peperonity Mobile Community
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
New to peperonity.com?
Your username allows you to login later. Please choose a name with 3-20 alphabetic characters or digits (no special characters).

IMPORTANT: Choose your name WISELY as you cannot change it later on! This is due to the fact that we will submit your pages to major search engines so that they can be found properly. 
Please enter your own and correct e-mail address and be sure to spell it correctly. The e-mail adress will not be shown to any other user. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
Stay logged in
Enter your username and password to log in. Forgot login details?

Username 
CAUTION: Do not disclose your password to anybody! Only enter it at the official login of peperonity.com. We will never ask for your password in a message! 
Login
Stay logged in

Share photos, videos & audio files
Create your own WAP site for free
Get a blog
Invite your friends and meet people from all over the world
All this from your mobile phone!
For free!
Get started!

You can easily invite all your friends to peperonity.com. When you log in or register with us, you can tell your friends about exciting content on peperonity.com! The messaging costs are on us.
Meet our team member Marzus and learn how to create your own mobile site!

Sunnah iblis - cerita.seks.4



Sunnah iblis

Aku ni perempuan kampung. Tapi kalau pasal berhias dandan, bolehlah dikira hebat. Laki
aku pula memanglah handsome dengan kulitnya yang serba cerah. Tapi tubuhnya agak
kurus lagi pendek. Aku sendiri berdiri se kaki lebih tinggi daripadanya. Rupa paras aku ni
memanglah cukup layak bergelar ratu. Sudahlah kulit aku putih melepak, lembut dan halus
pulak tu. Manakala potongan tubuh aku pula jelas menjanjikan seribu kebahgiaan buat para
lelaki.

Walaupun dah hampir dua tahun kami kahwin tapi masih lagi belum dapat anak. Namun aku
tak kisah sangat tentang itu. Bahkan aku rasa lebih baik. Umur aku pun baru saja masuk 20.
Dan buat masa ni aku tak nak rungsing resah menjaga budak. Tambahan pula aku memang
suka mengongkek. Jadi terfikir juga aku. Kalau dah dapat anak nanti, tentulah aku tak akan
dapat bekalan kongkek yang secukupnya. Jadi sekarang ni selalu gak aku dapat. Itu pun
kalau tak period dan laki aku tak gi kerja luar.

Aku tinggal di sebuah rumah kampung. Di sebelah rumah aku, pada jarak lebih kurang 10
meter, terdapat sederet tiga pintu rumah sewa. Itulah jiran jiran aku yang terdekat. Ianya
dihuni oleh 20 hingga 30 orang lelaki yang tinggal secara bujang. Kesemuanya ialah pekerja
buruh kelapa sawit yang aku agak berketurunan Bangladesh. Rata ratanya nampak agak
berumur dan sudah berkeluarga. Jiran jiran aku yang lain tu agak jauh sikit dari rumah aku.
Mereka terdiri dari para petani dan pekebun yang menjadi masyarakat kekal di sini.

Laki aku pulak kerja sebagai kontraktor dan selalu balik jauh malam. Tapak kerjanya taklah
jauh tapi dia selalu kena keje luar. Dalam seminggu tu memang adalah beberapa hari dia
tak balik rumah. Macam pada hari tu dia dapat kontrak yang agak jauh. So hari tu dia pesan
kalau sempat dia akan balik. Kalau tak sempat dia tak baliklah.

Jadi malam tu aku pun taklah kunci pintu. Aku memang selalu tak kunci pintu rumah.
Maklumlah selama hidup di sini belum pernah ku dengar adanya hal hal yang tak senonoh
seperti mencuri ke apa ke. Dan aku punya stail pulak, bila tidur memang suka gelap habis.
Sebab aku cepat terjaga kalau ada cahaya. So malam tu aku pun tidurlah macam selalunya.
Mungkin lebih kurang setengah jam lepas tu aku pun terus terlena.

Memang kebiasaannya aku tidur dengan hanya berkemban kain batik saja. Tanpa memakai
panties dan coli. Sebab laki aku tu bila nampak aku pakai cam tu dia memang cukup marah.
Bila dia naik marah aku akan dikongkeknya sebagai hukuman. Aku pun buat buatlah
meminta ampun supaya tidak lagi dihukum. Tapi semakin bersungguh aku merayu, semakin
ganas pula dia menghukum. Walhal itulah yang memang sangat sangatnya aku hajatkan.
Memang selalu dia kena tipu begitu.

Pada malam tu tiba tiba aku terjaga kerana terasa betis aku dipegang lembut. Aku tak
bersuara. Dalam hati aku berkata mujurlah abang balik malam ni. Dapat juga mengongkek
seround dua. Ku rasa tangan yang tadinya berada di betis mula berpindah ke buah dada
aku. Mula mula ianya terletak sahaja di situ tanpa bergerakgerak. Kemudian terasa hujung
jari telunjuknya menyentuh nyentuh puting aku.

