peperonity Mobile Community
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
New to peperonity.com?
Your username allows you to login later. Please choose a name with 3-20 alphabetic characters or digits (no special characters). 
Please enter your own and correct e-mail address and be sure to spell it correctly. The e-mail adress will not be shown to any other user. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
Stay logged in
Enter your username and password to log in. Forgot login details?

Username 
CAUTION: Do not disclose your password to anybody! Only enter it at the official login of peperonity.com. We will never ask for your password in a message! 
Login
Stay logged in

Share photos, videos & audio files
Create your own WAP site for free
Get a blog
Invite your friends and meet people from all over the world
All this from your mobile phone!
For free!
Get started!

You can easily invite all your friends to peperonity.com. When you log in or register with us, you can tell your friends about exciting content on peperonity.com! The messaging costs are on us.
Meet our team member Sandy and learn how to create your own mobile site!

Koleksi cerita 1 - cerita.seks.3



Koleksi cerita 1
Kak Ina

Peristiwa ni berlaku pada penghujung tahun 1992. Saya pergi ke rumah Abang saya di Rantau Panjang
untuk mendapatkan sedikit sumber kewangan ..masa tu saya baru masuk U...Masa tu Abang saya
belum balik dari outstation selama seminggu di melaka...Saya sampai di rumah abang saya pada waktu
pagi dan abang saya dijangka akan balik pada petang tu...


Bila saya sampai dirumahnya, kak ipar saya, Kak Ina menjemput saya masuk..masa tu baru pukul 8
pagi..Kak Ina masih dgn pakaian tidur nya...soccer short dgn t'shirt..
Nampak sangat dia belum mandi lagi..
Bila saya masuk saya terus duduk atas sofa dan kak Ina terus ke dapur buatkan air untuk saya..


Bila dia membongkok hidang air teh utk saya, saya ternampak buah dada kak Ina putih melepak..Tak
pakai bra rupanya...bisalah orang pompuan ..bila tidur jarang pakai bra..Buah dada Kak Ina takda besar
sangat..tapi tegang dan gebu..terus je batang saya tegang..Kak Ina jemput saya minum dan dia nak
keatas...nak siapkan laundry katanya..


Mata saya terus terpaku pada pungung dan peha Kak Ina masa dia naik tangga..Punggungya bulat dan
padat..mesti banayk air..pehanya pula putih melepak..Tanduk saya mula tumbuh atas kepala..saya mula
membayangkan punggung Kak Ina disebalik shortnya..mesti putih macam pehanya juga...Batang saya
dah mencanak masa tu..rasa nak melancap je...


Masa datang aje idea saya nak mengoda Kak Ina... Kak Ina dah seminggu tak kena siram mesti gersang
minta di airi..kalau kena caranya ..boleh makan besar saya hari ni...


Aku terus lepak kat sofa sambil berfikir macam mana nak rasa cipap Kak Ina..Lebih kurang pukul 9
Kak Ina dah siap buat laundry dan dia dah pun mandi..harum bau sabun mandi dan syampoo..Dia mula
borak dgn aku smpai pukul 9.30..Aku mula guna bahasa double meaning dgn dia..Dia gelak bila aku
tanya macam mana sejak kahwin dgn abang aku..maklumlah abang aku masa tu dah 30 lebih ..duda
anak dua..(dua-dua anak dia isteri pertama dia jaga)...Manakala Kak ina pula hanya setahun lebih tua
dari aku...memang tengah solid dan bergetah-getah..


Kak Ina baru berusia 19 tahun...baru kahwin dgn Abang saya 3 bulan.Body Kak Ina saya rasa
mengancam juga..34-24-34..tingginya lebih kurang 164cm nampak tinggi dan langsing macam
penyanyi Nouri tu..Kulit diapun putih macam Nouri...Muka dia ada la iras-iras macam Fadilla Sarif
(Puteri Sinaran)...
Rambut dia ikal dan panjang...


Saya tanya dia pasal malam pertama dia ..dia malu-malu..bila saya korek..akhirnya dia cerita jugak..
duia kata sakit macam nak pengsan....Lepas dua tiga kali kena cocok barulah okay sikit katanya... Masa
dia cerita tu..saya tak habis habis pandang bibir dia rasa nak cium aje..Dia masa tu pakai kain batik dan
t'shirt pendek.


Lepas tu dia atnaya aku ..pasal melancap..aku kata aku tak selalu melancap..walaupun sebenarnya
dalam sehari at aku melancap sekali...Hari tu aku melancap lagi..sebab tu horny semacam je..Biasa
orang muda air tengah banyak..
Bila aku kata aku rasa nak melancap bila tengok punggung dia muka dia terus merah ..malu... saya
mula gosok-gosok batang saya dari luar jeans ..Batang saya memang dah keras dari tadi..nampak



terbonjol ...Saya cuba menggoda Kak Ina dgn cara tu...Dia kata orang lelaki ni kalau tak melancap tak
boleh ke...Saya kata boleh..tapi kena orang pompuan lancapkan ..dia tergelak...Saya kemudian suruh
dia duduk diam-diam kerana saya nak concentrate melancap sambil bayang kan dia..Dia tanaya
bayangkan apa?..Apa la bodoh sangat ..banyangkan jolok cipap Kak Ina la aku kata...

Dipendekkan cerita akhirnya aku dapat juga merasa cipap Kak Ina...Hari sampai 3 round saya fuck Kak
Ina..samapi pukul 3 petang baru habis..Kak Ina langsung tak larat nak masak lepas tu..terpaksah saya
beli makanan lunch kat kedai..

Kak Ina puji saya pasal boleh main lama..ada la 5 kali saya pancut hari tu..Kali pertama saya melancap
depan Kak Ina sampai pancut...Lepas dia tengok batang saya yang agak besar..(dia kata batang abang
saya cuma 5 inci..saya punya 6.5 inci)...Dia terus stim..saya nampak Kak Ina duduk pun tak betul
gelisah semacam aje..saya pun ambil peluang sepenuhnya dgn mencium mulut Kak Ina....dan adegan
seterusnya terlalu hebat untuk diceritakan dgn kata-kata..Kena rasa sendiri baru tahu...Cukuplah kalau
saya katakan sampai berbuih-buih cipap Kak Ina saya kerjakan..

Itulah pengalaman pertama saya dlm bidang seks ... Lepas tu saya lebih hebat memantat budak-budak
U tempat saya belajar..Saya ingat setakat ni dah 15 orang anak dara saya rasa..Bini orang 2 orang
...Janda 5 orang...
Saya ingat bila dah cukup 20 orang anak dara saya nak bertaubat dan cari isteri yang baik dan lepas tu
buat anak..dua tiga orang....and live happily ever after..

Siti

First time saya bermula masa saya berumur 16 thn.
Saya masih ingat suatu ketika, kawan lelaki chatting
saya ajak saya ke rumahnya sempena dengan 'Reunion
party'.Jadi, saya mula bersedia untuk kesana pada pukul

9.00 malam.Saya seorang shj yang pergi kesana dan
kawan2 saya tidak berturut serta.Saya pergi kesana dgn
jemputan seorang lelaki yang saya kenal dari 'chatting'.
Dia ini boleh tahan juga orgnya...badannya tegap dan juga
agak tinggi, kira2 1.85m.
Apabila tiba disana, kelihatan sudah ada org yg tiba lebih
awal dari kami.Saya dijemput masuk.Saya berasa pelik dimana
saya seorang shj perempuan dalam parti tersebut.Kira2 7 org
kesemuanya ada dlm parti tersebut.
Saya diajak menari dan malah minum minuman beralkohol.
Salah seorang dari mereka 'membuka' filem lucah yang saya masih
ingat judulnya, iaitu 'Erotic Expertise'. Saya berasa kurang senang
tetapi saya sudah biasa dgn filem tersebut tetapi saya masih
'VIRGIN', dan tidak pernah ada hubungan seks dgn sesiapa lagi.

Saya masih ingat ia bermula pada pukul 10.30 mlm. Seorang lelaki


entah dia dlm mabuk datang ke arah ku. Dia mula menyentuh bhg
peha saya.Saya cuba mengelak tapi kawan2nya yang lain mula dtg
kearahku.7 ORANG !!! Macamana saya nak berlawan! Tapi saya mula
berminat dgn diorang yg bukan shj berbadan tegap malah boleh dikatakan
handsome juga orgnya.

2 lelaki pertama menyentuh 'breast' saya walaupun saya masih lagi
berpakaian.5 org yg lain kelihatan sudah kelihatan 'naked' dgn 'dick'
masing2 sudah 'hard'.Diaorang kelihatan sedang dtg kearahku. Kemudian
baju dan seluar jeansku dibuka.Breastku yang ukuran 32 itu dipegang dan dihisap
3 org lelaki.saya berasa sedikit kesakitan pabila salah sorang dari mereka meramas
breast saya.2 lagi dgn dick yang menegang dtg kearah mulut ku dan diarah membuka
mulut.Saya menurut shj kerana saya tak ingin melepaskan peluang menikmatinya.
Dick diorang begiu 'panjang' sekali dan ia hampir memasuki bhg dlm kerongkongku.
sorang lagi sedang menjilat pussy ku. Orgasm saya mula naik dan saya naik liar.
Saya mengarahkan salah sorang dari mereka fuck kan saya.Tiba2, saya terasa sesuatu
benda tajam menusuk ke dlm badanku. Saya menjerit kesakitan tetapi lelaki tersebut masih
menikmatinya.Sementara itu,6 yang lain sedang melancap ( masturbate ).Entah dalam
masa 15-20 minit, ke7- tujuh lelaki tesebur menyemburkan air mani mereka ke bhg mukaku.
Ia agak menjijikkan kerana seluruh bhg mukaku dipenuhi dgn air tersebut. Saya menjilat
kesemua air tersebut. Mulut ku semua dipenuhi dgn air tersebut dimana saya hampir termuntah
tetapi saya terpaksa menelannya shj.Ia berbau agak hanyir tetapi saya agak menyukainya.

