peperonity Mobile Community
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
New to peperonity.com?
Your username allows you to login later. Please choose a name with 3-20 alphabetic characters or digits (no special characters). 
Please enter your own and correct e-mail address and be sure to spell it correctly. The e-mail adress will not be shown to any other user. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
Stay logged in
Enter your username and password to log in. Forgot login details?

Username 
CAUTION: Do not disclose your password to anybody! Only enter it at the official login of peperonity.com. We will never ask for your password in a message! 
Login
Stay logged in

Share photos, videos & audio files
Create your own WAP site for free
Get a blog
Invite your friends and meet people from all over the world
All this from your mobile phone!
For free!
Get started!

You can easily invite all your friends to peperonity.com. When you log in or register with us, you can tell your friends about exciting content on peperonity.com! The messaging costs are on us.
Meet our team member Sandy and learn how to create your own mobile site!

suami 4 - cerita.seks.2



suami 4
suami 4

--------------------------------------------------------------------------------

rozita

Selepas kami berkahwin lebih kurang lapan bulan, suamiku Joe pergi ke Pulau
Pinang selama seminggu. Aku tidak dapat mengadakan hubungan seks dengan
suamiku kerana aku sedang datang bulan. Sehari selepas Joe pergi barulah aku
mandi wajib. Lebih kurang dua tiga hari nafsuku sudah tak tertahan.
Lebih-lebih lagi ketika aku membayangkan batang Joe keluar masuk ke dalam
farajku.

Ketika aku berkhaya di pejabat tiba-tiba Lela mengatakan boss aku nak
jumpanya. Boss aku tu Cina lebih kurang berumur 76 tahun. Nama Datok Ong.
Isterinya Datin Ong sudah lama mati, lebih kurang dua tahun dulu. Selama aku
bekerja hampir dua tahun di syarikatnya ada juga aku tengok dia
menjeling-jeling buntut dan tetek aku. Maklumlah orang dah mati bini.

Setelah sampai ke biliknya Datok Ong memerpsilakan aku duduk.

"Ita, saya tengok lu sangat rajin bekerja la..," kata Datok Ong ketika aku
duduk di meja depannya.

"Saya ingat mau kasi lu satu hadiah dari company. Saya harap Ita sudi
terima," kata Datok Ongg lagi. Aku cukup gembira bila Datok Ong ingin
memberi hadiah. Aku kira rantai itu paling kurang berharga lapan ribu
ringgit. Datok Ong meminta izinku untuk mengalungkan rantai ke leher aku.

Aku mengganguk tanda setuju. Semasa Datok Ong menggalungkan rantai itu ke
leher aku dengan sengaja Datok Ong tidak memegang kancing rantai itu dengan
kuat. Apalagi rantai berlian itu pun jatuh lalu masuk ke dalam bajuku lalu
tersangkut di coli. Aku terkejut, tapi faham apa maksud Datok Ong berbuat
begitu. Dia tentu inginkan sesuatu dariku, fikirku.

"Sorry Ita," kata Datok Ong.

"Tak apa Datok," jawabku. Aku lihat Datok Ong sudah mengelabah. Aku
menenangkan Datok sambil berkata,

"Datok, Datok yang menjatuhkan rantai ni, Ita rasa biarlah Datok tolong
ambilkan, boleh tak?," kataku kepada Datok.

"Boleh" jawab Datok Ong. Datok Ong mula menghulurkan tangannya yang berkedut
tu ke arah buah dadaku. Tangan Datok Ong mula merayap ke dalam baju kemeja
yang ku pakai.

Datok Ong memasukkan tangannya ke dalam bajuku. Buah dadaku disentuhnya
lembut. Datok Ong mula menanggalkan butang bajuku. Setelah itu aku
menanggalkan baju kot yang kupakai agar tidak mengganggu kerja-kerja Datok
Ong. Aku membiarkan tangan Datok Ong merayap di atas coliku. Pada mulanya
tindakan Datok Ong tidak agresif, tapi lama kelamaan dia semakin ganas.
Maklumlah orang dah tua.

Datok Ong menanggalkan coliku. Dia menghisap tetekku sepuas-puasnya. Buah
dadaku diramas dan dihisapnya. Aku mula menjadi stim. Datok Ong mula
menghisap lidahku dengan rakus. Dia mula mencium dan menghisap lidahku. Aku
semakin geli. Aku menanggalkan baju kot dan kemeja Datok Ong. Kemudian
seluarnya pula kutanggalkan. Datok Ong terus menjalankan kerja meramas dan
menghisap buah dadaku.

