peperonity Mobile Community
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
New to peperonity.com?
Your username allows you to login later. Please choose a name with 3-20 alphabetic characters or digits (no special characters). 
Please enter your own and correct e-mail address and be sure to spell it correctly. The e-mail adress will not be shown to any other user. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
Stay logged in
Enter your username and password to log in. Forgot login details?

Username 
CAUTION: Do not disclose your password to anybody! Only enter it at the official login of peperonity.com. We will never ask for your password in a message! 
Login
Stay logged in

Share photos, videos & audio files
Create your own WAP site for free
Get a blog
Invite your friends and meet people from all over the world
All this from your mobile phone!
For free!
Get started!

You can easily invite all your friends to peperonity.com. When you log in or register with us, you can tell your friends about exciting content on peperonity.com! The messaging costs are on us.
Meet our team member Sandy and learn how to create your own mobile site!

Mimi Hairani Janda Seksi... - cerita.seks.2



Mimi Hairani Janda Seksi...
Mimi Hairani Janda Seksi...

--------------------------------------------------------------------------------

Aku mengenali Mimi Hariani melalui mIRC kamar sembang bogarang dot kom. Mulanya kami berchat biasa-biasa sahaja. Masuk minggu ke dua tidak kusangka dia begitu teruja dan menggangap serius setiap bicaraku yang berbaur seks di kamar sembang itu. Hingga ketika itu keraguan masih menyelubungiku apakah Mimi benar-benar perempuan atau hanya seorang lelaki 'prankster' yang menyamar wanita. Maklumlah, selama ini komunikasi kami hanya melalui tulisan bukannya lisan. Keraguan itu akhirnya punah setelah kami melakukan pertemuan di sebuah kompleks membeli belah. Mimi seorang isteri yang kematian suami dalam lingkungan pertengahan tiga puluhan dan tidak mempunyai anak walau seorangpun. Tidak cantik tidak juga buruk tetapi dia kelihatan sopan bertudung. Teristimewa pada tubuhnya adalah payudaranya yang mengkal mekar itu.

Setelah kami selesai minum di Coffee Bean dia mengajakku ke rumahnya di Sri Hartamas. Oh ya, terlupa aku menyebutnya: Mimi adalah tuan punya lima buah butik ternama di ibukota yang pelanggan-pelanggannya termasuklah para isteri beberapa orang menteri dan dato-dato korporat ternama. Setelah mencecah ruang tamu rumahnya Mimi mempersilakan aku duduk sementara dia membuatkan minuman untukku.

Agak lama juga aku menunggu hingga Mimi muncul membawa segelas limau ais. Kebarungnya tadi telah ditukar dengan kemeja tee tipis dan tidak lagi mengenakan tudung. Berderau darah mudaku melihat puting susunya yang menyembul menongkah kemeja teenya kerana dia tidak lagi memakai bra.

Setelah dua teguk aku menjamah minuman, tanpa kusangka Mimi terus merangkulku dan menciumku dengan bernafsu. Lidahnya menjalar ke dalam rongga mulutku. Tangannya menyelusup masuk ke dalam kemejaku dan dadaku diusap-usap mesra. Lantas tangan kanannya bergerak turun menuju butang dan zip jeansku lalu merongkaikannya. Jemarinya merangkak masuk ke dalam seluar dalamku dan meramas pelirku yang semakin mengeras. Tangannya bergantian sebentar mengenggam batang sebentar pula meramas buah pelirku.

Mimi aku sambut dengan memasukkan tangan kananku ke dalam kemeja teenya dan buah dada yang umpama tembikai cina itu aku remas geram. Tangan kiri aku selusupkan ke kelangkangnya sebelah dalam pantinya dan jari hantuku menyungkil lorong vaginanya yang keairan. Mimi mengerang perlahan ketika jemariku mengorek lohong farajnya. Tiada puas dengan hanya satu jari aku isi pula lubang rahim Mimi dengan jari telunjukku. Jari manis dan ibu jariku aku gunakan untuk mencubit-cubit kelentitnya yang sudah tersembul keluar dan kekerasan. Mimi merintih manja. Di tengah-tengah kepanasan suasana itu tiba-tiba Mimi melepaskan pelukannya.

"Jom masuk bilik," pintanya sambil menarik tanganku. Aku menurutnya ke katil kelamin yang cukup mewah itu dan di situ Mimi melepaskan semua pakaiannya.

"Ikat I dengan ini," kata Mimi sambil memberikan kepadaku beberapa utas tali. Aku terdiam kehairanan.

"Buatlah, apa nak takut-takut. Siksa dan sakiti I sepuas hati you."

"Tapi," kataku terperanjat.

"Jangan bimbang lah sayang, I akan enjoy nanti.. Cepatlah, tunggu apa lagi."

"O.k," sahutku.

Bergegas aku mengambil segumpal kain lalu memasukkan ke dalam mulutnya. Setelah itu aku ikat kuat agar dia sukar menjerit. Kedua tangan dan kedua kakinya aku ikat dan menambatnya pada setiap empat penjuru katil. Posisi Mimi kini terlentang terkangkang seperti rajah manusia lakaran Leornardo Da Vinci, tetapi hanya sahaja Mimi seorang wanita.

