peperonity Mobile Community
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
New to peperonity.com?
Your username allows you to login later. Please choose a name with 3-20 alphabetic characters or digits (no special characters). 
Please enter your own and correct e-mail address and be sure to spell it correctly. The e-mail adress will not be shown to any other user. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
Stay logged in
Enter your username and password to log in. Forgot login details?

Username 
CAUTION: Do not disclose your password to anybody! Only enter it at the official login of peperonity.com. We will never ask for your password in a message! 
Login
Stay logged in

Share photos, videos & audio files
Create your own WAP site for free
Get a blog
Invite your friends and meet people from all over the world
All this from your mobile phone!
For free!
Get started!

You can easily invite all your friends to peperonity.com. When you log in or register with us, you can tell your friends about exciting content on peperonity.com! The messaging costs are on us.
Meet our team member Sandy and learn how to create your own mobile site!

suhaili - cerita.seks.2



suhaili
Suhaili


Masa tu umur aku baru 16. Aku masih lagi bersekolah kat sekolah tu. Jadi seperti biasa, aku ni nak kata hensem taklah tapi yang peliknya ramai perempuan gila kat aku. Tu yang aku confuse tapi apa-apa hal pun aku bersyukurlah sebab tuhan dah anugerahkan aku macam tu.

So tersebut alkisah di mana suatu hari makcik aku tak ada kat rumah. Aku pun mengundanglah classmate aku yang terdiri dari 2 male dan 3 female. Jadi lepas habis sekolah kita orang pun berangkatlah ke rumah ku menaiki 'bmw' (tahu ke apa benda tu). Jadi setibanya kami di rumah, aku pun seperti biasalah menjamu tetamu ku dengan air sirap. Lepas tu aku pasanglah video yang member aku bawa. Aku kira mesti cerita love story tapi bila aku play saja rupanya blue film. Aku pun senyap saja. Budak perempuan tadi semua dah tersenyap dek cerita tu. Asyik bunyi "ahh uhh ahh uhh", so aku ni tak adalah minat sangat sebab boring tengok benda macam tu. Member aku lelaki yang dua ekor tu dah terlopong dah. So aku pun masuk ke dalam bilik aku. Nak tengok apa yang patut dibuat sementara yang lain tengah busy tu.

Tengah syok-syok mengemas bilik tiba-tiba Suhaili menyapa aku. "Hai tengah buat apa tu?". Aku jawablah "Kau buta ke rabun?". Jadi dia ni pun teruslah memerhatikan bilik aku di setiap ceruk. Jadi aku sound dia. "Apa kau nak ni?". Dia pun jawab,"Tengok saja tak boleh ke...?". "Ehh... siapa kata tak boleh tengok!". Tengah syok dia tengok, dia pun port atas katil aku. Aku pun buat tak tahu sajalah. Dahlah duduk atas katil aku, siap baring pula tu. Jadi aku pun sound kat dia. "Apahal kau baring atas katil aku?". Dia cuma diam dan tengok aku saja. Aku pun pergi kat dia dan cuba bertanya "Apa masalah kau?" tapi dia masih lagi senyap tapi kali ni dia tengok aku dengan penuh manja dan keayuan. Jadi aku pun duduk disebelahnya dan memandang matanya yang cun tu.

Tiba-tiba dia cakap, dia minat kat aku dan secara spontan aku menjawab, "Lawaklah tuu" tapi dengan tiba- tiba dia pegang tangan aku dan menjawab "Sue serius ni!!!". Jadi aku tak naklah yang lain dengar so aku pergi tutup pintu dan kembali duduk di sebelahnya. Kali ni dia memegang tangan ku dan terus memeluk aku dengan rapatnya. Olej kerana terangsang oleh pelukannya, aku pun membelai rambutnya yang panjang tuu. Tanpa disedari dia mencium leher ku dan mengigit leherku manja dan berbisik, "I suka kat U". Aku pun membalas ciumannya ditempat yang sama dan berlakulah adegan cium mencium dan apakan daya ciumanku yang hangat dan lembut itu membuatkannya bertambah stim dan dia terus menbuka bajunya dan baju ku. Sue pun menjadi bertambah agresif dan ghairah apabila melihat badan aku. Aku pun apabila dah ternampak buah dadanya yang sedang menegang tu secara live bertambah ghairahlah aku. Aku pun terus mencium dengan penuh kemesraan dilehernya dan perlahan-lahan turun ke celah lurahnya yang semakin deras bernafas.

