peperonity Mobile Community
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
New to peperonity.com?
Your username allows you to login later. Please choose a name with 3-20 alphabetic characters or digits (no special characters).

IMPORTANT: Choose your name WISELY as you cannot change it later on! This is due to the fact that we will submit your pages to major search engines so that they can be found properly. 
Please enter your own and correct e-mail address and be sure to spell it correctly. The e-mail adress will not be shown to any other user. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
Stay logged in
Enter your username and password to log in. Forgot login details?

Username 
CAUTION: Do not disclose your password to anybody! Only enter it at the official login of peperonity.com. We will never ask for your password in a message! 
Login
Stay logged in

Share photos, videos & audio files
Create your own WAP site for free
Get a blog
Invite your friends and meet people from all over the world
All this from your mobile phone!
For free!
Get started!

You can easily invite all your friends to peperonity.com. When you log in or register with us, you can tell your friends about exciting content on peperonity.com! The messaging costs are on us.
Meet our team member Marzus and learn how to create your own mobile site!

Suzie rakan sepejabat - cerita.seks.4



Suzie rakan sepejabat

Hari ini, hari pertama aku melapurkandiri untuk mula bertugas di sebuah firma perkapalan di
bandar Kota Sri Alam Pasir Gudang. Jam di tangan sudah pukul 9 pagi. Dalam surattawaran kerja aku diarah supaya melapurkan diri denga excutive officer pada jam 9.15. Inibererti aku masih ada masa 15 minit lagi.

Untuk tidak kelam kabut dan tergopoh gapah,aku perlu lebih awal berada di dalambangunan firma perkapalan ini. Masuk sahaja ke ruangan tetamu aku terus hampiri kekaunter pertanyaan.

"Morning... Exsciuse me, saya Yusri Latif." Aku memperkenalkan diri kepada gadis petugasdi kaunter pertanyaan.

"Morning.... Oh... you ni Yusri Latif... Welcome to Samudera Holding. I'm Irma Nani." Gadis
itu memperkenalkan dirinya sambil mengukir senyuman manis.

"Encik Yusri tunggu sebentar, saya nak hubungi Miss Sue our excutive officer." SambungIrma Nani gadis pertugas kaunter pertanyaan. Cantik orangnya, sesuai dengan namanya.

"Encik Yusri sila ke tingkat tiga, bilik nombor dua. Miss Sue sedang menunggu."

"Thanks, cik Irma."

Aku terus dapatkan lif untuk ke tingkat tiga. Sampai di tingkat tiga, sekali imbas aku tidakkelihatan yang mana satu bilik pejabat. Kesemuanya tertutup rapat bagaikan bilik
penginapan hotel lima bintang. Aku hampiri bilik nombor dua yang tertera signboard tulisan
nama "Suziewati Abdul, Excutive Officer". Aku tekan punat belling.

"Yes.... please come in." Suara wanita dari dalam. Aku pun bukakanpintu, melangkahmasuk dan menghampiri meja. Aku disambut dengan senyuman manis oleh seorang gadis,
sambil dia bangun dari kursi tempat duduknya.

"Please.. encik Yusri.. saya Suziewati." Kami bersalaman, lembut dan halus tangannya. kami
bergerak ke sofa tetamu mempelawakan aku duduk.

"Silakan encik Yusri." Aku dan dia serentak melabuhkan punggung di kusyen sofa. Diakelihatan sungguh anggun bergaya dengan fesyen pakaianyang terkini. Suite ketat yangdipakainya terbelah di bahagian hadapan melibihi aras lutut. Tersirap darah ku bila belahansuitenya itu mempamirkan pangkal pahanya yang putih gebu.

Suite sendat berkain satin warna pink kilat yang itu jelas menampakkan garisan tepianunderwarenya. Benjolan di dada, gunung kembarmak seriahnya, sederhana besar sesuai
dengan kelansingan badannya. Bibirnya pula sentiasa murah dengan senyuman yangmenawan. Mata nakal ku menjilati keseluruhan tubuhnya. Kotak fikiran ku melayanikesempatan untuk menggambarkan bagaimana kalau dia tanpa pakaian.

"Encik Yusri, you berkenan dengan i atau fesyen pakaian i." Gadis excutive ini bersuara
apabila dia perasan dengan lirikan mata ku yang sedang merenungi tubuhnya.

"Cantik fesyen pakaianyou." Aku spotan memuji. Dia hanya tersenyum dan membetulkanbelahan kainnya yang sedikit terbuka.

"Bilik pejabat you sedang diubahsuai, belum siap." Suaranya agak lebih serius.

"I tak kisah cik Suziewati. Kalau berkekalan sebilik pun lagi bagus." Aku mula memancing
suasana.

"Encik Yusri tak takut tergoda ke...?" Terkejut aku dengan respon balas dari gadis excutive
ini yang lebih advance. Fulamak bagaikan orang mengatuk disurungkan batal.

