peperonity Mobile Community
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
New to peperonity.com?
Your username allows you to login later. Please choose a name with 3-20 alphabetic characters or digits (no special characters).

IMPORTANT: Choose your name WISELY as you cannot change it later on! This is due to the fact that we will submit your pages to major search engines so that they can be found properly. 
Please enter your own and correct e-mail address and be sure to spell it correctly. The e-mail adress will not be shown to any other user. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
Stay logged in
Enter your username and password to log in. Forgot login details?

Username 
CAUTION: Do not disclose your password to anybody! Only enter it at the official login of peperonity.com. We will never ask for your password in a message! 
Login
Stay logged in

Share photos, videos & audio files
Create your own WAP site for free
Get a blog
Invite your friends and meet people from all over the world
All this from your mobile phone!
For free!
Get started!

You can easily invite all your friends to peperonity.com. When you log in or register with us, you can tell your friends about exciting content on peperonity.com! The messaging costs are on us.
Meet our team member Marzus and learn how to create your own mobile site!

suami 4 | cerita.seks.2



suami 4
suami 4

--------------------------------------------------------------------------------

rozita

Selepas kami berkahwin lebih kurang lapan bulan, suamiku Joe pergi ke Pulau
Pinang selama seminggu. Aku tidak dapat mengadakan hubungan seks dengan
suamiku kerana aku sedang datang bulan. Sehari selepas Joe pergi barulah aku
mandi wajib. Lebih kurang dua tiga hari nafsuku sudah tak tertahan.
Lebih-lebih lagi ketika aku membayangkan batang Joe keluar masuk ke dalam
farajku.

Ketika aku berkhaya di pejabat tiba-tiba Lela mengatakan boss aku nak
jumpanya. Boss aku tu Cina lebih kurang berumur 76 tahun. Nama Datok Ong.
Isterinya Datin Ong sudah lama mati, lebih kurang dua tahun dulu. Selama aku
bekerja hampir dua tahun di syarikatnya ada juga aku tengok dia
menjeling-jeling buntut dan tetek aku. Maklumlah orang dah mati bini.

Setelah sampai ke biliknya Datok Ong memerpsilakan aku duduk.

"Ita, saya tengok lu sangat rajin bekerja la..," kata Datok Ong ketika aku
duduk di meja depannya.

"Saya ingat mau kasi lu satu hadiah dari company. Saya harap Ita sudi
terima," kata Datok Ongg lagi. Aku cukup gembira bila Datok Ong ingin
memberi hadiah. Aku kira rantai itu paling kurang berharga lapan ribu
ringgit. Datok Ong meminta izinku untuk mengalungkan rantai ke leher aku.

Aku mengganguk tanda setuju. Semasa Datok Ong menggalungkan rantai itu ke
leher aku dengan sengaja Datok Ong tidak memegang kancing rantai itu dengan
kuat. Apalagi rantai berlian itu pun jatuh lalu masuk ke dalam bajuku lalu
tersangkut di coli. Aku terkejut, tapi faham apa maksud Datok Ong berbuat
begitu. Dia tentu inginkan sesuatu dariku, fikirku.

"Sorry Ita," kata Datok Ong.

"Tak apa Datok," jawabku. Aku lihat Datok Ong sudah mengelabah. Aku
menenangkan Datok sambil berkata,

"Datok, Datok yang menjatuhkan rantai ni, Ita rasa biarlah Datok tolong
ambilkan, boleh tak?," kataku kepada Datok.

"Boleh" jawab Datok Ong. Datok Ong mula menghulurkan tangannya yang berkedut
tu ke arah buah dadaku. Tangan Datok Ong mula merayap ke dalam baju kemeja
yang ku pakai.

Datok Ong memasukkan tangannya ke dalam bajuku. Buah dadaku disentuhnya
lembut. Datok Ong mula menanggalkan butang bajuku. Setelah itu aku
menanggalkan baju kot yang kupakai agar tidak mengganggu kerja-kerja Datok
Ong. Aku membiarkan tangan Datok Ong merayap di atas coliku. Pada mulanya
tindakan Datok Ong tidak agresif, tapi lama kelamaan dia semakin ganas.
Maklumlah orang dah tua.

Datok Ong menanggalkan coliku. Dia menghisap tetekku sepuas-puasnya. Buah
dadaku diramas dan dihisapnya. Aku mula menjadi stim. Datok Ong mula
menghisap lidahku dengan rakus. Dia mula mencium dan menghisap lidahku. Aku
semakin geli. Aku menanggalkan baju kot dan kemeja Datok Ong. Kemudian
seluarnya pula kutanggalkan. Datok Ong terus menjalankan kerja meramas dan
menghisap buah dadaku.