Setelah puas bermain dengan dua gunungku Datok Ong mula mengerakkan
tangannya ke arah skirt pendekku. Tangannya dengan rakus menyelak skirtku ke
atas. Seluar dalamku kelihatan. Datok Ong terus meraba-raba ke dalam seluar
dalamku mencari lubang perigiku. Tangan Datok Ong menggintil-gintil biji
kelentitku dengan enak sekali. Aku mengeluh kesedapan.

Setelah itu seluar dalam dilucutkan oleh Datok Ong. Ketika itu aku masih
duduk di atas kerusi lagi. Datok Ong membongkokkan kepalanya untuk menjilat
lubang farajku. Aku pun membukakan kelangkan agar Datok Ong dapat menghisap
farajku.

"You punya barang banyak bagulah Ita", kata Datok Ong. Aku tersenyum aje.

Datok Ong terus menghisap dan menghirup cairan dari farajku. Air semakin
banyak membasahi lurah perigiku. Aku memegang balak Datok Ong. Rupanya Datok
Ong ni tak bersunat. Kulupnya masih ada. Aku memegang dan mengusapnya
sehingga tegang.

"Datok sudah makan itu pil," kata Datok Ong.

"Pil apa Datok?" jawabku.

"Viagrala..." Aku tersenyum. Patutlah batangnya naik mencacak. Lagi pun
setelah hampir 23 tahun aku masih belum merasa balak yang ada kulup. Suamiku
tentu bersunat.

Perlahan-lahan aku mengusap batang dan melurutkan kulupnya. Batangnya aku
mainkan sehingga betul-betul tegang. Sesudah puas Datok Ong menghisap
farajku dia mula memegang balaknya untuk di masukkan ke dalam farajku.

"Boleh bikin doggy stailke, Ita," tanya Datok.

"Apa aje yang Datok minta, Ita kasi" jawabku. Aku pun terus membongkokkan
badanku sambil tangan ku memegang meja Datok Ong.

Datok Ong memeluk aku dari belakang. Terasa kehangatan tubuh kami berdua
walau aircondition ada dipasang di bilik Datok. Aku rasa batang Datok mula
membelah kedua belah buntutku. Perlahan-lahan Datok Ong menghalakan
senapangnya ke arah farajku yang semakin berdenyut-denyut minta ditembak.
Kepala batang Datok akhirnya sampai ke muka farajku. Datok Ong menekan
perlahan-lahan batangnya kedalam farajku. Terasa licin dan terus menerjah
sehingga sampai ke dalam. Rasaku batang Datok Ong tak panjang sangat.

Apabila habis batang Datok Ong terbenam ke dalam farajku dia mula
menghayunkan buntutnya agar balaknya keluar dan masuk. Batang Datok Ong
terus keluar dan masuk dengan lancarnya di dalam farajku. Sesekali Datok Ong
menjerit kesedapan. Aku pun begitu juga, cuma kurang sedap jika dibandingkan
dengan batang suamiku yang bersunat. Semasa batang Datok Ong masuk terasa
sedap, tetapi apabila ditarik nikmatnya tidak seberapa.

Aku cuma melayankan kerenah Datok Ong aje. Setelah puas cara doggy, Datok
Ong menelentangkan aku di atas mejanya. Kali ini farajku betul-betul di
depannya. Batang Datok Ong terus dimasukkan ke dalam farajku. Dia menyorong
tarik dengan lajunya. Tiba-tiba aku sudah mahu mencapai klimaks, aku terus
memeluk buntut Datok Ong agar dia melajukan lagi hayunannya. Tiba-tiba
seluruh badanku lemah terkulai kesedapan. Datok Ong juga semakin laju
menghayunkan balaknya.... dan... tiba-tiba pusss.... terpancut air maninya
ke atas badanku. Aku mengusap-ngusap batang Datok Ong. Datok terduduk
kesedapan.

"Ita lu punya barang "first classla.., banyak bagus", kata Datok. Aku pun
mengelap kesan air mani Datok yang terpancut di atas badanku. Selepas itu
aku ke bilik air membersihkan badanku agar pekerja lain tidak curiga tentang
apa yang berlaku. Setelah siap aku dan Datok Ong mengemaskan diri, Datok
memberiku sekeping cek RM1000.00 dan juga rantai berlian tadi. Bagi aku tak
rugi aku melayan bossku dengan baik kerana aku juga mendapat habuan...

