peperonity Mobile Community
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
New to peperonity.com?
Your username allows you to login later. Please choose a name with 3-20 alphabetic characters or digits (no special characters). 
Please enter your own and correct e-mail address and be sure to spell it correctly. The e-mail adress will not be shown to any other user. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
Stay logged in
Enter your username and password to log in. Forgot login details?

Username 
CAUTION: Do not disclose your password to anybody! Only enter it at the official login of peperonity.com. We will never ask for your password in a message! 
Login
Stay logged in

Share photos, videos & audio files
Create your own WAP site for free
Get a blog
Invite your friends and meet people from all over the world
All this from your mobile phone!
For free!
Get started!

You can easily invite all your friends to peperonity.com. When you log in or register with us, you can tell your friends about exciting content on peperonity.com! The messaging costs are on us.
Meet our team member Sandy and learn how to create your own mobile site!

Cipap Isteri Kedua - cerita.seks.3



Cipap Isteri Kedua
Kisahini berlaku selepas aku kembali semula bertugas ditempat kerja asalku dan
kehidupan kembali normal buat seketika. Tak berapa lama di situ, aku nampak ada
seorang kerani di situ yang keramahannya dan kemanjaannya lain macam bilabercakap dengan aku. Kalau dah bersembang, senyumnya tak habis-habis dan cakap
tak mahu henti-henti. Dah lama aku perhatikan perangainya. Kadangkala make-
upnya sampai hampir over. Agaknya batangku juga dapat menghidu apa yang aku
fikirkan, kerana selepas itu setiap kali dia berbual dengan aku, batang aku asyik
mengeras bersimpul di celah pahaku bila dia tersenyum dan ketawa. Aku harap dia
tak perasan sangat kalau dia tak selalu menjeling ke arah itu.

Aku mula merisik kalau-kalau dia ni biniorang juga. Memang ya, dia bini orang.
Tetapi nampak macam budak sekolah kerana tubuhnya kecil, tingginya mungkin tak
sampailima kaki, dan pakaiannya jenis yang dipakai oleh gadis remaja. Tapi, yang
lainnya, dia ni isteri kedua.Jarang orang nampak rupa suaminya, tetapi mereka kata
sesekali memang ada datang bermalam di rumahnya di sebuah kuarters kerajaan
yang disediakan di situ. Second Wife! Memang selalu jadi sasaran jejaka. Minat aku
bertambah bila mengetahui dia ni isteriorang. Tak kisahlah nombor berapa. Lagi
tinggi nombornya lagitinggi peluang untuk mendapat cipapnya .

Fikiranku mula berligar disekitar bagaimana helahnya supaya dapat rambut ditarik
dari dalam tepung dengan baik dan sempurna. Kerja sepejabat ni, amat mudah nak
terbongkar. Amat mudah orang tahu. Kita baru nak mesra pun orang boleh berbau.
Akhirnya aku mengambil keputusan mengambil jalan ringkas sahaja. Selepas
beberapa minggu aku perhatikan sifat ramah mesranya, aku terus bentangkan my
last card on the table. Satu hari ketika lunch time orang tak ada dia seperti biasa ada
saja tajuknya nak berbual dengan aku. Aku terus tembak buta dalam gelap. A SHOT
IN THE DARK !

"You ni nampak cute betul.I baru hari ni tahu you dah kawin. Memang I tak
sangka….", kataku selamba, memulakan dengan kata-kata pujian. Tetapijauh
didalam hatiku, kata-kata pujian itu ku lafazkan dengan penuh keikhlasan, kerana
memang dia cute. Kecil, molek., genit,..dan paling atas, tentu lubang pantatnya
sempit memandangkan saiz badannya dan keadaannya yang jarang digunakan oleh
suaminya.

"Ala….biasa saja… ," senyumnya melebar luas dan wajahnya sungguh ceria
berseri.Aku bayangkan apakah bibir pantatnya juga turut mengembang tersenyum
lebar begitu dibawah sana tu…………

"Cek Mar pun apa kurangnya. Tall,dark and hansome!" Katanya aku tall, tetapisebenarnya dia nampak aku tall sebab dia tu yang pendek! Aku cuma ketinggian 166
cm, berat 60 kg. Hanya an average Malaysian.

"Ya lah tu," sahutku. "Kalau I ni tall dark and hansome, memang padan benar lakita!" aku cuba mengusik." Tapi sayang sekali orang dah kawin rupanya"

"Ce' Mar pun dah kawin juga. Samalah kita," pantas jawabnya sambil ketawa kecil.
Jantungku berdebar-debar kerana terasa macam kail dah nak mengena. Umpan dah
di gerit, cuma belum ditelan. Belum boleh di sentak lagi…..kena umbut pelan-pelan
macam main daun terup!

