peperonity Mobile Community
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
New to peperonity.com?
Your username allows you to login later. Please choose a name with 3-20 alphabetic characters or digits (no special characters). 
Please enter your own and correct e-mail address and be sure to spell it correctly. The e-mail adress will not be shown to any other user. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
Stay logged in
Enter your username and password to log in. Forgot login details?

Username 
CAUTION: Do not disclose your password to anybody! Only enter it at the official login of peperonity.com. We will never ask for your password in a message! 
Login
Stay logged in

Share photos, videos & audio files
Create your own WAP site for free
Get a blog
Invite your friends and meet people from all over the world
All this from your mobile phone!
For free!
Get started!

You can easily invite all your friends to peperonity.com. When you log in or register with us, you can tell your friends about exciting content on peperonity.com! The messaging costs are on us.
Meet our team member Sandy and learn how to create your own mobile site!

Di kamar ganti fitnes - ceritagay



Di kamar ganti fitnes
Seru juga ngikutin cerita-cerita di website ini. Terutama belakangan ini banyak banget cerita-cerita tentang gay. Aku yang tadinya ragu-ragu pengen tulis pengalamanku di sini akhirnya mencoba memberanikan diri. Sebetulnya banyak sekali pengalaman seksualku dengan sesama jenis. Tapi nyicil dulu aja kali yee.. Nanti satu per satu aku kirim pengalaman-pengalamanku di website ini.

*****

Sebetulnya belum lama aku menjadi gay. Tepatnya baru sekitar dua tahunan. Dulu aku adalah pria normal biasa. Dengan bentuk tubuh yang cukup ideal (meski tidak atletis) aku mudah sekali bergaul dengan wanita. Apalagi dengan panjang penisku yang kalau lagi maksimal panjangnya bisa saingan sama botol Tekita. Gampang sekali bagiku untuk mengajak tidur teman-teman wanitaku. Sampai suatu ketika ada kejadian yang membuatku berubah haluan.

Awalnya gara-gara chatting. Aku bertemu dengan seorang pria yang mengajakku untuk threesome dengan pacarnya. Aku sih nggak keberatan, toh aku juga cukup sering ikutan sex-party yang prianya lebih dari satu. Pria itu mengundangku ke rumahnya. Entah kenapa aku jadi begitu tolol mau saja mengikuti ajakan pria tersebut. Dan setiba di rumahnya, ternyata aku setengah ditipu. Kenapa aku katakan setengah ditipu, karena ternyata pacar pria tersebut seorang waria. Terus terang waktu itu untuk kabur saja aku tidak berani karena si pria tersebut berbadan besar dan tegap. Dan entah kenapa aku juga akhirnya mau saja ikut bergumul bersama mereka, meskipun saat itu mereka tidak sampai menyodomi aku.

Satu hal yang aku heran, setelah kejadian itu aku merasa ketagihan. Aku betul-betul tak bisa melupakan jilatan, hisapan dan kocokan tangan pria dan pasangannya tersebut. Selama seminggu aku tidak bisa tidur tenang, hingga akhirnya aku memberanikan diri menelpon kembali pria tersebut dan aku katakan bahwa aku ingin mengulangi kembali peristiwa sebelumnya. Tentu saja pria tersebut menyambut gembira. Aku kembali diundang ke rumahnya, dan coba tebak! Aku disambut pria tersebut dan si waria pasangannya plus 3 orang pria temannya yang baru kukenal. Akhirnya pertemuan kedua dengan pria itu menjadi ajang sex-party kami. Dan disitulah pertama kalinya aku disodomi. Aku baru tahu bahwa ternyata ketika disodomi aku bisa mencapai orgasme dan mengeluarkan sperma.