Setelah keesokan harinya Uncle Samy balik dari JB. Dia mengucapkan terima
kasih kepadaku kerna menjaga rumahnya. Pada petang itu, selepas dia
menghantar Auntie Mala pergi kerja, aku berjumpa dengan Uncle Samy meminta
pertolongan membaiki paip dan shower bilik air kami. Ianya selalu rosak dan
tersumbat. Suamiku tidak tahu membaikinya lagipun dia pulang ke kampungku
untuk dua tiga hari , sebabnya nak rasa burit kakak & mak tiriku la tu. Jadi
aku meminta pertolongan Uncle Samy membaikinya. Dia berjanji akan
membaikinya pada pagi esok kerana petang itu dia ada hal sedikit.

Pada keesokkan paginya hujan turun agak lebat. Aku berbaring di atas katil.
Malas hendak bangun lagi. Sambil aku berbaring-baring aku terdengar loceng
rumahku berbunyi. Aku ingat suamiku balik, rupanya tercegat Uncle Samy
bersama beberapa peralatan membaiki paip. Uncle Samy ni berbadan tegap.
Umurnya aku rasa lebih kurang 55 tahun. Kalau dibandingkan aku dengannya aku
ini diibaratkan anaknya. Maklumlah umurku 25 tahun. Cuma kulitnya agak
hitam. Pada ketika itu aku masih lagi memakai baju tidurku yang nipis itu.
Sesekali Uncle Samy merenung tajam ke arah buah dadaku.

Aku membawa Uncle Samy ke bilik air di atas. Setelah membelek-belek, dia pun
terus membaiki saluran paip air itu. Setelah siap aku diminta membantunya
memegang kepala shower yang baru dilekatkan itu supaya tidak jatuh.
Tiba-tiba air paip turun mencurah lalu habis tubuhku basah terkena air.
Uncle Samy meminta maaf. Baju tidur nipisku melekat dikulit tubuhku dan
menampakkan puting buah dadaku yang kemerah-merahan. Ucle Samy senyum aje.
Rupanya dia pun turut terkena air tadi. Bajunya separuh basah. Aku
menyuruhnya membuka baju untuk aku gantikan dengan baju yang kering. Lalu
dia pula menyuruh aku membuka bajuku sambil berseloroh.

"Baiklah biar Ita buka baju dulu," kataku sambil menanggalkan baju tidurku.
Belum habis baju tidur aku buka aku lihat Uncle Samy telah meramas-ramas
buah dadaku. Aku terus menanggalkan baju tidurku yang basah itu. Baju basah
uncle Samy aku buka dari belakang. Dia terus memelukku dan mengucup mulutku
yang belum aku gosok gigi lagi. Dia terus menggulum lidahku. Selepas itu
lidahnya terus menjilat leherku. Bulu dadanya yang tebal itu bergesel-gesel
dengan buah dadaku. Ini menambahkan lagi kegelian tubuhku. Sementara itu
tangannya terus meraba-raba punggulku. Tangannya yang kasar dan berbulu itu
membuatkan aku semakin terangsang setiap kali ianya menyentuh tubuh badanku.

Mulutnya terus mencium dan menghisap leherku. Aku semakin geli. Kini giliran
buah dadaku pula menjadi sasarannya. Puting buah dadaku dihisap dengan penuh
selera. Aku semakin lemas setiap kali puting buah dadaku disedut oleh Uncle
Samy. Sementara seluar dalamku sudah mula ditanggalkan oleh Uncle Samy. Aku
melurutkan seluar dalam itu lalu ianya jatuh di lantai. Aku membuka seluar
Uncle Samy pula. Sekarang kami berdua dalam keadaan telanjang bulat. Tubuhku
yang putih kuning berlawan dengan seorang hindu yang hitam legam.

Aku terus menarik tangan Uncle Samy ke dalam bilik tidurku. Tugas membaiki
paipnya aku tukarkan agar dia membaiki "paip" aku pula. Aku terus berbaring
dan membuka celah kangkangku. Manakala Uncle Samy aku suruh menonggeng dan
menghala zakarnya di kepalaku. Ini memudahkan dia menghisap farajku
sementara aku pula dapat mengkulum zakarnya. Jilatan Uncle Samy menjadikan
punggungku terangkat-angkat. Mulutnya mengemut dan menghisap setiap daging
lubang farajku. Sementara itu zakarnya aku hisap dan terbenam ke dalam
mulutku. Bagiku jilatan uncle Samy sangat sedap dan menaikan nafsuku. Dia
begitu pandai menjilat kelentitku. Maklumlah orang melayu perempuan
bersunat, jadi kelentit aku agak pendek. Jadi Uncle Samy menjilat setiap
daging kelentitku dengan begitu rakus dan ini membuatkan aku semakin tidak
sabar untuk menerima zakar hindu ini.

