peperonity Mobile Community
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
New to peperonity.com?
Your username allows you to login later. Please choose a name with 3-20 alphabetic characters or digits (no special characters). 
Please enter your own and correct e-mail address and be sure to spell it correctly. The e-mail adress will not be shown to any other user. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
Stay logged in
Enter your username and password to log in. Forgot login details?

Username 
CAUTION: Do not disclose your password to anybody! Only enter it at the official login of peperonity.com. We will never ask for your password in a message! 
Login
Stay logged in

Share photos, videos & audio files
Create your own WAP site for free
Get a blog
Invite your friends and meet people from all over the world
All this from your mobile phone!
For free!
Get started!

You can easily invite all your friends to peperonity.com. When you log in or register with us, you can tell your friends about exciting content on peperonity.com! The messaging costs are on us.
Meet our team member Sandy and learn how to create your own mobile site!

Hukum tukang sihir dlm syariat islam... - maulana77.co.cc



Hukum tukang sihir dlm syariat islam...
HUKUM TUKANG SIHIR DALAM SYARI'AT ISLAM
Oleh
Wahid bin Abdissalam Baali
[1]. Imam Malik raihmahullah berkata: "Tukang sihir yang melakukan penyihiran yang tidak dilakukan oleh orang lain untuknya, perumpamaannya adalah seperti apa yang difirmankan oleh Allah Tabara wa Ta'ala di dalam kitab-Nya:
"Artinya : Demi, sesungguhnya mereka telah meyakini bahwa barangsiapa yang menukarnya (kitab Allah) dengan sihir itu, tiadalah baginya keuntungan di akhirat...." [Al-Baqarah : 102]
Oleh karena itu, saya berpendapat bahwa orang itu harus dibunuh jika dia sendiri mengerjakan hal tersebut.[1]
[2]. Ibnu Qudamah rahimahullah berkata: "Hukuman bagi tukang sihir adalah dibunuh. Hal itu didasarkan pada apa yang diriwayatkan dari 'Umar, 'Utsman bin 'Affan, Ibnu 'Umar, Hafshah, Jundub bin 'Abdillah, Jundub bin Ka'ab, Qais bin Sa'ad dan 'Umar bin 'Abdul 'Aziz. Itu pula yang menjadi pendapat Abu Hanifah dan Malik."
[3]. Al-Qurthubi rahimahullah mengemukakan: "Para ahli fiqih telah berbeda pendapat mengenai hukum tukang sihir muslim dan dzimmi. Imam Malik berpendapat bahwa seorang muslim jika melakukan sihir sendiri dengan suatu ucapan yang dapat menjadikannya kufur, maka dia harus dibunuh tanpa harus diminta untuk bertaubat, dan tidak pula taubatnya diterima, karena itu merupakan perbuatan yang dilakukan dengan senang hati seperti orang zindiq atau pelaku perzinahan. Dan karena Allah Ta'ala telah menyebut sihir itu sebagai kekufuran melalui firman-Nya:
"Artinya ; Sedang keduanya tidak mengajarkan (sesuatu) kepada seorang pun sebelum mengatakan, 'Sesungguhnya kami hanya cobaan (bagimu), sebab itu janganlah kamu kafir...'" [Al- Baqarah: 102]
Yang demikian merupakan pendapat Ahmad bin Hanbal, Abu Tsaur, Ishaq, Asy-Syafi'i [2 ] dan Abu Hanifah."[3]
[4]. Ibnu Mundzir rahimahullah mengemukakan: "Jika ada seseorang yang mengaku bahwa dia telah melakukan sihir dengan ucapan yang mengakibatkan kekufuran, maka dia wajib dibunuh jika dia tidak bertaubat. Demikian juga jika dia terbukti melakukannya dan ada bukti yang menyatakan (bahwa) ucapan itu berupa kekufuran.
