peperonity Mobile Community
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
New to peperonity.com?
Your username allows you to login later. Please choose a name with 3-20 alphabetic characters or digits (no special characters). 
Please enter your own and correct e-mail address and be sure to spell it correctly. The e-mail adress will not be shown to any other user. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
Stay logged in
Enter your username and password to log in. Forgot login details?

Username 
CAUTION: Do not disclose your password to anybody! Only enter it at the official login of peperonity.com. We will never ask for your password in a message! 
Login
Stay logged in

Share photos, videos & audio files
Create your own WAP site for free
Get a blog
Invite your friends and meet people from all over the world
All this from your mobile phone!
For free!
Get started!

You can easily invite all your friends to peperonity.com. When you log in or register with us, you can tell your friends about exciting content on peperonity.com! The messaging costs are on us.
Meet our team member Sandy and learn how to create your own mobile site!

Sayang Dan Dendam Suamiku - cerita.seks.4



Sayang Dan Dendam Suamiku

(sambungan X boyfriend Isteriku)

Hariinicuaca agak panas. Aku berkemban sahaja dan membasuh pinggan mangkok
di dapur. Suami ku dah lama keluar bekerja Namun tengahari nantibiasanyadia akan
balik makan tengahari. Tak tentulah. Kalau kerjanya jauh dia tak balik,kalau kerjanyadekat dia balik. Begitulah berniaga.

Sedang aku sibuk memasak aku dengar Kak Timah memberi salam dari pintu dapur.
Aku dengannya sebaya, duduk taman perumahan ni; rumah kembar dua tingkat.

“Nor…minta garam sikit, aku dah kehabisan garam,lupa pulak nak suruh abang Dol
belikan tadi”

Kami berborak seketika namun dia kata nak cepatsebab haritusuaminyaAbang Dol
pun nak balik makan tengahari.

Jam dah menunjukkan pukul sebelas setengah. Hampir semua lauk dah siap. Aku
hidangkan saja di atas meja makan. Kemudian aku pergimandi.Daripagiaku belum
mandi. Badan ni bau macam-macam, Bau ikan, udang dan bau abang Din suamiku
pun masih ada.

Selesai mandi aku mengenakan seluar jean ketat dan koyak dengan kemeja T merah
tanpa lengan pendek menampakkan pusat aku atau lurah ponggong apabila aku
duduk.Memang kebelakangan ini,aku tidak suka pakai coli semasa di rumah,
menampakkan buah dadaku membusut dengan putingnya membonjol menolak baju
yang ketat.Sedang aku mengemaskan rambut ku, aku dengar bunyi enjin kereta
masuk ke ruangan depan rumah.

“Tentu Abang Din dah balik”

Aku turun ke dapur menyiapkan minuman.

“Hello sayang” Aku dengar suara Abang Din menegurku di belakang

“Sibuk ke ari ni?” tanya abang Din.

“Tak cuma masak sikit”

“Ari ni abang tak nak makan …abang nak ni” suami ku meramas-ramas cipap dari luar
seluar jean ku.

“Penat je Nor masak bang”

“Eh abang ni apa kena ari ni gian semacam je?’

“Alah wangi isteri abang ni …..sekejap je lepas tu kita makan”.

Aku meraba balak suamiku, memang dah keras mencanak dalam seluarnya. Sampaidipinggir katil aku membuka seluarku. Suami terus saja menolak aku untuk doggie.
Dengan rakus dia masukkan balaknya ke cipap ku dan terus proses sorong tarik.

“Uughhh emmm bannnngg, yeahhh emmm “ Keluh ku.

Ganas, padat, menggila suami ku kali ini. Aku tahan saja.Cipap aku memangnya
basah sebab pagi suami ku dah henjut sebelum pergikerja.Lebih kurang 20 minit
suami ku pancut “Ahhh Ahhh Ahhh” suaranya menjerit. Aku tunduk ke bantal
kepenatan sebab aku pun turut klimaks bersamanya.

Aku merasai suami ku mencabut balaknya dari cipap ku. Aku biarkan.Namun aku
merasakan dia menyucuk balaknya yang sangatkeras semula ke dalam cipap ku.
Besar, padat rasanya. Aku terkejut. Aku menoleh ke belakang.

“Ranjit! Ahhh” keluh ku. Aku lihat suami ku duduk di sofa sebelah katil sedang Ranjitmenghenjut ku.

“Abang ..mana datang Ranjit ni?”

“Dia ikut abang balik tadi..dia kata dah lama tak kena cipap Nor”

“Betul Nor..saya banyak rindu sama Nor punya cipap”

Aku mengeluh ahhh dan uhhh menikmati balak Ranjit yang besar. Suamiku bangkit ke
luar . Ranjit menukar kedudukan. Dia minta aku mengangkang. Aku ikut saja.

“Nor pun lama tak kena dengan Ranjitni” sambil menolong memasukkan balaknyayang keras dan besar ke cipapku.“Aaahhhh oooohh yeahhhh henjuttttttttt
sedapnyaaaaa” .

Sekejap suami ku masuk semula dengan camcodernya. Merakamlah tubuatmodal
mengasah balaknya. Ranjit betul melepaskan rindunya pada cipap aku.Segala
position dia buat. Aku dah cum tak tahu berapa kali namun dia masih lagimenghenjut.

“Dah lah Ranjit Nor dah tak tahan ni” keluh ku. “sudahkan dulu lepas ni boleh buat lagiOk” pujuk ku.

Aku doggie pulak tapi kali ni Ranjit menyula bontot ku. “Ohhhh Ranjiiiiiiitt, kautak habis-
habis dengan bontot”.

“Sorry lama tadak rasa ini bontot… mesti mahu rasa juga.Ketatketatnyakemutmasihhh kkuat. Rasa macam mahu putus saya punya”

Henjutanya perlahan lepas tu menjadi laju dan akhirnyadia menamatkan dengan
memancutberdas-das dalam bontot aku. Aku tertiarap. Ranjit mencabut balaknyamenyebabkan air benihnya meleleh di atas cadar bilik orang gaji ku. Suamiku tidak
henti-henti merakam setiap minit yang berlaku. Aku tak peduli. Ranjit terlentangdisebelah ku, balaknya lentok tak bermaya. Selepas rehat beberapa minit aku bangun
lalu menjentik balak Ranjit. “Jahat ni”

“Adoi”jerit Ranjit.Aku lihat ada najis dari bontot ku pada takuk balaknya terpalitbersama air maninya yang pekat. “Dah pergi basuh dulu”

Setelah Ranjit keluar bilik air. Mukanya tersengeh puas.Aku mengenakan seluar ku
kembali. Ranjit datang memelukku dan mengucup bibir ku. “Terima kasih Nor”
Tangannya meramas-ramas bontot aku.

“Mari kita makan dulu” Aku mengajak Ranjit.

Suamiku berada di dapur membuka tudung saji. Dia berseluar dalam saja. Aku duduk
saja lalu menjamah makanan yang ada. Rupanya mereka berdua ni pun lapar.Saja
nafsu kuat; cari makanan nafsu dulu sebelum makanan sebenar.

“Ok lagi ke Ranjit Nor punya?” Tanya suamiku

“Aku kalau Nor punya sampai pagi pun aku sanggup hayun”

“Kesianlah Nor…mana nak tahan sampai pagi” jawab ku. “Oi pedih tau”

‘‘Tak apa Nor..abang dah belikan ubat perangsang…Nor makan kemudian Nor
kangkanglah sampai pagi biar Ranjit tak leh nak berjalan esok”

‘Kalau Ranjit tak leh nak berjalan Nor pulak jalan mengengkang”

Kami semua gelak bersama.

Segala-galanya bermula dengan Nizam bekas boyfriend aku.Satuhariaku berkursus diLangkawi.Masa tuaku masih lagi seorang guru sekolah. Ketika nak balik di feri aku

“Nizam?” dia tersengeh dan sedikit gugup.

“Nor apa khabar” tanyanya. Aku tak faham dengan diriku,tiba-tiba saja aku berdebar
bila berdepan dengan Nizam. Mungkin dalam hatiku masih bersisa benih cinta yang
kami semai dulu.

Diatas feri kami tak dapat bercerita panjang sebab kami duduk dikerusi berjauhan lalu
aku menjemputnya untuk bermalam saja dirumah kami diASsebab haripun lewat.
Aku perkenalkannya kepada suami ku yang menunggu ku dijetiKuala Perlis.Suamiku
bersetuju untuk Nizam bermalam dirumah kami. Hatiku bagaikan dipam melonjak
gembira.

Niat aku cuma ingin melepaskan rindu dan bertanya khabar sahaja dengan Nizam.
Tetapimalam tulainpula jadinya. Aku digoda oleh Nizam sehinggalah aku
menyerahkan tubuhku kepadanya diruang tamu rumah kami. Memang aku sangat
puas dengan Nizam, balaknya besar, panjang dan keras. Bukanlah bermakna aku tak
puas dengan suami aku tetapi dengan Nizam aku “sangatpuas” menyebabkan aku
ketagihan balak Nizam dan henjutannya. Pada ketika itu aku tak pasti sama ada suamiaku sedar atau tidak tentang kejadian malam tu. Namun esoknya suami ku minta
supaya Nizam tidur lagidirumah kami. Lepas banyak berdolak dalik Nizam tidur
semalam lagi dirumah ku. Aku seronok bukan kepalang. Malam tu aku layan lagiNizam
selepas suami ku tidur. Aku cum entah berapa kali.Letih badan aku.Nasib baikmalam
tu suami ku terus sahaja tidur dan tidak bangun nak menghenjut aku .

