peperonity Mobile Community
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
New to peperonity.com?
Your username allows you to login later. Please choose a name with 3-20 alphabetic characters or digits (no special characters). 
Please enter your own and correct e-mail address and be sure to spell it correctly. The e-mail adress will not be shown to any other user. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
Stay logged in
Enter your username and password to log in. Forgot login details?

Username 
CAUTION: Do not disclose your password to anybody! Only enter it at the official login of peperonity.com. We will never ask for your password in a message! 
Login
Stay logged in

Share photos, videos & audio files
Create your own WAP site for free
Get a blog
Invite your friends and meet people from all over the world
All this from your mobile phone!
For free!
Get started!

You can easily invite all your friends to peperonity.com. When you log in or register with us, you can tell your friends about exciting content on peperonity.com! The messaging costs are on us.
Meet our team member Sandy and learn how to create your own mobile site!

Sjarah Bekas Kekasihku - cerita.seks.4



Sjarah Bekas Kekasihku

Baby adalah panggilan manja bekas kekasihku. Kami berdua kerap kali menikmati
persetubuhan bersama. Aku sememangnya teramat geram dengan Baby kerana diamempunyai tubuh yang amat montoksekali. Buah dadanyakecil dan comel seperti buahdada budak sekolah tetapi bontot Baby lebardan peha dia gebu dan bersih seperti gadisyang telah subur. Itu yang membuatkan aku selalu geram padanya. Ketika dia di rumah, dia
sentiasa berbogel kerana lebih selesa lagi puncuaca agak panas ketika itu. Mama danayahdia tidak kisah walaupun Baby telah berusia belasan tahun. Malah ayahnya lebih suka kalauanak daranya itu tidak berpakaian di rumah kerana dia juga berahi dengan bentuk tubuhBaby yang gebu dan subur itu.

Pada satu ketika dia berkemban setelah selesai mandi untuk menuju ke biliknya, tuala
kemban Baby terlondeh betul-betul di hadapan ayahnya yang ketika itu menonton bersamaMamanya dan adik-adiknya di ruang tengah. Bayangkanlah kegebuan tubuh subur belasantahun Baby terserlah di depan mataayahnya. Apatah lagi ketika itu tubuhnya amat gebukerana baru sudah mandi.

Baby lalu mencapai tualanya lalu berlari masuk ke dalam biliknya tetapibelum sempat dia
menutup pintu ayahnya menahan dan masuk bersama-sama Baby. Tanpa berkata-apaayahnya menolak lembut tubuh bogel Baby ke atas katil lalu Baby tertiarap menampakkanbelahan bontotnya yang gebu dan tembam itu. Bibir pantat Baby kelihatan sedikit merekahmenampakkan saluran pembiakan gadis subur itu. Tanpa dapat mengawal nafsu lagi, ayahBaby lalu memeluk bontot gemuk anaknya yang sudah sedia tertonggeng itu. Baby tidak
melawan kerana dia sangka ayahnya berbuat begitu kerana ayahnya itu terlalu sayangkandia. Sememangnya Baby amat manja dengan ayah dan Mamanya. Ayahnya lalumenyingkap kain pelikat yang dipakai lalu memegang dan mengarahkan kepala zakar yang
besar itu ke arah bibir pantat anak gadisnya. Sambil itu dia berkali-kali berkata diasayangkan Baby. Bontot sudah membuka, pantat sudah merekah alurnya, dan zakar durjanaitu disumbatkan perlahan-lahan memasuki belahan bontot yang subur dan matang itu. Iatidaklah begitu sukar kerana sebelum itu Baby telahpun biasa disetubuhi oleh aku.

Terjerit ayahnya kerana kenikmatan merasai keenakan tubuh anak gadisnya itu. Jeritannikmat itu telah mengejutkan Mama dan adik-adik Baby lalu mereka bergegas ke bilik itu.
Apa yang mereka lihat sungguh tidak disangka. Kelihatan Baby sedang tertonggeng dengantinggi sambil merengek-rengek manja manakala ayahnya pula sedang begitu bernafsu
meratah punggung Baby yang subur dan berlemak itu. Zakar besar Pak Samad kelihatanberlendir-lendir menjolok-jolok ke dalam punggung Baby dengan rakus.