"Well encik Yusri , i nak tahu berapa usia you."

"Dua puluh sembilan." Aku jawab rengkas.

" Cik Sueziwati......? Aku tanya balas.

"I Dah tua... tiga puluh dua." Sambungnya lagi. Dari gaya penampilannya, aku agak tadi
usianya sekitar 25 ke 27 tahun. Ahh...., tak kisahlah. Sekali imbas orangnya tampak muda
dari usianya yang sebenar.

"Encik Yusri... you tinggal di mana"

"Jalan Terberau Pandan ." Jawap ku rengkas. "You Cik Sueziwati."

"Taman Sri Pelangi, Larkin Jaya. Panggil i Sue... " Nadanya lembut dan bersahaja.

"Ok lah... dan you pula tak payahlah berencik dengan i. Cukup sekadar Yus.. aje."
Kemeseraan sudah berputik pada pertemuan pertama ini.

"So hari ini, apa tugas i?" Aku bertanya untuk kepastian.

"Sementara perkerja siapkan meja untuk you, i nak bawa you perkenalkan dengan staff yangada."

"Ok, up to you, i ikut aje." Aku mengekori Suziewati keluar dari pejabat. Untuk hari pertamasesi orientasi, aku diperkenalkan dengan semua staff yang ada.

Sudah seminggu aku bertugas sebagai excutive officer. Sama taraf perjawatannya dengan si
Sue. Cuma, bezanya aku junior dan si awek ni senior officer. Namun kemeseraan kami terus
terjalin. Kami berdua sering makan tengah hari bersama. Dia yang banyak sponser makan
tengah hari aku. Malu juga aku, tapi aku baru saja memulakan kerjaya, manalah mampu nakbelanja dia makan tiap-tiap hari . Transport ulang alik kerja pun masih lagi pakai motorsikal.

Si awek ini sudah enam tahun berkerja dan sudah mampu ada kereta sendiri. Niat di hati
nak ajak awek ni dating ke, makan malam ke, tapi tak kan pula bawa naik motosikal. Buat
malu kaum saja.

Si Sue pula semakin hari semakin jinak. Fesyen pakaian nya pula membuat aku sering tidurtak lena. Daring habis dia tu. Banyak yang terdedah sana terdedah sini. Namun aku masih
lagi tak nak tunjuk perangai aku yang canggih magih ini. Slow and steady. Tak perlu gopohgapah kerana masa masih panjang.

Aku tak tahulah hensem ke tidak. Dulu tu aku adalah sorang teman wanita, tapi dah clash.
Ex girlfriend aku terpikat dengan lelaki lain. Lepas tu manalah dia nak kan aku ni yang masa
tu penganggur. Walaupun keluar "U" tapi masih tak ada kerja.

Tapi dengan ex girlfriendaku tu, aku dah koner habis. Tapi dia sudah memang tak ada virginlagi. Dah ditepuk tupai. Aku tak tahulah pula dengan si Sue ni. Nampaknya si awek sekor inipun so jugaorangnya. Baru seminggu aku dah boleh pegang pegang dan ringan-ringan. Diapula semakin menjadi-jadi memprovok aku dengan mempamirkan pakaian yang serba seksi.
Banyak kali aku sekadar menelan air lior saja. Cukup siksa batang aku menakung dendam.

Pernah si awek ini bergurau dengan aku pasal sex.

"Mana yang lebih ummph.... di antara perempuanmelayu dengan perempuan mat saleh" dia
bertanya.

"Nak jawab soalan tu... kenalah test dulu." Jawab aku. Dia respon dengan mengukirisenyuman yang penuh bermakna sambil terus cubit paha aku.

Bilik pejabat untuk aku akhirnya siap juga. Tapi pihak pentadbiran pula dah tukar pelan. Bilik
itu nak dijadikan bilik eksklusif untuk tetamu kenamaan. So nampak gayanya aku terpaksa
share sebilik pejabat dengan Sue lebih lama lagi. Bagi aku ianya bagaikan pucuk cita, ulam
mendatang. Si Sue juga turut tampak ceria dengan berita terbaru itu.

Pagi itu aku masuk dulu ke dalam pejabat. Sue pula masih belum nampak lagi kelibatnya
lagi. Di atas meja aku, ada memo daripada pengarah urusan meminta aku kerja lebih masa.
Aku perhatikan di atas meja Sue pun ada memo yang sama.

Nampaknya kami berdua terpaksalah pulang kerja lewat. Bertimbun fail yang lunggukkan
atas meja aku dan Sue. Aku tak tahu bila boleh siap kerja ini. Fail pesanan kontena dan planubahsuai tapak pelantar yang perlu disegerakan. Selalunya dalam bab ini aku sekadar jadi
pembantu kepada Sue sahaja. Si Sue lah yang lebih banyak pengetahuan dan pengalaman
dibandingkan dengan aku yang junior ini. Aku masih menunggu Sue masuk ke pejabat untukmemulakan kerja.