Aku bertugas di PB manakan suami aku bertugas diAS.Nizam pulak bertugas KK.Jadiaku duduk ditengah-tengah.Selepas merasa balak Nizam aku jadi rindu balak besar
panjang dan kerasnya. Namun begitu aku keliru sangat. Aku merasa amat berdosa
menduakan suami.Bukan suamiaku tidak mampu memuaskan kehendak nafsu aku
tetapi Nizam punya dan suami punya adalah dua rasa yang berbeza.Nizam memang
gila-gila dalam hal memuaskan nafsu ni.

Kerap kalidia datang ke rumah guru tempat aku tinggal semasa bertugas di PB dan
kamimengadakan hubungan seks sepuas-puasnya. Kalau boleh aku tak mahu tetapisetelah digoda sedikit saja keinginan ku untuk dipuaskan meronta-ronta. Aku tahu
cipap aku menjadi longgar sedikit apabila kena dengan Nizam, selain daripada cepatbasah dan horny. Semua ini selalu disebutkan oleh suami aku. Dia komplen.Aku bagiberbagai alasan dan nampaknya dia terima alasan yang diberikan. Namun suamiku
henjut juga dan kadang kala aku merasakan suami juga menggila-gila menghenjut ku.
Nafsunya bagai dibangkit-bangkit terutama kalau padaminggutuNizam henjutakudan hujung minggu tu suami ku datang.Aku merasakan semangat suami ku meninggi.
Yang teruknya tentulah aku. Keletihan dan kedangkala pecah rasanya dibawah tu.

Satu hari dia datang kerumah ku bersama kawannya. Dia cakap nak singgah sekejap
je. Aku rasa cukup selamat sebab dia datang dengan rakan dan untuk jangka masa
yang sekejap saja. Selepas kawannya minta diri untuk keluar sekejap,Nizam mula
menggoda aku. Aku memang teringin sangat untuk menikmatibalaknyanamun
dilema dalam fikiran ku tentang kesalahan kecurangan terhadap suamitetap ada.
Dalam pada itu aku tergoda juga macam biasa. Keimanan ku sangat tipis. Dalam
pada aku sedang menghenjut Nizam dari atas itulah tiba-tiba Ranjit, kawan Nizam
tadi,datang merodok balaknya yang besar panjang dan keras itu ke bontotku. Aku
pada awalnya panik,tak mahu,malu dengan orang yang aku tidak kenali, Namun
badanku ditahan oleh Nizam dengan kemasnya dengan tangan dan balaknyayang
tenggelam dalam cipap ku. Nizam juga memberikan galakan untuk aku meneruskan
pengalaman baru menyebabkan aku pasrah.

Maka bermulalah episod aku dilayak dua lelaki serentak. Nikmatnya tidak terkata. Aku
klimaks berulangkalisehingga aku tak berdaya lagi untuk memberikan kerjasama
kecualimenahan dan mengemut dua rongga tubuhku yang ditutuh habis-habisan
oleh dua balak yang hebat. Malam tu aku dihenjut sampaipagioleh mereka berdua
bergilir-gilir.Aku memang tak berdaya tetapi selepas makan malam (mereka
meninggalkan aku untuk keluar membeli makanan) dan berehat sekejap nafsu ku
bagai digamit-gamit, cipapku terkemut-kemut dan meminta-minta untuk ditutuh.
Nizam dan Ranjit memenuhi tuntutan itu sampai pagi.

Aku separuh sedar ketika mereka beredar untuk keluar dari rumah ku. Aku begitu tidak
larat untuk menghantar mereka pergi. Berehat hampir setengah jam aku bangun
bersiap untuk kesekolah. Hari tu aku disekolah bagai tak dapat nak buka mata.

“Kau tak sihat ke ?” tanya kawan ku.

Aku cuma menganggukkan kepala. Balik sekolah terus sahaja aku tertidur.Bila aku
sedar dari tidur aku dapati suami ku ada dirumah. Aku cakapkan yang aku period.Dia
pun tak ganggu aku.

Nizam bertunang dengan Ros, aku gembira atas berita itu. Aku turutmembantuRos
menyediakan bunga telurnya. Suami aku pun ada dirumah aku.Suatu hariaku keluar
kebandar bersama kawan ku Esah. Nak belikan hadiah hari sukan. Aku biarkan suamiku yang menjaga Ros di rumah. Keluar kebandar pun aku pakai seluar sukan dan
kemeja T labuh sahaja. Selesai membeli belah aku mengajak Esah untuk minum
dahulu. Dalam berbincang tu tiba-tiba aku terserempak dengan Ranjit.

rumah pengasuh. Ranjit mengatakan yang dia boleh hantar aku pulang.Aku menjadiserba salah.
“minum lah dulu nanti saya boleh hantarkan, lama tak jumpa dan tak borak” Esah

berlalu dan kami berjalan ke kedai makan.
“Ranjit apa khabar?”
“Baik cuma selalu teringatkan Nor lah” Aku melabuhkan ponggong kerusidan Ranjit

pergi mendapatkan minuman.
“Nizam tarak datang ka?” Sambilmeletakkan minuman di hadapan ku.
“Dia sebok nak bertunang..tunangnya ada dirumah I saya bantu buat bunga telur”
“ari ini kan hujung minggu masih kerja ke” sambil Ranjit menghirup minuman.
“kami nak sukan, itu yang keluar beli hadiah untuk sukan nanti” aku juga meneguk

minuman ku. Sejuk rasanya setelah penat berjalan.
“Saya banyak rindulah sama Nor” Ranjit menggoda.
Aku senyum “ye ke ni, rindu kat Nor ke nak tibai Nor ni?”
“Nor punya best..itu yang saya rindu tu”
“awak dan Nizam sama saja tahu nak tibai saja.. hari tu hampir demam Nor you all

buat, jalan Nor pun ngangkang”
“tapi sedap kan Nor”
“Memanglah sedap sangat” Ketika itu aku rasa ghairah ku bangkit semacam saja. Aku

berpeluh semacam.
‘Kenapa Nor?” Tanya Ranjit.
“Entahlah jom kita pergi”
KeretaRanjit besar. Dia ahli perniagaan. Kami menderu menyusur keluar dari bandar.

Semasa Ranjit memandu aku dengan rasa tak malu meletakkan tangan ku ke celah
kangkang Ranjit, meramas balaknya dari atas seluar.
“Nor mahu ka?”

lagi. Aku buka seluar Ranjit dan mengeluarkan balaknya dan terus mengisap serta

menjilatnya.Sebelah tangannya tenggelam dalam seluar sukanku menyucuk jari ke

dalam cipapku yang memang sedang mengeluarkan air mazi.

“Ranjit nak bawak saya ke mana ni. Sini sajalah” Aku benar-benar tak sabar.

“Sebentar saja lagi”

Tiba-tiba Ranjitberhentidisebuah rumah usang. Kelihatan seorang orang India separuh

umur sedang membersihkan laman. Ranjit keluar dan membuka pintu kereta sebelah

aku. Mendokong aku terus masuk kerumah . bagai pengantin baru pulak.Sampaike

dalam rumah aku terus di bawa ke dalam bilik . Macam Ranjit dah biasa sangat

dengan rumah ni. Kami terus menanggalkan pakaian masing-masing.

“cepatlah Ranjit, Nor dah tak tahan lagi”

Ranjit memegang kepala ku dan mengucup bibirku. Lidahnya meneroka jauh ke

dalam mulutku.Tangannya meramas-ramas bontot ku. Aku direbahkan di atas katil
yang besar. Tubuh ku di kucup di jilat di ramas dengan rakus
“Dah lah Ranjit, Nor dah tak tahan lagi..masukkanlah”
“Betul Nor nak Ranjit punya ni?”
“Betul ..Nor nak sangat ni”
“Kalau kawan saya nak juga?”
“Sapa lagi?””
“Tu Gopal di luar?”
“Nor bagilah…tapi sekarang Nor nak Ranjit dulu”
Ranjit menekan balaknya.
“Ohhhhh sedapnya…..” aku mengeloh.
“Ari ni Nor jadi bini saya juga”

“Kenapa tarik?”

“Ari ni Nor jadi bini saya”

“Bini macam mana lagi? Kan dah bagi ni? Masukkanlah Nor dah nak klimaks tadi” rayuku

“Cakap ye dulu”

‘Please Ranjit, Nor tak tahan ni …masukkanlah”

“Cakap ye”

“Ye lah Nor jadi bini Ranjit hari ni”

“Hah macam tulah” Dia memasukkan balaknya semula. Aku mengerang sekali lagi.

“Nanti kalau kawan saya mahu Nor bagi kan?” Hayunannya makin laju.

“Ya Nor bagiiiiiiiii.. ahhhhhhhhh ohhhhhhhhhahhhhhhh!!!! Nor pancutttttttttt”

Selepas aku reda Ranjitmencabutbalaknya.Membiarkan aku terkangkang
kepenatan. Ranjit belum pancut. Dia keluar bilik. Nafsuku masih lagi tinggi. Aku
membelai cipap ku sambil sebatang jari ku ku cucuk ke dalam.Dalam beberapa minit
aku lihat Gopal masuk ke bilik berbogel. Balak hitamnya mencanak keras. Dia
menyuakan balaknya ke mulut ku. Dengan pantas aku memegang balaknyadan
mula menghisapnya.Gopal mengeluh. Selepas beberapa kali aku hisap Gopal terus
sahaja mencari kangkangku dan menyumbat balak hitamnya santak ke pangkal.

