peperonity Mobile Community
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
New to peperonity.com?
Your username allows you to login later. Please choose a name with 3-20 alphabetic characters or digits (no special characters). 
Please enter your own and correct e-mail address and be sure to spell it correctly. The e-mail adress will not be shown to any other user. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
Stay logged in
Enter your username and password to log in. Forgot login details?

Username 
CAUTION: Do not disclose your password to anybody! Only enter it at the official login of peperonity.com. We will never ask for your password in a message! 
Login
Stay logged in

Share photos, videos & audio files
Create your own WAP site for free
Get a blog
Invite your friends and meet people from all over the world
All this from your mobile phone!
For free!
Get started!

You can easily invite all your friends to peperonity.com. When you log in or register with us, you can tell your friends about exciting content on peperonity.com! The messaging costs are on us.
Meet our team member Sandy and learn how to create your own mobile site!

meliwat isteri orang - cerita.seks.3



meliwat isteri orang

Aku menjejakkan kaki ke sebuah universiti tempatan untuk kali kedua ketika aku sudahberanak tiga, dan pada hari pendaftaran ramai juga yang dah berumur macam aku ni baru
teringin nak melanjutkan pelajaran. Dalam kuliah mula-mula pun aku dah terperasan ada
seorang siswi dewasa (dalam 30an) yang memang menarik perhatian aku sekaligus
menaikkan berahi aku. Putih melepak, badan sedap gempal, rendah orangnya. Ada irasMaria Menado semasa muda. Sejak itu,aku mulakan strategi nak mengenakan getah. Aku
tahu dia isteri orang, memang satu gamble yang boleh backfire.

Setiap hari dalam kuliah aku renung dia lama-lama. Mula-mula dia tak perasan, tapi lamakelamaan dia mula sedar aku duk tengok dia dan lepas tu dia mula senyum-senyum. Aku
kian berani, and to throw my last card, aku pinjam buku text dia semasa satu discussiongroup, dan aku pulangkan semula dengan satu nota terselit di dalamnya menyatakan akumeminatinya. Dan lepas tu aku sembunyi diri takut nak jumpa dia. Kuliah pun aku ponteng.

Selepas seminggu aku terpaksa ke library nak cari bahan, dan di sanaaku terserempak
dengan dia. Aku serba salah, serba tak kena. Tiba-tiba aku nampak dia datang ke meja akudan berdiri lama di sebelah, dan aku hanya tunduk pura-pura sedih baca buku macam muridsekolah rendah nak kena luku.

"I dah baca message you" katanya perlahan tetapi bagaikan nak meletup gendang telingakupada masa itu. Lama dia diam. Aku pun terkelip-kelip menanti perkataan seterusnya.

"I faham"

Aduh! Getah cempedak dah mengena sayap. Mula dari situ, kami saling bertukar message,
mula keluar makan di kantin bersama, etc. etc.

Hinggalah pada suatu hari aku sedang berbual dengannya tiba-tiba dia bersuara, "I nak
jumpa you".

"Kan kita selalu berjumpa" jawabku selamba.

"Malam" jawabnya rengkas.

Aduh! Aku pasti tepuk bukan lagi sebelah.

"Bila" tanyaku berpura-pura selamba.

"Malam ni" Matanya merenung tajam ke mataku lembut, jujur, tetapi aku rasa ada unsurmencabar didalam renungan sayu itu.

"You bawa kereta you, ambil I dekat belakang library. Lapan setengah".

"Okay lapan setengah" jawabku.

Badanku rasa panas macam nak demam. Memang batangku dah lama demam kerana dahdua minggu tak balik kampung sibuk dengan assignment. Air mani dah pekat macam buburgandum. Rasanya kalau tergesel dengan buntut perempuan India tua yang selalumenonggeng mengelap lantai library tu pun mungkin boleh terpancut. Memang pernah aku

Petang tu aku macam orang jumpa ketul emas. Letak sana tak kena, letak sini tak kena. Pilih
baju tu tak kena, baju nitak kena. Ini kali pertama aku dapat isteriorang! Married Woman,
wow! Dalam hati tu berdebar juga, takut tak dapathit the first time. Apa kata kalau dia hanyanak berbual mesra, sedangkan aku memang dah lama taram nak kongkek dia. Aku tak mau
buang masa berbulan-bulan macam anak muda jatuh cinta. Namun aku memang cukup
minat dan teringinkan dia. Memang cantik, putih melepak, berwatak lembut, kekampongan.
Memang lubang dubur dia pun aku sanggup jilat.

