peperonity Mobile Community
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
New to peperonity.com?
Your username allows you to login later. Please choose a name with 3-20 alphabetic characters or digits (no special characters). 
Please enter your own and correct e-mail address and be sure to spell it correctly. The e-mail adress will not be shown to any other user. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
Stay logged in
Enter your username and password to log in. Forgot login details?

Username 
CAUTION: Do not disclose your password to anybody! Only enter it at the official login of peperonity.com. We will never ask for your password in a message! 
Login
Stay logged in

Share photos, videos & audio files
Create your own WAP site for free
Get a blog
Invite your friends and meet people from all over the world
All this from your mobile phone!
For free!
Get started!

You can easily invite all your friends to peperonity.com. When you log in or register with us, you can tell your friends about exciting content on peperonity.com! The messaging costs are on us.
Meet our team member Sandy and learn how to create your own mobile site!

Akhirnya Aku Curang Terhadap Suamiku - cerita.seks.3



Akhirnya Aku Curang Terhadap Suamiku
Akhirnya Aku Curang Terhadap Suamiku

Hampir dua bulan aku ditinggalkan suamiku yang bertugas di sana membuatkan diriku
tak ubah seperti sebuah telaga yang sedang kekeringan. Memerlukan seseorang untukmengairinya seperti selalu, namun apakan daya. Pihak yang berkuasa untuk mengairinyapula berada terlalu jauh daripada perigi ini.

Kamal, kawan karib suamiku yang selalu menghantar dan menjemputku dari tempat
kerjaku sudah kurasakan semakin akrab denganku. Setiap hari membonceng motosikal
bersamanya ke tempat kerja membuatkan aku semakin tidak terasa kekok untuk
kemana-mana dengan Kamal semasa ketiadaan suamiku.

Mmalah, suamiku sendiri yang telah memberikan Kamal lampu hijaunya untuk menolong
dan menjaga aku ketika ketiadaannya. Dan aku semakin serasi dan mesra bila beradadisamping Kamal. Mesra sebagai seorang kawan atau lebih daripada itu....aku pun tidak
mengetahuinya..

Selepas peristiwa yang berlaku ketika hujan lebat dahulu, aku semakin pasrah yang aku
akhirnya akan memerlukan Kamal lebih daripada sekadar seorang kawan yang dapatmembantu kehidupan harianku. Aku semakin hampir pasti bahawa pada suatu hari nanti,
aku akhirnya akan bersedia untuk menyerahkan apa yang dimiliki oleh suamiku inikepadanya. Seorang kawan baik suamiku sendiri

Satu petang dihari minggu itu, aku bercadang untuk menjamu Kamal dan rakan-rakan
bujangnya yang tinggal disebelah rumahku itu. Mereka semua berlima termasuk Kamal.
Aku dan suamiku memang sudah kenal lama dan agak mesra dengan mereka berlima.
Memang sudah lama aku dan suamiku tidak menjamu orang-orang bujang berlima itu.
Malam ini aku bercadang menjemput mereka datang ke rumah untuk makan malam
bersamaku.

Seperti yang dirancang, mereka berlima datang kerumahku tepat pukul 8 malam. Akumenyediakan untuk mereka hidangan nasi tomato dan ayam masak merah beserta
sedikit sayur campur. Seronok melihat mereka makan dengan begitu berselera.

"Pandai u masak nasi tomato ni yer" puji Kamal.

"Untung husband u dapat isteri macam u ni, dah laa cantik, pandai masak plak tu"
pujinya lagi.

"Alaaa...biasa jer tu. Orang pompuan macam i ni memang kena pandai masak, kalau tak
suami i melenting nanti" aku membalas.

"Alaaa...biasa jer tu. Orang pompuan macam i ni memang kena pandai masak, kalau tak
suami i melenting nanti" aku membalas.

"Kalau macam ni, besok kitaorang nak makan kat rumah u lagi, boleh ker?" celah rakan
Kamal secara bergurau.

"Boleh...apa salahnya" jawabku spontan. "I pun seronok dapat makan beramai-ramaicam ni, taklah asyik makan sorang-sorang jer bila husband takder" terangku.

"Sebenarnya i nak mintak tolong ni" aku memulakan cerita.

"Tolong aper?" tanya Kamal agak kehairanan.

"Tu...sinki kat dapur tu tersumbatlah, sapa-sapa tau camner nak repair?" tanyakukepada mereka berlima. Aku pasti yang Kamal akan menawarkan diri untuk memperbaiki
sebab dia pernah beberapa kali melakukannya dahulu atas permintaan suamiku.

