peperonity Mobile Community
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
New to peperonity.com?
Your username allows you to login later. Please choose a name with 3-20 alphabetic characters or digits (no special characters). 
Please enter your own and correct e-mail address and be sure to spell it correctly. The e-mail adress will not be shown to any other user. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
Stay logged in
Enter your username and password to log in. Forgot login details?

Username 
CAUTION: Do not disclose your password to anybody! Only enter it at the official login of peperonity.com. We will never ask for your password in a message! 
Login
Stay logged in

Share photos, videos & audio files
Create your own WAP site for free
Get a blog
Invite your friends and meet people from all over the world
All this from your mobile phone!
For free!
Get started!

You can easily invite all your friends to peperonity.com. When you log in or register with us, you can tell your friends about exciting content on peperonity.com! The messaging costs are on us.
Meet our team member Marzus and learn how to create your own mobile site!

Nostalgia Bersama Dewi Eilena Esham - cerita.seks.1



Nostalgia Bersama Dewi Eilena Esham
Nostalgia Bersama Dewi Eilena Esham

--------------------------------------------------------------------------------

Chapter 1

Bayu dari Selat Melaka bertiup kencang petang tu. Mentari kian memulakan perjalanan untuk berlabuh ufuk barat. Aku lihat Dee merenung jauh. Balkoni resort kat PD ni memang mengadap laut, kekadang Sumatra pun boleh nampak. Dee berpeluk tubuh, nyata singlet nipis yg dipakainya tidak dapat menahan sejuk yg melanda. Mengerbang rambut Dee, terurai dan melambai-lambai ditiup bayu.


Sesekali rambut yg ikal itu menutupi wajah Dee yg ayu, wajah yg, pada diri aku, amat memikat. Taklah lawa atau gorgeous bagai artis atau model, tapi, entahlah, pada aku, natural dan exotic. Dee yg hitam manis, jarang bermekup hanya lipstick selapis tapi sentiasa nampak anggun. Mungkin complexion kulitnya yg semulajadi halus menyerlahkan keayuannya, yeah, that’s it : Natural beauty.


Aku pantas bangun menuju ke arah Dee. Ku rangkul kemas tubuhnya dari belakang. Dee membalas dengan memeluk tangan kiri ku dan pipinya disandarkan ke lengan ku.


Hangat badan Dee terasa mengalir ke badan ku. Ku cium rambut Dee dan jejari ku terus bermain pada reroma di lengan Dee. Sudah habit aku. Reroma lebat di lengan Dee adalah salah satu tarikan pada ku. Fetish agaknya, namun, dah selera ku begitu. Dee kurang gemar aku berbuat demikian. Geli katanya. Tapi kali ini Dee merelakan. Ku kuis perlahan, ku putar dan jejari ku terus bermain dgn reroma itu.


Khayal dan leka aku bersama Dee dalam pelukan. Kami berdansa tanpa bergerak. Deruan bayu menjadi irama kami dan seluas pemandangan lautan di hadapan adalah lantai tarian kami. Dua tubuh yg tak ingin terlerai. Dua jiwa yg tak ingin petang itu berakhir.


Ku pusing Dee menghadap ku. Kemas tangan ku merangkul pinggang Dee yg terus memeluk badanku lalu membenamkan mukanya ke dada ku. Sejenak tubuh ku dan Dee bertaut bagai menjadi satu. Aku biarkan diri ku ini untuk lemas dalam pautan Dee seketika. Ku kucup dahi Dee perlahan.

Ku larikan ciuman ke pipinya. Jari ku mengangkat dagu Dee dan bibir kami bertemu. Jiwa ku menghirup setiap titis kemanisan dari bibir Dee. Lembut kucupan kami, liar pada ketikanya, berbicara dua pasang bibir tanpa kata-kata, mencari terus mencari tiada hentinya.

“do u know how much I love u, Dee?” ucapku memecah sunyi tika bibir kami berpisah.

“nope..” jawab Dee ringkas..”tell me” Dee menduga bersama senyuman yg tak perlu ku lihat, namun aku tahu, Dee tersenyum ketika itu.

“do I have to, baby..?” aku pula menduga

Dee diam, menyembunyikan wajahnya jauh ke dada ku.

“Jimi, tell me..please, tell me that tonite will never end” Dee bersuara dengan nada terhenti-henti menahan hiba di jiwanya.

Tangisan amat hampir dan aku amat mengetahui pada bila bila saja airmata Dee akan bercucuran.

Aku terus mengeratkan rangkulan.

“u know I can’t make that kind of promises, love” aku cuba menenangkan Dee “with all that been happening lately, I can’t…” tidak sempat aku menghabiskan kata-kata. Dee meleraikan pelukan kami dan terus meluru ke dalam, diiringi esakan air mata..

“hhmm..” bisikku di dalam hati.