Jam lapan aku dah ada dalam gelap belakang library. Setengah jam aku rasa seperti sekerathari tunggudalam kereta. Tepat masanya aku nampak lampu kereta menyusur parking dibelakangku dan secepat kilat pintu kiri keretaku dibuka dan dia dah ada di sebelah. Akuterus pecut tak berani kata apa-apa takut dia tukar fikiran.

Selepas beberapa kilometer meninggalkan kawasan kampus, dia bersuara. "I tak pernahbuat kerja macam ni..", seolah was-was hati tapi dalam senyuman.

"I pun" jawabku ringkas. Batangku sebenarnya dah menegak mencanak, sama kerasdengan batang gear kereta yang ku pandu.

"I memang minat you dah lama. I minat sebab you macam Maria Menadodalam filemSelendang Delima. Err, kita ni nak kemana?" tanyaku selamba, cuba menyembunyikanbatangku yang mula nak menonjol keras bersimpul dalam seluar.

"Pastinya kita bukan nak keluar makan. You carilah tempat yang sesuai".

"All right. I cuba. Tapi you jangan komplen pula kemana I bawa. I mesti cari tempat yangorang tak boleh nampak.

"Well..terpulang pada you. I cuma passenger", sambil menjeling tersenyum padaku.

Aku rasa I got the message. Aku belokkan kereta ke kawasan tapak perumahan yang baru
diratakan tanahnya dikelilingi bukit dan terus park dalam gelap. Aku buka pintu kereta agar
dapat udara selesa. Gelap, senyap dan sunyi. Hati kena berani. Dan terus aku cium pipinyauntuk cuba lihat reaksi. Dia tak terperanjat. Malah dia merapatkan dirinya pada ku, dan
lantas aku baringkan kedua-dua kerusi dan kami saling berpelukan, berkucupan, tanpa apa-
apa suara. Tangan ku gawat meramas punggungnya yang ku gerami dah sekian lama. Pundia tak kisah, kerana asyik mengulum lidahku. Keyakinan diriku betambah, dan aku bukakanbutang bajunya satu persatu, sambil menanggalkan bajuku sendiri. Dia tak ada komen, akupeluk dia peluk; aku kucup dia kucup. Rupanya isteri orangni pun, sex macam tak cukupjuga walaupun dah berapa belas tahun berkahwin. Ini satu discovery yang baru bagiku.
Meningkatkan lagi self confidence aku untuk terus maju dalam kerjaya ini.

Lama kami romen begitu, dia dah mendengus-dengus tak tentu arah. Aku rasa dia sedangbertungkus lumus untuk sampai kekemuncak, tapi mana bisa kalau pantatnya tak di usikatau digosok sesuatu. Aku terus selamba tanggalkan kancing kainnya dan meloloskan zipkebawah dan menarik keluar kain, kain dalam , seluar dalam dengan satu pergerakan. Akuperasan dia melentikkan badannya keatas memberi laluan mudah bagiku meloloskan
pakaiannya. Satu signal yang aku anggap positif.

Mulut masih saling berkucupan. Air liurnya entah berapa litre ku telan ibarat meneguk airtonik kuat pemulih tenaga. Batangku menegak keras menggeletar dalam seluar. Aku denganspontan membuka zip dan menanggalkan seluarku tanpa mengubah posisi pelukan danberkucupan itu dengan tangan kiri, sedangkanyang kanan masih mengulit biji. Satupergerakan yang aku dah lama terlatih sampai dia tak sedar yang aku juga sudah berbogels
sepertinya. Aku mengubah tanganku meramas buah dadanya yang putih melepak danmasih pejal dan kemerahan putingnya. Bergilir antara tetek dan bijinya. Mulutku memberigiliran antara putting susu dan mulutnya. Suara mengerangnya tak berhenti – henti tetapi
aku yakin tak ada siapa dipinggir hutan tu yang nak dengar. Aku teruskan foreplayuntuksekian lama sehingga dia bersuara semula.