Kehadiran Puan Kamariah tidak dipedulikan Pak Samad kerana tubuh anak gadisnyajauhlebih enak daripada tubuh isterinya manakalaPuan Kamariah hanya tergamam melihat
suaminya begitu bernafsu cuba untuk membuntingkan anak gadisnya sendiri. Setelah
menjamah dengan puas tibalah masanya untuk Pak Samad memuntahkan benih maninya.
Dengan mesra dia memeluk erat bontot montok Baby lalu berbisik kepadanya "Kak Longtadah ya Kak Long... Ayah nak taburkan benih pekat ayah dalam bontot Kak Long...". Babymerengek manja "Mancut ayah... Ceratkan mani ayah pekat-pekat dalam pantat Kak
Long...".

Ayah Baby menyondol pantat subur gadis manja itu semahu-mahunya sehingga anak gadisremajanya itu terkencing-kencing di atas tilam. Bayangkanlah kecomelan gadis itu yangsedang menonggeng tinggi sambil pantat remajanya memancutkan air kencing dengan


Serentak dengan itu, dengan disaksikan oleh Mama dan adik-adik Baby, ayahnyamemancutkan sepuas-puasnya benih jantan yang pekat dan banyak ke dalam tubuh suburBaby yang sedia untuk dibuntingkan itu. Tersengguk-sengguk zakarnya merasai kenikmatanmemancut benih ke dalam tubuh anak gadisnya sendiri. Benih pekat yang memutih itumeleleh dengan nikmat ke dalam saluran pembiakan Baby untuk bercantum dengan telur di
dalam rahim subur Baby. Kelazatan bersetubuh sebegitu rupa pasti yang membuntingkan
gadis sesubur Baby.

Semenjak daripada kejadian itulah Baby sentiasa berbogel di rumah. Malah sekali-sekala dia
berani jugaberbogel sambil menyidai pakaian atau menyapu halaman rumah. Budak-budakbujang yang duduk berjiran dengan Baby memang selalu mengintip setiap inci tubuh segaritu sambil melancap. Sambil itu mereka juga menyimpan dendam untuk merogol Baby
beramai-ramai. Mereka tidak sabar untuk menjolok bontot tembam yang mereka intip setiap
hari itu. Mereka tidak sabar untuk merasai nikmat untuk memancut sepuas-puasnya dalamtubuh yang ranum dan subur itu.

Aku juga tahu bahawa Baby pernah disetubuhi sebelum aku. Ketika itu dia berumur 14 tahundan beradadi tingkatan dua. Aku tahu dia pernah belajar bercinta dengan rakan sekolahnyatetapi pada asalnya aku tidak tahu budak itu sempat menikmati tubuh muda Baby. KataBaby kepada aku, dia dijamah sebelum budak itu pergi ke luar negeri. Aku pernah terfikir,
betapa bertuahnya budak itu kerana dapat menikmati tubuh segar Baby. Aku dapatbayangkan budak itu mendengus keenakan ketika memancutkan keputihan benih pekatnyake dalam pantat muda Baby ketika itu.

Tentu tubuhnya kejang untuk mencerat dengan deras dan banyak ke dalam rongga pantat
Baby yang segar dan ranum itu. Mana tidaknya, tubuh budak sekolah berusia 14 tahun,
tentu manis dan enak rasanya. Aku rasa budak itu tentu menjerit kenikmatan sewaktu benihjantannya mencerat dengan pekat ke dalam bontot matang Baby dan Baby pula mesti
menonggengkan duburnya setinggi mungkin untuk membenarkan benih pekat itu masuk
jauh ke dalam rahimnya. Kata Baby dia cintakan budak itu dan sebab itulah diamenghadiahkan keenakan tubuh segarnya untuk disetubuhi.

Malah Baby telah merelakan tubuhnya diratah setiap hari oleh budak itu dengan harapansupayadia dibuntingkan sebab Babytahu membuntingkan gadis adalah perkara yang palingnikmat sekali. Aku dapat bayangkan Baby telah membiarkan dubur segarnya di jamah oleh
budak itu atas alasan cinta. Alangkah bertuahnya budak lelaki itu. Menurut Baby, semenjak
dia berpisah dengan aku, tubuh montoknya telah menjadi rebutan ramai. Malah coursemates
dia selalu berebut untuk keluar dengan dia dengan harapan supaya Baby berjaya dipujuk
untuk dinikmati. Aku pernah bertanya samada kekasihnya selepas aku berjaya meratahtubuh dia.