‘Ahhhhh ohhhh” Keluh ku

Balak Gopal tidak sebesar Ranjit tetapi agak panjang juga dan kerasnya macam kayu.
Aku mengayak ponggong ku dengan selesa. Selepas hampir setengah jam aku klimaks
dengan dua kali Gopal pancut. Aku dapat merasakan tiga atau empat das yangdilepaskan dengan kuat kepintu rahim ku diikuti dengan beberapa pancutan lemah.

Apabila aku reda dari kelalahan klimaks yang aku nikmati bersama Gopal, aku lihatRanjitsudah berdiri disisiku dengan balaknya yang mencanak kerasnya. Aku menjilatdan mengulum balak besarnya.Gopal bangun dari tubuh aku, dia mengelap cipapku
dengan tuala yang memangnya ada di sisi katil. Ranjit mengangkang dimuka ku untuk
aku terus menghisap balaknya.

“kau tahu yang aku mesti sampai rumah pukul enam petang ni?”

pastikan siapa. Sangkaku tentunya Gopal.
“I will fuck you, but after my friends get their turn”
“Friends?”
Aku menjengah ke belakang Ranjit dan aku lihat bukan Gopal rupanya.
“Ini Lim dan yang itu Omar”
Omar tu bukan melayu tetapi mamak. Aku rasa pernah tengok mereka kat bandar.
“Boleh dia orang mahu tibai sama Nor” sambil Ranjit turun dari atas dadaku.
Keinginan aku masih tinggi. “ya Ranjit suruh mereka fuck me sekarang,Nor dah tak

tahan ni”

Kemudian Lim mula merangkak naik ke atas tubuh ku. Beberapa saat sahaja balaknyamasuk dan maju mundur dari cipapku.
“Ohhh sedapnyalagiiiii Lim… ….Harder please”
Ketika itu Omar telah mendekatiaku menghulurkan balaknya untuk dihisap. Memang

kebelakangan ini aku menjadi agak mahir menghisap balak lelaki.
“You see darling,aku ada berhutang dengan dia orang ni, bukan banyak sebab aku

terlupa bawak duitso aku jual Nor pada dia orang sebagai bayar hutang bolehkan
Nor?”
“Yeahhhh Ranjittttttt,Nor bukan pelacur….. ohhhhhhh sedapnyaaaa” Lim dengan

ganas menghenjut aku. Tiba-tiba aku kejang lagi, klimaks “Aghhhhhh emmmm
hahhhhhhh!!!!!!”

“tapi saya dah jual Nor pada dia orang….. kalau tidak dia orang tak boleh tibai Nor”
“Ohhh Ranjitttttt, jual laaaahhhhhh, biar dia orang tibai Nor sampai puas” Lim
melajukan henjutannya . Aku tahu dia dah nak klimaks.Aku mengayak ponggongku
dan membuat kemutan sebaik mingkin.

“Aughhhhh emphhhhh” Aku klimaks lagi.

“Oohhhhh baik punya kemut”

“Hei Lim aku dah cakap Nor punya banyak best”

Aku keletihan menarik nafas seketika. Tangan ku masih lagi membelai balak Omar
yang agak panjang tapitak segemuk Ranjit. Aku melihat ke wajah Omar. Dadanya
berbulu,rambutnya nipis hampir botak. Tangannya terus menerus meramas buah
dadaku yang bulat dan pejal dan sekali sekala tunduk menghisap sebelah kiriatau
kanan.

Lim bangun daritubuhku.Aku membiarkan saja air maninya keluar dari cipapku turun
melaluirongga duburku ke atas tilam. Omar bangkit mengambil tuala dan mengelap
cipap ku sehingga bersih. Kemudian aku perasan yang dia menghisap kelentikku
beberapa ketika.

“Ohhhh” keluh ku. Nafsuku masih belum reda.

Omar mengorek cipap ku dengan jarinya, satu, dua dan tiga.Aku menggeliatmenahan nikmat.

“Omarrr please…..fuck me now, Nor tak tahannnn ni”

Omar senyum dan bangun mengambil kedudukan di antara dua paha ku
diangkatnya satukakiku ke atas bahunya dan dia memasuki tubuh dengan santak,
rapat habis.

“Emmmmmm yaaaaa” keluh ku

Dia merendamkan balaknya beberapa ketika. Aku terus sahaja kemut balaknya.

“Wow, aku tak penah rasa cipap kemut ini macam”

Dia mula menghayun. Aku kadangkala terasa bangga juga dengan pujian yang
mereka berikan. Memang suami dan bekas boyfriendku pun memuji yang kemutan ku
ni hebat. Aku tak tahulah sehebat mana cuma aku tahu kemut sahaja bila balak
masuk ke cipap aku.Aku menoleh ke arah Ranjit yang masih duduk di kerusi di pinggir
katil. Dia sedang mengurut balaknya yang besar panjang tu.

“Ranjit seronok tengok Nor kena tibai ?” Aku senyum dan bertanya padanya.

Dia cuma senyum.

“Ranjit tak nak tibaiNor ke?” Tubuh aku bergoyang mengikut rentak hayunan Omar.
Buah dada aku berombak walau pun sekali sekala di ramas oleh Omar.

Omar kau kasi bawah juga”

Omar berhentimemaut tubuhku naik ke atas tubuhnya menyebabkan aku tercelapak
terkangkang dengan balaknya kemas dalam cipap aku.. Aku bangkit menoleh ke
arah Ranjit.

“Ranjit nak bontot eh?” tanya ku

“Ranjit suka Nor punya bontot” jawabnya. Jarinya menyucuk bontot ku sambilmenyapu banyak cecair yang keluar dari cipapku.

“Ranjit memang kaki bontot juga” Sahut Omar

“Ala kau pun sama juga” jawab Ranjit.

“Tapi ari ini Nor punya cipap juga aku suka”

Aku merapatkan dadaku ke dada Omar, merasakan kegelian bila dadaku bergesel
dengan bulu dadanya yang lebat. Selang beberapa ketika balak Ranjit yang besar tu
terbenam dalam bontot ku.

“Ahhhhhh ohhhhhh Ranjit perlahan duluuuuu”

Dalam keghairahan ku pun aku masih memerlukan masa untuk menyesuaikan bontot
ku dengan balaknya yang besar. Dia merarik balaknyakeluar dan tekan kembaliperlahan-lahan. Omar menekan-nekan balaknya dalam ruang pergerakan yang
sedikit.

“OK Ranjit” kataku padanya bila aku dah dapat menyesuaikan diri. Mereka mula
menjalankan tugas masing-masing menyorong dan menarik keluar masuk ke dalam
dua rongga bawah ku. Aku memang tahu akan nikmat menerima dua balak serentak
apabila Nizam dan Ranjit mengenakan aku di rumah aku tempoh hari. Aku
mengerang, mendesis, menjerit tak menentu. Aku klimaks dan klimaks.

Akhirnya Omar dan Ranjit memncut serentak kedalam rongga tubuhku dan aku
klimaks buat sekian kalinya. Aku tertiarap di atas tubuh Omar dan Ranjit terlentang
disebelah.Setiap kami kelelahan bagai pelari pecut baru tamat perlumbaan.
Perlahan-lahan aku bangkit dari tubuh Omar. Badan aku basah berpeluh. Peluh aku
dan peluh dua lelaki yang baru menyetubuhi aku.

“Ranjit Nor mau mandi”

Aku mengenakan semula pakaian sukan ku dan keluar ke ruang tamu. Aku lihat Gopal
dah menyediakan minuman panas. Lim, Omar dan Ranjit sedang minum dengan
pakaian mereka yang kemas.

“Minum dulu Nor” jemput Ranjit.

“Dah lewat Nor kena sampai rumah jam 6 ptg”

Ranjitbangun.Lim menghampiriaku,mengucup bibir ku “Thank u Nor, it’s great to

know u”
Omar juga memeluk aku, tangannya meramas ponggong ku “ Mungkin lain kali sayamahu rasa bontotNor pulak, Nor banyak hebat. Terima kasih Nor” sambil mengucup

bibir ku juga. Kedua-dua mereka menghulurkan sampul suratuntuk ku.Aku masukkan
ke dalam beg tangan ku.
“Gila kau Ranjit sampai empat orang tibai Nor”
“Sedapkan Nor”
“Sedap tu memanglah sedap tapi pedih tau bawah tu”
“Alah Nor sekejap tu baiklah”
“Nor tahu Ranjit masukkan ubat perangsang dalam minuman Nor tadi kan?”
Ranjit gelak “Mana Nor tahu?”
“Alah malam tu masa Ranjit dan Nizam tibaiNor sampai pagi tu pun Ranjit masukkan

ubat perangsang dalam minuman Nor jugakkan?”
‘Nor memang bijak”
“Kalau tidak takkan Nor tiba-tiba rasa gian minta di tibai”
Ranjit gelak berdekah-dekah
“Tadi kenapa Ranjit kata Ranjit jual Nor?”
“Memang Nor kena jual tadi, tengok itu envelope yang Omar sama Lim kasi”
Aku membelek beg tangan aku. Aku keluarkan envelope yang diberikan tadi. Aku

membukanya.

tanda terima kasih jugalah”
“tapi…”
“Alah Nor simpan sajalah duit tu anggap itu macam hadiah juga.Yang penting Nor

puaskan ?”