Sejak saat itu aku mulai mengurangi hubunganku dengan wanita dan beralih ke pria, hingga sekarang. Nah, kali ini aku akan cerita salah satu pengalamanku yang cukup menarik yang kualami di fitness center tempat dimana aku biasa melakukan latihan. Hari itu aku berlatih seperti biasa. Ngomong-ngomong aku berlatih hanya sekedar menjaga kebugaran, bukan untuk membentuk otot-otot seperti kebanyakan pria yang berlatih di situ. Aku merasa ada yang memperhatikanku ketika aku sedang asyik bermain sepeda statis. Ya, betul! Pria yang kekar yang sedang mengangkat dumbel di pojok situ sejak tadi memperhatikanku. Aku sekilas melirik, ganteng juga. Mungkin usianya sekitar tiga puluhan. Hampir sepuluh tahun lebih tua dari aku. Tapi tak lama aku melirik, aku pun kembali asyik bersepeda.

Tiba-tiba pria tersebut sudah berada di sepeda statis yang ada di sebelahku. Aku sedikit terkejut. Pria tampan itu tersenyum padaku. Wajahnya rada-rada indo. Kulitnya coklat muda, ototnya mengingatkan aku pada aktor Arnold Schwarzenegger. Aku membalas tersenyum.
"Baru ya?" sapanya setengah bertanya.
"Nggak, udah hampir setahun. Cuma emang baru kali ini latihan jam segini. Biasanya sih sore atau malem." jawabku.
"Wah teratur banget ya, pantes keliatan bugar.." pujinya. Aku tersenyum.
"Ah.. bukannya lo yang lebih bugar, ototnya aja segede pepaya bangkok gitu.. hahaha.." aku menimpali pujiannya dengan bercanda. Dia juga tertawa.

Kami pun jadi asyik mengobrol. Pria tersebut bernama Albert (bukan nama asli), salah seorang DJ di club yang cukup terkenal di Jakarta. Albert hampir setiap hari berlatih, malamnya baru nge-DJ. Dari obrolan kami langsung 'connect'. Setengah mengecilkan volume suara, kami mulai bercerita tentang pengalaman seksual kami. Obrolan itu yang mendorong Albert untuk 'mencicipi' batang pusakaku.
"Di kamar ganti aja yuk.." usul Albert. Aku mengangguk setuju.
Kami pun segera menuju ke kamar ganti. Dari mimiknya kulihat Albert betul-betul sudah mupeng. Di kamar ganti yang kebetulan sedang kosong (maklum baru jam 9-an pagi), kami mengambil tempat di toilet. Albert menutup jamban tersebut dan duduk di atasnya, sementara aku berdiri di hadapannya sehingga daerah pusatku tepat berada di depan wajah Albert.

"Ooohh.. come on.." seru Albert menirukan aktor-aktor blue film.
"Gila lo, kayak di bokep aja hihihi.." cetusku.
Aku pun langsung melorotkan celana trainingku berikut celana dalamnya. Albert langsung tersentak melihat batang penisku yang masih lemas.
"Oohh shit! Lo gak disunat ya man.." komentar Albert sambil mengelus-elus batang penisku.
Aku mengangguk sambil tersenyum. Kubiarkan jemari Albert mengelus permukaan penis dan bulu-bulu jembut yang kucukur rapi.
"Anjing lo.. lemesnya aja segini gimana konaknya.." seru Albert sambil mengelus-elus batang penisku.
Perlahan-lahan aku mulai merasa enak, dan penisku pun mulai menegang. Albert mengocok dengan halus. Ujung kulit penisku yang menjuntai dijilat dan diemutnya. Aku pun keasyikan. Batang penisku semakin tegang.

Sebelah tangan Albert memeluk pantatku dan sebelah lagi digunakan untuk menggenggam penisku yang kini telah tegang, meski belum maksimal. Albert masih asik memainkan ujung kulit penisku yang belum disunat. Seperti permen karet saja, kadang diemut, digigit pelan dan dijilat. Ahh.. betul-betul nikmat, Albert tau betul dimana titik-titik rangsangku, karena dia juga pria.