"Tentu sekali!" Jawabnya. Baby bercerita bahawa lelaki itu merengek meminta untuk
menikmati keenakan dubur Baby hampir setiap hari. Kata Baby, dia pernah bersetubuhdengan lelaki itu semasa dia masih lagi bersama aku. Ketika itu aku berada di London dan
dia sering keluar bersama lelaki ini. Pada satu ketika lelaki ini membawa Baby balik kerumahnya lalu dia disetubuhi seramai empat lelaki di rumah kekasih barunya itu. Baby katasetiap lelaki yang menyetubuhinya ketika itu memancut sambil menjerit-jerit kenikmatan.

Mereka kata Baby lah gadis Melayu yang paling enak dan lazat yang pernah mereka jamah.
Aku percaya kerana sememangnya tubuh Baby sangat enak ketika disetubuhi. Semua lelaki

Paling seronok kalau Baby memakai seluar pendek. Pasti mencanak zakar setiap lelakikalau melihat dia. Pengalaman menikmati tubuh seenak tubuh Baby pasti tidak pernahaku
lupakan. Walaupun aku telah berkahwin, rengekan manja Baby setiap kali zakar akumenjolok masuk jauh ke dalam cipapnya masih lagi terdengar di telingaku. Baby adalahgadis yang sangat manja. Kemanjaan itulah yangpasti gagal ditolak oleh setiap lelaki untukmeratah tubuhnya. Kemanjaan itu jugalah yangmembuat aku terlalu geram pada satu ketikalalu aku telah berjaya membuntingkan Baby.

Pancutan mani yang aku rasakan ketika membuntingkan dia adalah yang paling enak yangpernah aku rasa. Penzinaan kami ketika itu telah sempurna. Tubuh subur yang disertakan
dengan dubur yang lazat telah mencantumkan benih pekat aku bersama telur matang dia.
Itu adalah kemuncak nikmat dunia. Pada ketika itu setan-setan telah menyeru supaya akumembuntingkan gadis itu kerana kedudukan bontot Baby yang ketika itu menonggengdengan tinggi sekali malah ketika itu dia sedang cukup subur dan matang. Aku memeluk
dubur tembam dia dengan erat lalu meminta untuk memancut. Dia menganggukkan
kepalanya lemah lalumelentikkan bontot lebarnya setinggi mungkin supaya zakarku
terbenam sedalam-dalamnya. Ketika itu juga dia telah membuka belahan duburnya supayabenih maniku boleh meleleh dan bertakung di dalam tanpa tertumpah sedikit pun.

Aroma cipap dan duburnya sungguh menyelerakan dan membuatkan buah zakarku
menghasilkan benih mani dengan begitu banyak dan pekat sekali. Pada ketika zakarkuhampir sekali untuk meceratkan benih pekat yangberlumba-lumba untuk memancut keluar,
Baby merengek manja dan merayu supaya dia dibuntingkan. Dia sempat mengugut akukerana katanya dia akan dibuntingkan dengan benih lelaki lain kalau aku sendiri tidakmengambil peluang itu. Peluang ini tidak aku persiakan lalu aku menyantakkan zakarku
sedalam-dalamnya dan sambil aku mendengus dan menggigil, benih maniku mencerat-ceratkeluar melalui kepala zakarku dengan deras terus ke dalam rongga cipap Baby yang sedangmenadah dengan setianya. Keenakan yang aku nikmati tiada taranya lalu aku terjerit
kenikmatan.

Baby juga menjerit-jerit dengan kuat sekali memaksa aku mengepam habis air maniku kedalam cipapnya. Maniku meleleh dengan begitu pekat dan banyak sekali sehingga akumenggigil-gigil dan air liurku meleleh ke atas belakang Baby yang masih lagi menonggeng-
nonggeng. Aku rasa ada sekurang-kurangnya 10 das pancutan aku lepaskan ke dalamdubur yang ranum subur itu. Rongga cipap Baby tidak mampu untuk menampung air benihaku yang begitu banyak itu lalu ia meleleh perlahan-lahan melalui alur belahan duburnya.
Setelah habis air maniku dipancutkan Baby dengan rakus menarik keluar zakarku lalu
menyonyot saki-baki air mani yang masih ada. Raut wajahnya seperti meminta simpati
supaya aku mengeluarkan lebih banyak air mani untuk dihisap dan ditelan. Buah zakarku
diusap-usap lembut untuk melepaskan titisan benih terakhir. Selepas itu zakarkudimasukkan semula ke dalam bontotnya dan kami tertidur kepuasan sambil berbogel.