“Puas tu memang puas tapi jadi macam jabatan perpaduan pulak cipap Nor ni,
benggali ada, mamak ada, india ada dan cina pun ada”
“kalau Nor mahu Mat saleh pun saya boleh atur, itu negro pun boleh”
“Gila kau Ranjit, kau ingat Nor ni pertubuhan bangsa-bangsa bersatu ke?”
“Alaaa Nor, saya cakap kalu Nor mahu, barang Nor best apa,bodyseksi”tangannya

mula meramas buah dadaku.
“Menggatal lagi…..” aku menepis tangannya.“Nor tak mahulah… harinipun kerana

Ranjitbagiubat peransang tu.. kalau tidak memang Nor tak mahu…. OOOO tak
sanggup Nor nak curang lagi pada suami Nor”
“Ala nanti Nor akan rindu pada Ranjit punya batang punya” Dia terus memandu keluar

dari ladang kelapa sawit ke jalan utama. Ketika itu baru aku sedar Lim dan Omar
mengekori kami keluar dari kawasan ladang tersebut. Sampai di simpang tu kamiberpecah. Mereka ke arah bandar dan kami terus sahaja menuju ke arah rumah aku.

“Dia orang tu sapa?”

“Kawansayajuga,Omartu tauke nasi kandar juga, tempat kita minum tadilah. Lim tutauke kedai buku juga”
Patutlah biasa aku tengok.
“Lain kali tak nak minum lagilah kat kedai tu, nanti dia masukkan ubat peransang”
“Bukan dia masukkan, saya juga, Omar mana tau ini semua”
Tangan ku terus mencubit paha Ranjit “Jahat ni”

Ranjit menghantar aku setakat pintu pagar perumahan sahaja, sebelum turun keretadia juga menghulurkan satu envelope untuk ku bersama kad namanya, aku serba
salah, rasa kotor, rasa serba tak kena

“Bukan sebab jual dirilah tapi tanda kawan” Aku simpan envelope tu baik-baik dalam
beg tanganku.

Aku berjalan masuk ke kawasan perumahan ku. Terasa agak mengangkang aku
berjalan. Namun aku kontrol juga agar tidak diperasan oleh jiran-jiran yang aku baru
kena tibai oleh empat lelaki. Sampai di rumah suami ku sedang berbual dengan Ros
tunang Nizam. Aku lihat Ros baru lepas mandi, cantik budak ni, wajah manis dan ceria.

“Sayang baru balik?” tegur suami ku.

“Apa kata kalau malam ni Nor tak payah masak, abang lihat Nor keletihan saja balik
dari sekolah, jom kita sama keluar makan” cadang suami ku.

Aku setuju saja. Malam tu kami makan dikedai.Aku berbaju kurung satin putih,
bertudung bawal krim.Kamike Kedai mamak kari kepala ikan. Kedai Omar. Selera aku
tidak seberapa walau pun suamiku dan Ros nampak berselera sekali. Sesekali aku lihatOmar menjeling ke arah ku dari kaunternya.Aku buat tak tahu saja. Cuma sekali sekala
terbayang di minda ku dadanya yang berbulu, balaknya yang panjang menerjah
masuk ke cipapku petang tadi. Aku pasrah. Minggu tu aku tidak diusikoleh suamiku
kerana aku kata aku period.

Segala peristiwa itu aku jangkakan berhenti disitu sahaja. Nizam berkahwin dengan
Ros. Dia pun tidak lagi menghubungi aku pada bulan pertama perkahwinannya. Aku
kembalikepada rutin biasa. Hari sekolah aku ke PB dan hujung minggu aku balik ke ASatau suami ku datang ke PB. Kesan daripada kembara seks aku dengan Nizam,Ranjitdan rakan-rakannya menyebabkan aku lebih cepat ghairah dan teransang.Suamiku
tidak lagi komplen sebab aku lambat berair. Kemampuan aku untuk menadah juga
meningkat. Kalau suami aku minta aku terus sahaja bagi. Semua kehendaknya aku
penuhi.Mulut,bontotatau cipap ku sentiasa aku sediakan untuknya. Dia nampaknya
puas

“Sayang makin hebatlah sekarang” itu pujinya.

Satu hujung minggu suami ku datang ke PB, rumah ku. Kebetulan hari tu aku mula
period sebenar. Tak bohong lagi.

“Hari ni kita masak sedap sikit sebab abang jemput Nizam dan Ros untuk bermalam disini. Raikan pengantin baru”

Harituaku masak selepas sama-sama ke pasar. Suami ku sibuk mengemas rumah. Dia
tempah seti baru . Maklumlah rumah aku ni tak pernah ada seticuma tikar sarawak
sahaja dan katil di bilik tidur kami. Semua perabut ada di rumah kamidiAS.Segan juga
rumah nikosong sangat. Jadi sibuklah suami ku mengemas dan menyusun rumah. Aku
nampak komputer dibilik tidur tamu juga di keluarkan ke ruang tamu dan dibilik itu pun
dimasukkan sebuah katil baru yang dibelinya. “Untuk pengantin baru” katanya
tersengeh.

Seronok pula aku lihat kesungguhan suami ku menyambut Nizam dan Ros. Kali ini pastiaku selamat kerana Nizam akan datang bersama Ros dan aku pula sedang period.
Pasti tidak ada apa pun yang berlaku antara kami.

Nizam dan Ros sampai lebih kurang jam 5 petang. Kami menyambut mereka dengan
tangan yang terbuka. Aku menjeling ke arah Nizam. Dada aku berdebar bila dia
bertanya khabar.

“Baik, pengantin baru apa khabar?” balas ku. Tiba-tiba sahaja mata ku tertumpu ke
atas seluarnya namun cepat-cepataku alihkan pandangan ku. Ros masuk ke dapur
membantu ku.

“Bila kak beli perabut tu?” Tanya Ros

“Tadi… untuk kau berdualah tu”

“Amboi susah-susah je kak” Balas Ros.

Ketika tu suami dan Nizam bersembang di luar. Aku dengar suami ku minta Nizam
untuk tidur dirumah kamisaja malam ni. Lagi pun Nizam dah lama tak jumpa kami. Aku
cuma pasang telinga sambil melayan Ros.

“Macam mana dengan Nizam..OK ke?”

“Ganaslah kak”

Aku cuma senyum. Memang Nizam ganas.

‘‘Ganas?”

“sedap?” tanya ku lagi

“Sedap gila kak”

Kami ketawa.

Selepas makan malam kami berehat di ruang tamu duduk diseti baru yang empok dan
lebar.Kamimenonton cd. Mula tu filem action biasa lepas tu suami pasang pula filem
lucah.Aku ke dapur bancuh kopi. Bila aku keluar aku lihat Ros duduk dekat sangat
dengan Nizam.Mungkin dah steam kot. Tengah sedap sedap menonton suami ku
hentikan cd.

“Malam ni saya nak tunjukkan satu hadiah untuk pengantin baru khususnya Nizam”

Dia memasang cd lain dan lampu digelapkan. Di kaca tv menunjukkan
pemandangan dalam rumah kami di AS. Semua orang diam.Dadaku berdebar-
debar.Terpampanglah diskrin TV aku sedang bersetubuh dengan Nizam diruang tamu
di rumah kami di AS. Itulah pertama kali kamilakukannya ketika Nizam tidur disana
selepas kami habis kursus di langkawi. Badan ku berpeluh dingin,tangan ku menggigil.
Nizam diam membisu, aku menangis tanpa ku sedari.

“Abang maafkan Nor bang……” rayu ku tanpa ku sedari. Aku tertimpus dilantaimemeluk kaki suami ku. Suami ku mengangkat ku duduk semula disebelahnya.“Nor
tengok dulu sampai habis” Dia meletakkan tangannya di bahu ku. Panjang sungguh
kisah aku dan Nizam sehingga ke perlakuan kami dirumah ini.

“Apa yang abang hendak dari saya bang” Nizam bersuara.

“Tengok dulu Zam,cuba kita tenang macam orang dewasa” Suami ku
mententeramkannya. Aku nampak Nizam juga serba salah namun Ros memegang
tangannya sambil menyandarkan bahunya ke dada Nizam.

Aku meletakkan kepalaku ke bahu suami ku. Aku rasa malu pada dirisendiridan malu
pada Ros.Rasa bersalah yang amat sangat kepada suami ku. Di kaca tv jelas sangatbagaimana balak Nizam yang besar panjang tu meneroka cipap dan bontot ku.
Apabila scene Nizam datang dengan Ranjit aku meramas bahu suami ku. Dia berbisikkepadaku “ini yang paling abang suka”

“oh abangggg” aku tengok ke arah lain. Aku dapatmendengar suara ku mengerang
berdengus dalam tv. Di dihenjut oleh Nizam dan Ranjit serentak.

“Sayang tengoklah tu..” dia memalingkan muka aku ke skrin TV sambil diambil tangan
ku diletakkan di antara dua pahanya.