Aku mula merasakan kenikmatan. Akibatnya puting aku pun mula mengeras. Kain batik
ikdiddklidbklhlhDhj

Aku ni memang jenis pompuan yang suka bila perut aku di gosok. Entah kenapa aku tak pun
tahu. Tapi memang aku syok habis kalau perut aku di gosok begitu. Ini memang selalu aku
minta laki aku buat. Jadi bila bila masa sekalipun tak payah lagi diberitahu. Tau tau saja
tangannya dah sampai ke bawah. Sambil itu kain aku perlahan lahan dilurutkan hinggalah
terpisah dari tubuh ku. Maka terbogellah tubuh aku di dalam kegelapan malam itu.

Tindakan laki aku tu amat tak ku duga sama sekali. Maklumlah dia tu agak warak orangnya.
Memang selama ini pun dia berkeras melarang aku dari bertelanjang bulat. Tapi masa dia
tiada di rumah selalu gak aku engkari larangannya tu. Bila sekali sekala dia balik awal,
terkena gak aku. Jawabnya pedihlah telinga aku mendengarkan kutbahnya yang panjang
lebar. Namun pada malam tu dia sendiri pula yang telah melurutkan kain aku hingga aku
terbogel habis. Aku pun ikut ajelah mood laki aku tu. Dah memang begitu pun yang aku
ingini.

Aku dapat rasakan hujung lidahnya mula menjilat jilat ke serata tubuh ku. Teknik antara
sentuh dengan tidak itu cukup luar biasa penangannya. Mengeliat habis aku masa tu. Di
dalam suasana yang serba gelap, aku hurungi kenikmatan yang amat hebat. Seluruh
perasaan aku tertumpu pada kesedapan itu.

Hujung jarinya mula menyentuhi lurah kangkang kesayangan ku. Sekejap dilaluinya ke
bawah dan sekejap lagi dilaluinya ke atas. Kemudian dipusing pusingkan pula pada
persekitaran mutiara jingga di situ. Dengan lembut ianya ditarik tarik. Kelainan jejak asmara
laki aku tu teramatlah ketara. Namun perubahan itu memang menepati kehendak nafsu aku.
Mana tidaknya. Seni permainan jarinya begitu istimewa. Cukup tepat ia menuju ke sasaran
gudang nafsu aku. Suasana malam itu memang berbeza. Biasanya dia hanya buat sedikit
asmara ringkas sejurus sebelum mengongkek aku. Tapi kali agak lama dan menyeluruh
pula coraknya.

Bak orang ngantuk disorongkan bantal aku rasakan. Air mazi ku pun mulalah keluar dengan
banyaknya. Dicucuk cucukkan jarinya itu sekejap ke dalam dan sekejap keluar. Manakala
lidahnya pula mula menjilat jilat ke atasdari dada hinggalah terus ke tengkuk. Dengan
penuh geram telinga aku digigit gigitnya. Begitu juga pada belakang telinga dan tengkok.
Mengelegak nafsu aku bila diperlakukan sebegitu rupa. Pembaharuan teknik asmara laki
aku tu benar benar membuatkan aku berasa sungguh bahagia.

"Emmmmm... Arrrrr... Isssshhhh..." Tanpa disedari aku mula meraung raung kegelian.
Semakin lama semakin lantang bunyinya. Di tengah tengah kedinginan malam, kelantangan
sebegitu memang jelas memecahkan kesunyian. Dah tak upaya lagi aku nak hiraukan para
jiran yang mendengarinya kelakuan aku tu. Aku benar lemas di dalam lautan nikmat.
Desakan syahwat sudah tidak lagi mampu aku perlengahkan.

Di dalam hati aku berkata "Cepatlah sayang. Cepatlah kongkek aku. Abang...!!! Tolonglah
kongkek cepaaat." Maka sejurus kemudian dia pun menterlentangkan kedudukan aku.
Selepas itu pantas dia bertindak menindih aku. Kemudian muncungnya terus bertaut ke
mulut aku. Selama beberapa minit kami berkulum lidah. Kecenderungan aksi yang sebegitu
memanglah amat ku minati. Tapi apakan daya. Selama ini laki aku tu menganggapnya

Tiba tiba penumpuan aku jadi sedikit terganggu.Kehadiran bulu bulu tebal yang menikam
nikam di tepi bibir ku, mula mencetuskan tanda tanya. Setahu aku, tak pernahlah tumbuh
sebarang bulu di muka laki aku tu. Aku dilanda kekeliruan. Dalam pada itu kami tetap juga
terus bercium. Sambil sambil bercium aku meraba rabakan hujung jari ku pada bibirnya.
Memang sahlah terdapatnya kesan kesan misai yang cukup tebal. Aku meraba raba pula ke
perutnya. Ternyata ianya agak boroi. Pada hal suami aku punya kempis aja. Maka
terjawablah sudah segala persoalan yang bergelodak di hati ku. Memang sahih bahawa
lelaki yang sedang ku asmarai itu bukannya laki aku.