"I nak rasa you" sambil tangannya meraba mencari batang konekku dan meramas lembut
memicit-micit air lendir yang keluar dari hujungnya. Aku macam kena kejutan letrik, dabbatang konek menggeletar sendiri bila diramas begitu.

"You berani..?" tanyanya.

Aku diam tak berkata apa-apa. Hanya tanganku merayap-rayap merata-rata merasamenikmati kehalusan kulinya. Kulit pipi, kulit dada, kulit perut, kulit telinga, kulit paha, kulit
buntut dan celah-celah cipap dan segala isinyaNamun aku berdebar kerana ini kali aku
berdepan dengan isteri orang. Aku teragak-agak juga. Lama aku diam.

"Kalau you tak berani, tak apalah I tak paksa" aduh susah juga. Tapi dalam keadaan beginikepala butuh yang berbicara. Otak, akal serta fikiran dah terbang entah kemana. Kepalabutuhku seolah-olah mengangguk-anggukkan kepala menyatakan persetujuannya, dantanpa berkira aku dah celapak meniarap dicelah kangkang diatas perutnya. Keduatangannya secara otomatis memaut erat dan mengulum lidahku, dan kurasa kepala ku
sudah mencecah kelembapan dan kepanasan nonoknya. Aduh macam ditarik besi berani
kepala batangku dah terhisap kedalam lubang pantatnya. basah, licin , panas, berdenyutdan mengemut. Oh my God! bak kata Mat Salleh. Aku terketar-ketar seluruh badan
menahan kemikmatan yang sungguh berlipat ganda berbanding dengan setiap kali akumengongkek isteriku selama bertahun-tahun ini. Dia mengerang kuat dan mengangkatpunngung supaya batangku segera menyelam kedasar lubuk syurga yang penuh dengan
nikmat itu.

Aku macam budak kecil terketar-ketar menggigil dan dia mengelepar mengerang tak henti
macam macam budak kecil terkena tusukan duri. Aku tak berani nak sorong tarik batangkukerana air maniku memang dah nak terpelancut sangat dari tadi. Aku cuba bertahan, tetapiaku kalah dalam dugaan ini. Sekali aku merasakan kemutan kuat menyedut seluruhbatangku, badanku melentik sendiri dan aku rasa seluruh dunia akan meletup dihujungkepala butuhku. BOOM!! air mani terpelancut macam pelurumenyembur pintu rahimnya.
Aku tosokkan sekuat hati membolehkan batangku menerobos sedalam-dalamnya lubangnikmat itu. Entah berapa kali buah pelirku berdenyut-denyut menyemburkan air mani pekat
setiap kali denyutan. Setiap kali denyutan, setiap kali aku rasa kegelian yang penuh

Aku betul-betul penat danletih, tetapi aku terdengar dia masih mengerang-ngerang kecil dantak mahu melepaskan batangku yang dah mula nak terkulai kehabisan isi. Badanya panas
dan dadanya berombak-ombak. Perlahan aku menarik batangku yang dah mula mengempis
dari lubangnya yang basah licin dan hampir terkulai, dan aku melentang dibangku sebelahdrebar. Dia mengiring mengadap aku.

"I tak habis tadi..," katanya ringkas, sambil tangan kirinya meramas-ramas halus kepala
batang konekku yang masih basah licin dek air cipapnya dan sedang berayun separuh
lembik.

"I tahu" jawabku.

"Memang I terpancut cepat. Lazat sangat-sangat. Dah lama sangat I idam nak kongkekpantat you. Sejak mula terpandang you dulu masa pendaftaran. Mungkin you tak perasan".

