peperonity Mobile Community
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
New to peperonity.com?
Your username allows you to login later. Please choose a name with 3-20 alphabetic characters or digits (no special characters). 
Please enter your own and correct e-mail address and be sure to spell it correctly. The e-mail adress will not be shown to any other user. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
Stay logged in
Enter your username and password to log in. Forgot login details?

Username 
CAUTION: Do not disclose your password to anybody! Only enter it at the official login of peperonity.com. We will never ask for your password in a message! 
Login
Stay logged in

Share photos, videos & audio files
Create your own WAP site for free
Get a blog
Invite your friends and meet people from all over the world
All this from your mobile phone!
For free!
Get started!

You can easily invite all your friends to peperonity.com. When you log in or register with us, you can tell your friends about exciting content on peperonity.com! The messaging costs are on us.
Meet our team member Sandy and learn how to create your own mobile site!

Pancutan Nikmat - cerita.seks.4



Pancutan Nikmat

Oleh: Kencana

“Ala... bukalah, bukannya sakit.. sedap, bukannya lama.. sekejap”

“Mun kata sakit, sakitlah. Bagi abang memanglah sedap sebab yang menahan Mun,”
Maimun mengulang lagi kata-kata seumpama kerana takut akan kesakitan apabila ia
merelakan.

Jidin terus merayu-rayu dengan seribu kata mendayu. Maimun naik lemah mendengarkan
rayuan Jidin. Tapi ia masih belum mahu menanggalkan seluar dalamnya walau sudah lama
Jidin merayu memujuk.

Bagaimanapun dalam diri Maimun sudah ujud keinginan untuk menyerah. Tak tahan
rasanya menerima belaian sedemikian rupa. Cumbuan mesra dari Jidin cukup
memberangsangkan. Rasa berahi semakin memuncak tinggi. Naik hingga entah berapa
darjah. Kali ini rasa sungguh luar biasa. Tegak bulu roma dibuatnya.

Sejak tadi Jidin meraba-raba. Peluk cium serta kucup di merata-rata dilakukan juga. Lemas
Maimun dikerjakan Jidin. Tak sanggup lagi ia menahan perasaan berahi yang kian menjadi-
jadi. Lalu dibiarkan saja Jidin menarik sedikit demi sedikit seluar dalamnya ke bawah.
Punggungnya sudah tidak dibaluti lagi. Jidin membiarkan dulu seluar dalam Maimun di
bahagian lutut. Ia tidak dapat menahan sabar pada punggung yang besar lebar. Dahsyatnya
Jidin menggosok-gosok. Tak senang diam tapak tangan itu pada punggung Maimun. Lama
betul Jidin memberi belaian di situ. Puas menguli dan meramas, seluar dalam yang masih
belum terlucut tadi ditanggalkan terus. Maimun sudah sedia untuk menadah.

Jidin kemudian menyingkap kain batik yang dipakai Maiumun sambil membongkokkan
kedua lutut kekasihnya ke atas bagi memudahkan ia memberi tindakan terakhir. Maimun
membiarkan saja Jidin mengaturkan kedudukannya. Biarlah Jidin buat apa saja. Kalau
mengada-ngada tergendala pula nanti sedang dalam hati sudah tak tahan lagi. Tak sabar
Maimun menunggu tindakan muktamad dari Jidin.

Muara telah terbuka tapi pendayung belum mencecah air untuk belayar menuju ke pantai
kepuasan. Jidin bukan hendak membuang masa tetapi inginkan Maimun benar-benar tidak
tertahan supaya pertarungan rancak dilangsungkan. Untuk memastikan keadaan Maimun,
jari telunjuk diletakkan pada alur. Jidin mendapati ianya merkah basah. Lalu jarinya digesel-
geselkan. Geli dirasakan Maimun. Dan Jidin mencuit-cuit mutiara di sudut alur pula
menambahkan kegelian. Bila Jidin cuba membenamkan hujung telunjuknya, Maimun
menahan – mungkin kerana terasa sakit.

Sampai muara banjir tetapi perahu belum juga didayung. Tumbuhan di pinggir telah basah
dek air yang melimpah. Jidin tidak mahu membuang masa lagi. Ia juga ingin segera
memulakan pertarungan.