Setelah puas bermain dengan dua gunungku Datok Ong mula mengerakkan
tangannya ke arah skirt pendekku. Tangannya dengan rakus menyelak skirtku ke
atas. Seluar dalamku kelihatan. Datok Ong terus meraba-raba ke dalam seluar
dalamku mencari lubang perigiku. Tangan Datok Ong menggintil-gintil biji
kelentitku dengan enak sekali. Aku mengeluh kesedapan.

Setelah itu seluar dalam dilucutkan oleh Datok Ong. Ketika itu aku masih
duduk di atas kerusi lagi. Datok Ong membongkokkan kepalanya untuk menjilat
lubang farajku. Aku pun membukakan kelangkan agar Datok Ong dapat menghisap
farajku.

"You punya barang banyak bagulah Ita", kata Datok Ong. Aku tersenyum aje.

Datok Ong terus menghisap dan menghirup cairan dari farajku. Air semakin
banyak membasahi lurah perigiku. Aku memegang balak Datok Ong. Rupanya Datok
Ong ni tak bersunat. Kulupnya masih ada. Aku memegang dan mengusapnya
sehingga tegang.

"Datok sudah makan itu pil," kata Datok Ong.

"Pil apa Datok?" jawabku.

"Viagrala..." Aku tersenyum. Patutlah batangnya naik mencacak. Lagi pun
setelah hampir 23 tahun aku masih belum merasa balak yang ada kulup. Suamiku
tentu bersunat.

Perlahan-lahan aku mengusap batang dan melurutkan kulupnya. Batangnya aku
mainkan sehingga betul-betul tegang. Sesudah puas Datok Ong menghisap
farajku dia mula memegang balaknya untuk di masukkan ke dalam farajku.

"Boleh bikin doggy stailke, Ita," tanya Datok.

"Apa aje yang Datok minta, Ita kasi" jawabku. Aku pun terus membongkokkan
badanku sambil tangan ku memegang meja Datok Ong.

Datok Ong memeluk aku dari belakang. Terasa kehangatan tubuh kami berdua
walau aircondition ada dipasang di bilik Datok. Aku rasa batang Datok mula
membelah kedua belah buntutku. Perlahan-lahan Datok Ong menghalakan
senapangnya ke arah farajku yang semakin berdenyut-denyut minta ditembak.
Kepala batang Datok akhirnya sampai ke muka farajku. Datok Ong menekan
perlahan-lahan batangnya kedalam farajku. Terasa licin dan terus menerjah
sehingga sampai ke dalam. Rasaku batang Datok Ong tak panjang sangat.

Apabila habis batang Datok Ong terbenam ke dalam farajku dia mula
menghayunkan buntutnya agar balaknya keluar dan masuk. Batang Datok Ong
terus keluar dan masuk dengan lancarnya di dalam farajku. Sesekali Datok Ong
menjerit kesedapan. Aku pun begitu juga, cuma kurang sedap jika dibandingkan
dengan batang suamiku yang bersunat. Semasa batang Datok Ong masuk terasa
sedap, tetapi apabila ditarik nikmatnya tidak seberapa.

Aku cuma melayankan kerenah Datok Ong aje. Setelah puas cara doggy, Datok
Ong menelentangkan aku di atas mejanya. Kali ini farajku betul-betul di
depannya. Batang Datok Ong terus dimasukkan ke dalam farajku. Dia menyorong
tarik dengan lajunya. Tiba-tiba aku sudah mahu mencapai klimaks, aku terus
memeluk buntut Datok Ong agar dia melajukan lagi hayunannya. Tiba-tiba
seluruh badanku lemah terkulai kesedapan. Datok Ong juga semakin laju
menghayunkan balaknya.... dan... tiba-tiba pusss.... terpancut air maninya
ke atas badanku. Aku mengusap-ngusap batang Datok Ong. Datok terduduk
kesedapan.

"Ita lu punya barang "first classla.., banyak bagus", kata Datok. Aku pun
mengelap kesan air mani Datok yang terpancut di atas badanku. Selepas itu
aku ke bilik air membersihkan badanku agar pekerja lain tidak curiga tentang
apa yang berlaku. Setelah siap aku dan Datok Ong mengemaskan diri, Datok
memberiku sekeping cek RM1000.00 dan juga rantai berlian tadi. Bagi aku tak
rugi aku melayan bossku dengan baik kerana aku juga mendapat habuan...

