peperonity Mobile Community
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
New to peperonity.com?
Your username allows you to login later. Please choose a name with 3-20 alphabetic characters or digits (no special characters). 
Please enter your own and correct e-mail address and be sure to spell it correctly. The e-mail adress will not be shown to any other user. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
Stay logged in
Enter your username and password to log in. Forgot login details?

Username 
CAUTION: Do not disclose your password to anybody! Only enter it at the official login of peperonity.com. We will never ask for your password in a message! 
Login
Stay logged in

Share photos, videos & audio files
Create your own WAP site for free
Get a blog
Invite your friends and meet people from all over the world
All this from your mobile phone!
For free!
Get started!

You can easily invite all your friends to peperonity.com. When you log in or register with us, you can tell your friends about exciting content on peperonity.com! The messaging costs are on us.
Meet our team member Marzus and learn how to create your own mobile site!

Sayang Dan Dendam Suamiku - cerita.seks.4



Sayang Dan Dendam Suamiku

(sambungan X boyfriend Isteriku)

Hariinicuaca agak panas. Aku berkemban sahaja dan membasuh pinggan mangkok
di dapur. Suami ku dah lama keluar bekerja Namun tengahari nantibiasanyadia akan
balik makan tengahari. Tak tentulah. Kalau kerjanya jauh dia tak balik,kalau kerjanyadekat dia balik. Begitulah berniaga.

Sedang aku sibuk memasak aku dengar Kak Timah memberi salam dari pintu dapur.
Aku dengannya sebaya, duduk taman perumahan ni; rumah kembar dua tingkat.

“Nor…minta garam sikit, aku dah kehabisan garam,lupa pulak nak suruh abang Dol
belikan tadi”

Kami berborak seketika namun dia kata nak cepatsebab haritusuaminyaAbang Dol
pun nak balik makan tengahari.

Jam dah menunjukkan pukul sebelas setengah. Hampir semua lauk dah siap. Aku
hidangkan saja di atas meja makan. Kemudian aku pergimandi.Daripagiaku belum
mandi. Badan ni bau macam-macam, Bau ikan, udang dan bau abang Din suamiku
pun masih ada.

Selesai mandi aku mengenakan seluar jean ketat dan koyak dengan kemeja T merah
tanpa lengan pendek menampakkan pusat aku atau lurah ponggong apabila aku
duduk.Memang kebelakangan ini,aku tidak suka pakai coli semasa di rumah,
menampakkan buah dadaku membusut dengan putingnya membonjol menolak baju
yang ketat.Sedang aku mengemaskan rambut ku, aku dengar bunyi enjin kereta
masuk ke ruangan depan rumah.

“Tentu Abang Din dah balik”

Aku turun ke dapur menyiapkan minuman.

“Hello sayang” Aku dengar suara Abang Din menegurku di belakang

“Sibuk ke ari ni?” tanya abang Din.

“Tak cuma masak sikit”

“Ari ni abang tak nak makan …abang nak ni” suami ku meramas-ramas cipap dari luar
seluar jean ku.

“Penat je Nor masak bang”

“Eh abang ni apa kena ari ni gian semacam je?’

“Alah wangi isteri abang ni …..sekejap je lepas tu kita makan”.

Aku meraba balak suamiku, memang dah keras mencanak dalam seluarnya. Sampaidipinggir katil aku membuka seluarku. Suami terus saja menolak aku untuk doggie.
Dengan rakus dia masukkan balaknya ke cipap ku dan terus proses sorong tarik.

“Uughhh emmm bannnngg, yeahhh emmm “ Keluh ku.

Ganas, padat, menggila suami ku kali ini. Aku tahan saja.Cipap aku memangnya
basah sebab pagi suami ku dah henjut sebelum pergikerja.Lebih kurang 20 minit
suami ku pancut “Ahhh Ahhh Ahhh” suaranya menjerit. Aku tunduk ke bantal
kepenatan sebab aku pun turut klimaks bersamanya.

Aku merasai suami ku mencabut balaknya dari cipap ku. Aku biarkan.Namun aku
merasakan dia menyucuk balaknya yang sangatkeras semula ke dalam cipap ku.
Besar, padat rasanya. Aku terkejut. Aku menoleh ke belakang.

“Ranjit! Ahhh” keluh ku. Aku lihat suami ku duduk di sofa sebelah katil sedang Ranjitmenghenjut ku.

“Abang ..mana datang Ranjit ni?”

“Dia ikut abang balik tadi..dia kata dah lama tak kena cipap Nor”

“Betul Nor..saya banyak rindu sama Nor punya cipap”

Aku mengeluh ahhh dan uhhh menikmati balak Ranjit yang besar. Suamiku bangkit ke
luar . Ranjit menukar kedudukan. Dia minta aku mengangkang. Aku ikut saja.

“Nor pun lama tak kena dengan Ranjitni” sambil menolong memasukkan balaknyayang keras dan besar ke cipapku.“Aaahhhh oooohh yeahhhh henjuttttttttt
sedapnyaaaaa” .