Macam dia tahu jer aku nak break the bad news malam ni, malam terakhir aku akan bersama Dee. Aku biarkan Dee. Memang selalu begitu. Aku tahu Dee perlukan masa untuk bersendirian. Biasalah tu, biar lah dia pergi layan perasaan kejap. Aku releks kat balkoni sambil pasang dunhill sebatang. Sejuk melanda, tiada lagi kehangatan tubuh Dee, ditambah pulak aku memang tak berbaju.

Mentari kian berlabuh. Suasana semakin damai, camar berterbangan pulang. Aku masih berdiri di balkoni mengamati kaki langit yg akan bercantum dengan lautan tidak beberapa lama lagi.

Memang tak diduga aku dan Dee menjadi serius begini. Memang betullah apa yg aku baca tentang office relationship, selalunya berakhir dengan extra-marital relationship.

Tapi, aku dgn Dee lain-lain ofis!. Hahaha, ketawa kecil aku dalam hati dgn statement tu, mungkin nak sedapkan hati sendiri kut. Tapi, aku rasa aku yg bersalah. Nanti, memang aku yg bersalah! Ambil kesempatan. Dee memang banyak problem dan aku kenal dia pun bukan sehari dua, sejak dia sekolah lagi dan aku mengaku, sejak first time aku jumpa dia, Dee menjadi fantasi aku, menjadi wanita imajinari dalam mimpi-mimpi berahi ku.

Tapi aku bendungkan perasaan tu. Aku simpan jauh dalam lubuk hati ku betahun-tahun lamanya. Jauh tapi dekat dan sentiasa bermain-main di dalam kepala aku.

Tak dapat aku padamkan fantasi aku tu. Walaupun aku tahu, Dee tu girlfren adik aku sendiri, si Joie. Dee 16 tahun jer masa mula datang rumah aku. Joei bawak ke rumah, dgn baju skolah lagi. Kekadang baju kurung, kekadang pakai blouse.

Ada jugak datang weekend dgn mini skirt. Kekadang dgn jeans ketat dan Dee got the nicest ass, sampai sekarang pun. Aduhai, mencabar dan mengundang. Ada jugak aku terperasan (atau aku syok sendiri) yg Dee ni macam teasing aku jer. Selamba duduk depan aku dgn mini skirt sampai pangkal peha, free show utk aku agaknya.

Aku ada tanya Joie masa dia mula bawak Dee balik rumah; “Jo, gefren ko tu adik si Kochis kan? nama dia sapa haa?”

“Dewi Eilena” sambut Joie

“dewinilwana? Ko biar betul, cam nama anak India jer Jo…hahahaha” aku gelakkan adik aku tu

“woi..aparaa…” Joie menjawab dengan nada kuat, bengang ngan gurauan aku

“adik Kochis tu, ko tahu, kecik kecik dulu tu pakai suar dalam jer main kat garden ..mak ai..dah besar sekarang..” baru aku teringat.

Adik si Elzam member aku, nick Elzam ngan gang kat situ Kochis, aku dah lupa pun dia ada adik, ye lah, kitaorang masa time-time early teens dulu mana lepak sangat kat rumah, yg aku tahu rumah Bob jer jadik port dari pagi sampai senja sampai ke pagi.

Selang beberapa hari, masa Joie pergi beli makan tengahari, Dee yg lepak kat umah aku buat homework datang sergah aku.

“abang Jimi, abang jahat, panggil saya anak india..” siap dgn mucung panjang sejengkal masa cakap tu.

“.cis..kaki mengadu lak si Joie ni..” aku berbisik dalam hati

“ahaks..ala abang gurau jer ngan Joei, tapi kan..emmm..nengok kulit u ni, gelap semacam jer, memang ada tokoh anak India..hehehehehe..nama pun dewi..nama anak india tu cam dewi letchumi ker dewi kumaresan ker .. hehehehehe ” lagi aku saja apikan si Dee

SSSrrrrraaaappppp!!!!! Melayang buku sekolah atas kepala aku..”adehhh!” brutal budak ni, nasib tak kena aku

“abannnggg..jgn la..abang panggil Dee jer buleh tak?” rayu Dee

“huh..mana dapat dari dewi ker dee? kalau Diana ker lojik gak”

“initial saya tu, D-E-E stands for Dewi Eilena Esham”

“oh!”

Semenjak dari tu, Dee dah macam anak emak aku jugak dan aku rasa dia duduk rumah aku lagi banyak dari dia kat rumah dia sendiri. Baguslah, mak pun memang nak anak perempuan, sebab aku ngan adik beradik aku, lima-lima jantan.

Aku perhatikan Dee dari jauh, aku kenali diri dia yg sebenar, dari percakapan dia, pergaulan dia dan jugak kekadang aku ada tanya ngan Kochis pasal Dee ni, tapi aku cover, aku kata Joie suruh tanya.