"Haa...Kamal expert bab-bab sinki. U suruh dia repair" jawab salah seorang rakan-
rakannya.

Semua mata memandang kearah Kamal dan akhirnya Kamal bersuara. "ok..ok..nanti
lepas makan i repair yer".

"Thanks Kamal" balasku.

Lebih kurang pukul 9 malam, mereka berlima meminta izin untuk pulang kerumah
sambil mengucapkan terima kasih kepadaku.

Semasa dipintu keluar,Kamal berkata "i balik dulu nak ambik tools,jap lagi i datang balikyer".

Selepas mereka semua pulang kerumah, aku terus mengemas meja makan tadi sambil
memasang impian agar telagaku yang sedang kekeringan ini bakal disirami titisan airpada malam ini. Setelah selesai mengemas, aku bergegas naik keatas untuk menukarpakaianku.

Aku segera menukar pakaian yang ku pakai tadi. Kini aku mengenakan sehelai t-shirt
putih dan kain batik kegemaranku. Cuma....kali ini aku memakainya tanpa seluar dalam
dan tanpa coli. Sesuatu yang selalunya aku lakukan hanya ketika bersama suamiku
sahaja. Aku nekad....kali ini aku akan lakukannya tanpa kehadiran suamiku.

Beberapa minit kemudian pintu rumahkudiketuk. Sebaik kubuka, Kamal dah puntercegat didepan pintu sambil membawa sekotak peralatannya. Dia juga nampaknyatelah bertukar pakaian, mengenakan sehelai t-shirt dan berseluar pendek hitam.

Beberapa minit kemudian pintu rumahkudiketuk. Sebaik kubuka, Kamal dah puntercegat didepan pintu sambil membawa sekotak peralatannya. Dia juga nampaknyatelah bertukar pakaian, mengenakan sehelai t-shirt dan berseluar pendek hitam.

Tanpa berlengah Kamal terus menuju kearah dapur sambil memeriksa keadaan sinki. Airyang bertakung didalam sinki semakin banyak dan hampir melimpah keluar.

"I rasa paip kat bawah sinki ni dah tersumbatlah" jelas Kamal sambil merangkak masukkebawah sinki. "I nak cuba bukak salurannya dulu" jelasnya lagi.

Sambil itu aku pula cuba menolongnya dengan cuba mengeluarkan air yang semakin
melimpah didalam sinki tersebut. Dalam cubaan-cubaan tersebut, "prraappp" ntahmacamana kotak peralatan yang Kamal bawa itu tergelincir masuk kedalam sinki. Ini
menyebabkan air yang berada didalam sinki tersebut tersembur keluar dan membasahi
t-shirt yang kupakai itu.

Kamal bergegas keluar daripada bahagian bawah sinki untuk melihat apa yang telah
terjadi.

"Laaa...camner boleh jadi ni" tanya Kamal.

"Ntah laa, tiba-tiba jer kotak tu jatuh" alasku. amal merenung tajam kearahku sambiltersenyum.

"Knapa Kamal?" oalku kepadanya.

"Tu..."jawab Kamal sambil menuding jarinya kearah dadaku.

Rupa-rupanya air sinki yang membasahi t-shirtku itu tadi telah membuatkan kedua-dua
buah dadaku seakan-akan dapat dilihat dengan jelas daripada luar. Dan aku juga terlupa
yang aku tidak mengenakan coli semasa menukar pakaianku tadi. Memang jelas kedua-
dua buah dadaku dapat dilihat walau daripada luar baju. Kamal masih lagi tak henti-
henti menikmati pemandangan indah tersebut.

"Sorry Kamal, i tak sengaja" aku cuba meminta maaf darinya.

"Takperlah...untungnya i malam ni dapat tengok benda tu depan mata" gurau Kamalsambil tersenyum.

"Haa...mula laa tu" aku pula mencelah.

"Bestnya kalau dapat ramas benda tu kan?" Kamal dah mula terkena godaanku.

"Ishh..benda ni kan cuma husband i yang boleh pegang, orang lain mana boleh" aku cubabermain kata-kata dengannya.

"Ishh..benda ni kan cuma husband i yang boleh pegang, orang lain mana boleh" aku cubabermain kata-kata dengannya.

Aku terpaku dengan kata-kata Kamal itu. Tak disangka jerat yang kupasang sudah
hampir mengena. "Tak boleh.....ini husband i punya" aku cuba bermain tarik tali.

"Ingat tak hari tu, masa hujat lebat kita atas moto" Kamal bersuara. "U dah dapat
pegang i punya sampai terpancut-pancut batang i u kerjakan" jelas Kamal lagi.