Jika ucapan yang dia sebutkan bahwa dia telah melakukan sihir dengan ucapan tersebut tidak termasuk suatu (ucapan) yang kufur, maka tidak boleh membunuhnya. Dan jika merupakan kejahatan pada orang yang disihir, maka diharuskan hukuman qishash baginya jika dia melakukannya dengan sengaja. Dan jika tidak termasuk tindakan yang tidak mengharuskan qishash padanya, maka dia harus membayar diyat (denda)." [4]
[5]. Al-Hafidz Ibnu Katsir rahimahullah mengatakan: "Para ulama yang berpendapat tentang kafirnya tukang sihir, telah menjadikan ayat berikut sebagai dalil:
"Artinya ; Seandainya mereka itu beriman dan bertaqwa...." [Al- Baqarah: 103]
Sebagaimana yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad bin Hanbal dan sejumlah ulama salaf. Ada yang mengatakan: "Tidak perlu dikafirkan, tetapi hukumannya adalah memenggal lehernya," sebagaimana yang diriwayatkan Imam Syafi'i dan Ahmad, di mana keduanya berkata, "Sufyan bin 'Uyainah telah mengabarkan, dari 'Amr bin Dinar, di mana dia telah mendengar Bajalah bin 'Abadah berkata: "Umar bin al- Khaththab ra telah memutuskan agar kalian membunuh setiap tukang sihir baik laki-laki maupun perempuan." Lalu kami pun membunuh tiga orang tukang sihir."
Lebih lanjut, Ibnu Katsir mengatakan: "Hadits tersebut juga diriwayatkan oleh al- Bukhari di dalam kitab shahihnya."[5]
Dia juga mengatakan: "Demikianlah riwayat yang shahih menyebutkan bahwa Hafshah, Ummul Mukminin, pernah disihir oleh seorang budak perempuan miliknya, maka dia menyuruh agar wanita itu dibunuh, sehingga wanita itu pun dibunuh.
Imam Ahmad mengatakan : "Dibenarkan riwayat dari tiga orang sahabat Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam mengenai pembunuhan terhadap seorang tukang sihir"[6]
[6]. Al-Hafidz Ibnu Hajar rahimahullah mengatakan: "Menurut Malik, hukum tukang sihir ini sama dengan hukum yang berlaku pada orang zindiq, di mana taubatnya tidak diterima, dan dibunuh sebagi hukuman jika hal itu terbukti padanya. Pendapat itu pula yang dikemukakan oleh Ahmad."
Asy-Syafi'i mengatakan: "Tukang sihir tidak boleh dibunuh kecuali jika dia telah mengaku bahwa dia telah membunuh orang dengan sihirnya, sehingga dia pun harus dibunuh karenanya."[7]
Ringkasan:
Dari penjelasan di atas tampak jelas bahwa Jumhur Ulama berpendapat mengharuskan pembunuhan terhadap tukang sihir, kecuali Imam Syafi'i rahimahullah saja, di mana dia menyatakan bahwa tukang sihir tidak harus dibunuh kecuali jika dengan sihirnya itu dia membunuh orang, sehingga dia harus diberikan hukuman qishash.
[Disalin dari kitab Ash- Shaarimul Battaar Fit Tashaddi Lis Saharatil Asyraar edisi Indonesia Sihir & Guna-Guna Serta Tata Cara Mengobatinya Menurut Al-Qur'an Dan Sunnah, Penulis Wahid bin Abdissalam Baali, Terbitan Pustaka Imam Asy-Syafi'i]
__________
Foote Note
[1 ]. Kitab, al-Muwaththa', (hal.628 ) (Kitab al-'Uquul (43 ), bab Maa Jaa-a fil Ghiilati was Sihr (19 ) hal.871) - cet. 'Abdulbaqi.
[2]. Demikian yang dikatakannya. Dan yang popular dari asy-Syafi'i bahwa dia tidak berpendapat untuk mengharuskan pembunuhan terhadap tukang sihir hanya karena sihirnya semata, tetapi dia dibunuh jika dengan sihirnya itu dia melakukan pembunuhan. Pendapat itu dinukil dari asy-syafi'i oleh Ibnul Mundzir dan lainya..
[3 ]. Tafsiir al- Qurthubi (II/48).
[4 ]. Dinukil dari Tafsiir al- Qurthubi (II/48).
[5 ]. Benar, diriwayatkan oleh al-Bukhori (VI/257 - Fat-hul Baari) tanpa menyebut kisah ketiga penyihir itu.


This page:





Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top