Tanpa ku sedari, tangannya telah membuka colinya untuk aku meneruskan pergerakan lidah ku. Apabila lucut saja colinya ternampaklah dua bukit yang sedang menbesar dan putingnya yang kecil dan berwarna merah jambu. Aku pun terus memainkan peranan ku dengan penuh keghairahan. Aku melihat Sue sudah pun layu dan nafasnya juga turut laju. Dengan perlahan-lahan aku memasuki kainnya dan aku dapati lurahnya sudah pun basah. Sue juga memainkan peranannya. Dengan ghairah dia menyeluk seluarku dan meramas batangku yang mula menegang. Semakin Sue meramas dengan ghairahnya, aku makin terangsang apabila jarinya yang halus dan lembut itu pandai mengusap batangku yang bertambah menegang dan memanjang. Aku pun terus membuka kain Sue yang hampir terlucut tu dengan perlahan dan jari aku terus memainkan peranannya sambil menjilat-jilat puting Sue dan mengigitnya dengan lembut sekali. Sue bertambah gelisah apabila aku berbuat demikian terhadapnya.

Kedengaran Sue merintih, "sssssedapnyeeee... ahhhh...", sambil meramas rambut ku dan tangan kanannya masih meramas batang ku. Aku cuba menambahkan lagi tahap keghairahan dengan bermain di bibir mahkotanya sambil menbenamkan jari telunjuk ku ke dalam farajnya. Sue bertambah layu dan kadang-kala farajnya terkemut dan aku dapati bertambah berair lubang farajnya. Sue mendesus kali ini dengan lebih kerap lagi kali. "Ssssssssss... aaaahhhhhhh... ssssssss... aaaaaahhhhhhhhh... ", lalu dia pun membaringkan dirinya di katil lantas membisik di telinga ku, "Sue dahhh tak tahan lagiiiii".

Jadi aku pun naik keatas badannya dan Sue menbuka kakinya dan dengan perlahan aku membenamkan batang ku kedalam lubang faraj sue. Batang ku yang besar dan panjang ni cuba untuk masuk keseluruhanya tapi terhalang oleh satu lapisan. Dengan perlahan Sue membisik di telinga ku, "Sakiitt... perlahanlah sikit". Aku cuba sekali lagi dan kali ini aku berjaya setelah terasa dikepala batangku seperti sesuatu yang berjaya di tembusi. Sue bertambah ghairah bercampur pedih apabila aku melihat wajahnya yang ayu dan cantik itu mengerut dan mengigit bibirnya yang merah dan nipis itu. Aku meneruskan tusukan perlahan-lahan dan semakin lama semakin laju. Sue bertambah kesedapan apabila makin kuat dia merintih dan mengerang kesedapan. Terpapar diwajahnya kelazatan yang dikecapi begitu juga dengan aku kerana lubang farajnya bagi ku agak ketat dan kadang-kadang sakit batang aku bila setiap kali aku membenamkannya.

Setelah sekian lama bertarung dan berjuang sampai berpeluh-peluh akhirnya Sue mengelepar dan kejang. Aku hanya tersenyum kerana Sue sudah sampai ke kemuncaknya. Setelah lebih kurang 50 minit aku rasa seperti sesuatu hendak terkeluar. Lantas aku mengeluarkan batang ku dari lubangnya dan terpancut air mani ku di atas badannya yang putih itu. Aku terus mendakap diri Sue dan mengigit lehernya tanda kepuasan.......
Visits: 38536


This page:





Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top