Langkah telah dibuka, senjata telah terhunus tapi Jidin terlebih dulu menyuakan senjatanya
ke mulut Maimun. Degesel-geselkan hujung senjatanya pada pipi kemudian diletakkan ke
mulut. Maimun memberikan hisapan dan kuluman buat beberapa ketika. Dinyonyot-
nyonyotnya dengan geram. Setelah itu dia meluahkan apa yang memenuhi mulutnya. Basah
kuyup kepala itu lepas kena kulum. Ianya tambah mengembang. Lega rasa mulut Maimun.
Tadi sampai tak dapat bernafas. Jidin punya besar dan panjang. Entahlah... satu keluhan
tiba-tiba berdetik di hati. Maimun rasa takut pula. Tapi ketakutan tetap tidak dapat menahan
rasa keinginan yang lebih menekan.

Maimun yang tidak sanggup dibiarkan lama-lama, merangkul pinggang Jidin dengan kedua
belah kakinya tanda minta ditikamkan saja senjata yang mencecah-cecah. Jidin mengerti
lalu sedikit demi sedikit ia membenamkan. Air yang sedia menakung dalam alur ditambah
pula dengan air liur Maimun pada kepala itu, membuatkan kemasukan sangat licin. Tapi
baru sebahagian terbenam Maimun merapatkan kelangkang dan menahan tekanan.

“Sakit,” katanya.

Jidin kesian juga lantas berhenti dari menekan. Dibiarkannya saja bahagian yang sudah
masuk itu terendam. Tidak lama kemudian ia bertindak semula macam tadi. Menarik dan
menekan. Tapi setakat had yang sama saja. Jidin tidak mahu menyakitkan Maimun lagi.
Setelah beberapa kali berbuat begitu, terasa olehnya kelicinan yang berlebihan. Air Maimun
terus terbit bagi melicinkan perjalanan. Berkocak-kocak bila kepala yang besar dan kembang
tenggelam timbul dalam lopak. Maimun membukakan kelangkang semula. Dibukanya luas-
luas. Lebih luas dari tadi. Ia tidak sakit lagi. Walau pintu terbuka luas, Jidin masih
memasukkan setakat had itu juga. Maimun pun tidak pula menyuruh memasukkan
semuanya. Jidin serba salah. Ia mahu membenamkan hingga ke pangkal, malah kalau boleh
dengan telur-telurnya sekali masuk ke dalam. Biar tiada yang tertinggal. Memang tak puas
kalau sedikit saja yang masuk. Lalu Jidin membisik sesuatu di telinga Maimun sebelum
membenamkan lagi senjatanya itu.

“Sakit tak lagi.”

Maimun tidak berkata apa-apa, Cuma menggeleng-gelengkan kepala saja.

“Syok?” tanya Jidin pula.

Maimun mengangguk-ngangguk tanpa kata. Kelopak kedua belah matanya bertaut. Ia
khayal oleh apa yang sedang dirasakan. Maimun benar-benar dibuai kelazatan. Jidin faham
sangat dan cuba meneroka lebih jauh lagi. Namun ia minta keizinan terlebih dulu.

Mun... masuk dalam lagi...?”

Bisikan manja Jidin antara kedengaran dengan tidak. Pun begitu Maimun mengangguk
tanda boleh saja. Malah lebih dari boleh. Bagaimana pun ia sempat berbisik minta Jidin
berhati-hati.

“Masukkan pelan-pelan, jangan tekan kuat-kuat...”

Jidin menurut. Sambil menekan sedikit-sedikit, dikulumnya lidah Maimun sementara tangan
kanan meramas buah dada dan tangan kiri meramas punggung. Maimun tidak diam
membatu. Ia membalas mengulum lidah Jidin sambil kedua tumitnya pula menggosok-gosok
serta memaut-maut pinggang lelaki sasa lagi perkasa yang meniarap ata tubuhnya. Maimun
memuji-muji kelelakian Jidin dalam hati. Bijak sungguh Jidin bertindak. Tindakan serentak
keatas beberapa sudut penting yang diberikan Jidin sungguh mengasyikkan.