Selepas kejadian itu, saya mula minat terhadap seks. Setiap kali mengadakan seks, saya akan
menjilat dick dan air maninya sekaili.

Kepada semua pembaca perempuan sekaian, walaupun anda berasa takut utk buat seks,
tapi anda haruslah cuba. Ia hanya sakit sementara sahaja . Cubalah hari ini DAN ingat...
cuba merasa air lelaki,dan anda akan terasa keenakkannya.

C'mon...it's ur body, enjoy it!!!

Gadis 15 Tahun

Hai kekawan kat wmb...! Ingat lagi ke kisah aku ngan si Jem tu. Sebenar nyer aku yg buat kisah tu
untuk korang. Kalu ko tak puas lagi, ni ade lagi satu.

Umur I lebih kurang 29 and yang payah sangat tu I ni lama sangat nak 'cum' kalau make love. Nak bagi
I punya 'cum' terpaksa kosentrasi penuh. I pernah kira time make love ngan sorang girl yang buat ngan

I, dia 'cum' 30 kali baru I selesai. Anyway…… here's a story about one of my sexual experince ngan
budak umur 15 tahun. Masih sekolah wooo....! Kira bawah umur lagi tu....! Kisah ni baru minggu lalu
terjadi dan ia masih segar di dalam ingatan.


Sebenarnya sebelum ni I memang dah biasa buat hubungan seks dengan teenager, but kebanyakan yang
berumur 20 ke atas. I tak pernah mimpi nak buat ngan budak yang baru berumur 15 tahun. Memang
kerja Gila...! Kalau kena cekup? Jawabnya "Statuary Rape" wooo....!! Tapi kali ni dengan tak ku
sangka aku ter…….. juga akhirnya.

Cerita nya begini,

Oh ya….. lupa I nak bagi tau yang I ni keja sendiri. Ada bisnes kecil-kecilan. So ari tu I pegi ke bandar
'K' untuk membeli stok. Jadual ku hari itu agak sibuk, kepala penuh ngan senarai barangan yang perlu
ku beli. Jadi I sangat kelam kabut berkejar ke sana ke sini mengurus belian.

Jarak Pekan tempat I berniaga ni agak jauh sikit dari bandar 'K' jadi I harus berkejar pulang. I takut
pula ketinggalan kenderaan. Kenderaan untuk ke Pekan tempat I tidak ada jadual tertentu. Kebanyakan
merupakan bas sapu belaka. Fuh nasib baik lah masih ada kenderaan waktu I sampai kat perhentian
bas. Itu pun tinggal satu ja. So I terus naik. Time duduk tu I ternampak lah pada sorang gadis yang
berada kat belakang I. Masa tu tak ada apa-apa perasaan pun. I buat donno je lah. Tak lama kemudian
kemudian kenderaan pun mulai bergerak.

Bila kenderaan baru nak keluar dari kawasan bandar tiba-tiba je enjin kenderaan berhenti. Waaah…..
kenderaan rosak, habis lah. Beberapa orang penumpang mengomel dengan kesalnya. I tak tahu apa nak
buat lagi…!!! Gadis tu pun turun dari kenderaan tersebut. I tengok dia relaks aje. "Aik….tak takut kah
budak ni kalau tak dapat pulang?" tanya ku dalam hati.

Beberapa orang penumpang yang sama-sama menumpang kenderaan yang rosak tadi menahan teksi
dan mengajak pulang ke bandar 'K'. I pun pegi lah……. Gadis tu pun mengekor sama. "Mungkin ada di
antara member yang ajak ni keluarga dia." Ujar ku dalam hati. Hari pun dah nak gelap….. apa nak
tunggu lagi kat situ. Aku pesan je dengan drebar kenderaan yang rosak tu supaya hantar barang-barang
yang I beli ke rumah. Tambang nya akan I bayar kemudian. Nasib baik lah I memang kenal kat drebar
tu.

Mula-mula kami pegi cari makan kat sebuah restoran lepas tu member yang lain rancang nak gi pub.
Heh…. diorang ni memang kaki enjoy lah. I cadang lah agar kami berempat pakat cari teksi minta
hantar pulang. Diorang setuju…… jadi kami tempah teksi dan mereka kata nak pi pub sekejap. Gadis
tu ikut aje. Baru lah aku tahu yang nama gadis tu 'M'. Jadi teksi tu yang kebetulan juga member setuju
menunggu kami kerana bayaran untuk menghantar kami memang mahal juga. Sehinggakan sanggup
dia bercekang mata.

I memang dah tak minum lagi. Kalau dulu I memang kuat minum juga. Tapi lately, I dah berhenti
minum. Jadi bila diorang ajak, I menolak. Tapi diorang paksa juga. Kata mereka, "tak best lah cam ni.
Kalau tak nak minum pun ikut je lah lepak." Last I pun setuju lah nak ikut tapi dengan syarat, mereka
tak boleh paksa I minum minuman keras………. kalau nak juga I minum Cola je lah.

Mereka kata okay. So aku pun ikut lah. Drebar teksi tu pun ikut sama. " Apa susah, kalau I mabuk nanti
ko drive lah teksi ni," kata nya sambil tersengih. Yang herannya tu, gadis tu pun diorang ajak sama.
Bayangkanlah, si gadis berbaju kurung masuk pub...! Lucu pun ada gak, tapi I diam je lah. Takut
tersinggung pula perasaannya nanti.

Jadi kami pun order minuman…….. I dengan cola I, diorang ngan cold beer diorang. Terkejut gak I
bila gadis tu pun minum sama. "Aik…apa dah jadi ni?" kata I dalam hati. Bila dah lama minum kat


sana tu, ada sorang member tu cuba nak campur cola I ngan beer dia. So bila I nampak je I buat-buat
lah alasan nak ke toilet. Pada hal I terus cabut balik ke teksi. Sampai kat teksi I layan tidur kerana jam
dah menunjukkan pukul 12.00 tengah malam.

Lebih kurang jam 1.00 pagi baru diorang turun….. I tengok dah mabuk semua. Jadi kami pun bersedia
nak bertolak pulang. I yang drive. Time nak jalan tu gadis tu pun cakap, "kalau sampai rumah I mabuk
cam ni, gerenti bapak I tembak I idup idup." Apa taknya…… dah lah balik larut malam, mabuk pulak
tu. So dengan tension nya kami relaks kat tepi jalan memikirkan bagaimana nak safe gadis sorang ni.

Memandangkan I aje yang masih steady…… diorang minta lah buah fikiran I. Aku suruh lah salah
sorang dari mereka bawa pulang aje ke rumah. Dah okay esok baru suruh dia pulang. Tapi semua tak
nak……. sebab takut. "Eheheheh baru korang tau," ujar aku dalam hati. Tapi problem nya sekarang
bagaimana nak settle masaalah gadis ni. I berkeras nak paksa dia pulang juga.

Tiba-tiba gadis tu kata "Alah tinggal aje lah kat bandar 'K' ni. Sewa hotel dan cari pasangan masingmasing,
kan best!!" Fuh senang nya dia kata cam tu. I suruh salah sorang dari mereka bertanggung
jawab. Semuanya menolak. "Gila ker, nak kena tembak oleh dia punya bapak?," ujar mereka masingmasing.


Sekali lagi gadis tu kata, "Alah tinggal aje lah kat bandar 'K' ni, sewa hotel cari pasangan masingmasing,
kan best!!." "Ish budak ni memang nak kena sangat ni," kata I dalam hati dengan geram. Akhir
nya kami buat keputusan tak jadi pulang. Memandangkan tak ada sorang antara mereka nak
mengeluarkan wang lagi, terpaksa lah I pi sewa satu bilik untuk gadis tu. Hmmmm baik sangat hati I
hari tu. Selepas I hantar gadis tu ke bilik nya I pun balik lah ke teksi. Waaah semua diorang dah tidur
nyenyak. Mana ada tempat nak landing lagi. Dalam keadaan ngantuk tu terpaksa lah I pi cari kedai kopi
24 jam. Cari kopi panas.

Entah macam mana pulak nak dijadikan cerita, badan I rasa rimas sangat pasal tak dapat mandi. "Tak
boleh jadi ni, dah lah tak dapat tidur, tak dapat mandi pula lagi," kata I dalam hati. Dalam perjalanan
pulang dari kedai kopi tu I teringat pada bilik gadis tu. Kunci ada dalam tangan I. Apa salah nya kalau I
pi mandi sekejap. Dia pun dah tidur punya, mana sedar…… maklum lah kan, mabuk...!!!

I pun pi lah ke bilik gadis tu….. bila sampai kat pintu I pun pasang telinga. Aik ada bunyi mengerang
semacam je. I pun cepat-cepat lah bukak pintu takut ada apa-apa hal kat budak tu. Bila terbuka je pintu,
fuh……gadis tu tengah layan VCD yang dipasang oleh hotel tu. Rupa nya kalau larut malam diorang
bukak VCD blue lah kat hotel ni. Apa lagi budak tu terus melompat mematikan TV dan menutup diri
nya dengan selimut.

Waktu dia melompat tadi I nampak dia cuma pakai underwear ja. Nampak jelas breastnya tanpa bra,
kecil lagi tapi tu yang best tu. Automatik tongkat I kat bawah tu terus terjaga. Ish… nak kena budak
ni...!. Dia pun tanya lah kenapa I masuk. I kata nak tumpang mandi kejap pasal badan I rimas. Dia diam
je.

I buka baju dan seluar I, pakai tuala. Kemudian I merapati dia. I tanya, " U tengok apa tadi tu?"
"Tengok apa pulak," katanya. "Tu yang tadi u tengok tu," kata I lagi pura-pura bertanya walau pun dah
tahu. Dia diam je. " Jom kita tengok bersama," ajak I. "Ish…tak nak lah," jawab nya. "Bagi lah tengok,
I pasangkan ya," kata I sambil bergegas menuju ke TV. "Jangan lah,"kata nya. "Hmmm apa nak
dimalukan, biasa lah," pujuk I. " Sudah lah…. I nak mandi ni," kata I lalu berlalu ke kamar mandi.