Lidah Albert semakin liar menjilati batang penisku. Topi bajaku telah muncul dari balik kulit penisku. Dengan penun nafsu Albert mengulum kepala penisku sambil tangannya mengocok bagian batang. Pantatku mulai bergoyang-goyang seperti orang yang melakukan senggama. Kepala Albert juga mulai maju mundur memberi kenikmatan di penisku. Ahh.. semakin enak saja rasanya. Dengan rakus Albert menjelajahi seluruh penisku mulai dari kepala, batang, buah pelir, sampai selangkanganku dilahapnya dengan rakus. Kulihat penisku sampai basah dan licin.

Kemudian Albert menjepit batang penisku dengan kedua telapak tangannya. Lantas pria gagah itu memilin-milin penisku. Ahh.. gila, enak sekali. Di tengah-tengah kenikmatan itu Albert melengkapinya dengan mengulum bagian depan penisku. Betul-betul mentok rasanya. Pinggangku sampai bergelinjangan menahan rasa nikmat. Kedua tanganku sampai memegangi kepala Albert yang cepak.

Detik berikutnya Albert memasukkan seluruh penisku yang sudah mencapai maksimal itu ke dalam mulutnya yang hangat dan lembab. Sementara kedua tangannya mendekap pantatku erat-erat. Ahh.. nikmat sekali. Di dalam mulut, lidah Albert lincah kesana kemari memberi kenikmatan pada penisku. Kenikmatan demi kenikmatan terus mengaliri tubuhku, hingga pada suatu titik aku betul-betul merasa akan meledak. Penis dan pantatku mulai berdenyut. Hal itu dirasakan oleh Albert.

"Terus Ric.. terus.. keluarin aja di mulut gue.." seru Albert.
Aku pun membantu dengan memaju-mundurkan pantatku. Dan yang ditunggu pun tiba! Crot.. crot.. crot.. entah berapa kali semburan spermaku menyemprot di mulut Albert. Pria itu betul-betul menikmati. Dikulumnya spermaku, lantas ditelan. Sementara tubuhku agak melemas setelah melepas kenikmatan. Usai menelan spermaku, Albert berdiri dan memeluk tubuhku. Pria itu mencium bibirku dengan penuh nafsu.
"Thank's man.. mantap banget punya lo.." bisiknya di tengah-tengah ciuman.
"Yo'i.. tapi gue belum ngerasain punya lo nih.." balasku setengah meminta. Albert tersenyum penuh arti.
"Hmm.. gue juga pengen sih ngerasain all-in sama lo, kalo gitu cabut ke rumah gue yuk." ajak Albert.
"Aduh gue gak bisa sekarang, ntar ada kuliah sampe sore.." jawabku.
"Ya udah sore aja, ntar gue jemput di kampus lo deh, dimana sih?" tanya Albert.
"IBII." jawabku menyebut salah satu kampus yang cukup ngetop di daerah Sunter.
Kami pun setuju. Selesai berlatih kami pun berpisah.

Sorenya sepulang dari kuliah tanpa kusangka Albert sudah menungguku di pelataran parkir. Pria tampan itu bersandar di Honda City-nya sambil melambai ke arahku. Aku pun langsung menghampiri, dan masuk ke dalam mobilnya. Honda City tersebut langsung melesat ke arah apartemen Albert di daerah segitiga emas. Sampai di sana Albert mengajakku minum-minum untuk menghangatkan suasana. Sebotol besat vodka tersaji di atas meja.
"Nanti temen gue mau dateng, bertiga pasti lebih asyik. Dia ngiri waktu gue ceritain soal kontol lo itu hahaha.." cetus Albert.
Hmm.. rejeki nomplok. Melihat tubuh Albert yang atletis aku membayangkan kalau temannya pasti nggak jauh beda kondisinya.

Sambil menunggu kami pun ngobrol-ngobrol sambil melakukan sedikit cumbuan-cumbuan kecil. Kira-kira dua puluh menit kemudian teman Albert pun datang. Dan betapa terkejutnya aku ketika mengetahui bahwa teman Albert yang dimaksud ternyata adalah salah seorang artis sinetron pria yang cukup ngetop. Yang membuatku tambah terkejut adalah kenyataan bahwa dia sama seperti kami. Padahal kalau di sinetron-sinetron gayanya macho sekali. Si artis yang berinisial MT itu kita sebut saja James, untuk memudahkan ceritaku. Setelah berkenalan, James pun bergabung dengan acara minum-minum kami sambil bercerita-cerita.

