peperonity Mobile Community
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
New to peperonity.com?
Your username allows you to login later. Please choose a name with 3-20 alphabetic characters or digits (no special characters). 
Please enter your own and correct e-mail address and be sure to spell it correctly. The e-mail adress will not be shown to any other user. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
Stay logged in
Enter your username and password to log in. Forgot login details?

Username 
CAUTION: Do not disclose your password to anybody! Only enter it at the official login of peperonity.com. We will never ask for your password in a message! 
Login
Stay logged in

Share photos, videos & audio files
Create your own WAP site for free
Get a blog
Invite your friends and meet people from all over the world
All this from your mobile phone!
For free!
Get started!

You can easily invite all your friends to peperonity.com. When you log in or register with us, you can tell your friends about exciting content on peperonity.com! The messaging costs are on us.
Meet our team member Sandy and learn how to create your own mobile site!

Koleksi cerita 1 - cerita.seks.3 - Part 5



...
petanda bahawa ianya sudah menghampiri kemuncak. Saat untuk mengakhiri kehadiran butoh yang
amat meloyakan itu kian hampir. Lantaran kesedaran tersebut Maria pun mulalah memperhebatkan
daya kulumannya agar kantong nafsu lelaki itu akan segera dapat dikosongkan.

"Kamu mesti telan kesemua air mani aku. Jika tidak, nanti aku cantaskan puting tetek kamu." Pesanan
si lelaki itu jelas berbaukan ugutan yang amat ditakuti oleh Maria.

Maria mengangguk anggkukan kepala sebagai tanda kepatuhan. Sejurus kemudian mulutnya mula
terasa akan kehadiran sesuatu cecair yang agak suam kepanasannya. Maka Maria pun sedarlah bahawa
ledakan air mani sudah mulai berlaku. Dia pun segera memusatkan segala tumpuan untuk
menyambutnya limpahan tersebut dengan lidah yang terbuka.

Maria menghisap saluran kencing butoh itu bagaikan orang dahaga menghisap air minuman. Cara yang
Maria lakukan telah menyebabkan lelaki itu hilang upaya untuk mengawal ledakan nafsu. Lantaran dari
usaha usaha yang sebegitu gigih maka berlakulah pancutan air mani yang sungguh luarbiasa
banyaknya. Sebegitu bentuk ganjaran yang telah dihadiahkan ke dalam mulut Maria. Bukan main


banyak kencingan nafsu yang telah dicetuskan oleh butoh lelaki itu.

Dengan penuh kerelaan Maria menerima segala galanya. Berdegup degup tekaknya menelan pancutan
air mani yang bertubi tubi diterbitkan. Amat setia Maria meratah setiap titisan yang memasuki
mulutnya. Dengan penuh ketekunan mulut Maria memerah butoh tersebut hinggalah ke titisan yang
terakhir. Maria berasa cukup puas kerana tiada setitik pun air mani yang gagal memasuki perutnya.
Akhirnya si lelaki melayu itu pun mengeluarkan butohnya dari mulut Maria dan terus terdampar
kelesuan.

Lega Maria dengan keadaan tersebut. Barulah mulutnya bebas dari penangan butoh itu. Namun
kelegaan Maria tidak lama dapat dinikmatinya. Ia berpunca dari tindakan lelaki cina itu yang mula
berusaha untuk memasukkan butohnya ke dalam dubur Maria.

Dengan keadaan lubang dubur yang sememangnya sudah cukup terdedah, si kepala butoh itu mudah
menemui sasaran yang dihajati. Apabila sasaran sudah ditemui, maka dengan perlahan lahan kepala
butoh pun mulalah menyelusup ke dalam. Sedikit demi sedikit kepanjangan butoh berkenaan
tenggelam ke dalam saluran dubur si Maria.

"Oooooooohhh...!!! Sakiiiiiiit....!!! Toloooooong...!!!" Jerit pekik Maria itu kemudianya diringi oleh
gerak rontaan kepalanya yang tidak tentu arah. Lubang dubur yang masih dara itu telah dibutohi
rejaman yang tidak berperi. Bagaikan terbelah dua Maria rasakan penangan pada bahagian bontotnya.
Ia seolah olah telah dihiris dengan sembilu yang amat berbisa. Lebat airmata kesakitan mengalir dari
kelopak mata Maria. Suara raung tanggisnya jelas memenuhi ruang bilik tersebut.

Sedang Maria hebat dihurungi kesakitan, si lelaki Melayu mengambil kesempatan untuk berkata kata.
"Kenapa sayang?"

Di dalam suasana yang serba tidak selesa Maria cuba bertumpu pada pertanyaan lelaki berkenaan.
Dengan serba keterpaksaan Maria menyingkatkan perhitungan. "Abaaang... Saya nak lagiiii...!!!"
Segera Maria menerbitkan jawapan sepertimana yang dikehendaki. Cukup pantas usahanya itu demi
untuk menghindarkan penderaan pada bahagian tubuhnya yang lain.

