peperonity Mobile Community
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
New to peperonity.com?
Your username allows you to login later. Please choose a name with 3-20 alphabetic characters or digits (no special characters).

IMPORTANT: Choose your name WISELY as you cannot change it later on! This is due to the fact that we will submit your pages to major search engines so that they can be found properly. 
Please enter your own and correct e-mail address and be sure to spell it correctly. The e-mail adress will not be shown to any other user. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
Stay logged in
Enter your username and password to log in. Forgot login details?

Username 
CAUTION: Do not disclose your password to anybody! Only enter it at the official login of peperonity.com. We will never ask for your password in a message! 
Login
Stay logged in

Share photos, videos & audio files
Create your own WAP site for free
Get a blog
Invite your friends and meet people from all over the world
All this from your mobile phone!
For free!
Get started!

You can easily invite all your friends to peperonity.com. When you log in or register with us, you can tell your friends about exciting content on peperonity.com! The messaging costs are on us.
Meet our team member Marzus and learn how to create your own mobile site!

Isteri Kawan Karib - cerita.seks.1



Isteri Kawan Karib
Shukri adalah kawan baik ku dari kilang yang sama. Begitu juga isterinya tapi bukanlah rapat dengan ku. Shukri menikahi Liza pada tahun 2000 dan masih tidak mempunyai anak. Namun mereka tetap bersama kerana cinta yang mendalam. Atas sebab itulah permintaan Shukri membuatkan aku keliru.

Shukri datang ke rumah pada suatu malam berseorangan dan membuat permintaan yang amat mengejutkan sekali bagi ku. Di ceritanya soal rumahtangganya yang dihadapinya sekarang. Dari situ barulah aku tahu rupanya Shukri adalah seorang yang cepat sampai sebelum waktunya. Liza sememangnya tidak puas akan tetapi dia hanya memendam rasa sahaja. Shukri tahu yang dia menyeksa batin isterinya itu. Dengan sebab itulah timbulnya permintaan ini.

Atas dasar kawan aku menolak dengan lembut sambil menasihati agar dia bersabar. Malah Shukri memaksa pula dengan alasan bahawa tidak mahu menyiksa batin Liza. Dia rela aku melayari bahtera bersama isterinya asalkan Liza puas dan mereka tetap bersama. Shukri khuatir Liza akan meninggalkan dia sebab kelemahan yang ada padanya.

Liza sebenarnya telah lama setuju dengan cadangannya cuma menanti aku saja. Keputusan aku masih samar namun aku berjanji untuk ke rumah mereka untuk menasihati Liza dan Shukri hanya terdiam.

Pada esok malamnya, aku bertandang ke rumah Shukri seperti dijanjikan. Shukri yang baru saja balik kerja terus membuka pintu rumah mempelawa aku masuk. Aku lihat Liza cepat-cepat ke bilik memakai tudung kepala. Sememangnya Liza seorang wanita bertudung. Selama ini aku tidak pernah melihat rambutnya. Itulah yang mengejutkan aku. Macam mana wanita bertudung mahu mengadakan hubungan seks dengan lelaki yang bukan suaminya.

Namun aku juga sedia tahu yang nafsu wanita lebih besar dari lelaki maka tak hairanlah kalau Liza sanggup tidur dengan ku. Setelah berbincang sekejap aku minta Shukri keluar membeli rokok untuk ku sementara aku menasihati Liza. Sebaik saja Shukri keluar, Liza datang menghampiri aku lalu bertanyakan hal itu. “Macam mana sekarang? Abang setuju ke?”, Liza bertanya. “Betul ke ni Liza?”.

Belum habis aku cakap, Liza terus menarik tangan ku masuk ke dalam biliknya. “Abang lihatlah sendiri”. Liza menuding jari ke arah TV yang di bawahnya ada beberapa keping VCD. Aku meninggalkan Liza di belakang menuju ke arah VCD itu. Wah… VCD lucah rupanya. “Itulah tontonan Liza kalau abang nak tahu. Hampir 2 tahun Liza kehausan nikmat seks. Abang Shukri langsung tak berupaya… tolonglah abang”, rayu Liza manakala aku masih membelek VCD itu. Best juga tengok covernya.

Aku menoleh ke belakang untuk melihat Liza namun di kala itu Liza telah berada betul-betul rapat dengan ku. Tanpa bertudung lagi dan aku saksikan rambutnya yang panjang ke bahu lagi lembut itu. Haruman yang menyegarkan lagi memberahikan membuatkan aku terpaku sementara. Sebagai seorang yang bujang pastinya aku terangsang apatah lagi Liza telah pun membuka tiga butang bajunya. Buah dadanya yang besar itu menolak-nolak bajunya tambahan pula ketika itu nafsunya sedang kemuncak. Aku sempat menyentuh dadanya namun tergendala sebab Shukri sudah sampai ke rumah. Cepat-cepat aku keluar dari bilik sementara Liza tinggal di dalam.