Sesi seks seksaan dimulakan. Payu daranya yang hampir sama saiz buah semangka sederhana itu kutarik kuat-kuat lalu pangkalnya kuikat dan kini tidak ubah kelihatan seperti dua buah belon yang tergantung di dadanya. Mimi menjerit. Aku dapat melihat buah dadanya yang putih montok kini bertukar kemerahan. Pembuluh darahnya kini melebar kerana darah kini tidak dapat mengalir lancar dan urat-urat halus kebiruan berbalam-balam sekitar bulatan payu dara Mimi. Agak mengerikan bentuknya. Aku mencari dua utas gelung getah lalu aku lingkarkan berkali-kali hingga kecil bulatannya dan aku ikatkan ke puting susu Mimi sehingga tersembul merah kehitaman keras. Mimi menjerit sekuat-kuatnya, tubuhnya meronta menandakan kesakitan yang tiada tara.

Aku kemudian berlari pula ke belakang rumah ke ampaian tempat menyidai kain basuhan. Aku mengutip beberapa buah penyepit jemuran. Bila aku kembali ke bilik tidur, Mimi sudah kelihatan agak tenang. Tanpa membuang waktu kedua puting payudara Mimi aku sepit dengan penyepit kain yang kupungut tadi. Mimi kembali mengelupur. Rontaan Mimi hanya sia-sia akibat kukuhnya simpulan tali yang kuikat padanya tadi. Baki penyepit yang tinggal satu mahu aku getip kelentiknya. Mimi mengeleng-geleng kepala dan meronta-ronta lagi. Mimi mahu menyatakan sesuatu, tapi sekadar bunyian sahaja yang keluar dari rongga tekaknya akibat kain yang membungkam menutupi mulutnya. Ketika aku menyuakan penyepit tadi ke celahan kewanitaannya dia menggeleng lagi tanda mambantah tak rela. Punggungnya digoyang-goyangkan tetapi tanganku lebih pantas dan sekali kepitan penyepit kain itu kini tertancap erat menjepit kelentiknya.

Mimi menjerit. Tubuhnya mengejang meronta-ronta minta dilepaskan. Mukanya memerah dan dia mula menghamburkan titisan air mata tanda kesakitan yang tiada tertahankan lagi. Aku tinggalkan tubuh yang terketar-ketar itu sebentar lalu aku bergerak ke dapur. Di dalam peti sejuk aku terjumpa setongkol buah peria yang besar. Aku lalu membawa peria itu, menghalakannya ke kelengkang Mimi dan menunjahnya ke dalam lubang faraj Mimi. Mimi mengelepar kala peria yang berbintil-bintil berkeredut kulitnya itu keluar masuk lubang rahimnya. Buah peria yang tadinya kering kini terlumur lendir putih yang beraroma. Sebahagian lendir mengalir dari lohong vagina Mimi dan menjalar ke juburnya. Mimi seolah menikmati apa yang aku lakukan padanya. Bibir farajnya membesar dan merekah. Agak sepuluh minit lamanya, aku lihat tubuh Mimi mengejang, kakinya menendang-nendang. Punggung Mimi terangkat dan mulutnya melepaskan satu keluhan yang kuat. Aku pasti kini Mimi mengalami orgasme yang tiada terperi lagi hebatnya.

Setelah rontaan Mimi mereda, aku bukakan ikatan tali pada kedua belah kakinya. Kedua kakinya kemudiannya aku lipat ke atas sehingga lututnya mencecah buah dadanya dan aku kembali mengikat kakinya. Pelirku aku tunjah masuk ke dalam lubang rahimnya yang ternganga melopong. Mimi begitu menikmati dayunganku. Selepas dua puluh kali kemaluan Mimi aku rodok, aku cabut pelirku yang kini penuh dengan air lelehan rahim Mimi. Dengan cepat aku tusuk batangku ke lubang jubur Mimi. Lubang belakang Mimi sungguh sempit sehingga batang pelirku bengkok. Mimi mengeleng-gelengkan kepalanya tanda membantah aku meliwatnya. Tunjahan kali ini berjaya menembusi lubang jubur Mimi sehinga kesemua batang pelirku tenggelam di dalamnya.. Aku hanyunkan batangku keluar masuk kasar dan laju. Mimi menjerit lagi seraya meronta-ronta tetapi itu hanya sia-sia kerana batang pelir aku tidak mungkin terlepas dari kepitan anus Mimi.

Empat minit kemudian aku rasakan aku hampir pancut. Aku capai bantal lalu aku tekupkan ke muka Mimi hingga dia sukar bernafas. Ketika itu aku melajukan hayunan pelirku semaksimanya maju-mundur. Sepuluh detik kemudian aku melepaskan maniku ke dalam jubur Mimi. Aku menimakti kelazatan itu beberapa detik sehingga aku rasakan rontaan Mimi semakin lemah. Cepat-cepat aku mengangkat bantal yang menutupi muka Mimi. Mimi terbatuk-batuk. Aku kemudian membuka semua ikatan tali di badan Mimi lalu aku bertanya kepadanya apakah dia menikmati perlakuan sesi seks siksaan itu tadi. Mimi mengangguk dan dengan erat memelukku. Mimi memcium seluruh mukaku tanpa henti.
__________________
"Budi Bahasa Budaya Kita"


This page:





Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top