Mungkin oleh kerana terlalu sempitnya lubang dubur si Maria, maka si lelaki cina itu tidak dapat lama
bertahan. Berceret ceret pancutan airmaninya terpancar ke dalam dubur tersebut. Maria menyambut
kehangatan cecair pekat itu dengan perasaan yang sakit tapi cukup melegakan. Limpahan air mani
telah padat bertakung di dalam dubur Maria. Setelah cukup puas barulah butoh si lelaki cina itu
dikeluarkan dari situ.

Si lelaki hindu yang mana butohnya masih terpasak di dalam pantat Maria mula kelihatan kengiluan.
Petanda petanda penjelmaan kemuncak nafsu kian ketara pada kelakuannya. Maria sendiri pun dapat
merasakan keligatan gerak denyut pada butoh tersebut. Namun dia nampaknya cukup rela merestui
kegiatan yang sebegitu rupa. Ia adalah ekoran dari kecenderungan untuk segera bebas dari sulaan butoh
si lelaki hindu itu.

"Kenapa sayang?" Si lelaki melayu bertanya lagi. "Aba...ang... Saya nak lagi...!!!" Jawab Maria dengan
alunan suara yang amat manja.

"Uuuuuhhhh.....!!! Nah ambil ini.... Dijamin mesti kamu bunting... Padan muka cantik kamu tu!!!"
Lelaki hindu itu sempat menyuarakan hasrat geramnya sambil mencetuskan pancutan air mani.


Mulai saat itu, rahim Maria tak henti henti disirami kencingan nafsu yang terbit dari sebatang butoh
yang tidak berkhatan. Kesuburan tapak semaian di dalam perut Maria cukup nyata dapat merasai
kehangatan cecair tersebut. Benih benih yang berpotensi membuntingkan Maria itu amat padat tersemai
di situ.

Maria gembira menyambut penamatan perkosaan berkenaan. Namun perasaannya juga cukup
terganggu dengan perkembangan yang baru diharungi sebentar tadi. Air mani suaminya sendiri hanya
mampu sekadar melelih lemah dan amat sedikit pula jumlahnya. Ianya jelas tidak dapat menandingi
kelebatan dan kehangatan pancutan deras yang telah diterbitkan oleh perogolnya itu. Kemungkinan
bahawa taburan benih si lelaki hindu itu akan bakal membuncitkan perut Maria sangatlah tidak
disenangi. Namun Maria sendiri berasa amat sukar untuk menafikan potensi yang sebegitu rupa.

Ekspedisi Kalimantan

Hasil Nukilan "Carlos Wong"

Aktiviti aktiviti yang serba lasak memang menjadi minat dan kegemaran aku. Ini termasuklah ekspedisi
yang mesra alam seperti mendaki gunung, berkayak menjelajah belantara dan sebagainya.

Faktor kos, modal dan masa di bidang ini memanglah tinggi. Itu pasal ramai yang berminat tapi tak
upaya melanjutkannya. Tapi aku ni bernasib baik kerana berada di dalam golongan yang berpendapatan
lima angka. Pasal kos dan modal taklah menjadi halangan.

Pada hujung tahun lalu aku merancangkan ekspedisi yang berlainan sedikit. Kali ini agak istimewa
kerana aku hanya pergi berdua saja. Pasangan aku tu ialah isteri kepada rakan sejawat aku.

Sudah 3 tahun mereka berkawin tapi masih belum ada anak lagi. Rakan aku tu pula selalu kena
bertugas seberang laut. Setiap kali pemergiannya akan memakan masa berminggu minggu. Jadi
isternya tu selalulah kesepian. Itu pasal sejak dua tahun yang lalu aku erat menjalinkan hubungan sulit
dengan dia.

Jenny Tan nama isteri rakan aku tu. Tinggi lampai dan putih melepak kulitnya. Dia berhidung mancung
dan body pulak tu..... mengancam habis !!! Dia berketurunan separuh cina dan separuh Pakistan. Tak
siapa yang tahu di mana bapanya berada. Dia ni memang sejak dari kecil lagi telah diasuh di dalam
suasana keluarga cina. Jadi ugama pun samalah juga.

Oleh kerana masih berstatus bujang, setiap kali suaminya tiada, aku lah jejaka yang dicarinya. Dia ni
memang cantik tapi agak buas dan liar. Pantang saja diajak berpeleseran, dia jarang menolak. Pakaian
pulak tu punyalah seksi. Lebih lebih lagi bila berskirt yang singkat lagi sendat. Kalau berpakaian yang
agak labuh sekali pun ianya sudah pasti sendat dan berbelah tinggi. Nafsu bujang aku ni manalah boleh
tahan pada gelagat liar yang sebegitu rupa.

Selagi suaminya tak balik selagi itulah aku menemani tidurnya. Kadang kadang di tempat aku dan
kadang kadang di rumah Jenny. Tapi selalunya kami memang tak sempat balik ke rumah. Buat projek
kat hotellah jawabnya.