Tengah I sedang mandi tu I dengar ada suara TV dihidupkan. Yesss. Memang ada lah yang jadi mangsa
malam ni. I sengaja mandi lama-lama untuk memberinya peluang menyaksikan adegan-adegan yang
pasti menghairahkan. Biar dia tengok teori dulu, nanti baru I bagi praktikal. Agak-agak adalah lebih 15
minit I mandi. Bila I keluar dia tak lompat tutup TV pun. "Mabuk lagi kah budak ni?" tanya ku dalam
hati. Nampak macam alright je.

I intai dia dari pintu kamar mandi dia relaks je. I tenung muka dia, dia senyum……. wah dah on dah
budak ni. I tak jadi pakai baju. I terus rapat lalu duduk kat katil dia. Dia diam je. I buka semua kain
yang ada di badan I terus menyusup masuk dalam selimut yang dipakainya. Pun dia diam je.

Apalagi.... benda dah ada depan mata. I dengar bunyi nafas dia pun macam baru balik dari jogging.
Tangan I terus menjalar meneroka gunung kembarnya yang baru nak tumbuh tu. Fuh…… putingnya
dah keras sangat. I cium bibir dia…… alalala bau beer, apa nak buat. Bantai je lah. I bagi french kiss,
dia terus melawan. Pandai pulak dia.

Sambil tu tangan I mengusap putingnya yang telah memang keras. Dia mengerang perlahan. Bila
tangan I dah puas meneroka gunung kembarnya….. perlahan-lahan tangan I turun hingga ke faraj nya.
Mak oii, dah banjir dah budak ni. I jilat putingnya, I gigit-gigit perlahan. Dia mengerang. Kuat speaker
budak ni. Tangan I kat bawah bermain-main kat kelentitnya. Terangkat-angkat punggungnya kena
alunan jari-jari I. I tusuk masuk ke alur farajnya yang memang dah basah sekali.

Sekali dia kemut, aduh kuatnya dia buat. I belum pernah rasa awek lain kemut sekuat tu. I tusuk
farajnya berulangkali, nafasnya makin laju. Sampai satu ketika punggungnya terangkat tinggi….. dia
mengeluh panjang. Rupanya dia dah klimaks. Dia bisik kat telinga I, "Cepat lah….. I dah tak tahan lagi
ni…… ohhhh...!"

I bangkit dan menguak pehanya dengar lebar. Perlahan-lahan I sorong masuk tongkat I ke dalam
farajnya. Mukanya menyeringai seraya masuknya tongkat I ke dalam farajnya. Fuh….. ketatnya faraj
budak ni. Memang dah tak perawan lagi tapi ohhh nikmatnya kemutan faraj dia. I hentak tongkat I
hingga santak ke pangkal. Terputus nafas dia menahan tujahan tongkat I tu.

Tongkat I tak lah panjang sangat 6 inci setengah aja tapi besar…… kepalanya lagi besar….. tak boleh
gengam ngan satu tangan. Jadi aku pun henjut lah sorong tarik…… Mula-mula perlahan. Punggung
budak tu terangkat-angkat mengikut rentak. Sambil tu mulut dia berkeriau sama. Tah apa lah yang dia
cakap I pun tak perduli lagi.

Faraj nya yang dah banjir besar tu memudahkan pergerakan tongkat I dalam farajnya. Kemutan
farajnya merupakan satu nikmat yang tak dapat diluahkan dengan kata-kata.

"ooohhhhh……. sedapnya sayang," katanya sambil punggungnya meliuk lintuk. "Aaaahhhhhh…..
aaaaaahhhhh I tak tahan lagi," katanya lagi. Tangannya mencengkam punggung ku dengan kuat…..
kukunya mencakar-cakar. Kemutannya pun makin kuat.

Tiba-tiba "Aaaaaahhhh…….. oooohhhhh…….. harrrrgggg...!" teriaknya tanpa sedar. Dia klimaks lagi
buat kali kedua. Matanya terpejam menahan kesedapan yang amat sangat. Panjang klimaksnya, lebih
kurang satu minit badannya terkejang-kejang menahan nikmat. I sempat rasa cemas takut pengsan
pulak budak ni nanti. Maka I tak jadi untuk terus menggerakkan tongkat I, cuma tekan aja sambil
menunggu.


Tapi kemudian dia membuka matanya dengan perlahan. Kuyu. Senyuman bermain di bibirnya. "Ahh…
.. Sedapnya u main," bisiknya lembut. Tongkat I masih dalam farajnya. Bila I gerakkan tongkat I,
wajahnya mengeriut menahan nikmat. I ulang lagi gerakan keluar masuk tu cuma makin lama makin
tinggi kakinya I angkat.

Mulutnya mula meracau semula….. "ahhhhh…… ahhhhh…… sedap…….!!! Sedapnya……. lagi……
lagi… kuat……!!!" I terus menujah tongkat I keluar masuk dengan gerakan yang makin laju. Sesekali I
hentak agar bulu I bertembung dengan bulu farajnya, dia akan menjerit lirih. Kali ni I tak nak bagi
chance dia bernafas…….. bila punggungnya terangkat tinggi lagi menunjukkan yang dia nak klimaks, I
tambah sorong tarik lagi dengan lebih laju.

Dia menjerit dengan kuat….. farajnya mengemut tanpa berhenti-henti. Tapi gerakan tongkat I tetap
laju. Kepalanya menggeleng-geleng ke kiri ke kanan. "Oooohhh….. aaahhhh…… aaahhhh……..
hargggggg," suara nya bagai tersangkut-sangkut di kerongkong. Dia klimaks lagi dan lagi dan lagi.

I dah tak perduli lagi dengan jeritannya yang histeria menyelam nikmat. Gerakan laju tongkat I tetap I
teruskan hingga pinggang I dah tak tahan lagi pasal lenguh sangat. Peluh yang keluar dari badan I dan
dia membasahkan kuyup cadar katil. Air yang keluar dari farajnya terus keluar dengan banyak sekali. I
agak-agak dia dah 'cum' hampir 7 kali dalam masa yang singkat berdasarkan dari gerakan punggungnya
dan kemutan farajnya yang sangat aktif itu.

Kemudian I mula menumpukan perhatian nak bagi tongkat I 'cum', I hentak bagi tongkat I menyelam
habis. I nikmati kemutan farajnya yang tak berhenti-henti. Perut dia dah mengeras betul akibat
kekejangan menahan nikmat klimaksnya yang agaknya tak tertanggung lagi. Gerakan tongkat I mula I
perlahankan. I ingin benar-benar menikmati gerakan dan kebasahan farajnya. Lagi pun I kena lah bagi
reda kekejangan badannya tu dengan perlahan, kalau tak mati budak ni nanti.

Dengan perlahan kenikmatan gerakan farajnya mulai memberi kesan pada diri I. Kesedapan yang tak
terhingga mula menyapa. Gerakan tongkat I mula laju, badan budak tu mula mengeras lagi. Suara
keluhannya mulai kuat semula. Pada saat kenikmatan itu dah tak tertahan lagi, I dengan cepat-cepat
cuba hendak mencabut tongkat I dari farajnya. Tapi belum sempat I cabut, dia dah lebih cepat memaut
pinggang I. Kaki dan tangannya memeluk I dengan amat erat. Dia bagaikan tak izinkan tongkat I
dicabutkan dari farajnya. Matanya memandang tepat ke mata I. Kerana dah tak dapat mencabut tongkat
I tu, maka termuntah lah cairan hangat dari tongkat I ke dalam ruang farajnya yang tersedia menanti.

"Aaaaaaahhhhh..…… Sedapnya…….!!!," jeritnya sambil tangan dan kakinya mengunci pinggang I.
Lama kami melekat begitu, adalah lebih kurang 2 minit. Bila dia melepaskan pelukannya dia terus
menghempaskan dirinya ke katil dengan satu helaan nafas yang panjang.

Dengan perlahan tangan I mengurut-urut lembut perut dan pinggangnya bagi membantunya meredakan
kekejangan yang sudah pasti masih terasa dari bahana permainan cinta kami tadi. I cuba nak marah dia
kerana menahan I dari menarik keluar tongkat I tadi. Tapi I tengok dia terus tertidur keletihan. Jadi I
pun tak sampai hati lah nak kejutkan dia. I terus baring di sisinya dan perlahan-lahan tenggelam sama
ke alam mimpi.

Besok paginya bila I bangun tidur dia sedang mandi. Bila dia keluar I pun terus tanya, "kenapa u tahan
I, tak bagi I pancut kat luar semalam?" " Alah…… relaks lah…… tengok lah dalam handbeg I tu, I
makan pil lah. Sekarang ni kan alaf baru, semuanya serba canggih," katanya menjawab pertanyaan ku.
Aku diam saja sambil mengaru-garu kepala.


"Hebatnya u…….. nak mati I u buat semalam...!" katanya sambil tersenyum. "Nak lagi?" tanya ku
tersengih. "Fuuuh…… cukup lah hari ni, tapi lain kali kita buat lagi ya," ujarnya seolah menggoda I
untuk berjanji. "Tengok lah, kalau bas rosak lagi," jawab ku sambil tersenyum mengejek. Dia
membuka tuala basah yang membalut tubuhnya dan melontar ke arah ku sambil tersenyum geram.

Kami pulang ke pekan kami berasingan seolah tak ada apa-apa yang terjadi. Sesekali bila I terserempak
dengannya waktu dia balik dari sekolah, dia tersenyum penuh erti. Tapi line tak clear lagi bah. Nanti
lah kalau ada masa I kerjakan lagi dia. Eheheheheh!