Namun si iblis pantas menghampiri aku. Dia sedar betapa rumitnya kemelut yang sedang ku
hadapi. Cepat cepat dia bertindak untuk menghalang aku daripada menafikan keterlanjuran.
Aku dinasihati supaya tidak melakukan perkara yang terburu buru. Si iblis tidak mahu aku
menyesal di kemudian hari. Begitulah bunyi nada keihlasannya. Kebenaran akan kata
katanya itu telah berjaya mendapat tempat di hati ku.

Rupa rupanya si iblis ni sudah lama memerhatikan cara aku berfikir. Peranan penting yang
tersorok celah kangkang aku tu pun telah diketahuinya. Memang di situlah terletaknya naluri
perhitungan aku. Desakan kangkanglah yang selama ini mempergaruhi perbuatan aku.
Dengan memperalatkan kelemahan tersebut, si iblis telah berjaya menyempitkan
pertimbangan aku.

Dia berjanji untuk menganugerahkan aku suatu kepuasan yang tak pernah ku kecapi selama
ini. Kangkang aku dijamin akan merasai tahap kesedapan yang tiada tolak bandingnya. Si
iblis merestui bahawa segala kenikmatan itu adalah milek aku. Modalnya hanyalah kerelaan
hati ku. Aku perlu merelakan diri supaya terjerumus ke kancah keterlanjuran. Itu sajalah
syarat yang mesti aku patuhi.

Berdenyut denyut kangkang aku mendengarkannya. Daya tarikkan tawaran itu terlalu hebat
untuk aku ketepikan. Si iblis telah berjaya memporak perandakan gelodak nafsu aku. Terlalu
sukar nak ku abaikan kehendak tuntutan syahwat. Kangkang aku pun dah mula
memberontak kegatalan. Ia mendesak agar aku berlaku adil di dalam menunaikan hak
keperluannya.

Si iblis pula menasihati agar aku menghentikan kekejaman terhadap kangkang aku tu. Cara
yang paling wajar ialah tunduk saja kepada kemahuannya. Selama ini pun aku memang
selalu mematuhi kehendak kangkang aku tu. Jadi sekarang ni pun wajarlah juga aku
mentaatinya. Bila ku fikir fikirkan, memang betullah kenyataan tersebut. Semakin lama
semakin yakin aku pada nasihat si iblis itu. Malahan dia juga sanggup berikan jaminan
bahawa aku takkan menyesal nanti.

Akhirnya ku terima juga tawaran si iblis itu tadi. Keterlanjuran sudah tak perlu lagi
dihindarkan. Bagi aku ianya taklah menjadi kesalahan selagi tiada orang lain yang
mengetahuinya. Memang mustahil rahsia kecurangan aku boleh terbongkar. Jelaslah
bahawa tiada apa apa pun yang perlu aku risaukan. Dengan berkat bantuan si iblis, segala

Dengan penuh rela aku menadah kangkang untuk menyambut kehadiran zina ke dalam
tubuh ku. Baru masuk sikit tapi kangkang aku dah terasa cukup terik lagi sendat. Ternyata
kangkang aku menghadapi kesukaran untuk memuatkan kejantanan pasangan aku tu.
Namun sedaya upaya aku berikhtiar memperbaiki keadaan tersebut. Aku pun kobakkanlah
kangkang aku tu selagi mungkin. Akhirnya barulah senang sikit.

Sarang nikmat yang tersedia dikangkang aku tu pun mulalah diterokainya. Dari apa yang ku
rasakan, serba serbi ukurannya adalah jauh lebih hebat dari laki aku. Bak langit dengan
bumi perbezaannya. Ruang ruang yang selama ini tak tercapai oleh laki aku, kini telah pun
mampu dijelajahi. Itu pun belum lagi masuk habis. Namun kesan kegagahannya sudah pun
ketara ku rasai. Akhirnya berjaya juga kangkang aku tu menampung sepenuh penuh
kejantanannya itu. Buat beberapa ketika ianya leka berkubang di dalam perut aku.

Tak berapa lama kemudian kami pun mulalah mendayungi pelayaran nafsu. Mula mulanya
bagaikan berirama dengan rentak hayunan yang serba perlahan. Sedikit demi sedikit ianya
beransur ansur bertambah laju. Tapi lama kelamaan henjutannya menjadi ganas dan
seterusnya bertambah tambah lagi keganasannya.

Jawabnya bertubi tubilah kangkang aku direjemi oleh kejantanannya yang serba kental.
Bagaimana keras sekali pun kangkang aku dihenjut, namun ianya tetap jua ku sambut
dengan penuh ketaatan. Selagi tersalurnya kesedapan selagi itulah kangkang aku rela
menerimanya. Begitulah mudahnya pendirian falasah nafsu aku tu.

Habuan nikmat yang ku perolehi pada masa tu memang tak dapat nak ku bayangkan.
Walaupun memakan masa yang cukup lama, namun ianya tidaklah sia sia. Cara
kejantanannya mengongkek kangkang aku tu memang menepati kehendak nafsu ku.
Tercunggap ...


This page:





Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top