"Dahsyat la you..," ia ketawa kecil.

"I nak lagi"

"You mainkan konek I supaya keras balik, I janji akan puaskan you kali ini"

"Okay. You duduk diam-diam" itu saja cakapnya. Sedar- sedar aku rasa konek aku dikulum
panas dan dimain-main dengan lidahnya dengan halus dan lembut. Aku hampir mengerang
kegelian dan kenikmatan. Konek aku yang lembik itu membuatkan mudah baginyamengulum dan membalik-balikkan konekku didalam mulutnya hingga hampir habis konekkutertelannya terus.

Siapa yang dah rasa akan tahulah nikmatnya dan kelazatan yang aku rasakan, hinggabatangku kembali keras mencanak kembang didalam mulutnya sehingga aku dapatmerasakan kepala konekku mencecah pangkal tekaknya. Tapi dia steady saja menekan
perlahan membolehkan anak tekaknya terbuka sedikit meloloskan kepala butuhku memasuki
ruang yang lebih dalam kedalam tekaknya. Aku rasa ketat dan panas didalam, dan aku rasabatangku berada dalam multnya hingga kepangkal dimana bibir merahnya sudah kinimencecah buah pelirku.

Aku merasakan kegelian nikmat yang amat sangat bila dia menyorong tarik mulutnya keluardan masuk semula sedalam-dalam sepanjang batangku. Aku takut maniku terpancut lagi,
lantas aku nyatakanpadanya supaya membenarkan akumelayari pantatnya sekali lagidengan cara yang lebih memuaskannya. Dia mengiring semula dam aku merapatkanbadanku lantas memasukkan batangku kepantanya cara mengiring dengan kaki kirinyamemeluk pinggangku dan paha kanannya dibawah badanku. Dengan carabegini aku dapatmeramas kedua-dua belah punggungnya dengan tangan kiriku melalui dibawah badanya.
Puas ku ramas punggung gebu yangkuidamkan untuk sekian lama sambil menyorong tarik
batang butuhku memenuhi pantatnya yang dah bercelap-celap berair. Agak lama juga kamiberada dalam posisi begitu, dan aku dapat rasakan beberapa kali tubuhnya kejang danbatangku dikemut kemas berdenyut-denyut sambil dia mengerang–ngerang kepuasan.

Setelah sekian lama aku meramas pipi punggungnya, timbul pula keinginan untuk mencarilubang duburnya. Jariku yang memang basah dan licin dek air mani yang melimpah keluardari pantatnya itu memudahkan aku menekan hujung jariku masuk sedikit kepermukaanlubang duburnya. Aku menanti reaksinya. Dia ignore saja, lantas aku tekankan lagi sehinggajari hantuku masuk habis kedalam duburnya. Amat senang pula aku dapati sebatang jarimenerobos lubang dubur yang aku sangka amat ketat terkunci itu. Mungkin kerana lubangduburnya dah kembang dek kenikmatan yang dirasakannya, agakkku. Dalam keadaan biasabukannya senang nak masukkan jari kelubang dubur. Dia tak peduli, dan kami terus
berkucupan dan menghayun senjata masing masing dalam pertarungan yang menentukan
hidup atau mati.

Sudah berapa kali aku rasakan air maninya terpancar, kerana aku dapat merasakan buahpelirku sudah basah lencun oleh limpahan dari lubang pantatnya. Hayunan badannya yang
rancak tadi pun kian perlahan. Aku yakin dia sudah mencapaitahap tertinggi kepuasan sex
yang diidamkan oleh setiap perempuan. Jariku terbenam terus dalam lubang duburnya, dan
sesekali aku rasa jariku dikemut-kemut oleh cincinan kulit halus yang merupakan pintumasuk ke lubang duburnya. Timbul satu idea yang selalu aku bayangkan tapi tak pernahmerasainya. Aku kepingin nak rasa mengongkek lubang duburnya.