Banyak sebenarnya yang hendak aku ceritakan tentang pengalaman persetubuhan Baby.
Aku sebenarnya masih terasa sakit hati sebabditinggalkan dia. Mana tidaknya, aku masihbelum puas menikmati keenakantubuh dia. Kita boleh rasa kesuburan tubuh dia, terutama
sekali di bahagian bontot dia. Rasanya sungguh enak dan berlemak. Kalau tidak cukup
hebat, memang cepat terpancut disebabkan kelazatan rongga cipap dan dubur dia.

Bayangkanlah kenikmatan yang Syamsul pernahrasa ketika menjamah Baby semasa diamasih bersekolah. Tentu Syamsul menyesal berpisah dengan Baby yang akhirnya jatuh ketangan aku. Tetapi aku tahu Baby pernah bersetubuh dengan Syamsul semasa dia sudahmenjadi awek aku ketika lelaki itu balik bercuti. Menurut Baby Syamsul mencari dia di rumahdan mengajak dia keluar. Aku masih di Londonketika itu. Ketika berada di hotel, Syamsul
telah memujuk dia dengan kata-kata manis untuk mencari jalan merasai keenakan tubuhBaby. Seperti biasa, Baby yang manja mengikut saja kata-kata lelaki itu lalu dia disetubuhiketika itu juga di hadapan emak Syamsul. Baby sampai hati menceritakan betapa Syamsulmemancut kepuasan apabila bersetubuh dengan dia. Malah emak Syamsul sanggupmeramas-ramas punggung anaknya supaya pancutan benih anaknya itu deras dan pekat ke
dalam tubuh montok Baby.

Kata Baby, Syamsul memilih supaya dia menonggengkan duburnya setinggi mungkin untuk
melakukan ceratan benih maninya. Apabila dubur ranum Baby telah terbuka luas, ketikaitulah Syamsul melakukan jolokan yang paling dalam untuk merasai kemanisan memancut di
dalam dubur seorang gadis yang cukup matang dan subur. Bukan Syamsul sahaja yangberjaya meratah belahan bontot bekas awek aku ini. Selain daripada ayahnya, adik-adik
lelaki Baby juga tidak berupaya menahan nafsu jantan mereka yang bergelora setiap kali
mereka melihat kegebuan tubuh kakak mereka yang sentiasa bertelanjang bulat di rumah.
Mana tidak, Fahriz dan Fazrul sentiasa dipaparkan dengan pandangan yang sangat
menyelerakan setiap kali mereka berada di rumah. Bila mereka ke dapur, mereka lihat kakak
mereka memasak sambil berbogel. Apabila mereka ke tandas, mereka lihat Baby sedangkencing.

Mana tidak menegang zakar mereka bila terpandang cipap kakak mereka sendiri sedangmemancutkan air kencing atau melihat punggung kakak mereka sendiri bergoyang-goyangketika sedang mengacau sesuatu dalam kuali ketika memasak di dapur. Aku rasa merekajuga mesti pernah terlihat aku dan kakak mereka melakukan persetubuhan di rumah mereka.
Baby bercerita, pada satu ketika sedang dia meniarap sambil berbogel di dalam bilik
membaca majalah, Fahriz datang dan tanpaberkata apa-apaterus menyumbatkan batangzakarnya ke dalam belahan bontotnya. Baby agak terkejut tetapi dia juga memahami
gelodak nafsu Fahriz selama ini. Tusukan Fahriz telah membawa zakarnya jauh ke dalam
bontot Baby untuk merasai keenakan rongga duburnya. Zakarnya termasuk sehingga kepangkal dan Fahriz terjelepuk sambil menggigil menahan kenikmatan yang dirasainya.

Baby berasa kasihan dengan kerakusan Fahriz yang tidak berpengalaman itu lalumententeramkan adiknya "Fahriz... Sabar... Jamah tubuh Kak Long perlahan-lahan sampaipuas ya...". Nasihat kakaknya tidak diendahkan. Keenakan yang dirasai melampau-lampau.
Bontot gemuk yang tertonggeng itu disontot dengan rakus dan dalam. Baby hanyamerengek-rengek manja sambil adiknya itu terjolok-jolok ke dalam bontotnya sambil
menjerit-jerit kenikmatan "Kak Long! Kak Long! Enaknya bontot gemuk Kak Long! Fahriz nak
pancut dalam!". Apabila mendengar rayuan nikmat Fahriz, Baby melentikkan duburnya ke
atas dan itu membenarkan zakar Fahriz tertusuk jauh ke dalam rongga duburnya yang enakdan hangat itu. TelurFahriz terasa berdenyut-denyut mengepam benih mani untuk
dipancutkan ke dalam dubur subur dan ranum kakaknya sendiri.