Setelah aku rasa lubang farajku basah dan licin aku pun menyuruh Uncle Samy
memasukkan zakarnya ke dalam farajku. Zakar Uncle Samy yang panjangnya lebih
kurang 6 inci itu berkilat kesan air liurku. Aku meletakan sebiji bantal di
bawah buntutku. Ini menjadikan farajku terangkat ke atas. Uncle Samy
menghalakan zakarnya ke arah lubang farajku. Kepala zakarnya di gosok-gosok
di sekitar lubang farajku. Selepas itu dia mengacu-acukan kepala zakarnya ke
dalam lubang farajku. Sedikit demi sedikit kepala zakarnya mula menyelam.
Bermula bahagian kepala dan perlahan-lahan bahagian batangnya sehinggalah
aku rasa zakarnya menyentuh dasar farajku. Aku lihat bulu uncle Samy bertemu
dengan dengan bulu farajku.

Setelah seluruh zakarnya tenggelam di dalam farajku aku menyuruh Uncle Samy
berbaring dan memeluk tubuhku. Aku membuka kangkang kakiku agar 'kerja'
seterusnya menjadi mudah. Uncle Samy mula mencabut dan menekankan zakarnya
ke dalam farajku. Permulaan agak ketat sehinggala dua, tiga minit baru
perjalanan zakarnya menjadi licin dan lancar. Zakarnya terus tenggelam dan
timbul dalam lubuk keramatku. Sementara zakarnya tenggelam dan timbul dia
sempat menghisap puting buah dadaku. Aku semakin pasrah menahan kesedapan
zakar seorang hindu yang gagah ini. Zakarnya tetap gagah walaupun ianya
telah menyelam dan timbul dalam farajku hampir 20 minit.

Sesekali aku rasa kepala zakarnya hampir mencecah pintu rahimku.
Aku meramas-ramas buntut Uncle Samy sambil zakarnya menyelam dalam farajku.
Nafasku semakin kencang. Dadaku berombak menahan kesedapan setiap kali
kepala zakar uncle terbenam dalam farajku. Air maziku semakin banyak keluar.
Lubang farajku berdecit-decit bunyinya setiap kali hentakan uncle Samy.

Tubuh badanku semakin longlai. Kesedapan menjalar ke setiap sendi badanku.
Tiba-tiba aku rasa satu denyutan kuat dalam farajku. Tanpa dapat aku menahan
lagi, air maniku tersembur keluar. Aku memeluk kuat badan Uncle Samy setiap
kali aku menyemburkan air maniku. Lebih kurang 7 atau 8 kali semburan,
pelukanku lepaskan. Kesedapan menjalar ke seluruh badanku menjadikan tubuhku
lemah menahan kesedapan. Aku senyum kepada uncle sebagai tanda kepuasan yang
teramat sangat. Sekarang aku bersiap-sedia pula untuk menerima semburan
benih dari baka hindu ini pula.

"Mana mahu keluar?" tiba-tiba Uncle Samy bertanya.
"Keluar dalam," jawabku pendek.
"Nanti ngandung," balasnya pula.
"Tak apa, kan anak kita," jawab aku pula.

Uncle Samy mula menghayunkan zakarnya dengan pantas. Ini membuatkan aku
terasa ngilu di bahagian farajku. Tiba-tiba dia menekan zakarnya ke dalam
farajku semahu-mahunya. Dan serentak dengan itu aku rasa satu semburan air
yang laju menerjah pintu rahimku. Selepas itu diikuti pula dengan lebih
banyak pancutan benih-benih hindu ke dalam faraj melayuku. Pancutan air
maninya yang banyak ke dalam farajku membuatkan begitu banyak benih hindu
itu terkumpul dalam rahimku. Aku mengeliat menahan kesedapan setiap kali
pancutan maninya menerjah pangkal rahimku.