Sekejap suami ku masuk semula dengan camcodernya. Merakamlah tubuatmodal
mengasah balaknya. Ranjit betul melepaskan rindunya pada cipap aku.Segala
position dia buat. Aku dah cum tak tahu berapa kali namun dia masih lagimenghenjut.

“Dah lah Ranjit Nor dah tak tahan ni” keluh ku. “sudahkan dulu lepas ni boleh buat lagiOk” pujuk ku.

Aku doggie pulak tapi kali ni Ranjit menyula bontot ku. “Ohhhh Ranjiiiiiiitt, kautak habis-
habis dengan bontot”.

“Sorry lama tadak rasa ini bontot… mesti mahu rasa juga.Ketatketatnyakemutmasihhh kkuat. Rasa macam mahu putus saya punya”

Henjutanya perlahan lepas tu menjadi laju dan akhirnyadia menamatkan dengan
memancutberdas-das dalam bontot aku. Aku tertiarap. Ranjit mencabut balaknyamenyebabkan air benihnya meleleh di atas cadar bilik orang gaji ku. Suamiku tidak
henti-henti merakam setiap minit yang berlaku. Aku tak peduli. Ranjit terlentangdisebelah ku, balaknya lentok tak bermaya. Selepas rehat beberapa minit aku bangun
lalu menjentik balak Ranjit. “Jahat ni”

“Adoi”jerit Ranjit.Aku lihat ada najis dari bontot ku pada takuk balaknya terpalitbersama air maninya yang pekat. “Dah pergi basuh dulu”

Setelah Ranjit keluar bilik air. Mukanya tersengeh puas.Aku mengenakan seluar ku
kembali. Ranjit datang memelukku dan mengucup bibir ku. “Terima kasih Nor”
Tangannya meramas-ramas bontot aku.

“Mari kita makan dulu” Aku mengajak Ranjit.

Suamiku berada di dapur membuka tudung saji. Dia berseluar dalam saja. Aku duduk
saja lalu menjamah makanan yang ada. Rupanya mereka berdua ni pun lapar.Saja
nafsu kuat; cari makanan nafsu dulu sebelum makanan sebenar.

“Ok lagi ke Ranjit Nor punya?” Tanya suamiku

“Aku kalau Nor punya sampai pagi pun aku sanggup hayun”

“Kesianlah Nor…mana nak tahan sampai pagi” jawab ku. “Oi pedih tau”

‘‘Tak apa Nor..abang dah belikan ubat perangsang…Nor makan kemudian Nor
kangkanglah sampai pagi biar Ranjit tak leh nak berjalan esok”

‘Kalau Ranjit tak leh nak berjalan Nor pulak jalan mengengkang”

Kami semua gelak bersama.

Segala-galanya bermula dengan Nizam bekas boyfriend aku.Satuhariaku berkursus diLangkawi.Masa tuaku masih lagi seorang guru sekolah. Ketika nak balik di feri aku

“Nizam?” dia tersengeh dan sedikit gugup.

“Nor apa khabar” tanyanya. Aku tak faham dengan diriku,tiba-tiba saja aku berdebar
bila berdepan dengan Nizam. Mungkin dalam hatiku masih bersisa benih cinta yang
kami semai dulu.

Diatas feri kami tak dapat bercerita panjang sebab kami duduk dikerusi berjauhan lalu
aku menjemputnya untuk bermalam saja dirumah kami diASsebab haripun lewat.
Aku perkenalkannya kepada suami ku yang menunggu ku dijetiKuala Perlis.Suamiku
bersetuju untuk Nizam bermalam dirumah kami. Hatiku bagaikan dipam melonjak
gembira.

Niat aku cuma ingin melepaskan rindu dan bertanya khabar sahaja dengan Nizam.
Tetapimalam tulainpula jadinya. Aku digoda oleh Nizam sehinggalah aku
menyerahkan tubuhku kepadanya diruang tamu rumah kami. Memang aku sangat
puas dengan Nizam, balaknya besar, panjang dan keras. Bukanlah bermakna aku tak
puas dengan suami aku tetapi dengan Nizam aku “sangatpuas” menyebabkan aku
ketagihan balak Nizam dan henjutannya. Pada ketika itu aku tak pasti sama ada suamiaku sedar atau tidak tentang kejadian malam tu. Namun esoknya suami ku minta
supaya Nizam tidur lagidirumah kami. Lepas banyak berdolak dalik Nizam tidur
semalam lagi dirumah ku. Aku seronok bukan kepalang. Malam tu aku layan lagiNizam
selepas suami ku tidur. Aku cum entah berapa kali.Letih badan aku.Nasib baikmalam
tu suami ku terus sahaja tidur dan tidak bangun nak menghenjut aku .