Kami berdua tumpukan perhatian terus kepada kerja yang perlu disiapkan hari ini juga.
Makan tengah hari dan minum petang kami pun di bilik pejabat sahaja. Sekarang jam sudah
pukul 8.30 malam. Kerja yang belum selesai cuma tinggal sedikit lagi. Mungkin mengambilmasa setengah jam lagi untuk bereskan kesemuanya. Sue aku perhatikan sudah keletihandengan bebenan kerja ini. Namun dia masih lagi serius untuk meneruskannya.

"Sue... you tak nak makan ke?" Aku bersuara setelah perut mula rasa semacam aje."

"Ok Yus, you pergilah makan dulu, i nak habiskan sikit lagi ni." Cadangan dari Sue.

"Ok.... i keluar belikan makanan, dan kita makan di pejabat ajelah." Aku pula memberikan
cadangan balas.

"Aii..., cepatnya dah sampai balik." Sue bersuara setelah melihat aku melangkah masuk kedalam bilik pejabat.

"I takut awek i ni kelaparan. Jadi i pesanlah makanan yang shotcut." Aku bergurau nak tahu
reaksi balas dari Sue.

Sue bangun dari kerusi duduknya dan terus bergerak melabuhkan punggungnya di ataskusyen sofa. Terkedu-kedu jantung ku bila melihatkan bahagian atas dadanya yangterdedah. Putih mulus lurah buah dadanya itu.

Aku mula tertanya tanya bila masa pula si awek ni bertukar pakain. Tadi bersuite labuh yanglengkap dengan coat biru di luarnya. Taklah seksi sangat. Sekadar pakaianbiasa ke pejabataje. Tapi sekarang ni dah berpakaian yang amat mengancam. Kali ni dia benar benarmemprovok aku dengan gaya seksinya yang dah keterlaluan.

"Oii cik abang.... tak nak makan ke....? Tadi lapar sangat." Sue bersuara setelah melihat aku
tajam merenungi keseluruhan tubuhnya.

"I dah kenyang bila lihat you berpakaian begini." Aku balas untuk cuba provokannya.

"Alaa.. lelaki..... mengidam yang lain la tu.....!"

"Yang lain tu apa Sue...?" Aku menggandakan provokkan ku. Aku bergerak menghampiriSue dan duduk di sebelahnya.

"Alaa.. makan lah dulu." Sue semacam memberi lampu hijau. Aku pun sekadar minum saja.
Batang aku dah mula mekar.

"Sue.... body you cantik..... i dah lama berhajat nak tengok you bertelanjang bulat di depan
mata kepala i...." Aku terus ke straight to the point bertujuan untuk memancing suasana.

" Ok.... Yus nak lihat bahagian yang mana....?" Terkejut biawak aku dengan offer si awek ni.

"Mana-mana aje lah, asalkan dapat tengok free." Aku berforward lagi.

"Ok.... tapi untuk fair, Sue juga nak tengok lelaki berbogeldi depan mata Sue." Mengelabahpuyuh aku dibuatnya dengan cabaran dari si awek ni.

"You serius ke ni Sue....?" Aku masih kurang yakin yang Sue sanggup menanggalkanpakaiannya di depan ku.

"Off course...., kita lihatlah siapa yang betul betul berani." Sue provok aku dengancabarannya yang panas itu.

"Kita bilang 1,2,3 danmulakan cabaran ini." Aku sahut cabaransiawek ini. Peluangkeemasan, dapat lihat secara live dari jarak terdekat. Batang ku dah lama menegang.

"Are you ready.... OK..... kita mulakan sekarang." Sue membalas cabaran.


Dengan jarak pandangan 1 meter, aku menjamu pandangan ke tubuhSue yang sudahberbogel. Buah dadanya putih melepak, sederhanabesar dan masih tegang. Bulu pantatnyanipis hitam. Namun yang paling aku terpegun ialah melihatkan keistimewaan tundunnya.
Ianya begitu ketara membangkak. Tapaknya tidaklah lebar, tapi ketinggian busut di situboleh mencercah sehingga 5 cm. Belum pernah selama ini aku melihatkan tundun yangsebegitu menonjol. Bagaikan ada sebiji bola tennis yang melekat di situ. Bibir pantatnya pulasedikit kalabu dan nampak amat bersih tersepit di celahan pahanya.

Dia tahu padangan mata ku merenung tepat ke celah kelangkangnya. Batang ku yangmemang dah tegang sejak dari tadi, juga telah menjadi habuan mata Sue. Kami sama-samaberpandangan ke arah tubuh bogel antara satu sama lain. Kami sendiri tersenyum dengangelagat kami itu.

"Sue..., Yus nak jamah yang tu." Aku tunding jari ke celah kelangkangnya.

"Please...! Sue juga nak sentuh batang Yus yang keras tu." Pintanya pula.

Aku pun ...


This page:





Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top