peperonity Mobile Community
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
New to peperonity.com?
Your username allows you to login later. Please choose a name with 3-20 alphabetic characters or digits (no special characters).

IMPORTANT: Choose your name WISELY as you cannot change it later on! This is due to the fact that we will submit your pages to major search engines so that they can be found properly. 
Please enter your own and correct e-mail address and be sure to spell it correctly. The e-mail adress will not be shown to any other user. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
Stay logged in
Enter your username and password to log in. Forgot login details?

Username 
CAUTION: Do not disclose your password to anybody! Only enter it at the official login of peperonity.com. We will never ask for your password in a message! 
Login
Stay logged in

Share photos, videos & audio files
Create your own WAP site for free
Get a blog
Invite your friends and meet people from all over the world
All this from your mobile phone!
For free!
Get started!

You can easily invite all your friends to peperonity.com. When you log in or register with us, you can tell your friends about exciting content on peperonity.com! The messaging costs are on us.
Meet our team member Marzus and learn how to create your own mobile site!

Ain Kawan Isteriku - cerita.dewasa.3



Ain Kawan Isteriku

Aku berumur 30 tahun dan isteriku 26 tahun. Kami belum mempunyai anak sebab
isteriku masih menuntut di Maktab Perguruan. Isteriku tinggal di asrama maktab dan
cuma pulang sebulan sekali kerumah.

Setiap bulan aku akan menjemput isteriku dilapangan terbang. Biasanya isteriku
cuma pulang petang jumaat dan kembali ke maktab pada malam ahad. Cuma bila
cuti sekolah barulah lama isteriku cuti atau ada dirumah.

Isteriku tinggal diasrama bersama seorang lagi kawannya yang bernama Ain juga
dah berkahwin, sama umur dgn isteriku dan suaminya seorang businessman.
Selalunya isteriku akan pulang bersama Ain dan aku akan menunggu kepulangan
isteriku bersama suami kawan isteriku, Rizal.Kawanisterikujuga cantikmacam
isteriku dan aku selalu mencuri pandang pada Ain bila mereka sampai diairport.

Kadang2 aku geram juga tengok Si Ain tu sebab Si Ain ni banyak bulu2 halus
dilengan dan juga dimukanya tapi aku tak berani nak lebih2 sebab dia kawan isteriku
dan sudah bersuami.

Suatu hari isteriku menaliponku mengatakan yang dia akan balik hujung minggu nisebab sekolah cuti selama 2 minggu dan dia meminta kebenaran dariku untuk
membawa Ain tinggal dirumah selama 5 harisebab suaminya kena out station. Aku
kata apa salahnya dan dalam hatiku sungguh gembira sebab aku akan dapat tengok
Ain dengan lebih dekat lagi.

Sampai masanya mereka pun pulanglah dan seperti biasa aku menunggu mereka di
airport. Hari pertama Ain berada dirumahku tiada apa yang berlaku, masuk hari
kedua aku dah tak tahan melihat Ain dan aku berfikir macam mana nak bantai Si Ain
ni. Malam tu dalam pukul 10 kami tengahmenonton TV dan aku pergi kedapur untuk
membuat air, isteri tengah menonton TV bersama Ain sambil berborak. bila isterikusedar yang aku nak kedapur dia pun ingin mengikut ku tetapi aku melarang dan aku
cakap "pergilah borak ngan Ain tu, sesekalitak apalah abang buat air"; dia pun tak
jadi mengikutku.

Aku pun terus kedapur membuat air minuman. Aku bawa 3 cawan ke depan dan
letak dimeja ruang makan. Satu cawan aku letak ubat tidur dan satu lagiaku letak
ubat perangsang yang telah aku beli siang tadi. Aku pun tuang air dalam ketiga2
cawan tersebut. Cawan yang ada ubat tidur, aku bagi isteriku dan yang ada ubat
perangsang aku bagi pada Ain.

Kami pun menikmati air yang ku buat tadisambilmenonton TV. Setelah 20 minit,
aku bangun dan cakap pada isteriku yangaku mengantuk dan nak naik tidur.
Didalam bilik aku pura2 tidur dan tak lama selepas itu isteriku pula masuk bilikuntuktidur.

Dalam 10 minit setelah isteriku tidur, aku pura2 menggerakkan isteriku tapi isteriku
tak sedar apa disebabkan oleh ubat tidur tadi.

Aku pun bangun dan keluar bilik, perlahan2 aku turun kebawah untukmelihatapa
yang sedang dibuat oleh Si Ain. Aku nampak Si Ain dah gelisah dan kadang
mengepit2 pahanya dan aku tahu ubat perangsang itu dah meresap. Aku nampak

Aku dengar suara Ain dah merengek2 menahan kenikmatan. Aku pun dah tak tahan
terus memeluknya dan meremas teteknya. Ain terkejut dan cuba menolak tanganku.
Aku pun melepaskan pelukanku dan terus duduk diatas lantai didepan Ain dan muka
ku betul2 dihadapan lutut Ain. Ain pun menurunkan kainnya kebawah untuk
menutup pantiesnya.