Aku sememangnya masih ingat peristiwa tersebut, malah peristiwa tersebutlah
sebenarnya yang membawa kepada terjadinya peristiwa malam ini hatiku berkata-kata.

Aku semakin terangsang bila melihat Kamal terbongkok-bongkok di bawah sinki.
Melihatkan tubuhnya yang agak sasa berseluar pendek dan melihatkan bulu-bulu kakinya
yang lebat itu membuatkan aku tidak keruan lagi. Sedang dia asyik dengan kerjanya,
aku yang kini betul-betul berdiri di belakangnya pula dilanda gelora.

Beberapa ketika selepas itu, Kamal berjaya memperbetulkan masalah sinki di dapurkuitu.

"Ok....beresss" kata Kamal padaku.

"Thanks Kamal, nasib baik u pandai repair sinki ni" jawabku.

Sambil Kamal mengumpulkan semula peralatannya yang bersepah-sepah itu, aku
meneruskan aktiviti membasuh pinggan mangkuk yang telah tergendala.

Sedang kedua belah tanganku begitu asyik dengan pinggan dan span, tanpa kusedariKamal telah berada betul-betul di belakangku. Kedua-dua tangannya terus memeluk
pinggangku dari belakang.

"Jangan cakap apa-apa, teruskan mencuci pinggan tu" Kamal berbisik ditepi telingaku
sambil terus memeluk tubuhku dengan erat.

Aku tergamam dengan tingkahlakunya itu namun tidak pula berusaha untuk melepaskandiriku ini malah membiarkannya terus berlaku. Sambil kedua belah tanganku terusmencuci pinggan, tangan Kamal pula mula merayap kedalam t-shirtku. Mula memanjat
dan merayap kesebelah atas dadaku.

Akhirnya tangan-tangan itu tiba di destinasinya.....kedua-dua buah dadaku kini telah
berjaya ditakluki oleh tangan-tangan Kamal yang nakal itu. Dia meramas-ramas lembut
kedua buah dadaku membuatkan diriku hanyut dilanda keenakan. Sesekali terasa

ramasan-ramasan yang agak kuat dilakukan oleh Kamal. Mungkin kerana terlalu geramdan seronok dapat meramas buah dada kepunyaan isteri rakan baiknya ini.

ramasan-ramasan yang agak kuat dilakukan oleh Kamal. Mungkin kerana terlalu geramdan seronok dapat meramas buah dada kepunyaan isteri rakan baiknya ini.

Nafas-nafas yang keras menerjah disekitar telingaku membuktikan yang Kamal kinisedang menikmati sepenuhnya saat-saat itu. Dia menciumi tubuhku dari belakang
sambil kedua tangannya meramas-ramas kedua belah buah dadaku. Aku terasa sesuatu
yang agak keras sedang mengembang dibalik seluar pendek yang dipakai oleh Kamal.

Aku masih meneruskan kerja-kerjaku mencuci pinggan tapi akhirnya entah kemanadibuai keenakan akibat permainan tangan Kamal. tiba-tiba Kamal menurunkan
tangannya kebawah. Dengan lembut dia mula merungkaikan ikatan kain batik yang
sedang kupakai itu. Sekelip mata kain batik yang kupakai terlucut ke lantai.

"Wahhhh...." Kamal terperanjat. "U tak pakai seluar dalam yer" dia berbisik padaku. Aku
tersenyum manja sambil melirikkan mataku.

Kamal terus mencium mulutku bertalu-talu sehingga aku tercungap-cungap. Kini daging
punggungku pula menjadi sasaran tangan-tangan nakal Kamal.

"Eeiiii..gerammmnya i kat punggung u ni" bisik Kamal sambil tangannya meramas geramdaging punggungku itu.

"U nak tau tak....i memang dah lama geramkan punggung ngan breast u ni..sejak daridulu lagi tau" Kamal membuat pengakuannya.

"Kenapa tak cakap kat i dari dulu" balasku sambil merengek halus.

"I takut husband u marah nanti sebab syok kat wife dia yang cantik molek ni" jelas Kamal
lagi.

"U tak tanya dia, mana tau dia bagi" aku cuba menaikkan lagi ghairahnya.

"I dah tak tahan ni sayang...jom kita buat kat bilik u" pinta Kamal

Tanpa sempat aku bersuara, Kamal terus mendukung tubuhku yang tidak ditutupi seuratbenang pun ini menuju kebilik tidurku di tingkat atas. Aku semakin pasrah...inilah
saatnya tubuhku ini akan dinikmati oleh orang selain suamiku sendiri. Aku
pasrah...rela...berserah...dan menyerah...