Terlalu banyak benih hindu ini aku rasakan bertakung dalam rahimku. Aku rasa
benihnya tersembur keluar lalu bersatu dengan benih aku. Uncle Samy berkerut
menahan kesedapan setiap kali air maninya dilepaskan ke dalam farajku.
Bantal yang aku alaskan dibawah buntutku menjadikan benih hindu itu tidak
meleleh keluar. Setelah seminit zakarnya terendam selepas memancutkan
benih-benih hindu kedalam farajku, tiba-tiba Uncle Samy mau mencabut
zakarnya. Aku memberi isyarat agar jangan di cabut lagi. Aku terus memeluk
Uncle Samy dan dia berbaring sambil memeluk aku. Zakarnya masih tenggelam
dalam farajku. Setelah hampir 10 minit, aku rasa semua benih hindu itu telah
mengalir keluar dari zakar Uncle Samy dan bertakung dalam rahimku, barulah
aku menyuruh Uncle Samy mencabut zakarnya. Aku merasa lubang farajku
mengembang kesan dari tikaman zakar Uncle Samy. Bantal yang aku alas menahan
benih-benih hindu yang bertakung dalam rahimku dari mengalir keluar. Biarlah
dia berkembang dala! m rahimku. Aku terus berbaring. Begitu juga Uncle Samy.
Kami berjuang hampir satu jam.

"Banyak betul Uncle punya air mani," kataku ketika Uncle Samy memakai
bajunya.
"Saya sudah satu bulan tidak buat sama Auntie," jawabnya.
"Eh, Ita tak takut bunting ke...?" tanya Uncle Samy.
Aku cuma menggelengkan kepala aje.
"Uncle sangat suka la sama Ita. Ita punya barang banyak best." kata Uncle
lagi.
"Uncle mahu jadi suami no.2 Ita ?," tanya aku lagi.
"Ita jangan bergurau. Nanti Mr. Johan marah. Perang besar nanti." jawab
Uncle Samy lagi.
"Itu biar Ita uruskan, nanti bila dia balik, Ita akan 'slow talk' sama dia"
tambah aku lagi.
"Kalau Mr. Johan terima. Saya banyak suka hati." kata Uncle lagi.
"Amacam uncle punya, bagus tak?" tanya Uncle Samy kepada aku.
"Uncle punya barang sangat bagus. Walau sudah tua tapi tetap no.1. Itu sebab
Ita mahu Uncle jadi suami Ita no. 2," jawabku.
"Itu semua Ita uruskan. Kita jumpa lagi," kata Uncle Samy sambil melambaikan
tangannya meninggalkan aku yang masih berbaring di atas katil tanpa seurat
benang.

Dalam kepalaku aku bercadang untuk mendapat 4 orang suami. Suami sahku sudah
ada. Kalau lelaki kahwin 4, apa kata kalau aku cuba pula kahwin dengan
lelaki sebanyak 4 orang pula. Aku merancang untuk memberi tahu kepada
suamiku nanti. Aku rasa dia tentu seronok aku mendapat suami seramai 4
orang. Kalau boleh aku suka kan suamiku berlainan bangsa. Sebab setiap
bangsa mempunya stail dan prestasi yang berbeza dalam bersetubuh. Aku juga
berkira-kira mengambil Uncle Samy sebagai suami no.2ku kerana zakarnya
sangat "power". suamiku pasti terima cadanganku ini mungkin sekarang ini
suamiku sedang asyik menyetubuhi ibu tiriku dan kakakku dikampung .Aku terus
berkhayal dan tertidur...