Main Dengan Askar

Hasil Nukilan "armygirl<sayang_2410@hotmail.com>"

Hmmm asyik dengan cerita orang je kali ni aku pula yang menyumbangkan nukilan aku. Kisah benar
yang aku lalui start tahun 1996 hingga kini. Bukan apa, dulu ye la aku dianiaya orang sekarang rasa
seronok pula dengan seks ni. Aku ramai pak we walaupun muka aku bukannya cun sangat... cuma aku
ni keturunan campuran pelbagai bangsa. So adakalamya rupa aku iras cina, adakala iras india dan bila
aku make up muka aku macam serani pula. Okeylah tentu korang tak sabar nak baca kisah aku.

Tahun 1996 aku berkenalan dengan seorang mat askar dari pantai timur. Mulanya aku tak berapa gemar
sangat. Muka dia walaupun hensom tapi hati aku tergerak nak berkenalan. Dah lama kenal tu barulah
ada berputiknya cinta kononnya. Selalulah aku keluar dengan dia. Satu hari dia ajak aku pergi rumah
sepupunya di KL. Aku pun sayang nye pasal ok je laa... Alamatnya mak bapak aku kena tipu lah
jawabnya. Maklumlah masa tu masih sekolah lagi.

Dah sampai rumah sepupunya kitaorang pun relak. Sepupu dia dah kahwin dan ada anak. Malam tu kak
liza sepupu nye bawa kitaorang jalan-jalan. Dah puas jenjalan balik rumah le. Aku tak le tidur lagi,
melayan anak buah dia.

Hari pun semakin larut dan tiba-tiba aku menyedari dia merenung aku dengan tajam. Aku tak keruan
sebab aku ni pantang kena renung. Malu la punye pasal aku pun melarikan diri dalam stor. Nasib baik
stor rumah tu luas. Lama gak aku lepak dalam stor.

Tetiba... pintu dibuka. Terkejut aku, rupanya balak aku tadi la. Macam tadi juga dia merenung aku tapi
tak lama tu dia keluar. Aku pulak keluar dari stor duduk sebelah sofa yang dia duduk. Entah cammana
atas arahan hati... kaki aku melangkah duduk sebelah dia dan membisikkan "I Love U" ditelinganya.
Maka sekaligus aku mendapat ciuman yang padu darinya.

Aku pun stim aa cium-cium.... kulum lidah dan hisap bibirnya. Syiok aaa. Lepas tu dia pun bangun dan
padamkan lampu. Aku berdebar, takut pun ada, seronok pun ada.

Dia baringkan aku di atas tilam yang disediakan. Dia cium aku balik. Aku pun peluk dia erat.... Aku
pun first time buat cam tu kekoklah sikit. Dia londehkan baju tidur aku. Maka tersembul keluar tetek
aku yang dah keras tegang tu. Dia nyonyot tetek aku sambil meramas-ramas bukit aku yang meninggi
tu.

Ahh ahh mmmm.... tu jela yang dapat aku katakan. Lepas tu dia tersenyum pada aku dan minta izin lak


nak main pussy aku yang dah basah gile. Aku memula tu malu le tapi aku biarkan saja apa yang dia nak
buat. Aku terasa jari jemari dia main biji kelentit aku yang dah tegang.

"Ssstttttt aaaaaa mmmmmm sedap bang, sedap.....!" Makin laju dia gentel bijik aku. Bila dia tengok
aku dah stim semacam, dia mula menurun dan mengadap cipap aku yang lembab basah. Aku dah lemah
dan biarkan dia nak buat apa saja. Bila dia letak bibir dia kat cipap aku, rasa nak menjerit kesedapan.
Sayang je kat rumah sepupu, kalau kat hotel lama memang bagai nak gila aku menjerit kenikmatan.
Tapi setakat ah ah ah ah ah mmmmmmmm ssssss tttttttt ahhhhhhhh itu le saja bunyi yang boleh aku
lepaskan.

Dia lak...? Slurp cup cup hmmmmmm sedap sangat dia menjilat dan menghisap cipap aku. Aku dah
high dah.... lalu aku pegang kepala dia dan tarik rambut dia. Tak ingat tu... nikmatnya terasa. Kaki aku
dah mula tegang..... bang nak habis bang nak habis....... aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa hhhhhhhhhhhhhh
keluhan panjang aku bila aku dah klimaks.

Lega rasanya. Tapi yang bestnya balak aku tu.... dia tak paksa aku kulum kote dia. Tak pelah muda lagi
kot katanya.... Tapi dia akan terus menjilat dan menghisap cipap aku lagi. Aku cuma tersenyum.

Kini itu semua tinggal kenangan bila aku tak de jodoh dengan dia. Aku putus tahun 97 kerana.....
adalah sebabnya.....! Aku ada cerita lagi dengan askar juga. Kalau ada tentera yang baca nukilan aku
ni.... Sorry to say i hate u all..... but i love your dick......!

Tunggu ye... nukilan main dengan mat askar part 2. Lagi panas lagi hangat...... byeeeeeeeee

Dirogol Perompak

Hasil Nukilan "Jeffry"

Maria ialah seorang isteri yang baru berusia 21 tahun. Dia mempunyai susuk tubuh yang tinggi lampai.
Bentuk badannya pula jelas menjanjikan seribu kebahgiaan kepada lelaki yang berjaya
menyetubuhinya. Kehalusan suaranya saja sudah cukup untuk mendenyutkan pelir lelaki. Kulitnya
yang putih mulus itu sememangnya melengkapi kriteria seorang wanita jelita.

Suami Maria pula sudah berusia 38 tahun. Walaupun perbezaan usia mereka amat ketara, namun
pangkat dan harta telah memudahkan laluannya untuk memperisterikan Maria. Dia sering bertugas luar
dan selalu terpaksa meninggalkan Maria keseorangan selama beberapa hari. Walaupun sudah 3 tahun
mendirikan rumahtangga namun mereka masih belum mumpunyai cahaya mata.

Pada suatu malam, Maria tidur berseorangan di rumahnya. Maria memang selesa tidur di dalam
keadaan bertelanjang bulat. Setelah bogel dia pun mulalah mengelintir kelentiknya sendiri. Maklumlah
suaminya telah beberapa hari kerja outstation. Jadi tercetuslah sedikit sebanyak desakan yang tidak
dapat dielakkan. Setiap kali sesi begini biasanya akan berlarutanlah sehingga setengah jam lamanya.

Sedang Maria asyik melayani lancapan kelentik, tiba-tiba konsentrasinya terganggu. Bunyi deruan
sebuah kereta yang memasuki perkarangan rumah telah berjaya mencuri perhatiannya. Dengan
keadaan bertelanjang bulat Maria bergegas bangun untuk meninjau keadaan. Dia cuba menjenguk
intaian melalui muka tingkap. Kedengaran suara beberapa orang lelaki sedang membicarakan sesuatu.


Sejurus kemudian dia lihat 3 orang lelaki mula bergerak keluar dari kereta berkenaan. Dari gaya
tingkah laku mereka, Maria mula mengesyaki bahawa kedatangan mereka adalah untuk merompak.
Maria bertambah panik apabila melihatkan mereka melangkah arah untuk menghampiri pintu
rumahnya.

Tanpa berlengah Maria pun beredar dari muka tingkap. Pantas dia bergerak masuk ke dalam bilek
tidurnya. Tanpa berfikir panjang dia mengambil keputusan untuk menyembunyikan diri di dalam
sebuah almari besar yang ada di situ. Dengan keadaan tanpa seurat benang pun pada tubuhnya, Maria
berdiri di dalam almari tersebut sambil mendiamkan diri.

Para perompak mulalah memasuki rumah Maria. Mereka giat menyelongkar untuk mencari barangan
berharga. Seorang perompak yang berketurunan Melayu bergerak masuk ke dalam bilek tidur Maria.
Tujuannya ialah untuk meninjau kehadiran penghuni rumah. Namun dia gagal mengesan sesiapa pun di
situ.

Ketiadaan penghuni di dalam bilek itu merupakan petanda bahawa laluan adalah selamat. Perompak itu
pun dengan penuh keyakinan mengeledah almari yang berhampiran tempat persembunyian Maria. Si
perompak kelihatan tersenyum riang apabila menemui tempat tersimpannya barang kemas milek Maria.
Berbagai jenis perhiasan emas terdapat di situ. Dia menanggarkan nilai gadaian saja pasti mencecah
melebih 20 ribu ringgit.

Tak lama kemudian perompak yang berugama hindu pula memasuki bilek tersebut. Dia lebih bertumpu
kepada beberapa helai pakaian wanita yang kelihatan bertaburan di atas lantai. Naluri kata hatinya
cukup kuat mengesyaki bahawa ada seseorang yang sedang bersembunyi di dalam bilek itu. Matanya
ligat menyusuri segenap ruangan bilek tersebut.

Dari penatapannya, dia mendapati bahawa hanya terdapat satu saja tempat sesuai bagi seseorang untuk
menyembunyikan diri. Hindu itu mula bergerak ke hadapan almari tempat persembunyian Maria. Buat
seketika dia hanya memerhatikan keadaan almari tersebut. Semakin lama semakin kuat keyakinannya
bahawa ada seseorang sedang bersembunyi di dalamnya.

"Kamu yang berada di dalam almari tu. Keluar cepat. Jika tidak aku tembak nanti." Herdik si hitam
tersebut.

"Jangan tembak!!!", kata Maria di dalam keadaan serba cemas. Dengan keadaan serba terpaksa Maria
pun mula bergerak keluar dari persembunyian. Tangan kanannya terpekap pada pantat manakala tangan
kirinya cuba menutupi sepasang teteknya. Dia terpaksa melakukan sebegitu kerana keadaan tubuhnya
yang masih serba telanjang. Dengan pergerakkan yang tiada berperancangan, akhirnya Maria terduduk
di pingir katilnya.