Dia tidak dapat mengawal nafsunyalalu membogelkan diri sendiri dan masuk ke dalam
tandas. Dia juga mencangkung di belakang kakaknya lalu cuba untuk menjolok bontotkakaknya dari belakang. Baby yang mengetahui Fazrul ada di situ untuk melakukan
persetubuhan menonggengkan lagi duburnya supaya lebih mudah dijolok. Akhirnya zakarbertuah itu berjaya memasuki rongga dubur Baby yang sedikit terbuka. Air kencing Babyyang bercampur dengan air mazi Fazrul memudahkan zakarnya yang tidak berapa besar itumemasuki rongga dubur yang hangat itu sehingga ke pangkal. Sambil Baby kencing dengan
banyak sambil itulah Fazrul tersengguk-sengguk merasai kenikmatan menjolok dubur gadisyang subur itu. Terjerit-jerit budak sekolah itu kerana batang zakarnya dikepit dengan kemas
oleh belahan bontot kakaknya yang padat danlebar itu. Sebentar saja maka air mani
pertama Fazrul mencerat-cerat keluar daripada zakarnya terus ke dalam lubang najis
kakaknya itu. Terketar-ketar dia merasai keenakan pancutan benihnyayang amat banyaktadi. Baby hanya tersenyum

Pernah sekali aku bersetubuh dengan Baby disaksikan oleh ahli keluarganya. Ketika ituMama Baby telah mengajak aku datang ke rumah tanpa sebab kenapa. Sesampainya aku
ke rumah Baby, Mamanya terus menarik aku supaya dekat kepadanya sambil aku tertanya-
tanya. Puan Kamariah terus membogelkan akudan mengusap-usap zakar aku denganlembut. Aku hanya membiarkan sahaja dan zakar aku telah menjadi tegang dengan begitu
cepat sekali. Selepas itu dia mengulum zakar aku dengan rakus sehingga berdenyut-denyut
rasanya. Pak Samad hanya membiarkan sahajaisterinya berbuat begitu. Serba-salah jugaaku dibuatnya.

Akhirnya Puan Kamariah memberitahu aku sebab dia mengajak aku datang. Katanya diaada hadiahuntuk aku. Hadiah ituadalah anaknyasendiri - Baby! Katanya, dia mahu sangat
melihat aku membuntingkan anaknya. Sejurus itu Baby pun keluar ke ruang tamu sambil
berbogel dalam keadaan yang paling segar dangebu sekali. Tentu Baby tengah suburdanmatang fikirku. Serta-merta zakar aku tersengguk-sengguk dan dengan serta-merta aku
memeluk Baby dan meniarapkannya di atas tilam yang sudah tersedia di ruang tamu itu.

Dengan rakus aku membuka belahan bontot montoknya itu lalu aku menyumbatkan zakar
aku sedalam-dalamnya. Ayah dan Mama Baby hanya tersenyum melihatkan gelagat akuyang rakus itu. Mereka datang hampir kepada kami yang sedang enak bersetubuh untukmelihat dengan lebih dekat lagi bagaimana bontot anak gadis mereka membuka luas untukkemasukan batang zakarku. Aku menjolok bontot lebar Baby dengan dalam dan perlahan.
Sambil itu kami berdua mendengus-dengus keenakan. Lendir Baby meleleh-leleh keluar
menyebabkan zakar aku melekit-lekit.

Mama Baby pula meramas-ramas punggung aku supaya aku dapat memancut denganderas dan banyak nanti. Dia juga tidak henti-henti merayu aku supaya membunting anak
gadis dia yang sedang ranum dan subur itu. Pelukan aku pada tubuh montok Baby semakin
erat. Kenikmatan yang aku rasa semakin sampai ke kemuncak. Air mani aku mula berebut-
rebut untuk diceratkan ke dalam rongga cipap yang lembut dan berlendir itu. Telur-telur di