“Nor berdosa pada abang…maafkan Nor bang”
“Nizam ..kau nak kata apa?” Tanya suami ku.
“Saya juga nak minta maaf….saya bertanggung jawab atas semua yang

terjadi….jangan salahkan Nor”
Suamiku mendengar penuh khusyuk.
“Kau bersedia menerima hukuman dari aku?” tanya suami kepada Nizam.
“Apa saja bang cuma jangan salahkan Nor..biar sayabertanggungjawab

sepenuhnya”

“Kau tahu apa rasa hati ku bila melihat kau berdua macam tu?Dan kaubawaoranglain pulak untuk tibai Nor?” Suami ku pula yang beremosi. Dia mengeloh.
“Kau sayang Ros?”
“Sayang bang”
“Kau sayang Nor?”
Nizam diam sebentar, dia melihat ke wajah Ros. Kemudian berpaling ke arah aku.
“Sayang bang”
‘Kau nak ambil Nor jadi isteri kau?”
“Abang!!” sahut ku.. “Jangan macam tu bang…ampun kan Nor bang… aku melutut

lagi”
“Nor diam!!!” tegas suaranyaAku terus menangis diribaannya. Nizam tidak menjawab,sekalilagidia melihatke arah

Ros. Ros menyandarkan dirinya, perlahan-lahan dia juga mengesat airmatanya.

“Ros kau sayang Nizam?” Ros terkejut dengan soalan yang tiba-tiba terpacul darimulut suami.
“Sayang bang”

Nizam cuba menghalang tapi tidak diendahkan Ros.Dia datang dekatdengan ku.
Memeluk ku dari sisi.
“Kak, Ros sayangkan akak dan Ros sayangkan suamikakak juga.Kita dah macam

keluarga. Kalau itu yang abang mahu biar Ros berikan agar semua ini selesai”
“Ros…” Nizam teragak-agak.
“Jangan halang Ros bang….cukuplah apa yang abang lakukan, sekarang giliran kami

pulak”
Nizam serba salah. Ros bangun berdiri“Abang nak kat mana?” tanya Ros.
“Apa kata di sini saja biar kakak dan Nizam jadi penonton”
Suamiku mengangkat meja ditengah ruang menjadikan kawsan lapang. Kemudian

dia ke dalam mengambil beberapa biji bantal. Dicampakkanya ke tengah ruang.
“Sebelum tu…” Dia berbisik sesuatu kepada Ros. Ros menganggukan kepala.

Ros menghampiri Nizam. “Bang maafkan Ros” Dia memeluk Nizam.
“Maafkan abang juga” Nizam memeluk erat tubuh isterinya.
‘‘Abang jangan bantah eh..abang ikut saja kalau abang sayang Ros”
Perlahan-lahan Ros membuka baju Nizam, Dia juga membuka seluar Nizam.

Mengeluarkan balak Nizam yang besar. Dihisapnyabeberapa kalisehingga keras
mencanak. Suami ku datang dekat dengan ku
“Nor pergi hisap Nizam punya”

“Abang…..Nor tak nak lagi lah bang” Aku menolak dengan rasa bersalah.
“Alah kan dah bergelen air mani Nizam dalam tubuh Nor tu…pergi” terasa tegasnyasuami ku kali ini.

Dia benar-benar menggunakan kuasanya. Tak pernah aku lihat dia setegas ini. Ketika
aku berdiri dia membuka baju ku sehingga tinggal seluar dalam saja.Kerana dia tahu
aku period. Dia meramas-ramas tetek ku beberapa kali dan menghisapnya. Lalu dia
menarik tanganku ke arah Nizam. Menekan bahu ku supaya duduk bertimpuh dihadapan Nizam.

Dia menarik Ros kearahnya sambil duduk di seti lain mengadap aku dan Nizam.

“Maaf kan Nizam Nor” Suara Nizam terpancut dari mulutnya.

Aku merenung matanya buat seketika. Hidung masih lagi berair disebabkan tangisan
ku tadi.Nizam membelai rambut ku. Aku pegang balak Nizam yang besar tu lalu mula
menjilat dan mengulumnya.

“Nizam kau pancut dalam mulut Nor” Aku dengar arahan suami ku.

Aku tahu Nizam ni liat nak pancut . “Nizam jangan kontrol sangat.. pancut je” pinta ku

Aku bekerja keras untuk Nizam pancut, Nizam terus sahaja membelai buah dadaku
menyebabkan aku lupa tentang dilema yang aku sedang hadapi, lupa tentang rasa
bersalah dan hukuman yang sedang aku jalani.

Hampir setengah jam, naik lenguh mulut ku, dengan bantuan tanganku merucuh
balaknya akhirnya Nizam pancut, banyak. Aku menelan setiap titik yang ada.Nizam
terkapar . Aku memeluk pinggangnya dan meletakkan kepala ku di perutnya.

“Ahhhh emmm” kedengaran suara Ros. Aku lihat suami ku sudah pun menyucuk
balaknya ke cipap Ros secara doggie.

Aku naik duduk di sebelah Nizam. Tangannya terus membelaibahu ku memelukku erat
sambil kami menjadi penonton adegan suamiku dengan Ros.SesekaliNizam
mengucup bibir ku. Bila tangannya merayap ke celah paha ku aku membantah

“Nor period”

“Ooo” Balasnyakecewa,namun tangannya tidak berhenti terus sahaja meramas
buah dadaku. Aku tahu Nizam kepingin lagi. Balaknyamengeras semula.Perlahan-
lahan aku merocoh balaknya.Ros nampaknya klimaks beberapa kali. Akhirnya suamiku pancutdalam cipap Ros. Mereka terkapai di atas tikar sarawak. Perlahan-lahan aku
menundukkan mulutku untuk menghisap balak Nizam sekali lagi. Selang beberapa
minit suami ku bangun sambil membantu Ros ke seti semula.

“Sudah…kau orang berdua jangan rasa bersalah lagi…..yang dah sudah tusudahlah”
sebut suami ku.

Tangannya masih memeluk Ros. Kemudian dia bangun memasang cd lain pulak.
Ketika itu nampak suasana rumah kami yang ini. Kelihatan suami ku sedang menjilat
cipap Ros. Mulut aku terlopong menonton adegan yang ada dikaca tv.Aku pastidara Ros dipecahkan oleh suami ku. Hebat sekali mereka berdua.

Sekali lagi Ros pula berlutut di depan Nizam. Aku menggosok bahu Nizam supayabersabar. Nizam membelai kepala Ros.
“Abang juga minta maaf”
Mereka berkucupan dengan penuh kasih sayang. Perlahan-lahan aku bangun menuju

ke pangkuan suami ku.
“Nor sayang abang”
“Abang pun” sambil mengucup bibir ku.
“Dah kamu berdua, kami dah sediakan bilik pengantin tu pergilah masuk. Aku tahu

Nizam kau dah tak tahan tu” jelas suami ku.

Nizam mendokong Ros ke dalam bilik. Aku dan suami masih berpelukan di seti.Selang

beberapa ketika kedengaran suara Ros mengerang.

“bang” suara ku perlahan ke telinga suami ku.

“Boleh tak tayangkan cd tadi?” pinta ku.

“Yang mana?”

“Yang abang kata yang abang paling suka sekali tadi”

Suami ku senyum. “Yang sayang kena sandwich dengan Ranjit tu”

“Emm” jawab ku malu-malu.

Dia bangun dan memasang cd tersebut. Di percepatkan sehingga ke adegan yang

aku maksudkan.
“Sedap ke kena dua sekali” tanya suami ku.
“Sedap bang .. sedap sangat” jawab ku tulus. “Abang nak buat macam tu?”
Dia mengangkat kening.
“Abang dua orang lanyak perempuan sorang” jelas ku.
“Sayang nak?”
“Nor kan sedang period ni…mana boleh…no entry”
“habis?”

“Jangan kuat sangat” bisik ku padanya.

Suami ku menjilat dada Ros.

Sekali lagi aku berbisik ke telinga Nizam “ Abang nak join tu”

Nizam berhenti,dia memaut Ros supaya berada di atas tubuhnya pula. Suami ku
berdiri di atas katil dan Ros mula menghisap balak suami ku. Aku sedar tak sedar
mengucup Nizam dan membelai dadanya.

“Abang fuck my ass” aku dengar pinta Ros.

Suamiku bagaipucuk dicinta ulam mendatang. Terus sahaja mengambil kedudukan dibelakang dan menjolok bontot Ros dengan balaknya yang keras menegang.

“Oughhhhhheh” keluh Ros

“… oooohhh sedapnya kak”

Aku pula yang membelai buah dada Ros dan kadang kala berlaga tangan dengan
tangan suami ku.

Lama kelamaan aku tinggalkan mereka dengan irama suara mereka yang bersahutsahutan hingga ke tengah malam. Aku ke dapur menyediakan minuman dan
makanan ringan. Diruang tamu cd yang dimainkan tadi masih lagimenunjukkan aksiaku dengan Nizam dan Ranjit bergilir-gilir menyetubuhi aku. Aku ghairah tapi nak buatmacam mana…No entry.

* * * * *

Sejak kejadian bersama Nizam dan Ros, kami menjalankan rutin biasa.Sekalisekala
mereka berdua datang ke PB sebab Ros nak balik ke rumah orang tuanya.Kalau suamiku ada kami dapatlah foursome seround dua kalau suami ku tidak hadir Nizamlah yang
beraya besar. Tibai Ros dan tibai aku. Kami berempat dah tidak ada sempadan lagi.