Si hindu itu lantang melaung kepada temannya yang seorang lagi. Perompak yang ketiga itu berbangsa
cina. Tak lama kemudian ketiga tiga perompak berkenaan sudah pun berkumpul di dalam bilek tidur
Maria. "Kalau kamu menjerit kamu akan jadi aruah." kata si melayu itu sambil dengan kasarnya
menarik narik rambut Maria.

Maria terangguk angguk sebagai tanda faham. Tangannya masih tekun berusaha menutupi tetek dan
pantat dari pandangan para perompak tersebut. Namun usahanya itu tidak lama diizinkan oleh mereka.
Kemontokkan dan kejelitaan Maria nampak terlalu lantang mengamit lambaian nafsu para perompak
itu.


Dengan geramnya si lelaki hindu mendekati dan terus bertindak melebarkan jarak di antara kedua belah
paha Maria. Sejurus kemudian si lelaki cina pula naik ke atas katil dan memegang ketiak Maria dari
belakang. Sambil itu juga ketiak itu digeletek hingga Maria di dalam keadaan serba kegelian.
"Jangan....!!! Saya sudah bersuami", Maria cuba bermohon belas ihsan.

"Diam...!!! Nanti saya pukul kamu sampai mati". Tegas si lelaki melayu itu. Si hindu pula sudah tidak
tahan lagi, lalu dia pantas membogelkan tubuhnya. Si lelaki cina pula pantas menyandarkan tubuh
Maria hingga terbaring di atas tilam. Kedua belah tangan Maria tersepit di bawah badannya yang
sedang terbaring itu.

Dengan menggunakan kedua tangannya, lelaki hindu itu mendongakkan muka Maria dan terus
mencium bibirnya. Setelah puas dia pun berkata "Dengar sini. Kalau saya tanya kamu, kamu mesti
jawab "Abang.... Saya nak lagi." Maria menganggukkan muka sebagai tanda keakuran.

Selepas memberikan arahan itu dia pun mulalah meramas ramas tetek Maria. Tercunggap cunggap
Maria diperlantak ramasan yang sebegitu rakus. "Kenapa sayang?" lelaki cina itu bertanya kepada
Maria. Maria diam saja.

Melihatkan respon Maria yang sebegitu dingin maka dia pun mulalah naik berang. Pinggang Maria
yang terdedah itu digelitik sebagai satu bentuk hukuman. Maria mengeliat akibat kegelian yang
keterlaluan. "Kenapa sayang?" dia mengajukan semula soalan yang gagal dijawab oleh Maria tadi.

Sambil terbahak bahak kegelian, Maria perlahan lahan menyusun kata "Abang... Saya nak lagi."

Si lelaki cina yang tadinya agak melenting mulai terdorong dengan jawapan yang Maria lafazkan itu.
"Cuba katakan lagi dengan nada yang lebih mesra." perintahnya lagi sambil memegang puting tetek
Maria.

"Aba...ang... Saya nak lagi". Jawab Maria dengan nada suara yang lebih manja. Para perompak itu
segera tertawa riang, tapi Maria hanya mampu menangis teresak esak. Air matanya bercucuran
membasahi pipinya. Sementara itu ketiga tiga perompak sudah pun masing masing melucutkan pakaian
mereka. Pada ketika itu terdapat 4 orang yang sedang bertelanjang bulat di dalam bilek tersebut.

Mereka berbisik sesama sendiri dan akhirnya memutuskan untuk bersama sama kendurikan tubuh
Maria secara serentak. Setelah mencapai kata persetujuan mereka pun kembali menghampiri Maria.
Ketiganya menggelitik Maria sehingga dia tertawa sambil menangis. Setiap kali Maria mulai menangis
mereka kembali menggelitiknya pada bahagian ketiak, pinggang dan pada telapak kakinya.

Salah seorang dari mereka menyuruh Maria berposisi merangkak di atas katil. Kedudukan yang
sebegitu berjaya menyerlahkan segala pelusuk kecantikkan yang ada pada tubuh Maria. Bahagian
bahagian penting pada tubuh montok itu sudah boleh mereka diperlakukan apa saja dengan sewenang
wenangnya.

Kemerkahan bibir Maria dicium dengan kucupan yang bertalu talu. Sambil itu ada juga yang rakus
memulas mulas juntaian kelentik si isteri muda tersebut. Namun yang paling tidak disenangi oleh
Maria ialah pada gelagat si lelaki hindu itu. Kekasaran sepasang tangannya buas bermaharajalela pada
permukaan tetek Maria. Sambil tetek Maria diuli, dia juga cukup bernafsu mengosok gosokkan
butohnya pada tetek tersebut. Maria kelihatan amat meluat dan jijik apabila diperlakukan ke atasnya


sebegitu rupa. Apatah lagi butoh tersebut ialah butoh seorang lelaki hindu yang jelas tidak pernah
berkhatan.

"Kenapa sayang?" tanya si lelaki melayu. Maria menjelingkan mata ke arah si yang bertanya itu tadi.
Dia cukup mengerti akan bunyi jawapan yang mereka mahukan. Namun pada waktu itu agak sukar
baginya untuk bersuara. Ini adalah kerana mulut lelaki cina sedang erat bertaut di bibirnya. Walaupun
demikian Maria sedar bahawa dia perlu berusaha untuk menerbitkan jawapan tersebut. Maka dengan
keadaan suara yang serba tidak jelas dia pun menyuarakan kata, "Abang... saya nak lagi."

Perompak yang menciumi bibir Maria itu mula nampak agak keletihan. Lantaran itu dia pun
menyudahi permainannya. Kemudian dia bergerak untuk mengambil air minum yang terletak di
sebelah katil tersebut. Setelah mencapai air berkenaan dia pun berkata kepada Maria "Si melayu yang
cantik rupawan. Buka mulut kamu tu. Minum hingga habis dan jangan kasi tunpah walau setitik."

Kerana tidak mahu disabitkankan dengan sebarang insiden keengkaran, maka Maria pun pantas
mengangakan mulut. Mulut yang ternganga itu segera dituangkan dengan sebotol yang penuh berisikan
air minuman. Berdegup degup tekak Maria menelan air tersebut. Pada ketika hampir separuh botol
sudah selesai, Maria mula berasa kurang selesa. Perutnya mulai terik dan serba kesenakkan. Maria
kelihatan resah dan gelisah dengan keadaan dialaminya.

"Kalau tidak mahu disakiti, cepat habiskan air ini." herdik lelaki cina yang sedang memegang botol
itu. Bagaikan anak anak yang diugut dengan rotan, Maria pantas mengenepikan segala perasaannya.

Semakin rancak respon degupan air mengalir ke dalam perutnya. Akhirnya 2 liter isipadu air berkenaan
bertakung di dalam perut Maria. Amat ketara kebuncitan perut si isteri muda itu akibat dari gejala
tersebut. Pernafasannya tersemput semput dan tubuhnya terasa agak lemah.

Si lelaki hindu yang tadinya menguli tetek, mulai mengesut untuk menempatkan dirinya di bawah
kangkang Maria. Kedudukan Maria yang masih berkeadaan merangkak, memudahkannya untuk
menempatkan diri di situ. Dia pun terlentang dengan posisi mukanya mengadap ke bontot Maria.
Kedudukan butohnya pula betul betul terpacak di bawah lubang pantat Maria.

"Sekarang cuba kamu duduk mencangkung." Tiba tiba terbit arahan daripada lelaki melayu itu. "Sambil
itu sumbatkanlah butoh yang tak bersunat tu ke dalam lubang pantat kamu." Sambungnya lagi.

Maria mulai memperbetulkan kedudukan tapak kakinya untuk berposisi mencangkung. Maria tiba tiba
berhenti. Matanya bulat memerhatikan butoh hitam yang berada di bawah pantatnya. Diperbandingkan
dengan suaminya, butoh hindu itu ternyata jauh lebih besar. Amat genyi Maria melihatkannya. Apatah
lagi dengan keadaan butoh kafir yang sememangnya tidak berkhatan.

"Apa lagi...!!! Masukkanlah !!!" Tengking si lelaki cina itu pula. Maria mengeleng gelengan kepalanya
sebagai tanda keengkaran. Melihatkan respon yang sebegitu rupa, maka dengan geramnya lelaki itu
mencubit kelentik Maria.

"Sakiiiiiit........!!! Cukuuuuuup. Huuuuu.... Sakitnya..." Maria mulai menaggis teresak esak ekoran dari
kepedihan kesan cubitan itu tadi.

"Cepat masukkan !!! Jika tidak aku cubit sampai putus." Ugut si cina itu lagi.


Akhirnya Maria terpaksa juga akur. Dengan penuh ketidak relaan dia melakukannya. Perlahan lahan
Maria melabuhkan pantatnya tepat ke atas butoh hindu itu. Sedikit demi sedikit kepanjangan butoh
tersebut mencercah ke pendalaman lubang pantat Maria. Kelainan yang amat ketara dapat Maria
rasakan. Butoh suaminya sendiri tidak pernah menjelajah sejauh yang telah butuh hindu itu lakukan.

Si cina pula segera berposisi di belakang Maria. Sejurus kumudian bahu Maria pula dipeluknya.
Sementara si melayu pula mengambil kedudukan di hadapan Maria. Sejurus kemudian kedua belah
tangannya mencakup cengkaman pada kedua belah pergelangan kaki Maria yang sedang bertapak di
atas tilam. Tanpa sebarang amaran tangannya menarik kedua belah kaki tersebut ke atas.

Secara tiba tiba seluruh keberatan tubuh si isteri muda itu terpasak sekemas pada butoh yang sedang
menyula lubang pantatnya. "Iiiiiieeee.... Cukuuuuup!!!!" Tempik Maria ketika mengaduh kesakitan.
Namun tidak seorang pun daripada mereka yang memperdulikan kesakitan yang menghurungi pantat
Maria. Si melayu tetap kemas memastikan pengapungan kaki Maria. Si cina pula tekun mengawal
rontaan tubuh Maria supaya tidak terjatuh. Tindakan sepadu keduanya itu telah berjaya memantau
keadaan lubang pantat supaya sentiasa kemas terpasak pada butoh si hindu.