Air liur aku meleleh-leleh keluar menandakan keenakan yang tiada tandingannya. Manis,
enak, lazat, berlemak sungguh rasanya bontot gadis subur ini. Akhirnya, dengan jolokan
yang amat dalam dan dengan jeritan yang amat kuat daripada mulutku, aku memuntahkanbenih-benih jantan yang amat pekat dan banyak ke dalam bontot tembam Baby.
Tertonggeng-tonggeng Baby menerima pancutan-pancutan deras air maniku ke dalam
rongga pantatnya. Kejang seluruh tubuhku untuk mencerat terus ke dalam rahim suburBaby. Ketika itu Mama dan ayah Baby tersenyum kepuasan melihatkan rahim anak gadis
mereka telah dipenuhi dengan benihku. Membuak-buak keputihan benih jantan yang subur
oleh keranaterlalu banyak. Aku tidak berhenti lalu meneruskan asakan-asakan nikmat ke
dalam dubur matang Baby pula. Kami akhirnya tertidur di situ dengan kepuasan. Aku masih
tidak tahu siapa yang dapat bersama Baby sekarang ini. Apa yang aku tahu, mana-manalelaki yang dapat bersama Baby pasti akan dapat merasai nikmat persetubuhan denganseorang gadis Melayu yang sangat subur dan matang.

Setahu aku selepas Bob dia telah bersetubuh dengan Ramzul, rakan sekelasnya daripadasekolahnyadulu. Ramzul memang telah lama mengidamkan Baby. Kasihan Bob, tentu diabelum cukup puas menikmati keenakan tubuh Baby. Menurut cerita, Ramzul telah dapatmembelasah Bob semata-mata untuk merampas Baby. Bob telah dibelasah di hadapanmata Baby. Setelah berjaya 'memenangi' Baby, Ramzul terus membawa Baby pergi dari situ
untuk menikmati 'hadiah' kemenangannya. Bob hanya dapat melihat aweknya dibawa olehRamzul pergi tetapi akhirnya dia membuat keputusan untuk mengekori mereka berdua.
Ramzul telah membawa Baby pergi ke satu hotel dengan niat untuk menyetubuhi Babysepuas-puasnya. Babypula dengan rela membiarkan Ramzul berbuat apa-apa sahajakepadanya. Sesampainya mereka ke dalam bilik, Ramzul telah dengan rakus mengoyakkan
baju dan membuka seluar Baby sehingga gadis itu terbogel.

Dia sudah tidak dapat mengawal nafsunya yangditahan semenjak dia terlihat Baby mandibogel semasa perkhemahan sekolah dulu. Diatelah menahan gelodak nafsunya dan hanyadapat memuaskan serakahnya dengan melancap sambil membayangkan tubuh montok
Baby. Mereka berdua kini dalam keadaan bertelanjang bulat. Baby melihat zakar Ramzul
yang ketika itu sangat keras mencanak-canak. Tanpa tunggu lagi Ramzul bercelapak di
celah kangkang Baby dan menghunuskan zakarnya ke belahan bibir cipap Baby. Baby
hanya membiarkan Ramzul melepaskan geramke atas tubuhnya. Zakar itu kelihatan
perlahan-lahan masuk ke dalam rongga cipap Baby yang kelihatan berlengas oleh lendirnya
sendiri.

Rupa-rupanya cipap subur itu sudah bersedia untuk dinikmati sepuas-puasnya. ZakarRamzul dengan mudah menusuk ke dalam dan akhirnya santak ke pangkal. Ramzul
mendengus kesedapan. Kali ini dia akan meratah Baby puas-puas. Dia akan menjoloksehingga Baby menjerit-jerit dan dia akan menceratkan benihnya sehingga gadis subur itu
bunting dengan bayinya. Idea-idea itu telah menambahkangeramnya lalu dia merodokrongga cipap yang matang itu tanpa belas kasihan. Dia menjerit-jerit kenikmatan sambil
Baby menggeliat kesedapan.

Biarlah satu hotel dengar jeritan nikmat dia yangsedang berzina dengan gadis montok itu.
Biar satu hotel tahu bahawa dia sedang merodok cipap gadis Melayu yang sangat ranumdan subur. Dia mahu semua tahu bahawa sebentar lagi dia akan memancutkan benihjantannya sehingga gadis itu bunting. Dia tidak berasa kasihan langsung kepada Baby yangberpeluh-peluh menggelinjang diratah dengan rakus.