Aku belum pernah merasai bagaimana pengalaman meliwat dubur seorang perempuansebelum ini. Dubur pondan memang dah banyak ku rasa satu macam kicknya hingga boleh
menimbulkan ketagihan. (Tapi itu juga chapter yang laindalam hidupku). Tapi apahelahnya? Sambil aku menyorong tarik batangku dengan ayunan yang lembut danslow,
fikiranku ligat berfikir apa cara nak dapatkan persetujuan mengongkek duburnya. Dia
kelihatan pengsan dalam ayunanitu hanyut dalam lelehan mani yang terpancar tanpa hentidari pantantnya. Kusyen kereta dah basah dibuatnya. Aku tak rasa apa sangat sebab otakku giat berfikir, sambil jariku disorong tarik keluar masuk lubangduburnya. Aku rasa dia jugamenikmatinya, sebab kemutan lubang duburnya kian kerap dan jariku terasa kian mudahdan licin perjalanannya. Aku pun dapat satu idea.

"Sayang," bisikku.

"Hmm..?"

“Sayang puas tak kali ni?" aku cuba uji.

"I puas. Puas sangat. I tak pernah climax sejak I kawin. Puas sungguh! Sedap sangat"
sambil dipeluknya aku erat, menyebabkan batangku menusuk lebih dalam kepantatnya.

"Yang..kita tukar posisi?" aku uji lagi.

"Macam mana" jawabnya lembut dan manja.

"Bagi I naik atas"

Tanpa mencabut batang yang terendam, kami alihkan badan dan aku berada diatasperutnya. Aku cabut batangku seketika dan aku ajukan kepala butuhku sedikit kebawah
hingga kurasa simpulan lubang duburnya dan aku tekan sedikit untuk melihat reaksinya.

"Jangan" halus bunyinya.

"Kenapa sayang?" tanyaku membisikkan ditelinganya.

"I takut"

"Takut apa...."

"Tak tahu. Tak pernah buat. Boleh ke masuk macam tu.,.?" lembut dan manja.

Aku terus terangsang kerana aku rasa dia pun curious tentang anal sex ni. Masih virginlubang dubur dia ni, agakku.

"I buat lembut-lembut. Kalau you rasa tak suka nanti, tak apa. Kita batalkan saja," aku cubameyakinkannya. Dia diamsahaja dan aku sempat melihat sedikit imbas senyumandalamkegelapan malam tu., lantas aku menganggapkan itu satu signal kata setuju. Lagi sekali
batang ku keras mencacak dan menggeletarmengenangkan prospek untuk menerokalubang baru dan tak tersabar lagi untuk mencecahkan kepalanya kelubang pintu belakang
yang masih 'dara' kepunyaan seorang isteri dan ibu.

Aku membetulkan posisi ku agar kemas dicelah kangkangnya; ku peluk rapat tubuhbogelnya dan ku kucup erat bibir sambil mengulum lidahnya. Di bawahsana, batangkumenekan keras, tetapi lembut, dalam tusukan kecil yang berulang-ulang bagi menembusi
lubang duburnya tanpa menyebabkan keperitan maupun ketidakselesaan kepadanya.
Lembut tetapi kemas, aku meneruskan pressurekepala butuh ke anus nya. Rupanya ia lebihmudah dari apa yang ku jangkakan.

Mungkin kerana nafsunya yang memuncak itu telah menyebabkan lubang dubur menjadi
basah dan sedia kembang; atau kerana limpahan air mani kami yang meleleh memenuhirekahan punggungnya, batangku slide dengan mudah sekali. Mula ku rasakan takuk
kepalanya macam mencecah sesuatu yang panas, basah dankemas. Kemudian batangnyameluncur kedalam .. sedikit, sedikit dan dengan tekan akhir, lepas kedalam merapatkantelurku ke celah rekahan buntutnya. Oh my God, kata Mat Saleh! Dahmasuk memenuhirongga duburnya. Dia mengerang kecil dan mengayakkan pinggangnya.

"Boleh ke ,sayang?" ku bisikkan ketelinganya.