Inilah dia lelaki yang benar-benar dapat menunjukkan kelelakian. Pujian dalam hati
berterusan lagi. Mahu ia melahirkan bisikan hatinya dengan perkataan supaya Jidin lebih

“Abang hebatlah... abang punya sedap...”

Jidin bangga dengan bisikan itu, langsung ia menekan hingga habis alat kelelakiannya.
Santak hingga ke pangkal. Kepalanya tenggelam hingga dasar. Maimun tidak pun berkata
sakit lagi. Jidin membiarkan sekejap senjatanya terendam. Ia dapat merasakan bagaimana
saluran Maimun mencengkam-cengkam. Disampin itu terasa akan kehangatan di dalam.

Setelah beberapa detik merendam, Jidin kembali memberi beberapa tindakan serentak.
Cuma mulut tidak bertemu mulut, sebaliknya Jidin menyedut dan mengusap-ngusap pangkal
leher Maimun. Sesekali Jidin mengokak-ngokak tapi tidaklah kuat sangat. Usapan dengan
muncung di pangkal leher lebih memberangsangkan lagi. Manakala sedutan menambah
kebangkitan perasaan. Bertubi-tubi Jidin menyedut.

Maimun mengayak-ngayak sambil melonjak-lonjakkan pangkal paha ke atas terutama bila
Jidin menekan. Punggung serta buah dadanya masih dalam tangan Jidin. Belum dilepaskan
lagi sejak tadi. Ada kalanya Jidin menhisap-hisap puting.

Walau sudah lama masa berjalan tapi permainan masih belum tamat. Makin lama makin
sedap hingga terkeluar dari mulut Maimun perkata-kataan berahi.

“Sedapnya bang... lagi bang lagi... ough ough bang... sssedap bangggg... lagi lagi lagi...”

Bukan sekali dua kata-kata sedemikian rupa dilahirkan Maimun. Tak tahulah entah berapa
kali hinggalah sampai kepada satu peringkat yang paling lazat dimana kelazatannya hingga
tak terkata.

Jidin, apabila mendapati Maimun memaut erat dan melonjal-lonjak punggung tidak
ketentuan, maka iapun merancakkan ayunannya. Batang senjata yang besar lagi panjang
serta kepala yang besar dan kembang membuat Maimun benar-benar sampai ke puncak
kenikmatan.

Tidak lama selepas itu tiba-tiba reaksi Maimun berkurangan dan tubuhnya beransur-ansur
terkulai lesu bagai bunga layu yang gugur ditiup angin lalu. Jidin tahu yang Maimun sudah
puas. Air kepuasan yang banyak keluar dapat dirasakan Jidin. Berkocak-kocak celah
kelangkang Maimun dek banyaknya air tersebut. Limpahannya juga kian membanjiri hingga
ke pangkal paha. Bulu Jidin turut lencun.

Jidin pun sudah tiba di puncak kelazatan. Sorong tarik dilakukan degan irama lebih kencang
lagi. Terasa sudah tidak tahan lagi. Akhirnya ia menekan dan terus menekan lagai sambil
memaut punggung Maimun hingga habis daya. Maimun terasa pancutan yang dilepaskan
Jidin. Hangat dan deras menerpa rahimnya.

Jidin terkulai layu. Badan Maimun dipeluknya. Irama nafasnya tak teratur lagi. Maimun
membiarkan saja badan Jidin yang besar dan berat itu menindih badanya yang kecil molek.
Beberapa ketika terasa olehnya batang yang besar panjang serta keras tadi beransur lembik
dan mengendur. Jidin turun dari atas perut Maimun dan terlentang lesu dengan deru nafas
masih tidak menentu. Ia kepenatan bagaikan lepas diburu hantu jembalang.

Begitulah pengalaman pertama Maimun yang tidak dapat dilupakan. Teringat saja peristiwa
itu ia tersenyum sendiri. Apa yang dialaminya malam kelmarin amat memberi kesan.
Sungguh berkesan tindakan Jidin dan nikmat yang dirasainya. Itu saja yang ia tahu. Dan
Maimun mengingininya lagi....


This page:





Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top