Dia menjerit tetapi mereka berdua yang sedang berzina itu hanya memandang sinis kepadaBob. Bob merayu-rayu agar Baby menghentikan persetubuhan itu dan tidak membenarkan
Ramzul melepaskan benihnya ke dalam tubuh awek kesayangannya. Rayuan Bob itudijawab dengan ayat-ayat yang sungguh menyiksakan oleh Baby dan Ramzul. "Kau lihatsendiri Bob... Kau lihat zakar aku merodok cipap awek kau. Oh! Lazatnya!". Baby pula
menyambung "Ramzul... Jangan pedulikan dia. Pancut Ramzul... Pancutkan benih mani
kau... Rasalah kenikmatan mencerat mani dalam cipap aku...". Serentak dengan itu Ramzul
menyondol cipap Baby dengan dalam sambil Baby meluaskan kangkangannya supaya zakarsial itu menusuk sehingga ke pangkal. Bob tergamam melihat tubuh gebuaweknya dipeluk
erat oleh lelaki itu yang hampir sangat untuk memuntahkan air maninya ke dalam cipapBaby yang sedang menadah dengan relanya.

Dia melihat dengan matanya sendiri bila Ramzul menjerit kuat memanggil nama Baby sambil
bontotnya terkemut-kemut memancutkan benih suburnya dengan deras, pekat dan banyak
ke dalam rahim Baby. Baby pula ternganga-nganga dan terkangkang-kangkang sambilmatanya terbeliak menerima pancutan benih yang begitu banyak. Akhirnya Ramzulterjelepuk di celah kangkang Baby sambil mendengus kepuasan sambil diperhatikan olehBob.

Tubuh gadis boleh dibeza-bezakan rasanya. Tubuh gadis Melayu adalah berbeza dengan
tubuh gadis Cina dan sebagainya. Pada pendapat peribadi aku, tubuh gadis Melayulah yangpaling enak dan lazat untuk dinikmati. Dan tubuh bekas awek aku, Baby adalah antara tubuhgadis Melayu yang paling lazat pernah aku jamah. Baby tidaklah secantik mana. Ada rupatetapi itu semua tidak aku pedulikan setelah aku merasai kelazatan bersetubuh dengan dia.
Tentu setiap lelaki yang berjaya menikmati cipap dan dubur Baby bersetuju denganpendapat aku. Malah Baby selalu bangga dengan berkata setiap lelaki yang merasai
keenakan tubuh dia pasti akan berakhir dengan jeritan nikmat sambil memancutkan benihmani mereka dengan deras dan pekat ke dalam tubuh dia.

Ada satu ketika dulu, walaupun aku cuba melupakannya tetapi ia tetap bermain di dalam
kepala aku, aku telah melihat sendiri bagaimana empat orang lelaki telah merogol Baby di
hadapan mata aku. Ketika itu kami berdua sedang bercuti di Kuantan. Kami berjalan-jalansambil bersantai di Pantai Teluk Cempedak. Baby pula memakai seluar pendek yangmenampakkan ketembaman punggungnya itu. Sampai di satu tempat, kami telah didatangioleh lelaki-lelaki tersebut.

Tanpa membuang masa dua daripada mereka telah memegang aku manakala dua lagimemegangBaby. Setelah diberi amaran supayasenyap, mereka telah membogelkanBaby
di situ juga. Di hadapan mata aku juga lelaki yang pertama telah menyumbatkan zakarnyajauh ke dalam rongga dubur Baby yang empuk itu. Baby hanya mampu menitiskan air mata
sambil melihat aku. Aku pula dihidangkan dengan dengusan-dengusan enak lelaki tadi yangsedang kesedapan menyontot dubur ranum awek aku. Oleh kerana lelaki itu tadi terlalugeram dengan kegebuan tubuh bogel Baby, dia telah memancut dengan cepat. Bontotmatang Baby telah ditonggengkan dengan tinggi sekali sambil Baby tertiarap danterkangkang dengan luas.

Tanpa berfikir panjang lagi lelaki yang kedua mengambil gilirannya ke atas tubuh gadis yang
sudah terbogel untuk diratah itu. Sekali lagi dubur Baby yang dipilih untuk memuaskan
nafsunya. Begitu juga dengan lelaki yang ketiga. Bagaimanapun lelaki yang keempat
memilih untuk menikmati cipap empuk Baby kerana lubang dubur Baby telah dipenuhidengan benih lelaki bertiga tadi. Setelah jantan-jantan sial itu tadi pergi dari situ, aku terusmendapatkan awek aku yang sedang telanjangbogel itu. Aku sempat bertanya samadaBaby telah puas ketika dirogol. Baby dengan malu berkata dia telah puas empat kali sewaktu
disetubuhi tadi. Sememangnya Baby pantang kalau dapat batang lelaki...