Setelah mulai terasa setengah mabuk kami mulai terbawa suasana. Pengalaman-pengalaman yang kami lontarkan otomatis membuat kami horny. Dan entah siapa yang memulai, kami pun langsung terlibat cumbuan yang hebat. Rupanya aku sengaja dijadikan most target oleh mereka. Kelihatan sekali mereka betul-betul bernafsu denganku. Padahal tadinya kupikir yang akan menjadi most target adalah James, namun sepertinya Albert sudah terbiasa have fun dengan James.

Dengan liar kedua pria macho itu melucuti pakaianku hingga aku lebih dulu telanjang bulat. Kulihat James melotot melihat penisku yang sudah tegang sejak bercumbu dengan Albert tadi. Spontan artis sinetron tersebut langsung menggenggam penisku dan memasukkan ke dalam mulutnya. Ahh.. siapa sangka seorang artis sinetron bisa mengulum penisku. Aku betul-betul menikmatinya. Sementara Albert asyik menjilati bagian atas tubuhku. Tak sejengkal pun dilewati Albert tanpa jilatan lidahnya yang sensasional. Sebagai pria, kami sama-sama tau titik rangsang satu sama lain. Albert terus menjilati sekujur tubuhku. Dan di tiap titik rangsang, pria itu agak lama menjilatnya. Ohh.. betul-betul sensasional!

James yang asyik dengan penisku kini tak hanya menjilati penis dan buah pelirku saja, namun juga selangkangan, paha, pinggang dan pantatku. Tubuhku sampai bolak-balik berganti posisi untuk membiarkan mereka menjilati sekujur tubuhku. Nikmat sekali rasanya. Tubuhku sampai terlihat basah dan licin.

Nafsu birahi membawaku untuk menanggalkan pakaian Albert. Dalam sekejap pria gagah itu sudah berkeadaan sama denganku. Dan untuk pertama kali aku melihat penis Albert. Gila, nggak jauh beda dengan punyaku! Cuma bedanya Albert sudah disunat. Dengan penuh gairah langsung kusambar batang penis Albert yang sudah tegang. Kujilati garis-garis urat yang menghiasi batang penisnya tersebut, hingga akhirnya kukulum seluruhnya.

Albert yang menganggur mencoba melepaskan pakaian James. Tanpa keberatan, artis sinetron tersebut membantu Albert untuk melucuti dirinya sendiri. Dan sesaat kemudian kami bertiga sudah sama-sama bertelanjang bulat. Kami pun saling meng-oral. James men-service aku, sementara aku memuaskan Albert, dan Albert membuat James kelojotan dengan liukan lidahnya. Lama sekali kami melakukan itu, dan berganti-ganti posisi.

Akhirnya puncak gairah pun tiba. Albert memintaku menungging. Sambil berpegangan pada sandaran sofa, aku menuruti permintaan Albert. Lubang pantatku mulai berdenyut. Ahh.. kurasakan kepala penis Albert mulai menyentuh liang pantatku yang sudah basah. Pria itu memainkan penisnya sambil memasukkan pelan-pelan ke dalam pantatku. Slepp! Ahh.. akhirnya batang penis Albert mulai menembus pantatku. Albert mendorong perlahan. Ughh.. nikmat sekali. Pelan.. pelan.. pelan.. dan.. aahh.. kurasakan penis Albert mentok di dalam pantatku. Albert pun berteriak. Tubuh pria itu pun mulai maju mundur memberi sensasi kenikmatan di tubuhku.