Satu hujung minggu, sementara aku menantisuamiku datang aku dapat panggilan
mengatakan suami ku tidak dapat datang kerana kena pergi kursus. Ketika itulah
terjenguk Ros di pintu rumah ku.

“Kalau gitu kita keluar dengan teksi..ok? akak tukar pakaian sekejap”
Aku masuk bilik dan talipon Ranjit. Kebetulan Ranjit ada di bandar ketika itu. Aku minta
dia tunggu direstoren Omar. Aku katakan yang aku dan seorang lagi kawan ku ingin
buat duit sikit petang ni. Ranjit faham dan dia tunggu.

Petang tu kami pakai seluar dan blaus saja. Siap dengan tudung yang sepadan. Kamisampai ke restoren Omar. Ros memang telah biasa dengan restoren itu sebab kamibiasa bawak ke situ. Lagi pun itu memang kampung dia.Sebentar kemudian Ranjitdatang. Kami bertegur sapa dan Ranjit turutduduk minum bersama.Aku pastiRos
ingatsiapa Ranjit kalau dia perhatikan cd yang ditayangkan pada malam tu. Ketika
Ros ke bilik air Ranjit masukkan ubat perangsangnya ke dalam minuman Ros.Itulah
senjata Ranjit …ubat perangsang.

“kau nak jugak?’ tanya Ranjit“Tak perlu, aku boleh tahan”
Kamiterus berbual,Ranjitmenyatakan yang dia kenal Nizam sebab pernah belajar

bersama satu ketika dulu. Ros kemudian kelihatan gelisah.
“Kenapa Ros?” tanya ku.
“Entahlah kak Ros rasa semacam saja”
“Ranjit tolong hantarkan kami, Ros macam tak sihat saja”
Kami menaiki kereta Ranjit. Ke mana lagi kalau tak ke rumah ladangnya.Bila kami

sampai aku lihat Omar dan Lim sudah ada disana.Patutlah Omar tak ada dikedainyatadi..dah kesini rupanya. Pelanggan tetap lah tu. Ketika aku memapah Ros ke dalam

“Fuck me ..fuck me now!!!!!” aku mendengar suara Ros.
Aku lihat Omar dan Lim sedang merocoh balak masing-masing.Aku menghampirimereka dan mulakan tugas menghisap.Satu balak kulup dan satu balak sunat. Mereka

berdua menanggalkan pakaian ku. Kemudian mereka mengangkataku duduk diseti.
Omar terlebih dahulu menerkam menjilat cipap ku.
“ Ohhhhhhh “ Keluh Ku.
‘Harder Ranjit… harder” aku dengar Ros menjerit.
Sedang Omar menjilat dengan khsyuknya cipap aku. Sambil aku menghisap dan

menjilat balak kulup Lim aku lihat dua lagi lelaki masuk kerumah.
“Hello guys”, tegur Lim “Come join us..we just started”
“Hello…” mereka datang dekat.
“Hai saya Samrong” seorang yang kelihatan seperti pemuda melayurupanya Siam.

Aku menghulurkan tangan dia mengucup belakang tanganku.
“Nor” jawab ku ringkas.
Dia meramas buah dada ku beberapa kali. “Cantik dan seksi”
“Dan iniTony” Samrong memperkenalkan rakannya. Jelas yang ini India cuma mungkin

bergama kristian.

“I’m cumminggggg harderrrrr Ranjityes I’mmmmmm nowwwww!!!!!!” Suara Ros
meninggi dari dalam bilik.
Tony mengangkat kening seolah-olah bertanyakan siapa kepada Lim.
“Ranjit and her friend… err Ros” jawab Lim.
Aku kembalimenghisap balak Lim yang makin keras. Samrong mula menanggalkan

pakaiannya kemudian menghulurkan balak kulupnya kepada ku untuk dilayan seperti

aku melayan Lim jugak. Tony hilang ke dalam bilik.
Omar bangkitsetelah berjaya menyebabkan aku klimaks di mukanya. Nampak puas
atas kejayaannya itu.

“Ok …aku belakang..dah lama aku giankan bontot Nor” sambil mencabut balaknya.
Samrong memimpin aku turun ke atas karpet.Dia terlentang dan aku mula
mengangkang di atas tubuhnya.

“SorryLim aku dengar kau merasa cipap Nor dulu, kali ini biar aku merasa dulu…kau
sabar” pinta Samrong.

“Celaka Sam…” Lim geram.
Aku memasukkan kepala balak Samrong dengan menurunkan badan perlahan-lahan.
Secara serta merta cipap ku mengemut balaknya beberapa kali.

“ohhhhhh…bestnya cipap Nor” Keluh Samrong.
“Nanti aku masukkan kat bontot dia lagi kuat kemutnya nanti” Jelas Omar.
Aku menghenjut cipapku beberapa kali lalu berhenti apabila merasakan tangan Omar

membuka sedikit bukaan bontot ku. Aku merendahkan dadaku suapaya bontot ku
lebih terbuka sedikit untuk dijolok oleh Omar. Ketika itu Samrong mengucup bibir ku
dan menghulurkan lidahnya untuk aku hisap.Tercium bau beer di mulutnya namun aku
terus juga berkucup dengannya.

Omar menekan kepala balaknya perlahan-lahan sampai habis ternggelam hingga ke
pangkal.Terasa buah zakarnya menyentuh luar anus ku dan mungkin bergesel dengan
balak Samrong jugak.

“Aaaghhhaaaaahh!” Keluh ku. Nikmat dua balak tersumbat penuh dalam dua rongga
tubuh menyebabkan aku menggeliat seketika “Sedapnyaaaa”

Aku menongkat tangan di atas dada Samrong dan menegakkan badan.
“Ok…..fuck mee both of you” mereka mula menghayun keluar masuk. Perlahan-lahan
dulu.

“I told you man…this girl is the best fuck I ever have” Komen Omar.

“Oi kau orang cepatlah aku dah tak tahan ni” tegur Lim yang sedang merocoh
balaknya di sofa.

“Lim ..mari I hisap” panggil ku.

Lim bangun dan menghulurkan balaknyauntuk ku hisap sekali lagi. Bermulalah irama
simfoni kami berempat. Mula-mula akulah klimaks dulu, lepas tu diikuti oleh Samrong

“Huhhhh tak tahan akuuuuuu” Lalu memancutkan air benihnya beberapa das.

“Omar kau terbalikkannya” Pinta Lim selepas balak Samrong tercabut dari cipap aku.

Omar memaut pinggang aku dan mebalikkan tubuhku dengan dia di bawah dan aku
terus terlentang diatas tubuhnya. Kaki aku terus terkangkang dan cipap aku mula
melelehkan air benih Samrong keluar ke lurah bontotku. Lim mengambil beberapa
helai kertas tisu dan mengelap cipapku.

“Akhirnyaaaa” Keluh Lim bila dapat menenggelamkan balaknya ke dalam cipapku.
Aku mengangkat kepala dengan sebelah tangan berpaut ke leher Lim.Kamibekerja
keras. Suara ku hanya tingga “aahhhh, aaahhhhh,uhh” sahaja kecualiketika aku
klimaks; aku sedar yang aku menjerit sesuatu tapi aku sendiripun lupa apa yang aku
katakan. Peluh membasahi tubuhku. Cipap ku mengeluarkan airnyaberdecikdecak
bunyinya setiap kali Lim dan Omar merodok masuk balak masing-masing.

Samrong bangun berehat di sofa keletihan namun aku lihat dia membuka tin beer dan
meneguknya perlahan-lahan sambil menonton adegan Omar, Lim dan aku.

Apa yang berlaku di dalam bilik di mana Ros sedang menerima penangannya,aku
dah tak perasan lagi. Namun yang aku dengar suara Ros tenggelam timbul menjeritdan mengerang. Aku klimaks entah berapa kali aku pun tak ingat tapi setelah rasabegitutak bertenaga lagi mereka mempercepatkan hayunan masing-masing.
Hayunan yang menggila.

Aku cuma biarkan mereka menutuh rongga tubuhku. Buah dadaku berkocak-kocak
ketika terlepas dari cengkaman Omar atau Lim. Akhirnya mereka pancut serentak. Aku
juga klimaks buat sekian kalinya. Omar banyak memancutkan air benihnya ke dalam
bontotku, terasa banyak das nya berbanding Lim yang hanya dua atau tiga das
sahaja ke dalam cipap ku.

Aku tertiarap di atas karpet buat seketika. Katika itu Gopal datang mengangkatku lalu
didokong masuk ke dalam bilik. Di baringkan disebelah Ros yang kelihatan terlena.

Apabila aku dikejutkan, aku dapati hari sudah senja. Lama juga kami tidur.
“Puan bangun makan dulu” Suara Gopal mengejutkan aku dan Ros. Ros kelihatan
tenang menunjukkan kesan ubat peransang sudah hilang. Gopal menghulurkan tuala
kepada kami. Aku dan Ros mandi bersama. Kami saling merbersihkan diri kami.