Aku telah menunggu lebih kurang setengah jam di klinik Dr jarjit. Jam sudah
menunjukkan 4,30 petang. Sememangnya aku ambil Time off untuk keklinik. Ini
aku lakukan setiap tiga bulan, untuk memastikan kesihatan aku terjaga.
Selain berjumpa doctor aku juga banyak menghabiskan wang membeli dan memakan
pil-pil vitamin. Satu demi satu pesakit yang lain masuk berjumpa doctor dan
pulang dengan berbekalkan ubat tapi giliran aku belum tiba lagi. Aku menjadi
semakin jemu menunggu. Aku bangkit berjalan kehulu-kehilir didalam klinik,
seolah suami yang menunggu kelahiran bayi pertama. Sedar dengan keadaan
resah, jururawat memanggil aku dan menerangkan.
"Tunggu sekejap ya Cik rozita. Kerana Doktor akan melihat awak setelah semua
pesakit lain awak perlukan procedures." Jelas jururawat yang sememangnya
arif dengan nama ku.
Dengan career aku sebagai pegawai pemasaran dan warna rambut yang telah
menjadi kekuningan aku lebih dii kenali . Kerana jawatan yang aku jawat,
pakaian aku juga sentiasa mengikut trend. Walau bagaimana pun pakaian kerja
yang selalu aku kenakan ialah skirt ketat yang panjangnya sampai
kepertengahan peha. Didalam sama ada jenis tong atau G string. Kerana
ketatnya skirt yang aku pakai (maklumlah punggung aku jenis yang berisi)
maka jelaslah alis seluar dalam ku di lihat melalui skirt. Warna pun tak
banyak pilihan. nampak Lebih kelihatan professional nya kalau warna gelap
aku gunakan, ini termasuklah seluar kecil ku kalau tak hitam putih lah
warnanya. Kita Walaupun keadaan cuaca panas aku senang dengan menyarungkan
kakiku yang jenjang dengan panty hose atau stokin panjang sama ada yang
berwar! na hitam atau skin colour. Sutera Blouse pula biasanya jenis
berwarna cerah yang tiada lengan, size sudah semestinya sempit mengikut
lekok tubuh yang mengiorkan menonjolkan dada yang bidang. Kerana Sementara
jaket selalu aku gunakan di dalam pejabat kadang-kadang agak sejuk juga.
Setelah sekian lama menanti aku dipanggil masuk kebilik doktor jam 5,10
minit. Sederhana Aku membawa bersama beg tangan ku kebilik yang besarnya. Dr
jarjit atau nama penuhnya jarjit singh sedang menunggu. Handsome orangnya
macam salman khan hero filem bollywood tu . dr jarjit bertanya,
"How to are you zita" sejurus aku melabuhkan punggung ku diatas kerusi
bersebelahan meja Dr jarjit.
"How can the help you" tanyanya lagi sebelum pertanyaan pertamanya sempat
aku jawab.
"Well the usual check up". Terang ku ringkas.
Entahlah aku juga merasa hairan dengan keadaan aku yang hypersex. Walaupun
asas-asas pelajaran agama, tidak kurang ku pelajari, nafsu ku sering
bergejolak menuntut dipuaskan. Lebih-lebih lagi kalau dekat dengan masa
datang bulan.
"think am the two for my pap smear" terang ku pada Dr jarjit.
"Your last examination was five months needle, it' s ok to I give the twice
test to year" jawab Dr jarjit setelah dia membolak balik catatan kad yang
terletak diatas mejanya.
"the taught it is best every three months" balas ku.
"That if you to are active. Sexually the mean." jawab Dr jarjit lagi.
"the am!!!!" jawab ku selamba tanpa mengenal malu. Kita kita kita
Sememangnya diajukan supaya berterus terang pada doctor supaya rawatan yang
terima tepat dengan masaalah yang hidapi.
Walaupun umur ku baru menjangkau 28 tahun aku aku tidak dapat hidup tanpa
seks. Namun pada masa yang sama aku tak mahu dibelengu dengan tanggung jawab
sebagai isteri, apa lagi sebagai ibu pada anak kecil. Aku bahagia dengan
keadaan aku sebagai career woman. Nafsu yang bergejolak aku layani bersama
boss dan jiranku uncle samy. Aku tak pernah kesunyian dari lelaki . Melancap
pun bukan kebiasaan aku melampiaskan nafsu. Malah boss dan uncle samy tak
sabar menunggu-nunggu peluang untuk bersama ku melayari bahtera kenikmatan
sementara. Kerana gaya hidup yang sedemikian lah aku mengambil keputusan
untuk menjaga kesihatan. Didalam hati aku merasa bimbang juga kalau Allah
nak menurunkan wabak pada ku. Kerana semata-mata Bukan hanya penderitaan
penyakit malah malu pada masyarakat yang menghormati ku jawatan yang ku
sandang.
"Alright I' ll I give for you. Is to there anything else you want me to see
" Tanya Dr jarjit lagi.
"Not" terang ku ringkas.