Aku bertugas di PB manakan suami aku bertugas diAS.Nizam pulak bertugas KK.Jadiaku duduk ditengah-tengah.Selepas merasa balak Nizam aku jadi rindu balak besar
panjang dan kerasnya. Namun begitu aku keliru sangat. Aku merasa amat berdosa
menduakan suami.Bukan suamiaku tidak mampu memuaskan kehendak nafsu aku
tetapi Nizam punya dan suami punya adalah dua rasa yang berbeza.Nizam memang
gila-gila dalam hal memuaskan nafsu ni.

Kerap kalidia datang ke rumah guru tempat aku tinggal semasa bertugas di PB dan
kamimengadakan hubungan seks sepuas-puasnya. Kalau boleh aku tak mahu tetapisetelah digoda sedikit saja keinginan ku untuk dipuaskan meronta-ronta. Aku tahu
cipap aku menjadi longgar sedikit apabila kena dengan Nizam, selain daripada cepatbasah dan horny. Semua ini selalu disebutkan oleh suami aku. Dia komplen.Aku bagiberbagai alasan dan nampaknya dia terima alasan yang diberikan. Namun suamiku
henjut juga dan kadang kala aku merasakan suami juga menggila-gila menghenjut ku.
Nafsunya bagai dibangkit-bangkit terutama kalau padaminggutuNizam henjutakudan hujung minggu tu suami ku datang.Aku merasakan semangat suami ku meninggi.
Yang teruknya tentulah aku. Keletihan dan kedangkala pecah rasanya dibawah tu.

Satu hari dia datang kerumah ku bersama kawannya. Dia cakap nak singgah sekejap
je. Aku rasa cukup selamat sebab dia datang dengan rakan dan untuk jangka masa
yang sekejap saja. Selepas kawannya minta diri untuk keluar sekejap,Nizam mula
menggoda aku. Aku memang teringin sangat untuk menikmatibalaknyanamun
dilema dalam fikiran ku tentang kesalahan kecurangan terhadap suamitetap ada.
Dalam pada itu aku tergoda juga macam biasa. Keimanan ku sangat tipis. Dalam
pada aku sedang menghenjut Nizam dari atas itulah tiba-tiba Ranjit, kawan Nizam
tadi,datang merodok balaknya yang besar panjang dan keras itu ke bontotku. Aku
pada awalnya panik,tak mahu,malu dengan orang yang aku tidak kenali, Namun
badanku ditahan oleh Nizam dengan kemasnya dengan tangan dan balaknyayang
tenggelam dalam cipap ku. Nizam juga memberikan galakan untuk aku meneruskan
pengalaman baru menyebabkan aku pasrah.

Maka bermulalah episod aku dilayak dua lelaki serentak. Nikmatnya tidak terkata. Aku
klimaks berulangkalisehingga aku tak berdaya lagi untuk memberikan kerjasama
kecualimenahan dan mengemut dua rongga tubuhku yang ditutuh habis-habisan
oleh dua balak yang hebat. Malam tu aku dihenjut sampaipagioleh mereka berdua
bergilir-gilir.Aku memang tak berdaya tetapi selepas makan malam (mereka
meninggalkan aku untuk keluar membeli makanan) dan berehat sekejap nafsu ku
bagai digamit-gamit, cipapku terkemut-kemut dan meminta-minta untuk ditutuh.
Nizam dan Ranjit memenuhi tuntutan itu sampai pagi.

Aku separuh sedar ketika mereka beredar untuk keluar dari rumah ku. Aku begitu tidak
larat untuk menghantar mereka pergi. Berehat hampir setengah jam aku bangun
bersiap untuk kesekolah. Hari tu aku disekolah bagai tak dapat nak buka mata.

“Kau tak sihat ke ?” tanya kawan ku.

Aku cuma menganggukkan kepala. Balik sekolah terus sahaja aku tertidur.Bila aku
sedar dari tidur aku dapati suami ku ada dirumah. Aku cakapkan yang aku period.Dia
pun tak ganggu aku.

Nizam bertunang dengan Ros, aku gembira atas berita itu. Aku turutmembantuRos
menyediakan bunga telurnya. Suami aku pun ada dirumah aku.Suatu hariaku keluar
kebandar bersama kawan ku Esah. Nak belikan hadiah hari sukan. Aku biarkan suamiku yang menjaga Ros di rumah. Keluar kebandar pun aku pakai seluar sukan dan
kemeja T labuh sahaja. Selesai membeli belah aku mengajak Esah untuk minum
dahulu. Dalam berbincang tu tiba-tiba aku terserempak dengan Ranjit.

rumah pengasuh. Ranjit mengatakan yang dia boleh hantar aku pulang.Aku menjadiserba salah.
“minum lah dulu nanti saya boleh hantarkan, lama tak jumpa dan tak borak” Esah

berlalu dan kami berjalan ke kedai makan.
“Ranjit apa khabar?”
“Baik cuma selalu teringatkan Nor lah” Aku melabuhkan ponggong kerusidan Ranjit

pergi ...


This page:





Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top