Tubuhnya yang agak sasa itu memudahkan lagi Kamal memapah aku menuju kebilik
tidurku. Tanpa memasang lampu, Kamal membaringkan tubuhku di atas katil.

Tubuhnya yang agak sasa itu memudahkan lagi Kamal memapah aku menuju kebilik
tidurku. Tanpa memasang lampu, Kamal membaringkan tubuhku di atas katil.

Aku segera bangun dari pembaringanku. Kamal berdiri betul-betul ditepi katil. Kamibercumbu sepuas-puasnya bagaikan sepasang kekasih yang sudah lama tidak bertemu.
Terasa sesuatu mula menyucuk-nyucuk di sekitar kedua belah pehaku. Aku melurutkanseluar pendek Kamal ke paras lututnya. nahhh...dia juga anehnya tidak berseluar dalam
ketika itu.

"Oooooo....u pun tak pakai seluar dalam yer..." bisik ku secara manja. Dia cumatersenyum simpul sambil terus mengucupi bibirku.

Sebaik seluar pendeknya berjaya kulucutkan, maka terserlahlah apa yang selama ini
kuhajati darinya. Batang zakarnya sudah agak keras terpacak menanti untuk aksi
seterusnya daripadaku. Tanpa disuruh, aku terus melutut dan membelai pedang perkasamilik Kamal itu.

"Inilah dia benda yang selalu kacau i dulu yer" gurauku kepada Kamal yang sedang
berdiri itu.

"Kali ni i pulak nak kacau dia" tambahku lagi. Tanpa kusedari, aku merapatkan mulutku
kearah batang zakarnya dan mula menikmati keenakan aromanya yang tiada tandingan.
aku mengulum dan menghisap batang zakar Kamal sepuas-puasnya kerana itulah yangkuinginkan selama beberapa minggu ini semasa ketiadaan suamiku.

Kamal mengerang kesedapan akibat permainan mulutku itu.

"Aarrhhh...sedapnya sayanggg" kedengaran suara Kamal sayup-sayup. Aku meneruskanpermainan ini. Beberapa ketika kemudian Kamal meminta aku berdiri dan memauttubuhku keatas katil. Aku dibaringkan ditengah-tengah katilku sambil menunggu aksiseterusnya daripada Kamal.

"I nak bagi satu surprise kat u malam ni" kata Kamal.

"Apa dia?" aku bertanya.

"Tunggu jer laa" balas Kamal lagi.

Aku yang sedang keghairahan yang teramat sangat itu sememangnya bersedia untuk apa
saja tindakan seterusnya yang akan dilakukan oleh Kamal.

Kamal mencari sesuatu disekeliling tempat tidurku itu dan kemudiannya menghampiriku
bersama dua helai tudung lepasku yang baru kuangkat dari jemuran petang tadi. Aku
kehairanan, apa yang Kamal nak buat ni hatiku mula tertanya-tanya.

Kamal mencari sesuatu disekeliling tempat tidurku itu dan kemudiannya menghampiriku
bersama dua helai tudung lepasku yang baru kuangkat dari jemuran petang tadi. Aku
kehairanan, apa yang Kamal nak buat ni hatiku mula tertanya-tanya.

Aku semakin seronok dengan teknik terbaru yang diperkenalkan oleh Kamal ini dan
merelakan apa saja yang akan Kamal lakukan keatasku nanti. Suamiku sendiri tidakpernah melakukan aksi seperti ini dan ini membuatkan aku semakin tak sabar. Kamalmula mendatangi aku dari hujung katilku sambil mula menjilati kakiku.

Aku semakin dibuai kenikmatan permainan mulutnya. Dia mula bergerak menuju kearah
kedua belah pehaku. Aku merasakan bahawa kemaluanku sudah mula mengeluarkan
pelincirnya. Aku menjerit halus sebaik mulut Kamal tiba tepat-tepat di atas segitigaku.
Dia menjilatinya dengan rakus sekali. Kedua belah kakiku direnggangkan oleh Kamal
bagi memudahkannya menakluki apa yang tersembunyi dicelahannya.

"I nak u puas2 malam ni" bisik Kamal sambil terus menjilati kawasan segitigaku.
Tanganku yang terikat kemas dipenjuru katil memudahkan lagi kerja-kerjanya keatastubuhku.

"Tolong laa, jangan i....i ni dah bersuami tau" aku memulakan kata-kata fantasiku.