"Nurse can you preseems to procedures for zita" jerit Dr jarjit pada
jururawat yang berada dibilik bersebelahan.
Dr jarjit menyuruh aku mengambil tempat di pembaringan untuk pemeriksaan.
Aku mula melepaskan jaket yang ku pakai. Jaket itu aku sangkutkan baik-baik
pada sandaran kerusi yang aku duduk. Ini diikuti pula dengan menanggalkan
skirt yang aku kenakan. Aku meraba cangkuk skirt di atas punggung dengan
membelakangkan Dr jarjit. Aku merasakan yang Dr jarjit memerhatikan
perbuatan ku. Aku merasa semacam dengan perhatian yang di berikan. Cerita
Tak dapat aku gambarkan dalam ini. nampak macam aku ni seksi sekali.
Perlahan aku menurunkan zip membelah skirt ketat ku dan menampakkan seluar
kecil ku. Dengan lenggukkan badan sedikit skirt aku terlurut, sempat juga
aku menjeling pada Dr jarjit yang seolah menikmati striptease yang aku
persembahkan. Matanya macam tak terkelip tapi mungkin itu perasaan aku saja.
Maklum aku telah merasa gairah dan telah mula memancing kalau-kalau ada ikan
yang NAK mengena. To know to you jaket skirt juga aku lipat sebaiknya dan
menyangkutkannya di sandaran ! kerusi.
"It' s ready doc." Seru jururawat yang menyiapkan barang-barang yang akan
digunakan.
Dr jarjit nampaknya tersentak dan terus menuju mengambil tempat, memeriksa
barang yang di sediakan. Aku mula berbaring. Dr jarjit mengarahkan aku
menanggalkan seluar dalam ku yang masih menutup kehormatan ku. Kerana
Mungkin aku agak lambat Dr jarjit mengambil tindakkan dengan memegang
pinggiran seluar kecil seksi ku. Aku mengangkat punggung dan seluar kecil
hitam ku meluncur laju melewati kaki ku yang panjang. Taman rahsia ku kini
telah terdedah dan dilihat oleh Dr jarjit dan jururawatnya. Dibahagian bawah
kini aku hanya dibaluti stoking panjang jarang saja.
Daripada pembaringan ku jelas kelihatan segi tiga bermuda ku yang terbonjol
sedikit kerana dihiasi dengan bulu-bulu halus kerinting tapi tersusun sering
juga aku mencukur pinggiran tumbuhnya bulu supaya kelihatan teratur. Aku
sememangnya tak mencukur botak kerena aku tak mahu taman rahsia aku
kelihatan macam taman rahsia budak hingusan.
Dr jarjit melebarkan kangkangan aku. Sejuk air-cond terasa memamah pangkal
peha dan lubang syurga yang menjadi perhatian. Bibir kemaluan ku di sibak
dengan beralaskan sarung tangan. Aku semakin steam walaupun baru pagi tadi
aku bersetubuh dengan boss di pejabat . terasa farajku mula mengeluarkan air
mazi. Dr jarjit tidak menghiraukannya tapi meneruskan dengan memilih girl
thingyl speculum yang sesuai dengan lubang syurga yang akan diterokai. Malu
yang aku nampak tidak dapat mengata kegairahan menyebabkan aku mencuri
pandang pada seluar Dr jarjit. Nampaknya Dr jarjit sangat professional
dengan tidak menunjukkan reaksi walaupun dihadapannya aku terpaksa
mempamirkan segi tiga idaman ramai lelaki.
Dengan sebelah tangan Dr jarjit mengupas gua yang penuh lendir sebelah
tangan lagi dan mula memasukkan speculum pada lubang syurga. Aku mula
merenggek,
"ah...... eeeeeeeeeeh...."
"It' s to bit uncomfortable don' t worry," jelas Dr jarjit.
"You have enough lubricant. There won' t be any pain, "terangnya lagi sambil
terus membenamkan speculumnya pada lubang syurga ku yang sempit. Aku semakin
merenggek.
"aaaaaaaaaaaah......" sambil punggung ku terangkat sedikit.
Mungkin faham dengan keadaan aku atau sememang sudah masa menutup klinik Dr
jarjit mengarahkan jururawat yang menjadi chepronnya menutup klinik dan
pulang. Sejurus selepas jururawat meninggalkan kami aku mengambil kesempatan
meramas diantara pangkal peha Dr jarjit.
"Oh please zita am working........." sambil mundur kebelakang. Dr jarjit
bersikap professional.
Dr jarjit mula mengambil cotton bud dan mengambil lendiran pada dinding
saluran menuju ke syurga dunia. Itu membuat aku menjadi semakin gairah dan
mencuba menangkap batang Dr jarjit lagi. Aku bernasib baik kerana Dr jarjit
tidak mengelak lagi tetapi meneruskan menerokai lorong sempit dengan
menguis-guis dindingnya. Sambil merengek dan mengeliat sedikit aku
meramas-ramas batang Dr jarjit dibalik seluarnya yang mula mengeras. Tindak
balas yang diberikan membuat aku semakin berani lalu menurunkan zip seluar