"Isy….kalau ada suami pun hidup macam orang bujang , buat apaa…." Dia seolah
meluahkan persaan." Kiniwajahnya serius dan tidak lagi senyum ketawa. Aku
terdiam sejenak, fikiranku dalam persimpangan antara melahirkan kata simpati yang
ikhlas sebagai seorang kawan, atau mahu meneruskan apa yang aku rancangkan.
Kedua-dua pilihan ini adalah percanggahan yang amatketara.Akumemilihjalankedua, kerana pendapat yang kedua ni di setujui oleh dua kepala!!

"Apa suami you tak pernah datang ke? Jauh ke tempat kerjanya.." aku mencuba.

"Tak jauh. Dua tiga batu dari sini saja. Yang teruk tu , dia bukan ada kerja. Semua
jenis kerja tak suka. Kalau datang pun, nak minta pinjam duit dan nak anu aje."
Curahan hatinya dah ketara. Jelas ada sesuatu yang tak kena dalam
perkahwinannya.

"Kalau macam tu sekali, macam mana dulu boleh kawin dengan dia?"

"DuluI ingatdia pegawai. Duit selalu loaded, kerja dengan agensi Kerjaan. Selaludatang rumah mak pakai kereta. Rupanya kereta sewa.Dengarnya wang sewa kereta
pun selau tak dibayarnya. Itu sebab dia selalu hilang tak nampak rupa.."

Aku rasa umpan aku dah dalam mulut dikulumnya. Hanya tunggu dia telan, dan
akanku sentak talinya…..Aku mengambil keputusan memendekkan perbualan,
kerana jam dah hampir pukul dua, dan sekejap lagi pejabat kecil niakan penuh
semula.

"Macam ni lah. Nanti kita berbual panjang dalam suasana yang lebih selesa, ok?
Nanti dia orang datang kejap lagi, apa pun tak jadi." O.k. …" dia mengangguk,
menjeling, tersenyum, lalu pergi. Macam sengaja nak pikat aku. Aku menarik nafas
panjang penuh lega dan aku dapat rasakan, jauh disudut hati, batang butuhku akan
dapat rezeki!!

Kami berjumpa beberapa kali selepas itu. Mula-mula perjumpaan yang innocent
sekadar berbual di gerai biasa , kemudian bertukar ke coffee house…dan kemudian
lagi akumula mencari parking dikawasan terpencil. Di tepi lombong, berbual sambil
menikmati pemandangan; dipinggir semak, dan kemudian lagi,di tempat landing
"kereta rosak" dekat Stadium Negeri. Dari dating siang dah mula keluar malam.

Kemesraan yang dulunya hanya sekadar bertukar senyuman dan jelingan sudah
meningkat ketahap demi tahap. Mula-mula mencium tangan; mencium pipi;
kemudian naik sikit berkucupan di mulut dan saling berkulum lidah; kemudian naik
setahap lagi ke peringkat saling meraba-raba dimana aku mula belajar meraba-raba
dada dan tundunnya dan dia meramas-ramas mengurut-ngurut batangku didalam
seluar.

Setelah sekian lama, aku rasa dah sampai masa untuk memulakan peringkat yang
seterusnya. Kalau dulu aku hanya membiarkan dia mengurut dan meramas batangku
didalam seluar sahaja, ini aku sudah mula membukakan zip mendedahkan batangku
untuk ditatap sepuas hatinya. Pada kali pertama aku berbuat demikian, dia

Pernah juga aku menyeluk kedalam kainnya dan mengurut-ngurut celah
kangkangnya merasakan kepanasan dan kepekatan cecairyang mengalir membasahi
seluar dalamnya. Menggosok-gosok seluar dalam yang basah dan licin dek cecair
kemaluannya yang panas itu pun dah membuat aku keghairahan sampai badan naikpanas dan sejuk hangat tak keruan! Aku rasa dah tiba masanya untuk aku terus
direct menyatakan tujuan.

Dalam keadaan bercengkerama demikian, aku memulakan perbualan "You ada tak
cadangan nak berjalan dengan I kemana-mana. Jauh sikit darisini…" aku separuh
bertanya, separuh membuat cadangan. "Nak kemana….." jelingan nya aku dah
kenal. Macam sinis, macam dah faham.

"Tak kisahlah kemana…asalkan dapat sedikit masa untuk kita betul-betul berdua,"
jawabku selamba, sambil hatiku berdetup- detap mengharapkan jawapan positif
darinya.

"Tak ke orang rumah nanti serang saya. Saya ni kecil orangnya. Nanti tak terlawan!"
dia ketawa kecil sambil menjeling dantersenyum manja macam biasa.Aku tidak
terkejut, kerana ini mememang soalan biasa.

"Soalan tu susah saya nak jawab. Tapi kalau kita sendiri gatal nak beritahu dia,
tentu dia serang macam singa betina!" jawapan ku seolah penuh keyakinan. "Kalau
nak pergi,kena pandailah jaga jangan sampai ada orang jumpa. Kita bukan nak
melancong sebenarnya. Kita nak bersembunyi!"