"Nanti suami i balik sekejap lagiiii" aku meneruskan lakonanku.

"Aahhh..jangan nak tipu i, suami u ada sabah nun" Kamal membalas sambil terusmenyerangku dengan ciuman-ciumannya yang semakin ganas.

Tubuhnya mula mengambil kedudukan diantara kedua belah pehaku sambil tangannyameramas-ramas pula kedua buah dadaku.aku tak mampu berbuat apa-apa
memandangkan kedua tanganku sudah tertambat kemas di penjuru katil. Kamal telah
menguasai tubuhku sepenuhnya tanpa mendapat sebarang tentangan dariku.

Dengan keadaan kemaluanku yang sudah basah sepenuhnya itu, Kamal mula mengacukan
batang zakarnya tepat ke pintu lubang kemaluanku.

"I nak tikam u dengan pedang i ni boleh tak?" Kamal berbisik seperti sedang mengugutku.

"Jangan....jangan.....tolong laa...jangan masukkan benda tu. I ni dah bersuamiiii" aku
menambah lagi dialog fantasi kami.

"Nak bagi ker tak ni? " Kamal bersuara lagi.

"Pleaseee..jangan i...i ni dah bersuamiiiii...pleasee jangannn buat" aku menambah.

"Pleaseee..jangan i...i ni dah bersuamiiiii...pleasee jangannn buat" aku menambah.

"Aahhhhhh........" dengan sekali tikaman sahaja, batang zakar Kamal berjaya
menembusi pintu kemaluanku. Dapat kurasakan betapa bergegarnya tubuh kami berdua
ketika itu. Kenikmatan yang tiada tandingannya bila kemaluanku itu akhirnya berjaya
ditembusi oleh batang zakar seseorang. Seseorang yang bukan suamiku tetapi batang
zakar kepunyaan kawan baiknya sendiri. aarrrhhhhh.....

Kamal benar-benar meku malam itu. Aku dikerjakan sepuas-puasnya. Setiap incitubuhku berjaya dinikmatinya. Dan aku sendiri sesungguhnya merasa kepuasan yang
amat sangat pada malam tersebut. Walaupun tidak terlalu lama, namun aku sangatmenikmati cara Kamal melayari bahtera pada malam itu. Setiap tusukan dan jilatannya
aku nikmati sepenuhnya.

"I rasa i dah nak terpancut ni. Nak pancut kat dalam ker kat luar?" Kamal mula berbisikke telingaku. Aku yang sedang dibuai kenikmatan batang zakar Kamal terdiam sejenak.

"Ppancut kat luar jer laa. I takut kalau i pregnant nanti. Tengah subur ni" jelasku.

Lima minit kemudian, Kamal melakukan tusukan-tusukan yang semakin keras dan aku
sendiri semakin tinggi terapung-apung di puncak kenikmatannya, tiba-tiba Kamalmengerang.."arrghhhhhhhhhhhhhhh....".sambil cepat-cepat mengeluarkan pedangperkasanya dan terus memancutkan berdas-das air maninya tepat keatas buah dada dan
mukaku. Habis seluruh mukaku dibasahi oleh pancutan air maninya.

Kami terdampar keletihan untuk beberapa ketika sebelum Kamal bangun untuk
meleraikan semula ikatan tanganku yang tertambat dipenjuru katil.

"Thanks Kamal...." bisikku ketelinga Kamal yang masih lagi keletihan akibat peperanganhebat bersama isteri kawan baiknya ini.

"U ni hebat gak laa. mengalahkan orang yang dah kawin jer" aku tersenyum manja
sambil membelai-belai batang zakarnya yang semakin mengendur itu.

"U pun apa kurangnya.....untung i dapat me wife kawan baik i ni. Bestt gilerrrr. Thank
you sayang.." tambah Kamal lagi sambilmengucup dahiku tanda berterima kasih.
Beberapa ketika kemudian....Kamal bergegas mengenakan semula pakaiannya dan
beredar untuk pulang kerumahnya....sesungguhnya aku sangat menikmati persetubuhanini walaupun aku tahu ianya adalah sesuatu yang terlarang.....

Aku sebenarnya tidak terdaya untuk menahan perasaanku ini tanpa suamiku disisi dan
aku akhirnya dengan rela hatiku sendiri menyerahkan tubuhku ini untuk dinikmati oleh

kawan baik suamiku sendiri....aku akhirnya terkulai lesu didakapannyaaaa.......Syurgadunia..

kawan baik suamiku sendiri....aku akhirnya terkulai lesu didakapannyaaaa.......Syurgadunia..
Visits: 289442


This page:





Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top