Dr jarjit. Dengan sedikit bersusah payah aku mengeluarkan senjata Dr jarjit
yang besar lebih kurang 7 inci dan mula mengusap-usap dari hujung kepangkal.
topi keledar Dr jarjit kelihatan tertutup bila aku menarik kehujung dan
keluar mengilat bila aku menurunkan urutan kepangkal. Aku begitu takjub
dengan pemandangan itu dan terus mengurut dengan lembut. Baru kali i! ni aku
melihat keadaan kemaluan lelaki yang tak sunat.
Dr jarjit siap dengan apa yang di perlukan lalu menyimpan cotton bud yang
berlendir didalam botol sementara beliau sendiri menyerahkan super rodnya
untuk aku membuat pemeriksaan dengan lebih teliti. Aku terus bangun dari
pembaringan dan melepaskan terus such pingang dan melurutkan seluar dan
seluar dalam Dr jarjit. Kalau tadi aku hanya menggunakan sebelah tangan kini
satu tangan aku meramas-ramas buah pelir sementara yang lain aku mengurut
batang yang semakin panjang. Super Dihujung batang sudah mula kelihatan air
bening to know to you embun dihujung daun di waktu pagi. Dengan mengunakan
ibu jari aku mengilap meratakan air bening itu keseluruh kepala takuk Dr
jarjit. Kepala takuk itu menjadi semakin kilat dan ini lebih membangkitkan
kegairahan ku. Jari jemari ku menarik lagi kehujung batang dan memerhatikan
buah pelir Dr jarjit.
Anih sungguh anih kelihatan nya. Kerana Dr jarjit berbangsa singh, buah
pelir beliau tidak berbulu. Bulu yang sedikit hanya tumbuh diatas pangkal
batang. Kerandut pelir aku perhatikan bergerak-gerak mengecut dan
mengembang. Gerakkannya yang perlahan mengecut membuat buah pelir itu
kelihatan membulat. Tetapi lebih lama sedikit aku dapati dengan sendirinya
pelir itu mula mengembang dan terlondeh. Geram dengan keadaan itu aku
meramas dengan lembut pelir itu. Sementara mulut ku mulai mengulum, mencium
kepala takuk Dr jarjit. Kuluman itu aku teruskan sehingga keseluruhan batang
pelir berada didalam mulut ku. Sebelum kepala takuk Dr jarjit terlepas dari
mulut lidah ku pula akan menjalar menjilat kepala takuk dan keseluruh batang
pelir. Perbuatan ku itu nampak rasanya menerima response yang baik kerana Dr
jarjit kelihatan hanya memejamkan mata menikmati permainan mulut ku pada
batang beliau. Permainan mulut berterusan dan aku mengubah kedudukan dengan
menyangkung, muka ku mengh! adapi batang besar Dr jarjit yang kini telah
mengambil alih duduk dimeja pemeriksaan.
Puas dengan acara kuluman aku bertindak lebih berani menerajui permainan
dengan menelanjangi Dr jarjit. Jaket, baju seluar dam seluar dalam tidak
lagi menghalang pemandangan aku pada tubuh sasa Dr jarjit. Aku mencium dan
mengulum sedikit lidah nya dan membaringkan beliau. Aku yang hanya di tutupi
bahagian atas menyelapak diantara tubuh Dr jarjit yang sedang menunggu.
Dengan memegang batang pelirnya supaya berdiri tegak aku melunsuri pelirnya
mengunakan taman rahsia ku yang penuh dengan lendiran. Hayunan yang tak
tentu iramanya aku mulakan. Daripada perlahan hayunan menjadi semakin laju.
Kerana Diiringi dengan rengekkan aku nikmat yang tak berbelah bagi.
Rasa-rasanya kenikmatanitu berpusat langsung di pintu-pintu syurga yang
menjadi idaman suami ,boss dan uncle samy. Kini Dr jarjit pula terkulai layu
dengan kenikmatan hasil kemutan terowong segi tiga aku.
Acara hayunan itu terhenti apabila Dr jarjit mula menarik pinggan ku supaya
aku tak dapat bergerak lagi, lalu dia meneran kuat melepaskan air maninya
ketakungan rahim ku. Beberapa das peluru pekat panas menyiram taman syurga
ku. Bahtera Aku mengambil tindakan mengemut-ngemut saluran faraj ku ini
menimbul kan kegairahan yang terpusat ditaman syurga dan aku jua terkulai
dengan kelazatan menikmati perzinaan.
Aku bangun dari tempat pendayungan mengambil tissue membersihkan diri dan
membersihkan pelirnya yang dah terkulai to know to you tuannya yang l.
"Thank Dr jarjit. Call me when the result is ready "aku meninggalkan Dr
jarjit di bilik pemeriksaan sementara aku sendiri terfikir-fikir kerana
gagal menewaskan bisikkan syaitan.
Inilah yang sentiasa ku rasakan kerana suamiku memahami keperluan seksku dan
aku memahami keperluannya.
Visits: 135024


This page:





Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top