Maria mulai menanggis kerana kesakitan tersebut. Si cina bertindak menggeletik pinggang Maria.
Ianya telah berjaya melunturkan tangisan Maria dan digantikan pula dengan suara suara geli tawa.
Pundi pundi kencingnya semakin terdesak apabila diperlakukan sebegitu rupa. Tambah meruncingkan
keadaan ialah bebanan 2 liter air yang jelas telah membuncitkan perutnya itu.

Ekoran dari penangan geletik yang berterusan, pundi kencing Maria terburai juga akhirnya. Bercucuran
air kencing Maria bertaburan di atas katil itu. Selama seminit ianya mengalir deras melimpahkan saki
baki takungan yang telah tersimpan di dalam perutnya. Berbecak becak tilam tempat mereka beradu
akibat dari perbuatan Maria yang sebegitu rupa.

Ketiga tiga perompak itu ketawa besar melihatkan ketidak senonohan tersebut. Cukup terhibur mereka
dengan telatah seorang wanita cantik yang terkencing di hadapan mereka. Muka Maria jadi merah
padam kerana tersangat malu. Perasaannya terus diganggu dengan tepuk sorak yang dihulurkan
kepadanya. Mereka seolah olah telah mengesahkan martabatnya sebagai seorang wanita melayu yang
tidak bersopan santun.

Lelaki melayu itu akhirnya melepaskan semula kedua belah kaki Maria. Sejurus kemudian bahunya
juga turut sama dilepaskan. Namun si lelaki hindu itu nampaknya enggan melepaskan butoh yang
masih terpasak di dalam pantat Maria. Berkemungkinan juga dia sudah cukup selesa dengan kesedapan
mengongkek pantat melayu yang agak sempit.

Lelaki melayu itu menarik muka Maria ke hadapan. Tindakan tersebut telah mengubah posisi Maria
kepada keadaan tertunggeng merangkak dengan kangkangnya terbuka luas. Walaupun begitu, butoh si
hindu tetap juga terselit kemas di dalam pantat Maria.

Tanpa membuang masa si lelaki melayu pantas menyuakan butuhnya ke arah mulut Maria. Namun
Maria enggan membuka mulut kerana tidak biasa melakukan perbuatan yang sebegitu. Jadi lelaki
melayu itu hanya mampu sekadar mencercahkan kepala butuhnya pada persekitaran bibir Maria saja.
Sambil itu tangannya pula bertindak lembut dengan meramas ramas tetek Maria.

Sedang Maria asyik bertumpu untuk mempertahankan mulutnya dari disumbati butuh, tiba tiba puting
susu Maria telah disakiti oleh satu cubitan yang cukup keras. "Aaaaarrrrhhhh....!!!" Jerit Maria apabila


apabila satu cubitan padu dilepaskan oleh si lelaki melayu. Seluruh tumpuannya beraleh ke arah kesan
kepedihan yang melanda puting susunya itu. Bagaikan nak terputus puting tersebut akibat didera
cubitan yang sebegitu rupa.

Mulut Maria ternganga luas ketika insiden tersebut berlaku. Dengan pantas si lelaki melayu itu
memanfaatkan keadaan yang sebegitu rupa. Segera dia melorongkan butohnya masuk ke dalam mulut
Maria. Terkemut kemut mulut Maria apabila menyedari butoh lelaki itu telah berjaya bersarang di
dalam mulutnya. Pada mulanya dia seolah olah cuba untuk mengeluarkan butuh tersebut. Namun
lehernya tidak dapat bergerak kerena telah pun dipantau oleh lelaki itu. Akhirnya Maria akur pada
hakikat bahawa dia terpaksa melalui detik detik yang meloyakan itu dengan penuh ketabahan. Bagi
Maria ia adalah lebih baik daripada berterusan tubuhnya disakiti oleh mereka.

Si lelaki cina itu pula mula menerokai sentuhan pada persekitaran bontot Maria. Dengan posisi bontot
yang berkeadaan terkangkang menunggeng, lubang dubur Maria amatlah jelas tertonjol. Minat si lelaki
cina itu juga amat ketara kecenderongannya ke arah penonjolan yang sebegitu rupa. Lantaran dari
keinginan tersebut, maka dia pun mulalah memasukkan jari telunjuknya ke dalam lubang dubur yang
sedang terdedah itu.

Maria cuba menyambut penerokaan tersebut dengan jerit kesakitan. Namun ianya agak tenggelam
akibat dari keadaan mulutnya yang masih penuh berisikan butoh. Si lelaki cina itu pula mencetuskan
sedikit ketawa kecil ekoran dari tindakan Maria yang serba tidak menjadi. Sejurus kemudian jari
jemarinya menjadi bertambah ganas di dalam penerokaan pada dubur berkenaan.

Ketika itu semua lubang seksual Maria sedang giat diekspoitasi oleh tiga orang lelaki. Di dalam
pantatnya sedang terpasak butoh si lelaki hindu. Di dalam mulutnya pula sedang bersarang butoh si
lelaki melayu. Manakala jari si lelaki cina pula sedang giat mengorek lubang duburnya. Episod yang
sebegitu rupa tidak pernah Maria terbayangkan akan menimpa dirinya. Namun Maria berharap agar
ketiga tiga lelaki itu akan segera klimak. Episod ngeri tersebut ingin Maria akhiri dengan seberapa
segera.

Sedang Maria melayani fikiran mengenangkan untung nasibnya, tiba tiba si lelaki melayu itu
mengelupur semacam. Maria sendiri dapat merasakan kesan dari denyutan butoh yang bersarang di
dalam mulutnya itu. Dari pengalamannya, dia tahu bahawa keadaan si butoh yang sebegitu merupakan
petanda bahawa ianya sudah menghampiri kemuncak. Saat untuk mengakhiri kehadiran butoh yang
amat meloyakan itu kian hampir. Lantaran kesedaran tersebut Maria pun mulalah memperhebatkan
daya kulumannya agar kantong nafsu lelaki itu akan segera dapat dikosongkan.

"Kamu mesti telan kesemua air mani aku. Jika tidak, nanti aku cantaskan puting tetek kamu." Pesanan
si lelaki itu jelas berbaukan ugutan yang amat ditakuti oleh Maria.

Maria mengangguk anggkukan kepala sebagai tanda kepatuhan. Sejurus kemudian mulutnya mula
terasa akan kehadiran sesuatu cecair yang agak suam kepanasannya. Maka Maria pun sedarlah bahawa
ledakan air mani sudah mulai berlaku. Dia pun segera memusatkan segala tumpuan untuk
menyambutnya limpahan tersebut dengan lidah yang terbuka.

Maria menghisap saluran kencing butoh itu bagaikan orang dahaga menghisap air minuman. Cara yang
Maria lakukan telah menyebabkan lelaki itu hilang upaya untuk mengawal ledakan nafsu. Lantaran dari
usaha usaha yang sebegitu gigih maka berlakulah pancutan air mani yang sungguh luarbiasa
banyaknya. Sebegitu bentuk ganjaran yang telah dihadiahkan ke dalam mulut Maria. Bukan main


banyak kencingan nafsu yang telah dicetuskan oleh butoh lelaki itu.

Dengan penuh kerelaan Maria menerima segala galanya. Berdegup degup tekaknya menelan pancutan
air mani yang bertubi tubi diterbitkan. Amat setia Maria meratah setiap titisan yang memasuki
mulutnya. Dengan penuh ketekunan mulut Maria memerah butoh tersebut hinggalah ke titisan yang
terakhir. Maria berasa cukup puas kerana tiada setitik pun air mani yang gagal memasuki perutnya.
Akhirnya si lelaki melayu itu pun mengeluarkan butohnya dari mulut Maria dan terus terdampar
kelesuan.

Lega Maria dengan keadaan tersebut. Barulah mulutnya bebas dari penangan butoh itu. Namun
kelegaan Maria tidak lama dapat dinikmatinya. Ia berpunca dari tindakan lelaki cina itu yang mula
berusaha untuk memasukkan butohnya ke dalam dubur Maria.

Dengan keadaan lubang dubur yang sememangnya sudah cukup terdedah, si kepala butoh itu mudah
menemui sasaran yang dihajati. Apabila sasaran sudah ditemui, maka dengan perlahan lahan kepala
butoh pun mulalah menyelusup ke dalam. Sedikit demi sedikit kepanjangan butoh berkenaan
tenggelam ke dalam saluran dubur si Maria.

"Oooooooohhh...!!! Sakiiiiiiit....!!! Toloooooong...!!!" Jerit pekik Maria itu kemudianya diringi oleh
gerak rontaan kepalanya yang tidak tentu arah. Lubang dubur yang masih dara itu telah dibutohi
rejaman yang tidak berperi. Bagaikan terbelah dua Maria rasakan penangan pada bahagian bontotnya.
Ia seolah olah telah dihiris dengan sembilu yang amat berbisa. Lebat airmata kesakitan mengalir dari
kelopak mata Maria. Suara raung tanggisnya jelas memenuhi ruang bilik tersebut.

Sedang Maria hebat dihurungi kesakitan, si lelaki Melayu mengambil kesempatan untuk berkata kata.
"Kenapa sayang?"

Di dalam suasana yang serba tidak selesa Maria cuba bertumpu pada pertanyaan lelaki berkenaan.
Dengan serba keterpaksaan Maria menyingkatkan perhitungan. "Abaaang... Saya nak lagiiii...!!!"
Segera Maria menerbitkan jawapan sepertimana yang dikehendaki. Cukup pantas usahanya itu demi
untuk menghindarkan penderaan pada bahagian tubuhnya yang lain.

Mungkin oleh kerana terlalu sempitnya lubang dubur si Maria, maka si lelaki cina itu tidak dapat lama
bertahan. Berceret ceret pancutan airmaninya terpancar ke dalam dubur tersebut. Maria menyambut
kehangatan cecair pekat itu dengan perasaan yang sakit tapi cukup melegakan. Limpahan air mani
telah padat bertakung di dalam dubur Maria. Setelah cukup puas barulah butoh si lelaki cina itu
dikeluarkan dari situ.