Muka Ain merah padam mungkin kerana malu dan terus bertanya padaku "dah lama
ke abang Mad kat bawah tadi?"

Aku pun berkata “lama juga dan sempatlah melihat apa yang Ain buat tadi. "

Muka Ain bertambah merah tapi aku cakap pada Ain "tak payahlah nak malu2 abang
Mad tahu dah sebulan Ain tak dapat sebab tu Ain tak tahan dan kalau Ain nak abang
Mad boleh tolong Ain. "

Ain tersentak bila aku berkata macam tu dan dia tanya aku balik "apa maksud abang
Mad?"

Aku pun cakap "tak sedap buat sendiri kalau Ain nak biar abang Mad tolong Ain
mainkan Ain punya dengan tangan abg Mad. Ain jangan risau abg Mad tak akan buat
lebih dari itu tanpa kebenaran Ain. "

Ain terus diam mungkin sedang berfikir tapi aku lihat dia asik mengepit dan
menggesel pehanya. Aku pun terus mendekatinya duduk betul2 diatas karpet
didepannya dan meletak tangan ku kecelah pehanya. Ain masih duduk diatas sofa
sambilmenahan tanganku tapi bukan menolak cuma ditahan saja kat celah
kangkangnya.

Tanganku tak boleh bergerak tapi jariku yang bergerak. Aku gosok2 jariku
dipantatnya dari luar baju tidurnya. Tak lama aku menggosok pantatnya, aku lihat
Ain dah mula memejamkan matanya dan tangannya yang memegang tanganku tadipun dah mula lemah. Aku angkat tangannya dan letak dibawah dan aku terus
menggosok2 pantatnya sambil aku menarik bajunya keatas.

Bila bajunya dah sampai keatas pehanya, aku terus memasukkan tanganku dalam
bajunya dan menyambung balik menggosok2 pantatnya diluar pantiesnya. Aku rasa
pantiesnya dah basah. Sambil menggosok2 pantatnya aku memandang pehanya
yang putih melepak dan aku lihat betisnya penuh dengan bulu2 halus, sungguh
cantik.

Sedang tangan kiriku bermain dipantatnya, tangan kiriku membelai2 pehanya. Dah
puas membelai2 pehanya, tangan kiriku terus masuk kedalam baju tidurnya naikke
teteknya. Aku pun meramas2 teteknya dari luar branya. Aku rasa tetek Ain besar tak
cukup tangan ku nak menggengam semuanya.

Ain membuka matanya dan memandang padaku seolah2 menyesal aku menarik
tanganku dari terus bermain dipantatnya. Perlahan2 aku masukkan tanganku
kedalam pantiesnya dan bermain2 ditepi pantatnya. Ain cuba menarik tanganku
supaya masuk ke dalam pantatnya tapi aku menahannya dan aku lihat Ain sepertimarah.

Aku pun terus menurunkan pantiesnya kebawah dan Ain tidak membantah sambilmengangkat kaki supaya senang aku mengeluarkan pantiesnya. Aku pun terus
membuka kangkang Ain dan aku lihat pantatnya bersih tanpa bulu dan yang lebih
membuat aku geram ialah pantatnya yang rapat dan kecik. Walaupun aku dah
kangkangkan lututnya seluas luasnya tapi pantatnya masih tertutup rapat.

Aku geram bila tengok pantat Ain yang kecik dan tembam tu. Aku terus menjilat
pantat Ain dan Ain tak berhenti2 merengek kesedapan dan menggelek2
punggungnya.

Aku berhenti menjilat bila aku rasa Ain dah nak sampai. Ain mengeluh melihat ku
dangan mata yang layunya, “abg Mad tolonglah jangan berhenti Ain dah tak tahan
ni” kata Ain pada ku.

Aku pun menjawab, “Ain relek je kejap lagi Ain akan dapat kenikmatan yang tak
dapat Ain gambarkan”. Aku pun bangun dan mengangkat Ain dari sofa dan
membaringkan nya diatas karpet. Ain menurut sahaja dengan mata nya yang dah
betul2 layu.

Setelah membaringkannya aku terus buat 69 dan kataku pada Ain, “tak bestlah abg
je yang jilat, Ain kena jilat batang abg juga.”

Aku tarik kainku keatas dan tersembulbatangku keluar betul2 dimuka Ain. Ain pun
memegang batangku dan terus membawanya ke mulut. Aku pun terus menjilat
pantat Ain dan Ain mengulum batangku. Bila aku rasa Ain dah nak pancut, aku pun
berhenti menjilat pantatnya. Ain mengeluh lagi dan berkata, “abg tolonglah jangan
siksa Ain macam ni. . Ain dah tak tahan ni.”