“dahsyat juga tadi ye kak?” komen Ros.
“Ros puas?” tanya aku sambil menyabun belakangnya.
“Puas sangat……dia orang tibai Ros gila-gila….Ros klimaks entah berapa kali tah?”
Giliran dia pulak menyabun belakang aku. “Akak kena jugak ke?”
“Kenalah….” Jawabku pendek.
“Best tak kak?”
“Bessssst” jawab ku.
Ketika kami keluar dari bilik air aku lihat pakaian kamitersususn elok di atas katil. Cuma

penties saja yang tidak ada.
“Gopal” panggil ku.
Gopal masuk. “Ada apa puan?”
“Mana panties kami?”
“Puan punya Omar ambil buat kenangan, Puan Ros punya Toni ambil jugak”
Aku berpandangan dengan Ros.Kami tergelak pendek. Kami makan satey. Omar dan

Lim dah balik tinggal Samrong dan Tony saja lagi. Ramjit menerangkan bahawa Tonyadalah pengurus bank manakala Samrong adalah Tauke syarikat Insuran.
“Nor tidur sini saja malam ini” Cadang Ranjit.

“Ohhh tak boleh….bahaya tu” jawab ku.
“Tapi malam ni saya mahu tibai Nor dan Ros lagi” sambung Ranjit. Tony dan Samrong
mengangguk-anggokan kepala.

“Kan dah dapat tadi ..cukuplah” jawab ku.
Ros hanya diam mendengar perbualan kami.

“Ros ikut kata Kak Nor saja” sambil senyum.
Perlahan-lahan aku menghirup minuman panas yang dihidangkan Gopal.Bimbang
jugak aku takut Ranjit masukkan ubat perangsang ke dalam minuman aku.Namun aku
matikan fikiran tu.

“Saya belum rasa Nor punya” sambung Tony.
“Ah saya pun belum rasa Ros punya” sambung Samrong
“Nor please…satu kali saja” pinta Tony.
Aku senyum.
“Baiklah..sekali saja tau” jawab ku. “Ranjit, lepas tu kami nak balik”
“Oklah..nanti Ranjit hantar punya” Keluh Ranjit.
Selepas makan mereka beredar ke ruang tamu untuk berehat sekejap. Ketika itu aku

dapat merasakan tubuhku kian diselinap dengan parasaan berahi dengan tiba-tiba.
Aku sedar yang aku telah terkena ubat peransang Ranjit. Aku lihat Ros juga mula
menunjukkan reaksi berahinya.

“Ohhhh celaka kau Ranjit…..kau masukkan ubat peransang dalam minuman kami”

Marah ku, tapi rasa berahi ku makin tidak terkawal. Ranjit hanya ketawa kecil.
“OK Nor dan tak tahan….. jom kita mula sekarang” Keluh ku sambilmembuka balus
yang aku pakai.

“Nor kita masuk bilik lah” sambil menarik tangan ku dan tangan Ros. Sampai dibilik kamisudah hampir bogel. Baju kami bertaburan dalam perjalanan ke bilik.

“Fuck me please… Nor tak tahan”
“Yeah.Fuck us..now” sambung Ros sambil mengambil kedudukan mengangkang diatas katil, bersebelahan dengan ku.

Samrong mengikuti Ros terus sahaja menyembamkan mulutnya ke cipap Ros.
“Ohhhhh” keluh Ros.
Aku lihat Tony juga mula merangkak naik ke atas katil. Wow besar sungguh balaknya,

tidak panjang sangat tapi gemuk. Lebih gemuk dari Nizam dan Ranjit. Dia menyuakan

“Besarnya….” Komen ku.

“Ros tahu… Ros dah rasa tadi” dalam kenikmatan Ros mengukuhkan pernyataanku.

Tony menyediakan cipapku dengan baik. Dia menjilat, menghisap dan menjolok
dengan jarisehingga aku klimaks dahulu sebelum dia meneroka cipapku dengan
balaknyagemuknya itu. Aku merasa padat sungguh apabila balaknya kemas didalam cipap ku.

“Besarnya Tony…..jangan kuat sangat nanti koyak Nor punya”

Tonymenggerakkan balaknya sedikit sedikit dulu sehingga cipapku boleh
menyesuaikan diri. Aku tak tahu aku kemut atau tidak balaknya. Aku rasa penuh sekali.

“Oghhhhhh…ummmmph….sedapnya….ohhhhhh!!! Nor klimaks lagiiiiiiiiiiiii”

Tonyterus menghenjut dan aku klimaks dan klimaks. Gopal masuk ke dalam bilik
membawa minuman sejuk. Diletaknya minuman di meja tepi dinding. Badan aku
berpeluh dan menggigil disebabkan klimaks yang bertalu-talu.AkhirnyaTonymemancutkan air benihnya ke dalam rahim ku. Aku jadi tidak berdaya terus sahaja
terlentang dan terkangkang.Tonyrebah disebelah. Baru aku sedar yang Samrong
telah berehat di kerusi sambil minum dan Ros sedang ditibai oleh Ranjitpula.Gopal
memicit-micit paha ku dan kemudian bahu ku. Aku rasa sedap sekali dibuat begitu.

“Puan bangun minum dulu” sambil menarik tangan ku duduk di pinggir katil.

“Huh” dengus ku. “Tak pernah saya klimaks begitu kuat” tangan ku membelaibalak
Tony yang lentok.

Aku menunduk dan menjilat sisa mani di balaknya dan menghisap kepala balaknyabeberapa kali. Aku perah dengan tangan balaknya dan kelihatan sedikit air maninya
keluar . Aku menjilat air mani tersebut. Sehingga bersih.

“Nor juga hebat sungguh” sambil membelai belakang ku.

Gopal menghulurkan minuman untukku “Rehat dulu puan”

Aku bersandar dikatil melihat Ranjit menyetubuhi Ros. Ketika itu air mani Tony meleleh
keluar dari cipap ku ke atas katil. Tony pula bangun duduk disebelah Samrong sambilminum minuman yang dihidangkan oleh Gopal

“Yeah Ranjit…. Sudahkan Ros dah nak klimaks lagi niiiiii … please Ranjittt nowww!!!!!!”

“Aghhhhhhhhhhhh!!!!!!!!!” JeritRos. Dia klimaks. Nampak cipapnya merenjiskan cecairjernih membasahi bulu lebat Ranjit.Ranjit terus menghayun sehingga dia sendirimemancut dalam ke dalam cipap Ros.

“Huhhhh aghhh aughhh!” Suara Ranjit tersekat-sekat. Nampak sangat banyak yang
dipancutkan oleh Ranjit ke dalam rahim Ros.

Dan Ros menyambutnya dengan rintihan “yeah..yeah yaaaaaaa!!!!!”

Aku meletakkan gelas minuman sambil membelai cipapku. Aku sendiritak pastisama
ada kesan ubatperansang yang aku minum tadi masih ada atau disebabkan
muniman yang baru aku minum sekarang atau pun disebabkan oleh apa yang Ros
lakukan di hadapan aku bersama Ranjit yang membangkitkan rasa berahiyang tinggikepada ku.

“Somebody please ..fuck me now” rintih ku.

Gopal yang juga berada dalam bilik menanggalkan seluar sukannya. Aku mengadap
ke arahnya.Dia menghulurkan balaknyakepada ku dan aku tanpa membuang masa
terus sahaja mencapainya. Balak kulup hitam dan keras yang telah beberapa kaliku
rasai ini ku belai, menolak kulit kulup lalu menyerlahkan kepalanya yang berkilat lalu
mengulumnya.Ahnikmatnya dapat memegang dan menghisap balak pada ketika
berahi memuncak begini. Aku menghisap bagaikan bergantung nyawa kepadanya.
Gopal terangkat-angkat sehingga dia tak tahan lagi.

“Puan I’ll fuck you now” Jelas Gopal. Aku berhenti menghisap dan mengambil
kedudukan di tengah katil. Ros ke bilik air dan Ranjit duduk disebelah Tony.

“I’ll jointyou” Samrong bangun dari kerusinya. Dia meletakkan tin beernya di atas
meja.

Gopal terus sahaja terlentang sambil mengurut-ngurut balaknya supayaterus keras.
Aku memang faham terus sahaja naik di atasnya. Perlahan-lahan memasukkan
balaknya ke dalam cipapku yang memangnya sentiasa licin dan kepinginkan balak.
Aku rendahkan tubuhku sehingga seluruh balaknya tenggelam dalam cipapku.

“Emmmm…” Keluh ku.Cipapku terus sahaja bertugas mengemut balaknya dengan
kuat.

“Aww!!! Kuatnya kemut” Keluh Gopal.

Samrong berdiridiatas katil dan menyuakan balaknya untuk aku hisap. Tanpa
berlengah aku terus ahaja memasukkan balaknya ke dalam mulutku sambil mengenjut

Selang beberapa ketika Samrong menarik balaknya dari mulutku.Aku tahu dia dah tak
tahan nak menyetubuhiaku. Dia melutut. Meramas buah dadaku. Mengucup bibirku
dengan berahi sekali. Menjolok lidahnya menerokaimulutku.Terasa bau alkohol dalam
nafasnya semerbak. Aku menghisap lidahnya sambilbermain lidahnya dengan lidah
ku. Tangan ku terus juga membelai balaknya. Merocoh-rocoh supaya terus keras.

Jari tangannya juga meneroka lurah bontotku.Kadang kali menjolok jarinya ke dalam
cipapku yang sedang dipenuhi oleh balak Gopal. Menggunakan lendiryang terpalikpada jarinya dan dicucuknya ke lobang bontotku. Bontot ku mengemut-ngemut bila
dibuat begitu.