Setelah keesokan harinya Uncle Samy balik dari JB. Dia mengucapkan terima
kasih kepadaku kerna menjaga rumahnya. Pada petang itu, selepas dia
menghantar Auntie Mala pergi kerja, aku berjumpa dengan Uncle Samy meminta
pertolongan membaiki paip dan shower bilik air kami. Ianya selalu rosak dan
tersumbat. Suamiku tidak tahu membaikinya lagipun dia pulang ke kampungku
untuk dua tiga hari , sebabnya nak rasa burit kakak & mak tiriku la tu. Jadi
aku meminta pertolongan Uncle Samy membaikinya. Dia berjanji akan
membaikinya pada pagi esok kerana petang itu dia ada hal sedikit.

Pada keesokkan paginya hujan turun agak lebat. Aku berbaring di atas katil.
Malas hendak bangun lagi. Sambil aku berbaring-baring aku terdengar loceng
rumahku berbunyi. Aku ingat suamiku balik, rupanya tercegat Uncle Samy
bersama beberapa peralatan membaiki paip. Uncle Samy ni berbadan tegap.
Umurnya aku rasa lebih kurang 55 tahun. Kalau dibandingkan aku dengannya aku
ini diibaratkan anaknya. Maklumlah umurku 25 tahun. Cuma kulitnya agak
hitam. Pada ketika itu aku masih lagi memakai baju tidurku yang nipis itu.
Sesekali Uncle Samy merenung tajam ke arah buah dadaku.

Aku membawa Uncle Samy ke bilik air di atas. Setelah membelek-belek, dia pun
terus membaiki saluran paip air itu. Setelah siap aku diminta membantunya
memegang kepala shower yang baru dilekatkan itu supaya tidak jatuh.
Tiba-tiba air paip turun mencurah lalu habis tubuhku basah terkena air.
Uncle Samy meminta maaf. Baju tidur nipisku melekat dikulit tubuhku dan
menampakkan puting buah dadaku yang kemerah-merahan. Ucle Samy senyum aje.
Rupanya dia pun turut terkena air tadi. Bajunya separuh basah. Aku
menyuruhnya membuka baju untuk aku gantikan dengan baju yang kering. Lalu
dia pula menyuruh aku membuka bajuku sambil berseloroh.

"Baiklah biar Ita buka baju dulu," kataku sambil menanggalkan baju tidurku.
Belum habis baju tidur aku buka aku lihat Uncle Samy telah meramas-ramas
buah dadaku. Aku terus menanggalkan baju tidurku yang basah itu. Baju basah
uncle Samy aku buka dari belakang. Dia terus memelukku dan mengucup mulutku
yang belum aku gosok gigi lagi. Dia terus menggulum lidahku. Selepas itu
lidahnya terus menjilat leherku. Bulu dadanya yang tebal itu bergesel-gesel
dengan buah dadaku. Ini menambahkan lagi kegelian tubuhku. Sementara itu
tangannya terus meraba-raba punggulku. Tangannya yang kasar dan berbulu itu
membuatkan aku semakin terangsang setiap kali ianya menyentuh tubuh badanku.

Mulutnya terus mencium dan menghisap leherku. Aku semakin geli. Kini giliran
buah dadaku pula menjadi sasarannya. Puting buah dadaku dihisap dengan penuh
selera. Aku semakin lemas setiap kali puting buah dadaku disedut oleh Uncle
Samy. Sementara seluar dalamku sudah mula ditanggalkan oleh Uncle Samy. Aku
melurutkan seluar dalam itu lalu ianya jatuh di lantai. Aku membuka seluar
Uncle Samy pula. Sekarang kami berdua dalam keadaan telanjang bulat. Tubuhku
yang putih kuning berlawan dengan seorang hindu yang hitam legam.

Aku terus menarik tangan Uncle Samy ke dalam bilik tidurku. Tugas membaiki
paipnya aku tukarkan agar dia membaiki "paip" aku pula. Aku terus berbaring
dan membuka celah kangkangku. Manakala Uncle Samy aku suruh menonggeng dan
menghala zakarnya di kepalaku. Ini memudahkan dia menghisap farajku
sementara aku pula dapat mengkulum zakarnya. Jilatan Uncle Samy menjadikan
punggungku terangkat-angkat. Mulutnya mengemut dan menghisap setiap daging
lubang farajku. Sementara itu zakarnya aku hisap dan terbenam ke dalam
mulutku. Bagiku jilatan uncle Samy sangat sedap dan menaikan nafsuku. Dia
begitu pandai menjilat kelentitku. Maklumlah orang melayu perempuan
bersunat, jadi kelentit aku agak pendek. Jadi Uncle Samy menjilat setiap
daging kelentitku dengan begitu rakus dan ini membuatkan aku semakin tidak
...


This page:





Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top