Si lelaki hindu yang mana butohnya masih terpasak di dalam pantat Maria mula kelihatan kengiluan.
Petanda petanda penjelmaan kemuncak nafsu kian ketara pada kelakuannya. Maria sendiri pun dapat
merasakan keligatan gerak denyut pada butoh tersebut. Namun dia nampaknya cukup rela merestui
kegiatan yang sebegitu rupa. Ia adalah ekoran dari kecenderungan untuk segera bebas dari sulaan butoh
si lelaki hindu itu.

"Kenapa sayang?" Si lelaki melayu bertanya lagi. "Aba...ang... Saya nak lagi...!!!" Jawab Maria dengan
alunan suara yang amat manja.

"Uuuuuhhhh.....!!! Nah ambil ini.... Dijamin mesti kamu bunting... Padan muka cantik kamu tu!!!"
Lelaki hindu itu sempat menyuarakan hasrat geramnya sambil mencetuskan pancutan air mani.


Mulai saat itu, rahim Maria tak henti henti disirami kencingan nafsu yang terbit dari sebatang butoh
yang tidak berkhatan. Kesuburan tapak semaian di dalam perut Maria cukup nyata dapat merasai
kehangatan cecair tersebut. Benih benih yang berpotensi membuntingkan Maria itu amat padat tersemai
di situ.

Maria gembira menyambut penamatan perkosaan berkenaan. Namun perasaannya juga cukup
terganggu dengan perkembangan yang baru diharungi sebentar tadi. Air mani suaminya sendiri hanya
mampu sekadar melelih lemah dan amat sedikit pula jumlahnya. Ianya jelas tidak dapat menandingi
kelebatan dan kehangatan pancutan deras yang telah diterbitkan oleh perogolnya itu. Kemungkinan
bahawa taburan benih si lelaki hindu itu akan bakal membuncitkan perut Maria sangatlah tidak
disenangi. Namun Maria sendiri berasa amat sukar untuk menafikan potensi yang sebegitu rupa.

Ekspedisi Kalimantan

Hasil Nukilan "Carlos Wong"

Aktiviti aktiviti yang serba lasak memang menjadi minat dan kegemaran aku. Ini termasuklah ekspedisi
yang mesra alam seperti mendaki gunung, berkayak menjelajah belantara dan sebagainya.

Faktor kos, modal dan masa di bidang ini memanglah tinggi. Itu pasal ramai yang berminat tapi tak
upaya melanjutkannya. Tapi aku ni bernasib baik kerana berada di dalam golongan yang berpendapatan
lima angka. Pasal kos dan modal taklah menjadi halangan.

Pada hujung tahun lalu aku merancangkan ekspedisi yang berlainan sedikit. Kali ini agak istimewa
kerana aku hanya pergi berdua saja. Pasangan aku tu ialah isteri kepada rakan sejawat aku.

Sudah 3 tahun mereka berkawin tapi masih belum ada anak lagi. Rakan aku tu pula selalu kena
bertugas seberang laut. Setiap kali pemergiannya akan memakan masa berminggu minggu. Jadi
isternya tu selalulah kesepian. Itu pasal sejak dua tahun yang lalu aku erat menjalinkan hubungan sulit
dengan dia.

Jenny Tan nama isteri rakan aku tu. Tinggi lampai dan putih melepak kulitnya. Dia berhidung mancung
dan body pulak tu..... mengancam habis !!! Dia berketurunan separuh cina dan separuh Pakistan. Tak
siapa yang tahu di mana bapanya berada. Dia ni memang sejak dari kecil lagi telah diasuh di dalam
suasana keluarga cina. Jadi ugama pun samalah juga.

Oleh kerana masih berstatus bujang, setiap kali suaminya tiada, aku lah jejaka yang dicarinya. Dia ni
memang cantik tapi agak buas dan liar. Pantang saja diajak berpeleseran, dia jarang menolak. Pakaian
pulak tu punyalah seksi. Lebih lebih lagi bila berskirt yang singkat lagi sendat. Kalau berpakaian yang
agak labuh sekali pun ianya sudah pasti sendat dan berbelah tinggi. Nafsu bujang aku ni manalah boleh
tahan pada gelagat liar yang sebegitu rupa.

Selagi suaminya tak balik selagi itulah aku menemani tidurnya. Kadang kadang di tempat aku dan
kadang kadang di rumah Jenny. Tapi selalunya kami memang tak sempat balik ke rumah. Buat projek
kat hotellah jawabnya.

Pada sebelah pagi hari berkenaan suami Jenny naik flight ke Miami. Dia dijangka berurusan di situ


selama 3 minggu. Manakala di sebelah tengahari, aku dan Jenny pula naik flight menuju ke
Kalimantan. Aku menjangkakan ekspedisi kami itu akan memakan masa sehingga 10 hari lamanya.
Sasaran kami ialah di kawasan terpencil di tengah tengah hutan Kalimantan. Jenny memang tak pernah
berekspedisi sebegitu rupa. Tapi dia berkeinginan untuk mencuba minat. Jadi aku pun berikanlah
segala sokongan kepada hajatnya itu.

Petang itu juga kami tiba di bandar Pontianak. Sampai di situ kami pun segera menaiki bot tambang
yang menuju ke kawasan pendalaman. Menjelang subuh kami pun sampailah ke hujung perjalanan bot
berkenaan. Cari punya cari akhirnya berjaya juga aku mendapatkan khidmat seorang pemandu jeep
untuk melanjutkan perjalanan.

Dia ni masih bujang dan berusia lewat 20 an'. Berketurunan benggali Indonesia. Dia berkulit serba
gelap. Perwatakkanya nampak tidak begitu baik. Ciri ciri penyamun jelas terpapar pada dirinya. Lebih
lebih lagi dengan keadaan lenggannya yang penuh bertatu. Ia mungkin sebagai lambang keanggotaan di
dalam sebuah kumpulan penjahat.

Walaupun bayaran perkhidmatannya agak tinggi, namun aku tiada banyak pilihan. Terpaksalah aku
terima saja. Tapi bila berurusan dengan orang yang sebegini, aku memang berhati hati. Lebih lebih lagi
tentang perkara penyerahan wang. Jika kesemua bayaran diserahkan secara tunai, alamat
menghilanglah dia nanti. Sebagai pendahaluan aku cuma bayar separuh dulu. Bakinya akan dibereskan
setelah selesai tugasnya kelak.

Terbit saja matahari kami pun beredarlah dengan menaiki jeep tersebut. Liku liku perjalanan yang tidak
berturap telah terpaksa kami rentasi. Kawasan kawasan yang tersisih dari arus pembangunan terpapar
jelas di hadapan mata kepala kami. Setakat itu semuanya bergerak lancar seperti mana yang telah aku
rancangkan.

Tapi setelah lebih kurang 50 km perjalanan, keadaan nasib kami mula berubah. Jeep yang kami naiki
itu tiba tiba terpaksa berhenti. Ada sebatang balak sebesar dua pemeluk merentangi laluan berkenaan.
Aku cuba berfikir samada untuk terus menapak ke hadapan atau pun nak berpatah balik ke belakang.

Tapi sebelum sempat berbuat apa apa, kedudukan kami telah pun dikelilingi oleh sekumpulan lelaki.
Mereka ni dari salah satu suku kaum asli di situ. Berkulit serba gelap dan berambut serba kerinting.
Pada perhitungan aku ada lebih kurang 30 kesemuanya. Yang paling muda di antara mereka aku
anggarkan berusia 20 tahun. Manakala yang tertua pula aku jangka sudah melebihi 50 tahun. Mereka
bergerak secara berkaki ayam dengan bersenjatakan lembing dan kayu kayu tajam. Pakaian pula
hanyalah diperbuat daripada cebisan daun dan rumput. Itu pun sekadar untuk menutupi batang saja.

Jenny cukup kagum dengan keadaan asli penduduk di situ. Sambil tersenyum mereka melambai lambai
ke arahnya. Secara spontan Jenny pun membalas senyum lambai mereka itu. Sejurus kemudian mereka
mula berbicara sesama sendiri di dalam bahasa yang aku sendiri tidak fahami. Mereka nampaknya
terangguk angguk dan tersenyum. Sambil itu mereka menjeling jeling ke arah Jenny. Dalam pada itu
aku perhatikan ada juga yang dah mula mengosok batang sendiri. Mata mereka pula tak putus putus
menatap wajah Jenny.

Dari gerak gelagat mereka itu, ternyatalah Jenny yang menjadi tumpuan. Kehadiran aku dan pemandu
jeep itu tidak sedikit pun mereka hiraukan. Tapi persoalannya sejauh manakah minat mereka terhadap
Jenny? Adakah semata mata kagum pada kecantikkan dan keputihan kulitnya saja? Atau pun masih ada
lanjutan hajat yang mereka ingini? Tak berapa lama kemudian, semakin ketaralah jawapan bagi


persoalan aku tu.

Aku mula berasa tak sedap hati apabila mereka mula bergerak menghampiri kami. Tapi Jenny
nampaknya masih tak sedar akan lambaian bahaya yang sedang dihadapi. Dia seolah olah seronok
kerana telah berjaya mencuri perhatian mereka. Malahan Jenny menyambut kedatangan mereka dengan
senyuman yang cukup mesra.

Pada hari tu Jenny memakai skirt yang amat singkat lagi sendat. Memang keputihan pehanya itu
terserlah untuk menggoda lelaki. Jangankan orang asli yang kuno, pemandu jeep aku tu pun nampak
cukup bernafsu melihatkan peha Jenny. Buah dadanya yang berbaka Pakistan itu pulak punyalah tinggi
menggunung. Sudah tentu ia juga tak terlepas dari menjadi bahan penarik perhatian.