“Sam… fuck bontot I sekarang…please” pinta ku.

Dia bergerak mengambil kedudukan di belakang.Tangannya memegang
pinggangku. Gopal memberhentikan pergerakannya memberi peluang kepada
Samrong memasukkan balaknya ke dalam bontot ku.

“Ohhhh!” Keluh ku bila merasai balaknya tengelam sedikit demi sedikit ke dalam
bontotku.Samrong diam seketika. Kemudian mula menggerakkan balaknya keluar
masuk diikuti oleh Gopal mengambil rentak yang dimulakan oleh Samrong.

Aku mula mengerang keenakan. Satu kenikmatan yang tidak terhingga aku aku rasai.
Bermulalah satu rentetan klimaks yang berulang-ulang buat diriku sehingga aku
terjelepuk diatas dada Gopal,tidak berdaya dan mereka pun memancutkan air
benih masing-masing dalam rongga tubuhku yang mereka tawan dan jelajahi.Sayup
sayup aku dengar “Tony please fuck me again, Ranjittt please” Suara Ros pula yangmerintih.

Ubat perangsang sial tu memang berkesan. Ranjit berjaya juga mengekalkan aku dan
Ros untuk ditibai sampai pagi. Mereka berempat bergilir-gilir menyetubuhi akudanRossepuas-puas mereka.Sehingga mereka sendiri tak berdaya. Kami tertidur pada
keesokan harinya sehingga hampir tengahari.

Apabila aku sedar,aku dapati hanya aku dan Ros sahaja yang masih tidur. Aku
mengejutkan Ros dan kami mandibersama.Lenguh dan rasa sakit kangkang ku. Pedih
cipapku.

“Lenguhnya kak” Kata Ros.

“Akak pun..akak rasa akak jalan mengangkang”

“Ros pun rasa gitu”

Ketika sarapan aku teragak-agak untuk minum. Ranjit kata yang dia tak masukkan
apa-apa dalam minuman tu. Dia pun dah tak larat lagi. Samrong dan Tony dah pun
beredar.

Ranjit menghantar kami. Seperti dulu juga dia menghulurkan sampul surat kepada aku
dan juga kepada Ros. Ros terus menyimpannya dalam beg tangannya tanpa
mengetahui akan isi sampul tersebut. Ketika masuk ke kawasan perumahan Ranjitmenghantar sampaike pintu pagar sahaja. Aku dan Ros berjalan masuk, terasa
sungguh lenguhnya paha ni tapi kami berjalan juga perlahan-lahan.

“Hai Nor dari mana jalan hencut-hencut ni?” tanya Esah sambilmendokong anak
kecilnya.
‘Oh dari pekan..kaki melecet ni jalan jauh tadi di pekan” Jawabku
Sampai di rumah aku kunci pintu. Terus saja lepak atas sofa. Ros juga begitu.
“Tak sangka Ros…kita kena teruk gitu sekali”

“Teruk ke” tanya aku
“Teruklah kak,jalan mengangkang Ros. Lobang Ros rasa macam ternganga lagi, lebih-
lebih lagi lepas kena dengan Ranjit dan Tony”

“Puas tak?”
“Puas gila kak, kalaulah laki kita tahu….mampus kita kak”
“Kalau tak bagi tahu, tak kan dia tahu…dia orang pun bukan suci sangat”
“Tapi Ros rasa macam sundal saja Kak, merengek-rengek minta di tibai”
“Ros cuba tengok dalam envelope yang Ranjit bagi tadi” pinta ku.
Ros membelek beg tangannya dan mengeluarkan envelope panjang.Dia

membukanya.
“Banyaknya duit ni” dia mengira.. “lima ribu ni kak”
Aku cuma senyum.“Memang kita dan jadi sundal pun. Pelacur kelas pertama

nampaknya”
Ros kebingungan. Aku menghampiri Ros lalu memeluknya. Aku cium dahinya.

Ros memeluk aku kembali. “Ros pun tak tahu kak..Ros pun keliru”

Kami rehat sungguh hari tu. Kami tidur sampai petang. Suami ada juga talipon dan aku
cakap Ros ada bersama sebab Nizam pun pergi kursus. Memang letih tak terkata.

Aku sangkakan peristiwa itu berakhir di situ saja tetapi satu hujung minggu suami ku
datang seperti biasa. Tapi kali ini dia datang dengan Ranjit. Aku juga hairan macam
mana dia boleh berjumpa dengan Ranjit.

“abang Jumpa kad nama Ranjit dalam beg tangan Nor” katanya. Aku teringat yang
Ranjit pernah memberikan kad namanya kepadaku pada ketika pertama kali dia
membawa aku ke rumah ladangnya.

Setelah berbincang aku difahamkan yang Ranjitakan menjadirakan kongsiperniagaan antarabangsa dengan suamiku. Ranjit kata sekurang-kurangnya itu yang
dia boleh buat untuk suamiku kerana terlanjur dengan ku tempoh hari ketika datang
atas jemputan Nizam. Nampaknya skandal kami dirumah ladang tumasih lagijadirahsia dan tidak diketahui oleh suami ku. Gajinya amat lumayan dan modalnyapun
besar dan tentunya dengan bantuan Tonypengurus bank tu. Suami ku terpaksalah
meletak jawatan bagi menjawat jawatan baru ini.

Suamiku juga inginkan aku meletak jawatan kerana gaji yang diterimanya lebih daricukup untuk menampung kehidupan kami dengan agak mewah. Kami terpaksalah
berpindah ke KL kerana pejabat suami ku di sana.Rumah pun akan disediakan oleh
syarikat.

Aku sesungguhnya kebingungan sebab semua ini datang mendadak.Namun aku
setuju sajalah dengan kehendak suami ku.“Nor ngikut saja” jawab ku bila ditanya
sama ada bersetuju dengan perancangan dan tindakannya itu atau tidak

Ketika semuanya jelas suami ku mencium mulutnya “terima kasih sayang kerana
memahami” tangannya terus sahaja meramas buah dadaku.

“Abang kan Ranjit ada tu”

“Nor kan pernah rasa Ranjit punya…takkan malu lagi” Dia menjilat leherku . Aku
sempat memeluknya dan pada ketika itu aku memandang wajah Ranjit.Tangannya
sedang membelai balaknya dari atas seluar. Balak besar panjangnya dah menjulur didalam seluarnya.

“Dia dah masukkan sejuta dalam akaun abang, takkan nak marah lagi” Tangan suamiku mula melucutkan seluar dalam ku. Aku mengangkat ponggong bagi memudahkan
usahanya.Kemudian dia membuka baju kelawar ku. Ketika dia membuka hook bra
aku sambil memelukku sempat aku menjelirkan lidah ku kepada Ranjit.

Suami ku terus sahaja menghisap buah dadaku dan meramas ponggong ku.Menjolok
cipapku dengan jari dan menjilat leher,dada dan seterusnyamenyembamkan
mulutnya ke cipap aku. Pagi itu suami ku henjut aku depan Ranjit.

“Come on Ranjit…bukan kau tak pernah buat dengan Nor..jom kita metrai perjanjian
ini dengan air mani kita dalam pantat Nor”

Ranjitmembuka pakaiannya dan datang dekat dengan kami. Dia menghulurkan
balaknya untuk aku hisap sedang suami aku terus menghenjut cipapku.

“Bang kita pindah ke dalam” Cadang ku.Suami ku mencabut balaknya dan Ranjitterus sahaja mendokong ku masuk ke bilik tidur.

Memang mereka menterai pernajian dengan air mani mereka dalam cipapku. Selepas
suamiku pancutRanjitterus sahaja memasukkan balaknya ke dalam cipapku dan
setelah aku pancut dua kali dengan Ranjit, dia pun memuntahkan air maninya untuk
bergabung dengan air mani suamiku.

“Ranjit kalau kau nak tibai Nor.. kau tibailah.. jangan sampai koyak sudahlah”

Hariitu Ranjit menggunakan sepenuhnya peluang yang ada untuk tibai cipapku dan
bontot ku kegemarannya. Ketika tengaharisuamiku keluar mendapatkan makanan
sedang Ranjit terus menghenjut aku.

“Ranjit rehatlah dulu” Pintaku bila terasa letih sangat.

“Inipeluang susah saya mahu lepas. Kan saya selalu cakap Nor punya banyak sayasuka”

“Yalah tapi sekarang Nor dah letihlah… kita rehat dulu lepas tu kita buat lagi” pujuk ku.

Ranjit sudahkan dengan memecut laju menyebabkan aku terpancut-pancutmaziku.
Badan kamiberpeluh-peluh.Nafas aku sesak dan lelah sungguh. Aku klimaks dengan
kuat sekali. Akhirnya dia pancut juga dalam rahim aku berdas-das ..banyak sepertiRanjit yang selalu aku kenali.

Hari tu aku menjadi hidangan Ranjit sampai pagi di samping lauk untuk suami kusendiri
yang nampaknya begitu berselera sekali. Kali ini tiada ubat peransang hanya nafsu
dan kerelaan.

Lepas makan nanti aku pasti Ranjitnak lagi tu dan suami ku pun tidak kurang juga
seleranya. Teruk tu teruklah tapi nikmatnya ..susah nak dicerita.
Visits: 170989


This page:





Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top