"Not bad sedap juga rupanya" jawabnya ringkas dan manja. Dia tak cakap banyak. Mungkinkerana tak mahu diganggu dalam khayalannya menikmati batang konek ku yang kini
terendam dalam mememenuhi lubang anusnya. Aku biarkan lama terendam tanpa bergerakagar membiasakan lubang duburnya mengulumbatang. Sesuatu yang aku rasa belum
pernah dialaminya.

Bagi aku sendiri, nikmatnya tak terhingga. Memang benda yang luar biasa selalunyaistimewa. Zakar yang besar dan panjang boleh masuk menusuk ke lubang dubur yangkelihatan begitu ketat dan sempit memang amat mengkagumkan. Hampir ajaib. Akurendamkan lama untuk menikmati sepuas-puas isi dalamnya. Basah, panas, ketat, padat,
dan kemutannya luar biasa berbanding kemutan lemah lubang pantat yang selalu kita dahrasa. Batangku menggeletar cuba menahan mani. Aku rasa kalau aku sorong tarik duakali
pun pasti akan terpancut lagi.

"Sayang" aku merayu. Kalau nak terpancut lagi, aku nak cara yang aku idam dan impikandalam fantasiku selama ini

"Hmm?"

"Kita pusingkan badan.., boleh?"

"Macam mana?"

"I nak minta you pusing belakang" pintaku ringkas.

"Okay, boleh,"

Tanpa membuang masa aku menarik keluar batangku mengelungsur licin dari anusnya.
Berkilat dan mengembang kepalanya dalam samar-samar malam. Aku renggangkan badansupaya dia boleh mengisar dan meniarap. Dia memusingkan badannya dengan satu
pergerakan yang mudah dan kini punggung nya yang putih gebu itu sudah mengadap aku.
Aku mengangkang keatas belakangnya san tangan ku memaut dadanya dari bawah dan
mencekup kedua buah dadanya. Masih kemas dan penuh berisi memenuhi keduacengkamanku.

Inilah posisi yang baik kalau naik masuk ikut pintu belakang Aku meniarap diatas belakangdan mengasakkan batang ke lubang duburnya yang kini sudah well lubricated dan
mengembang. Simpulan lubang anusnya sudah pun berada dalam keadaan relax dan berair,
lantas kemasukan batang zakar kali ini amat licin, smoothly gliding, dan mudahterus masuk
kepangkal habis. Merasakan kelembapan dan kehangatan yang luarbiasa didalam lubangduburnya membuat aku kegelian yang tak terkata. Batangku keras dan kepalanya mengedik-
ngedik dah tak tertahan lagi, dan aku memang nak pancut full kali ini sekaligus danmencapai impianku yang terpendam.

"Sayang" bisikku halus.

"Ya" lagi halus jawapannya.

"I nak pancut. Nak pancut paling puas dan best sekali" pinta ku.

"Okay. Ikut suka you"

"Tapi ada lagi satu I nak" aku mencuba nasib.

"Hmm?"

"I nak you angkat punggung tinggi. Tonggeng, boleh? " aku meluahkan hasrat yang terakhir

Ku tunjalkan seluruh panjang batangku kedalam duburnya sedalam-dalam yang mungkin.
Dan..BOOOM seolah-olah dunia ini pecah meletup bersepai di hujung batang zakarku.
Pancutan mani yang pekat melecut-melecut keluar tanpa henti setiap kemutan buahzakarku. Lubang anusku terkemut-kemut begitu rapid sekali dan air mani putih pekat
meledak memenuhi ruang duburnya.

Aku melepap jatuh terbaring ditas belakangnya, dan membiarkan konekku terus berendam
menikmati kenikmatan saki baki titisan mani menitis keluar dalam pancutan yang kian lemahdan kecil. Aku rasa lebihan air maniku meleleh keluar dari duburnya membasahi kedua bijibuah pelirku dan membanjiri rekahan punggungnya. Kepala ku menjadi berat, anggotakulemah dan aku terus terlena diatas belakangnya, sambil konekku masih tercucuk lesuterendam di dalam duburnya, masih throbbing dalam denyutan yang kian lemah tenaganya.


This page:





Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top