Dia ketawa kecil dan mencubit kuat dipahaku. Aku mengaduh dan terus mencium
pipinya, lantas terus mengucup bibirnya. Dalam hatiku, aku tahu, jawapannya..
"YA"!!

Kami membuat persetujuan untuk berjumpa di sebuah bandar yang terletak kira-kira
90 km dari tempat kerja. Aku pergi dahulu dan menantinya disana, kerana kamibersetuju untuk bertolak berasingan dan akan naik bas sahaja. Tepat pada masa
yang dijanjikan dia sampai dengan sebuah beg overnighter. Aku menarik nafas lega,
kerana biasa beg kecil begitu bermakna tentu bermalam punya! Aku buat muka
selamba sambil tersenyum biasa menyambut ketibaannya, sedangkan nafsu
syahwatku dah mula menyala.

"Kita nak kemana?" dia bertanya sebaik saja tiba "Kita pergil makan dulu, thenkitafikir sama-sama, ok?" jawabku ringkas. Dia tak banyak cerita, kerana aku rasa dia
pun dah berdenyut-denyut pantatnya. Kamiterus ke keretaku dan beredar dari situ.
Dalam kereta kami tak banyak bercakap, mungkin kerana masing-masing sedang
membuat ramalan mental tentang betapa hebat agaknya prestasi alat kemaluan
masing-masing!

Tiba digerai makan, hari dah hampir gelap. Datangnya malam membawa kegelapan
memang amat baik bagi pencuri. Kami mengambil dinner terus, sambil berpura-pura
berbual kosong supaya tak disyaki oleh orang sebelah meja tentang matlamat kami.

"I hantar you ke Caspian Hotel, dan you kena check-in sendiri sorang-sorang. Buat-
buat macam dah biasa dan tunjuk lagak berani. Dapat kunci bilik you terus naikdankunci diri. Jangan toleh belakang atau teragak-agak. Kalau budak hotel tu tolong
bawa beg, cepat-cepat berikan dia dua ringgit dan suruh dia pergi. Nanti I datang
kemudian." Aku menyuarakan rancangan ku macam askar berpangkat Sarjan.
Memang aku seorang Inspektor Polis, tetapi Polis Sukarelawan!

"Alaa….takutlah…..!! Kita masuk sama la…." Dia merengek manja. Aku terpaksa
tegas.

"You nak pencegah maksiat cekup kita. Kes maksiat ni sekarang boleh kena buang
kerja. Jangan ambil ringan," aku cuba memberi keyakinan. "Kalau you tak boleh
buat macam tu, kita kena batalkan saja. Memang bahaya" Dia termenung seketika
dan aku berdiam diri. "O.K lah….I pergi sekarang. You jangan tak datang tau?" aku
lihat wajahnya serius sekali. Sedikit kemerahan.

Aku dah agak dia akan pergi. Orang perempuan nipun kalau dah on switch nya,
gajah ditengah jalan pun dia tak peduli. Tapi yang amat susahnya ialah nak cari dimana letak "switch" nya. Macam mencurikereta. Kalau dah dapat dibuka pintunya
masih lagitak guna. Kena ada kunci switch nya baru boleh dipandu, perlahan atau
pun laju!

"You tunggu dalam masa setengah jam.You sempat mandi pun dan pakai wangi-
wangian. I akan ketuk pintu tiga kali. Jangan buka kalau lain dari itu.Nanti I datang,
I terus nak apam!" aku mengusik, menepuk punggungnya untuk menghilangkan
tension yang dirasainya. Dia menoleh padaku sambil tertawa…

"Eeeeh..gatalnya!….." Dengan kata-kata itu dia turun dari kereta dan aku
memerhatikan dari jauh sehingga dia selamat masuk ke dalam lifhotel danhilangdari pandangan mata.Aku meluncurkan kereta ke tempat parking yang agak jauh
dan selamat. Aku kemudian membawa beg pakaian ku berjalan kaki ke arah hotelyang sama setengah jam kemudian. Semasa check in aku sempatmenjeling bukudaftar dimana tercatat nombor biliknya.Di dalam lif, jantungku berdebar, suhu
badanku meningkat, nafasku kian cepat, memikirkan nun di atas sana, satu lagicipap isteri orang mungkin sudah siap terhidang. Batang zakarku pun sudah mulaberdenyut-denyut menegang!!

Tiba di pintubiliknya,aku berdiri tercegat buat beberapa ketika. Dadaku berdebar-
debar tak tentu kira. Sudah begitu berpengalaman pun ,masih gabrah juga. Aku tak
tahu,maungkin terlalu excited kerana nak dapat rasa cipap isteri ...


This page:





Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top