Jenny menghulukan tangan yang bertujuan untuk berjabat kenal dengan mereka. Tetapi mereka telah
menyalah gunakan kesempatan tersebut. Beberapa orang telah menyambut huluran tangan kanan
Jenny dengan tangkapan yang amat kemas. Secara spontan pula Jenny menghulukan tangan kirinya. Ia
bertujuan untuk membebaskan belenggu pada tangan kanannya itu. Tapi sebaik saja ianya terhulur,
tangan itu pula telah di sambar dan dipegang kemas. Maka kedua belah tangan Jenny sudah tidak lagi
boleh menjaga keselamatan dirinya. Dia sudah terperangkap dan tidak boleh bergerak dari situ.

Sementara itu datang pula beberapa orang dengan mengacukan gacukan lembing dan kayu tajam.
Mereka ni menerpa ke arah aku dan si pemandu jeep. "Lariiiii....!!!" Teriak lantang si pemandu jeep itu.
Dengan pantas dia melompat keluar menuju ke arah semak di kaki bukit yang berhampiran. Aku pun
apa lagi, bertempiaranlah lari mengikuti arah jejaknya. Keadaan Jenny yang dah tertangkap rapi, tak
membolehkan aku berusaha untuk menyelamatkannya.

Pelarian kami tidak diburu oleh mereka. Setibanya kami di suatu tempat yang agak terlindung, maka
kami pun bernafas lega. Dari situ aku cuba memerhatikan untung nasib Jenny di tangan mereka.
Kedudukan kami yang agak tinggi telah menawarkan pemandangan yang cukup jelas. Segala kejadian
yang berlaku di situ dapat aku lihat dengan terperinci.

"Di mana kamu letakkan simpanan wang kamu" Tanya si pemandu jeep itu kepada aku. Bila
berekspedisi sebegini, segala dokumen penting aku telah simpan di tempat yang berasingan. Manakala
dompet aku pula hanyalah semata mata berisikan wang tunai matawang tempatan. Aku pun membelek
belek poket untuk mencapai dompet berkenaan. Namun ia sudah tiada lagi di situ. Berkemungkinan
besar dompet aku tu dah tercicir. Aku jadi agak panik. Sambil itu mata aku meninjau ninjau di kawasan
yang berhampiran. Namun pencarian aku telah berakhir dengan kehampaan.

Setelah melihatkan gelagat aku yang serba tidak ketentuan, maka dia pun bertanya lagi. ""Eh... Kenapa
gawat nih !!!. Mana dompetnya? Bagaimana kamu mahu bayar upahnya? Kalo sudah tidak punya
wang, kamu bisa aku tinggalkan di sini saja. Biar mati lagik baik !!!" Dengan keras dia menegakkan
pendirian sambil mengugut aku. Aku jadi kebuntuan. Dari cara perwatakannya, memang dia berupaya
buat begitu.

Wang rupiah yang bernilai 5 ribu ringgit ada di dalamnya. Ia termasuklah baki upah si pemandu jeep
tersebut. Nilainya hanyalah seratus ringgit. Tapi pada ketika itu jangankan seratus, sepuluh ringgit pun
aku tak mampu. Di tempat sebegini, cek dan kad kredit bukannya laku. Memang rungsing aku
dibuatnya.

"Eh.... Tolonglah saya. Jangan tinggalkan kami di sini." Aku mula memohon belas ihsan darinya. "Bila


balik nanti barulah kita bincangkan. Aku boleh bayar dua kali ganda. Kalau kamu tinggalkan kami,
kamu tak akan dapat apa apa keuntungan." Perjelas aku lagi. Dalam pada itu aku telah terdesak untuk
menawarkan ganjaran yang lebih lumayan.

"Tidak mungkin !!! Kamu sudah tidak punya wang. Bila balik tentu kamu bisa hilang. Jangan ingat aku
bodo....!!!. Tempik si pemandu jeep itu. Sejurus kemudian dia pun menyambung lagi. "Aku rasa ada
satu saja jalan supaya kamu selamat. Nasib kamu punya cewek yang ayu. Mulai sekarang sehingga lusa
dia akan jadi milek aku. Aku berkuasa untuk buat apa saja terhadap cewek mu itu. Jika setuju, kamu
boleh ikut aku balik. Jika tidak, tinggallah kamu disini. Itulah saja hitungan yang sedia aku lanjutan.
Jadi bagaimana???"

Termenung aku memikirkan peluang tersebut. Memang naya Jenny jika dia terjatuh ke tangan lelaki
yang sebegini jahat. Berbagai kedurjanaan boleh dilakukanya terhadap Jenny. Namun ternyata ruang
pemilihan aku terlalu sempit. Menawarkan tubuh Jenny adalah lebih baik daripada terus terdampar di
situ. "Baiklah. Aku setuju." Jawab aku ringkas.

"Bagus !!! Bijak hitungan itu. Hahahaaaa...!!!" Riang dia ketawa bila mendengarkan persetujuan aku.
Setelah beres perbincangan tersebut, maka redalah ketegangan di antara kami. Barulah kami selesa
mengambil tempat untuk meninjau keadaan Jenny di bawah sana.

Nampaknya Jenny masih lagi berada di atas jeep. Tangannya dipegang kemas oleh dua orang lelaki
tegap. Memang tipis peluang Jenny untuk lepas lari. Tiada lagi senyuman mesra yang terukir di
mulutnya. Wajah Jenny nampak cemas dan ketakutan. Sambil itu dia memerhati sekeling seolah olah
mengharapkan bantuan dari aku.

Mereka mula bertindak ringan ke atas Jenny. Ada yang mengosok gosok pehanya sambil meneliti
kehalusan kulit di situ. Beberapa yang lain pula memicit micit buah dada Jenny. Mereka bagaikan tidak
percaya akan ketulinan buah dada yang sebegitu besar. Muka Jenny yang berdahi licin itu juga tak
dapat lari dari tumpuan. Pipinya diusap usap lembut. Begitu juga pada kemerahan bibir Jenny. Pendek
kata, serata pelusuk kecantikkannya tak terlepas dari sentuhan mereka.

Seperti yang telah aku jangkakan, sikap lembut mereka ternyata tidak bertahan lama. Ini terbukti bila
Jenny mula diusung keluar dari jeep itu. Dia dibaringkan di atas kawasan rumput yang berhampiran.
Apa lagi, meraunglah jerit pekik yang terbit dari mulut Jenny. Beramai ramai mereka berkerumun
menghurungi pembaringan Jenny di situ.

Kehadiran terlalu ramai tubuh lelaki telah membataskan pemandangan aku. Hanya jeritan Jenny saja
yang kedengaran. Entah bila pakaian Jenny terlucut, aku sendiri pun tak pasti. Sedar sedar saja Jenny
sudah kelihatan berdiri dengan keadaan telanjang bulat. Setiap helai benang telah terpisah dari
tubuhnya. Putih melepak sekujur tubuh bogel terpamir jelas buat hidangan semua yang ada di situ.

Aku lihat si pemandu jeep tu pun dah mula mengeluarkan batangnya. Tanpa segan silu dia mula
menghayunkan irama lancapan. Sungguh tertarik dia pada kejelitaan Jenny. Lebih lebih lagi bila tubuh
itulah juga yang akan menjadi bahan mainannya nanti. Tapi jangankan dia, aku sendiri pun terasa satu
macam rangsangan bila melihatkan Jenny digomol sebegitu rupa.

Beberapa orang mula membelek belek buah dada Jenny yang sudah tidak berlapik itu. Ahli ahli yang
lain hanya diam memerhatikan tindakkan berkenaan. Jenny tidak upaya menentang kerana tangannya
telah pun mereka dipegang kemas. Sepasang buah dada Jenny itu seterusnya dipicit picit. Pada awalnya


dengan cara lembut. Tapi lama kelamaan ia menjadi bertambah kasar.

Jenny menggelupur kesakitan apabila sepasang putingnya pula dijadikan sasaran. Dengan rakus ia
ditarik dan dipulas pulas. Mereka nampaknya cukup geram pada sepasang puting yang serba
kemerahan itu. Aku sendiri dapat melihat bagaimana hampir nak terputus puting Jenny dikerjakan.
Jenny meronta ronta macam orang hilang akal. Sebegitulah daya usahanya untuk menyelamatkan
puting tersebut dari terus disakiti.

Tapi segala usaha Jenny ternyata sia sia. Buah dadanya terlalu besar untuk menghindarkan sentuhan.
Semakin lama semakin banyak pula tangan yang menjari di situ. Akhirnya Jenny terpaksa mengalah.
Palitan kesakitan itu dibiarkannya dengan dada yang berbuka luas.

Tak beberapa lama kemudian Jenny dibaringkan semula di atas rumput. Dua orang ditugaskan untuk
menekan tangannya ke tanah. Dua lagi pula ditugaskan berdiri sambil menarik kaki Jenny ke arah yang
bertentangan. Maka terbaringlah dia di situ dengan kangkang yang terbuka luas.

Beberapa orang ahli kumpulan nampaknya dah bersedia dengan batang yang cukup keras. Salah
seorang dari mereka mula bercelapak di celah kangkang Jenny. Batang yang hitam melegam itu pun
menyelinaplah masuk ke dalam setampuk pantat yang serba memutih.

"Tolooooong.... Sakiiiiittt......!!!! Toloooooong....!!!" Begitu nyaring laungan Jenny meminta bantuan.
Masa tu mungkin pantatnya masih kering dan belum bersedia. Itu pasal dia meraung kesakitan bila
dirogol sedemikian rupa. Tak lama kemudian kedengaran pula berdenggu denggu suara tangisan Jenny.
Namum si lelaki hitam itu tetap keras menunggangi kemaraan nafsunya. Pantat Jenny yang putih
melepak itu terus menerus dibajaknya tanpa sebarang belas kasihan.

Hampir lima minit barulah selesai penangan seksual lelaki itu. Namun hanya beberapa saat saja


This page:





Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top