Pada sebelah pagi hari berkenaan suami Jenny naik flight ke Miami. Dia dijangka berurusan di situ


selama 3 minggu. Manakala di sebelah tengahari, aku dan Jenny pula naik flight menuju ke
Kalimantan. Aku menjangkakan ekspedisi kami itu akan memakan masa sehingga 10 hari lamanya.
Sasaran kami ialah di kawasan terpencil di tengah tengah hutan Kalimantan. Jenny memang tak pernah
berekspedisi sebegitu rupa. Tapi dia berkeinginan untuk mencuba minat. Jadi aku pun berikanlah
segala sokongan kepada hajatnya itu.

Petang itu juga kami tiba di bandar Pontianak. Sampai di situ kami pun segera menaiki bot tambang
yang menuju ke kawasan pendalaman. Menjelang subuh kami pun sampailah ke hujung perjalanan bot
berkenaan. Cari punya cari akhirnya berjaya juga aku mendapatkan khidmat seorang pemandu jeep
untuk melanjutkan perjalanan.

Dia ni masih bujang dan berusia lewat 20 an'. Berketurunan benggali Indonesia. Dia berkulit serba
gelap. Perwatakkanya nampak tidak begitu baik. Ciri ciri penyamun jelas terpapar pada dirinya. Lebih
lebih lagi dengan keadaan lenggannya yang penuh bertatu. Ia mungkin sebagai lambang keanggotaan di
dalam sebuah kumpulan penjahat.

Walaupun bayaran perkhidmatannya agak tinggi, namun aku tiada banyak pilihan. Terpaksalah aku
terima saja. Tapi bila berurusan dengan orang yang sebegini, aku memang berhati hati. Lebih lebih lagi
tentang perkara penyerahan wang. Jika kesemua bayaran diserahkan secara tunai, alamat
menghilanglah dia nanti. Sebagai pendahaluan aku cuma bayar separuh dulu. Bakinya akan dibereskan
setelah selesai tugasnya kelak.

Terbit saja matahari kami pun beredarlah dengan menaiki jeep tersebut. Liku liku perjalanan yang tidak
berturap telah terpaksa kami rentasi. Kawasan kawasan yang tersisih dari arus pembangunan terpapar
jelas di hadapan mata kepala kami. Setakat itu semuanya bergerak lancar seperti mana yang telah aku
rancangkan.

Tapi setelah lebih kurang 50 km perjalanan, keadaan nasib kami mula berubah. Jeep yang kami naiki
itu tiba tiba terpaksa berhenti. Ada sebatang balak sebesar dua pemeluk merentangi laluan berkenaan.
Aku cuba berfikir samada untuk terus menapak ke hadapan atau pun nak berpatah balik ke belakang.

Tapi sebelum sempat berbuat apa apa, kedudukan kami telah pun dikelilingi oleh sekumpulan lelaki.
Mereka ni dari salah satu suku kaum asli di situ. Berkulit serba gelap dan berambut serba kerinting.
Pada perhitungan aku ada lebih kurang 30 kesemuanya. Yang paling muda di antara mereka aku
anggarkan berusia 20 tahun. Manakala yang tertua pula aku jangka sudah melebihi 50 tahun. Mereka
bergerak secara berkaki ayam dengan bersenjatakan lembing dan kayu kayu tajam. Pakaian pula
hanyalah diperbuat daripada cebisan daun dan rumput. Itu pun sekadar untuk menutupi batang saja.

Jenny cukup kagum dengan keadaan asli penduduk di situ. Sambil tersenyum mereka melambai lambai
ke arahnya. Secara spontan Jenny pun membalas senyum lambai mereka itu. Sejurus kemudian mereka
mula berbicara sesama sendiri di dalam bahasa yang aku sendiri tidak fahami. Mereka nampaknya
terangguk angguk dan tersenyum. Sambil itu mereka menjeling jeling ke arah Jenny. Dalam pada itu
aku perhatikan ada juga yang dah mula mengosok batang sendiri. Mata mereka pula tak putus putus
menatap wajah Jenny.

Dari gerak gelagat mereka itu, ternyatalah Jenny yang menjadi tumpuan. Kehadiran aku dan pemandu
jeep itu tidak sedikit pun mereka hiraukan. Tapi persoalannya sejauh manakah minat mereka terhadap
Jenny? Adakah semata mata kagum pada kecantikkan dan keputihan kulitnya saja? Atau pun masih ada
lanjutan hajat yang mereka ingini? Tak berapa lama kemudian, semakin ketaralah jawapan bagi


persoalan aku tu.

Aku mula berasa tak sedap hati apabila mereka mula bergerak menghampiri kami. Tapi Jenny
nampaknya masih tak sedar akan lambaian bahaya yang sedang dihadapi. Dia seolah olah seronok
kerana telah berjaya mencuri perhatian mereka. Malahan Jenny menyambut kedatangan mereka dengan
senyuman yang cukup ...


This page:





Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top