peperonity Mobile Community
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
Stay logged in
Forgot login details?

Login
Stay logged in

For free!
Get started!

Boss Aku Playboy | cerita.seks.1


Boss Aku Playboy
Boss Aku Playboy



Cerita ini bermula apabila aku menjawat jawatan sebagai perunding kecantikan. Maklumlah aku ni perasan cantik so naklah rasa cantik. Dari situlah aku mengabdikan diri agar lebih cantik so aku pohonlah jawatan tersebut.Aku memang berkebolehan dalam bidang ini maklumlah aku pun berkelulusan tersebut.

Kisah bermula apabila aku menghadiri satu majlis penganugerahan yang dianjurkan oleh syarikat aku bekerja. Selepas majlis malam penyampaian itu, kami dibenarkan untuk melepaskan penat lelah dengan menari dan bersukaria, so aku dan semua yang hadir pun menari sakanlah termasuk menari dengan boss aku sekali.

Malam tu aku tengok dia semacam saja dengan aku. Daring betul. Entah aku yang perasan atau memang betul. Ya memang betul sebab masa menari tu dia mabuk cukup-cukup. Dia ayak badan aku dah macam makwe dia. Rupanya memang dia suka kat aku. Seksi dia kata aku malam tu. Hati mana yang tak melambung bila bos puji. Handsome pula tu. Ada juga berdetik dalam hati aku nak balas cakap dia tapi senyum sajalah. Aku ingatkan habis macam tu saja malam tu tapi dia datang ke bilik aku. Dia ajak aku keluar. Katanya nak berbincang sikit. Aku bersetujulah. Bos katakan kenalah akur. Entahlah kenapa aku macam terpukau saja.

Kami pun beredar dari bilik aku dan pergi ke satu bilik yang lebih jauh sedikit dari tempat penginapan peserta yang lain. Entah kenapa aku seoalah-olah terpaku dan menjadi bodoh dan terus mengikut apa sahaja yang dia mahu. Entahlah sebab dia bos aku agaknya. Takut nak bantah-bantah. Nanti jadi yang bukan-bukan pula nanti.

Kami pun melabuhkan punggung ke atas katil. Entahlah tanpa dipujuk, aku menurut saja apa yang dia lakukan kepada aku. Mula-mula dia ajak aku duduk sebelah dia. Aku tergamam juga. Tak apalah. Mungkin dia nak kata sesuatu. Aku pun datang dekat dengannya. Alamak dia terus kata dia sukakan aku dan tangannya terus memeluk badan aku. Aku seakan menjadi patung seketika. Apa daya ku, dia hendak aku menemaninya malam itu. Tak apalah. Aku tanpa ragu-ragu terus menjalankan peranan sebagai perempuan simpanan sementara.

Aku buka bajunya dan buka zip seluarnya. Aduh… besarnya. Tak sangka makanan lazat aku terhidang di hadapan. Terasa bersalah aku pada pakwe aku. Aku lenyap sementara untuk memuaskan bos ku sendiri. Aku pasti akan ada balasan yang setimpal darinya. Tanpa membuang masa aku pun menjilat dan mengulum batang yang menjadi idaman aku.

Oh sungguh lazatnya zakar mu boss. Kerandut buahnya aku nyoyot-nyoyot tanpa rasa segan silu. Aku menjilat-jilat semua bahagian zakar bos ku. Pantat ku dah mula berair. Aku cuba meraba-raba pantat ku sendiri. Alamak banyaknya air. Dah sampai masa ni tapi aku lihat bos ku dalam kegelian yang amat sangat. Aku tak mahu kehilangan waktu yang paling berahi ini dengan begitu sekejap sangat. Alang-alang dia dah ajak biar aku puaskannya dengan segala pengalaman yang aku ada.

Tangan bos ku sudah mula merayapi puting tetek ku. Aduh gelinya. Di gentel puting tetek ku. Aduh tak tahan aku di buatnya. Dia memeluk ku dengan kuat. “Lin, I nak… tak tahan”. Bisikan ke telinga ku terdengar. Segera aku menghempaskan badan ku ke katil dan membuka peha ku dengan luas supaya aku dapat memuaskan bos ku. Aduh hentakkan zakarnya amat kuat. Terasa seperti nak terkoyak pantat ku. Tak pernah aku rasa zakar sebesar ini. Panjang pula tu.

Puas sungguh aku. Di sorong dan di tarik dengan perlahan. Aduh nikmatnya. Tak sangka bos ku hebat orangnya. Aku menggengam erat cadar katil yang tebal tu tapi kenikmatan yang aku rasa tak dapat digambarkan. Aku puas. Aku puas dengan kucupan yang rakus ke mulut ku dan pelukan yang kuat serta benaman yang dalam zakar bos ke dalam pantat ku. Dia melepaskan air maninya. “Aaaah… aaah…”. Aku terkapai bersama.


This page:




Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top