Aku pun berkata, “kalau Ain nak lagi sedap dan sampai cepat.. biar abg gosok2
pantat Ain dengan batang abg ya...”

“tak mahulah takut nanti abg masukkan.”

“abg tak akan masukkan kalau Ain tak mahu abg cuma gosok kat luar je.”

“okay janji tau jangan masukkan.”

“Ok” kata ku.

Bila dah lama aku buat macam tu, aku rasa Ain dah tak tahan, bila aku masukkan
aje takukku, Ain terus mengangkat punggungnya dan setengah batangku masuk.
Aku cuba untuk tarik keluar batangku tapi Ain menahannya. .

“abg jangan kuarkan biarkan kat dalam.”

Aku pun berhenti, tarik tidak tekan pun tidak. Ain bersuara, “abg kenapa berhenti,
cepatlah Ain tak tahan ni.”

“Ain nak batang abg masuk dalam ke?”

“ya, Ain nak semuanya masuk. . tolonglah Ain abg, Ain betul2 tak tahan ni.”

“Ain tak menyesal ke nanti?”

“tak Ain rela. . abg buatlah apa yang abg nak buat pada Ain, . . . Ain rela.”

“okay tapi ada syaratnya.”

Ain tanya balik padaku, “apa syaratnya. . Ain sanggup buat apa je.”

“kalau batang abg dah masuk dan dah rasa pantat Ain, abg akan selalu nak bukan
untuk hari ni saja.”

Ain jawab, boleh, abg boleh fuck Ain bila2 je abg suka... tolonglah masukkan lagi...”

Aku pun bila dia dah cakap macam tu... aku terus henjut batangku masuk habis
kedalam dan aku lihat Ain tersentak bila aku buat macam tu.

“Aduh bang senak perut Ain. . .”

Aku diamkan sekejap batang ku hingga Ain dah mula menggelek punggungnya, baru
aku start tarik dan sorong. Sambil mengenjut, tangan ku tak berhenti meramas
tetek Ain, sekejap kiri sekejap kanan. Kadang2 aku ramas kuat2 teteknya hingga Ain
mengadu sakit.

Aku kata, “sakit tu nikmat, tahan jelah.”

Aku terus meramas teteknya dengan kasar macam orang meramas tepung nak buat
kueh. Aku betul2 geram dengan teteknya. Aku lihat tetek Ain dah naik merah2 kena
ramas oleh ku. Batang ku tak berhentimengenjut, kdg2 perlahan, kdg2 laju.

Bila aku lihat Ain dah nak sampai, aku terus henjut sekuat2 hatiku dan Ain pun
mengeluh “ahhhhhhh...” dan terus memelukku.

Bila Ain aku lihat Ain dah bernafas dengan betul, aku pun mengenjut perlahan2
supaya nafsu Ain naik balik. Bila Ain dah mula bagi respond, aku angkat kaki kiri Ain
dan letak diatas bahu kananku dan kaki kanan masih dibawah dan aku henjut kuat2.
Bila dah puas main macam tu, aku pusingkan Ain supaya merangkak dan aku henjut
dari belakang. Sambil menghenjut daribelakang, jariku mengorek2 lubang juburnya.
Tak lama selepas tu Ain pun mengeluh lagi... “ahhhhh” dan badannya terus jatuh
keatas karpet.

Aku pusingkan Ain telentang dan aku sumbat lagi batangku. Aku diam sekejap bagi
Ain tenang kembali. Bila Ain dah ok balik, aku pun mula menghenjut, mula2
perlahan lama2 aku henjut sekuat2 hatiku, sekejap aku masuk dari kiri, sekejap dari
kanan, sekejap dari atas dan kadang dari bawah. Macam2 cara aku main pantatnya
supaya dia betul2 puas main denganku. Ain dah 4 kali sampai baru aku rasa nak
terpancut, dan aku tarik batangku dan pancut diatas perutnya.

Aku turun dari badannya dan baring disebalah Ain. Sambil terbaring, tanganku masih
bermain2 diteteknya dan aku pun bertanya pada Ain, “mana sedap suami Ain punya
dengan abg Mad punya?”

Ain jawab sebenarnya suaminya tak pernah main ganas macam aku main, biasa
suaminya main slow and steady je dan Ain tak pernah puas sampai 2 kali tapi main
ngan abg Mad, Ain boleh puas sampai 4 kali. Aku tanya lagi pada Ain, “Ain ingat lagi
tak janji Ain tadi pada abg Mad?”

Ain jawab, “ingat bila2 abg nak.. abg minta je.. Ain akan bagi, lagi pun main ngan
abg memang nikmat yang tak pernah Ain dapat.”

Lepas releks dalam 20 minit, kami pun bangun masuk bilik untuk ...


This page:





Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top