Aku lost contact dgn Dee untuk beberapa tahun bila aku belah ker overseas study dan kerja kat sana. Belajar bukannya pandai aku ni, tapi aku natural talent la, kelentong jer lebeh masa buat exam dan entah macam mana result ok gak, tapi sebab BM kantoi tak dapat masuk U, aku sambung Form 6 berbekalkan ke-tere-an aku dalam sukan, wakil state dalam track and field, aku sambung menghabiskan boreh adala, bukan belajar sangat pun.

After Form 6 adalah setahun lebih aku jadi VIP sebelom bapak aku mengnyahkan aku ke overseas. Dalam masa tu, aku perati jer Dee pada jauh, pergaulan dia ngan Joie, ngan mak bapak aku. Fantasi tetap fantasi, especially bila Dee pakai baju skolah.

Masa malam nak antar aku kat airport, Dee pun ada, tapi tak lekang sebelah Joie ngan mak dia, mak si Elzam pun ada nak antar aku tapi si kimak tu sendiri tak datang, apa punya kawan la, aku relek jer, tak kisah sangat. Masa tu aku duk sibuk layan kimak-kimak seperjahatan aku yg lain yg bakal aku tinggalkan.

Exactly sebelom aku masuk boarding hall, setelah berbye bye ngan sumer orang, Dee tarik aku, dia salam tangan aku, dia cium tangan aku. Aku tanya Joie mana, Dee kata dia pegi amik kete. Aku nampak tears in her eyes dan tetiba, dengan sepantas kilat Dee peluk aku, cium aku kat pipi dan terus lari. Terkedu aku kejap.

Adalah aku balik sekali-sekala dan Joie masih setia dgn Dee dan Dee pun setia kut dgn Joie. Namun aku tahu Dee ni liar sikit. Dee ni very independent girl dari sekolah lagi. Intelligent dan juga amat licik. Street smart lah kata orang. Dalam gitu, aku tahu masalah dia dengan family dia.

Si Kochis ada gak citer berapa tensyen nye mak bapak dia ni ngan is Dee, degil ya amat. Lari dari rumah tu kira biasa lah tu. Si Joie ngan bapak aku la yg tulong cari, bawak balik, pujuk bagi nasihat, tapi tak jalan.

Kemudian, Joie ngan Dee kawin, dapat anak 1 orang. I guess Dee finally grew up. Takpun mak aku yg suruh dorang kawin. Wow, she grew up really good. Dorang kawin dulu dari aku. Aku balik kejap tengok dorang bersanding.

Happy gak at last Joie dapat jinakkan Dee ni, tapi risau gak sebab si Joie ni pun bukan betul sangat. Adik aku Joie ni pun pelik skit. Bangsa ikut kepala dia sendiri, tak makan diajar atau ditegur jugak. Masuk line entertainment, line orang glamour dan selalulah Dee ni kena tinggal.

Dee pun tak la innocent sangat, husband keluar depan, dia keluar belakang ngan member-member dia. Rumahtangga tak terjaga. Anak dorang pun mak aku yg jaga.

Aku balik sini for good a few years after dorang dah kawin. Aku pun kawin jugak after that. Selama bertahun-tahun lepas tu contact aku dgn Dee cuma bila ada gathering famili jer. Ialah dah jadik adik ipar siut, tapi, dalam tu pun, bila aku terpandang Dee ni, serta merta kepala otak aku kembali ke alam fantasi aku.

Masalah jugak, mana nak jaga hati adik aku, tapi si Dee ni makin bermain dlm kepala otak aku. Aku keliru. Aku cuba lupakan. Padahal masa kat States dulu, berapa banyak pompuan aku dah tibai, berbilang bangsa, berbagai bentuk dan rupa, tapi bila aku sunyi, Dee jugak yg muncul. Aku ingat bila aku dah kawin, akan hilanglah fantasi aku, tapi kejap jer, selang dua tahun lebih, fantasi Dee muncul balik.

Jarang-jarang aku balik rumah mak aku sebab nak avoid si Dee dan kalau balik pun aku tak cakap ngan Dee, aku ignore dia. Tapi biasalah, susah, famili memang rapat, so kena lah bertegur sapa beramah mesra gitu gitu.

Puas aku cuba, tapi sebab dah naluri jantan dan aku pun nafsu tinggi jugak, aku tewas untuk melawan desakan memenuhi fantasi aku walaupun bertahun tahun berlalu aku tak dapat lupakan fantasi aku.

Fast forward skit, aku dapat satu project yg memerlukan kepakaran Joie dlm bidang dia dan akupun arrangelah meeting ngan adik aku ni. Tup tap tup tap, dia pun setuju tapi disebabkan dia tengah ada project lain, dia suruh aku liaise dgn Dee ajer sebab Dee pun dah tak keje sejak kebelakangan ni dan kenal ramai contacts yg boleh tolong dlm project aku tu.

...


This page:





Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top