Dari balik sofa, James menyodorkan batang penisnya ke mulutku. Hupff.. hampir aku sesak nafas dijejali penis berukuran sejengkal tangan orang dewasa itu. Enak sekali penisnya. James juga memegangi kepalaku yang naik turun. Kemudian kami berganti posisi, kali ini aku yang menghujam pantat James dengan rudal pusakaku. Sementara Albert menyelinap masuk ke bawah tubuh James dan mengulum penis pria itu dari bawah. Uhh.. melihatnya saja membuat birahiku naik, apalagi James yang merasakannya. Aku memeluk tubuh James yang menggelinjang tak karuan.

Berikutnya giliran Albert yang dipuaskan James. Sementara aku memeluk tubuh artis sinetron itu dari belakang sambil menggesek-gesekkan batang penisku di sela-sela pantatnya. Ahh.. enak sekali. Aku mendengar Albert juga melenguh keasyikan.
Posisi terakhir adalah yang paling sensasional. Aku sudah sering melakukannya tapi tetap saja setiap melakukan selalu terasa sensasional. Albert yang bertubuh paling besar dan kekar duduk di sofa. Kemudian James duduk di pangkuan Albert dengan kondisi penis Albert yang tertanam di lubang pantat James. Dan posisi paling atas aku duduk di pangkuan James dengan penis James yang tertanam di lubang pantatku. Ahh.. nikmat sekali rasanya. Memang dengan posisi ini tak banyak yang dapat kami perbuat selain menggoyang-goyangkan pantat saja.

Aku yang berada di posisi paling atas paling aktif bergoyang. Dan tubuhku juga bisa naik turun meski pelan-pelan. James mulai naik ke puncak birahi. Tangannya yang kekar menjamahi tubuhku. Sementara tubuhku terus asyik bergoyang dan naik turun.
"Ahh.. Rico.. gila lo.. enak banget man.." serunya.
Aku juga merasakan kenikmatan yang sama. Penis James yang mengulik dinding lubang pantatku membuat spermaku mulai mengalir ke arah penis.
"James gue udah naik nih.." seruku sambil terus mempercepat goyangan.
"Sama, gue juga.." seru James.
Pria itu lantas membantuku dengan mengocok batang penisku. Uhh.. birahiku sudah ke ubun-ubun. Tak lama kemudian aku merasakan semburan cairan kental beberapa kali menyemprot di lubang pantatku. James sudah mencapai orgasme. Dan cairannya yang membasahi pantatku mendorong birahiku untuk mencapai orgasme. Ditambah lagi dengan kocokan tangan James. Aahh.. crot! Muntahlah beberapa semburan sperma dari penisku.

Aku pun bangkit untuk memberi kesempatan bagi Albert untuk memuaskan sisa birahinya. Kini kulihat tubuh James yang bergoyang dan naik turun. Mereka semakin hot. Aku duduk disamping Albert untuk menggoda pria itu dengan jilatan-jilatanku. Dan itu membantunya untuk mencapai puncak birahi.
"Aahh.. Jamess.." Albert mengerang.
Dan kulihat James berhenti bergoyang. Sepertinya sperma Albert sudah menyembur di lubang pantat James.
Hari itu kami bertiga betul-betul berpesta sampai menjelang malam. Aku nggak tau berapa banyak sperma yang kami muntahkan dari batang penis kami. Ya di dalam pantat, di mulut, di badan.. pokoknya seru banget! Selesai bermain, kami mandi bersama dan masih sempat memacu birahi lagi. Tapi hanya aku dan James yang sempat orgasme sekali lagi, sementara Albert terlihat masih menyimpan sisa birahinya.
"Ntar malem abis nge-DJ gue ada date lagi man, jadi mesti irit hehehe.." jelasnya.
Selesai mandi, kami pun berpisah. James entah kemana, sementara Albert sempat mengantarku pulang ke rumahku. Setelah itu pria tampan tersebut melanjutkan pekerjaannya ke daerah pusat.

*****

Itu salah satu pengalamanku. Buat temen-temen sesama kamu gay yang mau having fun bareng aku, silakan contact aku via email. Yang bi-sex juga boleh, tapi jangan suruh aku main dengan cewek ya.. hehehe.. Lain kali mungkin aku akan membagikan pengalamanku yang lain.
Visits: 303848


This page:





Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top