Ayah Baby selalu membawa kawan-kawannya datang ke rumah untuk lepak dan berborak.
Bayangkanlah nafsu berahi mereka apabila mereka melihat anak gadis Pak Samad yangsudah cukup ranum dan subur itu datang membawa minuman tanpa berpakaian langsung!
Sambil menuangkan air untuk kawan-kawan ayahnya, Baby mencangkung dan itu yangmenampakkan bentuk cipap Baby yang gebu yang bentuk bontot Baby yang lebar danpadat.

Pernah beberapa kali Baby disetubuhi ketika Hari Raya olehkawan-kawan ayahnya yangterlalu geram dengan gadis itu. Malah mereka tanpa segan-silu di hadapan isteri dan anak-
anak mereka telah meratah tubuh muda Baby dengan rakus sehingga terpancut kepuasan.
Pernah sekali ketika aku berada di rumah Baby ketika Baby sedang kencing dalam tandas,
Pak Samad balik dari kerja lalu terus mencari Baby. Dia terjumpa Baby sedangmencangkung memancutkan airkencingnya lalu terus mendukung anak gadisnyayangmasih kencing itu terus ke dalam bilik.

Aku hanyamelihat saja awek aku yang bakal disetubuhi olehayah kandungnya sendiri. Airkencing Baby masih lagimeleleh-leleh dari cipapnya ke atas lantai rumah. Tanpa bersabarlagi Pak Samad terus merodok dubur matang Baby yang telah ditonggengkan dengan tinggi.
Gadis subur itu merengek-rengek kesedapan apabila rongga duburnya menerima tusukandemi tusukan zakar Pak Samad yang besar itu. Aku melihat dengan mata aku sendiri duburBaby membuka denganluas untuk menerimakemasukan zakar ayahnya. Pak Samad akancuba membuntingkan anak gadisnya sendiri.

Ayah Babymenjolok dengan dalam dan padu. Zakarnya ditekan sedalam-dalam mungkindemi untuk merasai kemanisan rongga dubur anak gadisnya itu. Ketika itu Baby berusia 22tahun. Pada usia beginilah cipap dan dubur seorang gadis akan mencapai kemuncak
kematangan dan kesuburannya. Pada usia begini, dubur gadis akan berasa lebih lemak dan
manis jika dinikmati. Apatah lagi gadis yang seperti Baby yang mempunyai dubur yangtembam dan padat. Itulah kenikmatan yang dirasai oleh Pak Samad ketika itu. Bayangkanlahjika ada seorang gadis yang gebu dan subur menonggeng di depan mata kita denganbelahan bontotnya membuka luas menampakkan rongga dubur dan alur cipapnya. Mahutidak mencanak konek kita!

Pak Samad mendengus-dengus tanpa terkawallagi. Tempo jolokan sudah jadi tidak
menentu. Itu menandakan benih jantannya sudah berlumba-lumba untuk dipancutkan kedalam dubur enak yangmenanti. Baby merengek-rengek manja merayu supaya ayahnyamemuntahkan air mani dengan pekat dan banyak. Pak Samad bertambah geram denganrengekan manja anak gadisnya itu. Jeritan Pak Samad semakin kuat.

Ceratan-ceratan air mani yang pekat dan membuak-buak yang pernah aku rasakan telahmembuatkan konek aku mencanak-canak ketika memancutkan benih-benih subur ke dalam
tubuh mudagadis itu. Pada ketika aku memancutkan benih bunting itu, Baby terkangkang-
kangkang dengan luas dan matanya terbeliak sambil memaut erat punggungku supayamelepaskan air mani aku jauh ke dalam rahim subur dia. Kami berdua menjerit danmendengus keenakan kerana climax dengan serentak. Keenakan dan kelazatan yang akurasakan ketika itu begitu melampau-lampau sehingga aku yakin akan dapatmembuncitkan
perut gadis Melayuini. Dan hasilnya diatelahmengandungkan anak aku. Kami berduabegitu gembira sewaktu mengetahui perkara itu. Aku juga amat gembira kerana Babykelihatan begitu suka dengan anak haram aku yang sedang dikandungnya.

Ini adalah penamat kepada cerita-cerita aku tentang sejarah persetubuhan Baby. Entahdengan siapa dia sekarang aku tidak tahu cuma lelaki itu pasti bertuah dan puas denganpancutan-pancutan air mani yang akan dilepaskan ke dalam cipap dan dubur bekas awekaku itu. Walaupun aku telah berkahwin, aku masih berharap satu hari nanti Baby akan
datang mencari aku untuk menyerahkan tubuh enaknya untuk aku nikmati. Pasti aku akan
membuntingkan gadis subur itu sekali lagi.
Visits: 71249


This page:





Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top