Sebaik saja Shukri masuk aku terus meminta rokok lalu di hisap sebatang. Shukri terus bertanyakan aku akan hal itu sambil merayu demi dia kawan baik ku. “Selamatkanlah perkahwinan kami”, rayu Shukri. “Baiklah… ada syaratnya”, jawab ku membuatkan Shukri tersenyum dan meminta syaratnya. “Aku mahu kau ada sama semasa aku menikmati tubuh bini kau untuk kebaikan buat kau juga”. Shukri terdiam lalu bersetuju. Liza yang baru keluar, aku tarik tangannya ke atas riba aku.

Shukri terkejut tapi tidak membantah. Aku meminta Shukri duduk atas sofa berhadapan kami dan menyaksikan aku menikmati tubuh isterinya. Dengan masih bertudung, aku memeluk tubuh Liza dengan penuh nafsu sekali. Sememangnya aku telah teringin menikmati tubuh Liza sejak dalam bilik tadi. Ku kucup bibirnya. Tangan kanan ku, aku ramas punggungnya. Aku membelakangi tubuh Liza lalu meramas buah dadanya dari belakang.

Ku lihat Shukri tak senang lihat isterinya merengek kenikmatan. Aku tanggalkan tudung Liza lalu membuka satu persatu butang bajunya perlahan sehingga habis. Aku bogelkan tubuh Liza tanpa tentangan dari Shukri mahupun isterinya. Liza ketika itu merelakan aku melakukan apa sahaja pada tubuhnya. Kini Liza benar-benar bogel di ruang tamu itu. Aku bangun lalu menanggalkan pakaian aku pula. Sama-sama aku dengan isteri Shukri berbogel sambil berdiri.

Shukri bertambah tak senang duduk namun aku arahkan agar jangan di ganggu ketika kami sedang bersama. Cuma lihat sahaja. Liza diam sambil tersenyum memandang suaminya itu. Aku arahkan Liza duduk di atas sofa sambil mengangkang lalu aku secara perlahan menjilat cipap Liza dengan bernafsu sekali. Liza mengeliat kegelian. Di genggam rambut ku lalu di tekan-tekan rapat ke cipapnya. Aku dapat jangkakan yang Liza benar-benar tidak tahan apabila dia mengepit kepala ku dengan kakinya ketika aku mehulurkan lidah ku ke dalam cipapnya.

”Aaaahhhhhhhh… eeemmmmmpphhhh…”, rengekkan Liza berpanjangan. Selepas itu aku bangun lalu menghulurkan batang ku tepat ke mulut Liza. “Hisaplah Liza… biar selera aku bertambah”. Liza memegang sambil menjilat-jilat batang ku di hadapan suaminya itu. Di kulum seluruhnya selepas itu membuatkan aku terasa hendak terpancut air mani ku tapi aku tahankan saja. Liza seperti dalam kegilaan menghisap batang ku. Dia seolah-olah lupa suaminya di hadapan kami.

Shukri memegang-megang batangnya kerana tidak tahan melihat aksi kami berdua. Aku terasa kasihan pula melihat Shukri begitu lalu aku membawa Liza kepada Shukri supaya Shukri dapat menghisap buah dada isterinya. Keadaan itu membolehkan aku membenamkan batang ku dari belakang Liza. Aku pengang punggung Liza lalu aku benamkan batang ku ke dalam lubang punggung Liza sedalamnya. Liza mengerang kesakitan namun tidak lama begitu berganti erangan nikmat.

Aku tak mahu berkeadaan lama begitu lalu aku tarik semula menelentangkan tubuh Liza diatas lantai lalu menghalakan batang ku tepat ke arah cipap Liza. Liza mengangkang luas menantikan tikaman aku. Sekali aku tekan. Liza menjerit perlahan lalu aku peluk Liza rapat-rapat. Aku mengomoli tubuh Liza selama hampir 3 jam sehingga kemuncak akhir aku memancutkan air mani ku ke dalam mulut Liza. Liza selepas itu mengulum semula batang ku ketika aku terlentang di atas lantai.

Aku mengarahkan Liza mengulum batang suaminya pula tetapi rupanya Shukri telah pun lama klimaks dan batangya telah lama tunduk. Kami tidak habis di situ saja. Aku bawa Liza ke dalam bilik lalu mengunci pintu. “Maafkan aku Shukri. Kali ini aku nak lebih sikit dengan bini kau. Dengar saja ya. Aku nak layan bini hang sampai puas”. Aku menikmati tubuh isteri kawan ku itu sehingga pagi dan Shukri hanya mampu mendengar suara isterinya mengerang kenikmatan serta dengusan nafas yang tidak menentu.



This page:





Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top